Thursday, December 28, 2017

AlifBilal dan Hfmd

Jadiiii... Beberapa waktu yang lalu setelah ulang tahun ke-5 Alif tiba-tiba kena flu singapore aka hfmd atau hand foot mouth disease. Dia nggak ada demam sama sekali, makanya agak kaget juga. Awalnya pas hari jum'at (8-12-17) ketika makan Alif bilang lidahnya sakit. Saya fikir, ah palingan kegigit. Makan masih mau, minum masih banyak.

Besoknya, sabtu, Alif bilang kalau nelan sakit dan nggak mau makan. Dibujukin akhirnya mau makan dikiiit dan setelah saya lihat, jeng jeng jeng. Di lidah udah ada sariawan 2, di langit-langit mulut, di kerongkongan, juga di pipi dan bibir dalam banyak sekali sariawan kecil-kecil. Ya Allah, saya yang kalo sariawan sebiji aja masya Allah makan serasa nggak napsu, bentar-bentar ngeces, ini sariawan semulut. Keinget waktu jaman dulu pake behel yang sariawan semulut 😔.
Alif Sariawan
Sedihnyaaa... Pas malam juga makannya dikiiit banget. Besokannya mau makan agak banyak minta indomie, dibikinin indomie rebus alhamdulillah abis. 

Loh, anak sakit kok dikasi indomie? Ya daripada anaknya nggak makan terus malah sakitnya tambah lama? Alhamdulillaah dia masih mau makan dikit-dikit. Dari pas ketauan sariawan udah was-was sakit macam-macam, mana lagi musim difteri. Naudzubillah.. Langsung deh olesin eo, dopping madu, vitamin, air buah bengkak dll. Bilal juga makannya langsung dipisahin, yang biasa makan barengan ini nggak. Segala dopping dikasihin. Tapi qodarullah, akhirnya Bilal ketularan juga.

Hari senin, (11-12-17) ke dokter langganan di RS biasa, diagnosa Flu Singapore atau Hfmd, karena di kaki tangan juga ada ruam dan bercak merah.


Habis dari dokter yang berondong petong itu karena Bilal juga ikut dan Alif di dokter heboh nangis ngamuk minta somay, habis periksa jajan somay dan risol sosis. Somay seporsi habis, risol sosis juga habis walau sambil ngeces-ngeces. Obat dikasi Isprinol buat virusnya, sama dopping vitamin plus candistin buat sariawannya. Sebenernya candistin buat sariawan karena jamur, tapi ya dicoba aja. Kasian banget lihatnya, tidurnya sampe ileran banyak banget saking sakit dan perihnya. Syukur alhamdulillahnya Alif ga terlalu rewel, makan masih mau walaupun mintanya macem-macem. Tapi masih ada masuk makanan, susu, madu, air kelapa juga. Nggak terlalu drama intinya. Cuma nggak boleh sekolah sampe 10 hari lebih make sure virusnya nggak nularin temen-temennya, dan bikin Alif sedih karena Alif mau sekolah. Akhirnya sampe bagi raport Alif ga sekolah.

Nahhhh...
Doa dan harapannya adalah Bilal nggak ketularan, tapi ternyata ketularan juga sodara-sodara, dan ini dramanya masya Allah, bikin hayati lelah 😃

Sehari setelah Alif ke dokter (12-12-17), Bilal tiba-tiba rewel, acayan, tangannya klomoh dalam mulut dan bentar-bentar nangis. Kirain gusinya bengkak mau tumbuh gigi, ternyata semulut udah sariawan juga 😞


Dan banyak banget di langit-langit atas mulut. Astaghfirullah, nggak tega banget deh. Hari selasa itu masih mau makan bubur separo porsi, masih mau minum madu, tapi udah nggak mau nyusu. Akhirnya saya pompa karena berasa sakit banget. Malah asinya diminum dan dibuat mainan sama Alif dan Bilal. Hhhh....


