Wednesday, February 28, 2018

Pengalaman Merawat Hfmd dan Cacar

Disclaimer : 
Postingan ini berdasarkan pengalaman pribadi, beda dokter beda penanganan, beda resep obat. Tiap individu beda-beda, ada yang cocok ada yang nggak. Please be smart 😊

Alhamdulillaah Alif sudah sembuh dari Hfmd, Bilal sudah sembuh dari Cacar. Kulitnya juga udah mulai mulus lagi. Jadii, saya mau sharing apa yang saya lakuin ketika tahu Alif kena flu singapore untuk yang kedua kalinya, dan Bilal kena cacar. Ini murni pengalaman saya ya, boleh setuju boleh nggak. Selain minum obat yang di resepin sama Dsa, hal-hal ini yang saya lakuin ke Alif Bilal pas kemarin itu kena hfmd dan cacar.

Ketika melihat ciri-ciri sakitnya dan suspect flu singapore (dan cacar, karena ternyata cacar juga salah satu cirinya ada ulkus / luka di mulut dan tenggorokan, aka sariawan) yang pertama saya cek adalah mulut dan tenggorokan, ada sariawan apa nggak. Begitu tau ada sariawan, saya langsung dopping madu murni. Yang biasa sehari cuma sekali, ini sehari bisa 2-3x. Make sure madunya murni dan asli yah. Nggak usah ditanyain kan khasiat madu gimana untuk menjaga daya tahan tubuh, untuk penyembuhan juga. Kalo saya pakai madu khebal, beli di sahabat saya @tehinke  Trusted seller. Madunya murni. Ada varian kayak madu lengkeng dan leci yang wangiii, madu hutan, wild flower, juga randu. Udah gitu kan madu enaaak. Hehehehe...

Selain madu, saya juga langsung kasih imboost, sesuai takaran. Karena virus itu cuma bisa dilawan oleh daya tahan tubuh sendiri, nggak bisa pakai antibiotik kayak kalo kena bakteri. Obat antivirus seperti isprinol itu sifatnya kurang lebih juga meningkatkan daya tahan tubuh. Semakin kuat daya tahannya, semakin cepat virusnya pergi. Gitu sih teori saya. Imboost ini saya kasih kalo pas anak-anak sakit aja. Kenapa? Karena sifatnya kan mem-boost daya tahan. Kalau anaknya sehat, daya tahannya insya Allah oke, nggak perlu pakai booster lagi. Yang ada malah nanti ketika sakit, tubuhnya udah kebal sama booster. Begituu...
Pict Source : Google

Kenapa nggak pake sayur buah air putih yang banyak? Percayalah saudara-saudara, nyuapin anak yang sariawan itu bisa menghilangkan kewarasan seorang ibu. Jangankan makan, minum aja disembur. Pernah sariawan? Tau rasanya? Makan sakit, nggak makan laper. Minum perih, nggak minum haus. Liur rasanya netes terus. Nah, manusia dewasa aja rewel luar biasa kalo sariawan, apalagi manusia kecil yang belum bisa menahan sakit? Saya bukannya nggak berusaha, tapi serius, daripada saya emosi lalu anaknya yang notabene lagi sakit saya omelin, mending saya nyerah dulu dan cari cara lain. Toh bukan selamanya, hanya sementara sampai si anak bisa makan dan minum lagi. 

