Saturday, February 10, 2018

AlifBilal : Hfmd dan Varicella

Holaaaa... Bulan Februari 2018 ini Alif dan Bilal sakit lagiiii. Hiks... Baru desember kemarin sakit flu singapore (ceritanya disini), sekarang udah sakit lagi. Baru aja pipinya berisi sedikit, sekarang tirus lagi. Berasa nggak guna bangetbdeh saya jadi ibu, anaknya sakit terus. Tapi siapa juga kan yang mau anaknya sakit. Emang lagi musim dan emang virus bakteri jaman sekarang itu luar biasa jahatnya...

Jadi, hari selasa (06-02-2018) sore, Alif tiba-tiba anget badannya. Suhu 37,8, langsung saya kasihin paracetamol. Dan Alif yang emang pas sianh tidurnya cuma sebentar bilang kedinginan, pusing. Akhirnya Alif nonton di depan sambil baringan di kursi ijo dan selimutan. Disitu Alif tidur agak lama. Pas bangun turun demamnya, makan lalu minum obat lagi. Nggak ada firasat apa-apa, kata abahnya mungkin mau pilek dan lagi stres soalnya diomelin mulu. Iya, saya emang lagi gampang banget ngomel 😔

Hari rabu Alif nggak sekolah karena masih demam, muncul bruntus di sekitar mulutnya. Lalu pas habis mandi sore tiba-tiba bilang kaki Alif gatal. Itu telapak kakinya merah, muncul bercak-bercak. Udah dikasi minyak, dibedakin, masih aja teriak-teriak gatal. Ditepuk-tepuk, dikipasin, malah nangis dan ngeringik gatal. Akhirnya karena kasihan saya kasih obat alergi. Itu juga nggak ngaruh, garuk-garuk terus. Nggak lama muncul bruntus di kaki juga tangan, tapi yang gatal cuma yang di kaki. Sampe saya kasih kaos kaki masih gelisah gatal. Malamnya, udah ngantuk banget karena efek obat, tapi nggak kunjung tidur dan kaki digesek-gesekin terus. Sampe jam 6an baru bisa tidur.


Kamis pagi setelah Alif tidur saya lihat bruntus dan ruam merah banyak banget di tangan dan kakinya. Langsung bikin appointment sama dokter, siangnya ke dokter dan diagnosanya flu singapore lagi. Kali ini ruamnya banyak banget tapi luka sariawan di mulutnya nggak terlalu banyak. Alif cuma ribut gatal, makan masih mau dan banyak walau sambil minum karena agak sakit nelannya. Di resepin isprinol lagi dan cetirizin untuk gatal-gatalnya, plus bedak salycil. 

Belum 2 bulan, udah kena lagi dan kali ini parah banget. Lihatnya sedih banget kayak anak yang tinggal di daerah kumuh, kulitnya lepuh, bruntus, merah-merah, bentol, luka. Sampe di dagu, bawah bibir, ada bruntus dan luka. Pipinya bruntus, bawah matanya juga bruntusan. Mana dermatitis numularisnya baru aja sembuh. 😭😭😭



Pulang dari dokter, ternyata Bilal mulai anget dan mulai ada bercak merah di tangannya. Cek mulutnya, udah ada sariawan kecil-kecil. Ketularan lagi nih batin saya. Ya sudahlah ya, semoga aja sariawan banyak biar nggak drama kayak pas desember kemarin. Langsung bikin appointment buat jum'at siang sama dokternya Bilal. Bilal udah mulai rewel dan nangis terus. Nggak mau makan, tapi masih mau madu dan susu.

Jum'at dini hari giliran Bilal yang nggak bisa tidur. Nangis ngamuk, kejer, kaki di gesek-gesekin. Gedruk-gedruk. Mulai ada bruntus kecil-kecil di kaki dan tangan. Dan ada sariawan kecil-kecil di dekat kerongkongan. Nyusu mulai sedikit-sedikit dan berenti nangis ketika capek ketiduran.

Jum'at siang (09-02-18) ke dokter berduaan sama Bilal, Alif di ajak neneknya ke Bank biar mau ditinggal. Ketika di cek sama dokter ternyata Bilal bukan kena flu singapore, tapi kena cacar air. Dhuaaarr. Bilal udah vaksin varicella loh, tapi kok masih bisa kena cacar? Dan kok bisa kena cacar? Kena dimana? Well, kata dokter kalaupun udah vaksin tetep ada kemungkinan kena, tapiiii yang udah vaksin insya Allah nggak separah yang belum vaksin. Biasanya nggak sebanyak yang belum vaksin. Semoga saja..

Di RS ketika nunggu kasir yang lama banget itu Bilal udah mulai rewel. Minta somay tapi dilepeh karena sakit. Mau nyusu tapi dipegangin aja, ditutup nggak boleh, sampe akhirnya nangis ngamuk. Syukurnya setelah itu langsung pulang dan di bajaj nggak lama Bilal bisa tidur. Bilal di resepin salep acyclovir. Obat minumnya puyer dan candistin untuk sariawannya.

Sampe rumah Bilal ngamuk, nangis kejer terus. Udah mulai nggak mau nyusu. Nggak mau makan. Nggak mau minum. Minum obat yang biasanya dia seneng, minum madu yang biasanya minta terus, nggak mau. Nangis ngamuk, bahkan pas malem nangis ngamuk nggak bersuara sampe biru banget bibirnya. Duh gusti...



Lalu bentol-bentol cacarnya mulai membanyak dan membesar. Saya perhatiin nggak semua bintil cacarnya berair dan besar-besar, semoga aja nggak sampe pecah dan menyebar banyak. Semoga nggak nular ke abahnya karena abah belum pernah kena cacar, semoga nggak nular ke kakaknya juga. Aamiin ya Allah..

Tadi, (sabtu dini hari, 10-02-2018) bilal maunya minum mogu-mogu beberapa suap, mie sekitar 10 cm lah mau masuk mulutnya. Nyusu langsung sesekali mau. Tapi masih gelisah gatal kakinya di gesek-gesek terus. Masih nangis ngamuk karena nggak bisa nyusu dengan enak, jadi lagi-lagi tidur karena capek nangis sambil megangin dada emaknya. 

Kalo kakaknya alhamdulillah masih banyak makannya dan udah balik lagi nggak bisa diam (tadi malah ngelipet kasur abahnya lalu ngedorong box bayi ke depan tivi di kamar lalu ngedapang di dalemnya), adeknya nangis dan ngereng terus. Masya Allah rasanya. Pundak saya sakit banget, pinggang juga mau copot. Plus makan jadi kayak tukang bangunan banyak banget. Huehehehe...

Semoga badai virus ini cepat berlalu. Selain obat dokter, untuk ruam dan bruntus Alif saya olesin soother ointmen Beauty barn, ganti-gantian sama yleo lavender yang di dilute banyak-banyak. Alhamdulillaah udah mulai kering, semoga cepet kering dan nggak sampe berbekas. Sediiiih banget lihatnya. Untuk bilal saya belum berani olesin yleo karena masih berair, nantian aja deh. Jadi di kamar itu diffuse purification dan thieves ganti-gantian. Oles thieves juga ditelapak gantian sama lavender. Untuk sariawan di olesin copaiba, gantian sama aloclair spray. Alhamdulillaah sariawan Alif nggak sebanyak yang pas desember dan lebih cepet sembuh. Semoga sariawan Bilal juga cepet sembuh, jadi mau makan lagi. Semoga habis ini semuanya sehat, nggak ada ketularan sakit macam-macam lagi. Aamiiin yaa robbal 'aalamiin...

No comments:

Post a Comment