Besoknya, (13-12-17) jadi nggak mau nyusu sama sekali. Rabu dini hari itu nangis ngamuk tiap kebangun karena mau nenen tapi saking sakitnya ga bisa nenen. Ngamuk beneran ngamuk, nangis kejer. Berenti karena kecapekan lalu ketiduran lagi. Bangun langsung nangis lagi. Giti terus sampe pagi. Akhirnya konsul dan diputuskan buat kasihin obat yang sama kayak kakaknya, cuma beda dosis. Itu ngasihinnya masya Allah susah. Nenen ga bisa sama sekali, sampe bengkak dan saya harus mompa lagi. Hiks 😭... Makan nggak mau. Minum air putih nggak mau. Cuma bisa masuk air madu 2 suap sambil nangis. Nempel kayak bayi koala sambil nangis dan mulut penuh iler. Mana Alif juga kan masih kolokan, luar biasa deh. Udah gitu perutnya kayaknya nggak enak juga, pupupnya agak cair. Habis pupup siang-siang, saya lagi ambil diapers, Bilal mainan di deket kasur abahnya. Dan ternyata dia pupup disitu. Huaaaaa.... 😭😭😭
Langsung angkat ke kamar mandi elap pupupnya. Bersihin anaknya, pake diapers lalu nyuci kasur dooong. Huhuhuhu.... Mamak pengen nangis jadinya.

Rasanya kayak apa? Entah.. Remuk redam. Hahahaha... Lebay sih, tapi gimanapun juga saya berharap Bilal nggak sampe dehidrasi dan dirawat. Saya bujukin susu juga nggak mau. Hari rabu itu full, nggak ada apapun yang masuk kecuali obat dan air madu sedikit-sedikit. Nggak bisa tidur dan cuma bisa nangis megangin dada saya sampe ketiduran. Nggak bisa nenen, takut sakit jadi nangis sampe tidur.

Kamis, kakaknya minta makan pakai kfc. Okelah mamak orderkan pakai gofood. Alhamdulillah Alif makannya banyak, seporsi habis, sama sup juga. Adeknya? Nggak mau apa-apa, cuma air madu dan masih belum mau nenen juga. Sore-sore sambil saya gendong saya bujukin makan pudingnya Kfc. Tadinya ngamuk nggak mau, akhirnya pake jurus ancem deh, mau buka mulut dan makan. Mungkin karena lembut dan dingin, lumayan sepertiga cup masuk. Malamnya masih mau puding sesuap dua suap. 

Jum'at dini hari masih menolak nyusu  dan masih nangis kejer tiap kebangun, tapi mungkin saking capeknya nangis ketika mulai teler mau tidur saya jejelin aja dan refleknya langsung menghisap walau cuma sebentar. Alhamdulillaaah... Siangnya masih belum berani nyusu, tapi menjelang tidur udah mau nyusu lagi walaupun sambil nangis dan terus diberi tau, udah sembuh ya dek, udah nggak sakit lagi. Udah bisa nenen ya dek..

Hari sabtu alhamdulillaah udah mau nyusu, udah mulai ceria lagi walau masih belum mau makan. Cuma mau minum aja. Hari minggu udah mau bubur sedikit-sedikit dan hari senin (18-12-17) udah mau makan nasi goreng lembek beberapa suap dan nyusu udah seperti biasa. Yeaayy alhamdulillaah..


10 hari yang rasanya subhanallah. Ngelihat anak-anak sakit, apalagi lihat Bilal yang nangis terus, mau makan nggak bisa, mau nyusu nggak bisa, itu sakit sekali. Bilal saking pingin makan tapi nggak bisa, pas abahnya makan kerupuk, kerupuknya diminta tapi cuma dipegangin, dilihatin dan ditangisin. Bayangkan rasanya kayak apa. Nggak usah bahas soal berat badan deh ya, si kakak yang walaupun makannya tetep banyak tapi nggak naik-naik beratnya, sakit gini ya tetep turun. Apalagi si dede yang udahlah makannya susah, sakit, nggak bisa makan nggak bisa minum nggak bisa nyusu. Panjang bener itu lehernya. Wajahnya sayu, dan cengeng luar biasa. Kalo kakaknya sih tetep ya jail dan nggak bisa diem 😬

Serius jaman sekarang gampang banget kena penyakit aneh-aneh. Makanan anak-anak udah dijaga, dikasi vitamin, dan lain-lain, masih tetep ada faktor X yang bikin anak-anak ketularan. Alhamdulillaah, bukan sakit yang aneka macam dan parah, alhamdulillaah Allah masih kasih kesembuhan. 

Semoga sehat terus ya sholihnya abah bunda... 😘

No comments:

Post a Comment