Saya juga langsung olesin si sariawan  pakai copaiba young living, yang berdasarkan hasil konsul, copaiba katanya tokcer buat sariawan. Berhubung sariawannya banyak dan di dalem, say memutuskan untuk meneteskan ke mulut. Cukup satu tetes, dan sehari sekali. Kalo cuma sehari sekali ngaruh gitu? Entah ya, tapi alhamdillah Alif Bilal sariawannya sembuh jauh lebih cepat dibanding waktu kena Hfmd bulan desember kemarin. Selain itu, saya pakein Aloclair Spray juga. Tau ini dari kolom commentnya cici @elizabeth.zenifer waktu anaknya, David kena Hfmd. Sebenernya di resepin kenalog sama Dsa untuk sariawannya, tapiii ngolesinnya susaaah. Anaknya mencak-mencak, ngamuk, dan nggak bisa di olesin di tenggorokannya. Aloclair spray ini gampang pakenya, rasanya juga nggak terlalu menyengat jadi Alif Bilal nggak susah dibujukin untuk buka mulut. Selain itu, di resepin Candistin juga. Tapi pada dasarnya candistin itu untuk mengobati sariawan yang di sebabkan jamur, jadi untuk sariawan karena virus gini saya beneran nggak tau efeknya ampuh apa nggak. Tapi kayaknya sih ampuh, sebelum ada aloclair dan copaiba anak-anak cuma minum candistin untuk sariawannya dan sembuh, tapi memang agak lama sembuhnya. 

Selain obat dokter, anak-anak juga saya dopping pake vitamin. Imboost, buat naikin daya tahan tubuh. Karena kalo virus kan emang nggak bisa pake antibiotik, imun dari dalam tubuhnya yang harus nyerang si virus. Jadi saya dopping pakai imboost. Vitamin karena yang masih ada Childlife first defense, jadi dikasihin itu aja. Zamel (vitamin dari dokter) kemaren itu Bilal nggak mau sampe nangis kejer, jadi saya nggak kasih. Childlife masih mau, jadi ya itu aja. Terus madu. Saya pake madu khebal, madu asli tanpa campuran dan tambahan apapun. Sudah terbukti bertahun-tahun, repeat order berulang kali juga, top banget deh. Kemudian di telapak kaki, saya olesin juga Thieves young living yang sudah di dilute, lagi-lagi untuk memperkuat imunnya supaya kuat melawan virus-virus. Dari sekian banyak immune booster mana yang lebih ngaruh? Jujur saya nggak tau karena semua saya pake dan semua ada plus minusnya. Harapan saya sih mereka saling bahu membahu gitu memperbaiki dan memperkuat defense terhada virus tersebut. Alhamdulillaah kalau sepenglihatan saya Alif Bilal nggak sampe  parah banget dan harus di rawat di RS (naudzubillah). Cuma rewel banget aja yang mana wajar banget buat anak yang lagi sakit.

Buat perawatan kulitnya, karena Alif Bilal dua-duanya super sensitif, saya tetep pake sabun Beauty barn. Selesai mandi, di siram bilas-bilas lagi pakai air dicampur dettol. Lalu Alif setelah mandi harus wajib pakai lotion, kalo nggak ruamnya bakal ditambah dengan dermatitis atopik yang kambuh. Habis lotion, di tempat ruam pakai soother ointment. Mau tidur juga gitu, di oles soother ointment, gantian sama lavender yang di dilute pakai vco. Kalau Bilal, setelah mandi handuk cukup di tap tap jangan sampai cacarnya pecah. Lalu di tempat cacarnya di oles salep acyclovir dari dokter. Dikasih bedak salicyl juga sih tapi suka berantakan jadi sekali-kali aja pakainya. Setelah kering dan mulai ngelotok, baru saya pakein lotion Beauty barn di Bilal supaya nggak ninggalin bekas dan tetap lembab. Alhamdulillaah nggak berbekas sama sekali. Cukuplah bekas luka di kaki tangan karena anak laki super lasak, jangan sampe nambah bekas cacar atau hfmd juga.


Nah, sekian catatan perawatan anak yang terkena hfmd dan cacar versi saya. Pasti ada pro dan kontra sih, nggak masalah karena namanya ibu pasti ingin yang terbaik untuk anak-anaknya. Silahkan ambil baiknya, jika ada yang kurang berkenan di abaikan saja.



Sekian.... 

Salam hangat dari mamak yang sempet stres karena anak-anaknya sakit barengan terus. Semoga tetap kuat dan waras wahai ibu-ibu di luar sana :*

No comments:

Post a Comment