Tuesday, February 13, 2018

AlifBilal : Update Hfmd dan Varicella

Badai hampir berlalu, alhamdulillaah.. Mulai hari ahad (11-02-2018) sore Bilal sudah mulai mau makan bibur separo. Lalu malamnya Alif minta telor ceplok, saya bikinin telor ceplok pake bawang goreng dan kecap, alhamdulillaah Bilal juga mau ikutan makan walau belum terlalu banyak, tapi alhamdulillaah udah ada yang masuk.

Senin dini hari (12-02-2013) Alif Bilal belum tidur, Alif lapar lagi katanya. Karena cuma ada lauk pedes, jadi mau nggak mau saya ceplokin telor lagi, karena anaknya juga minta itu lagi. Daaaan Bilal mau ikutan makan lagi. Alhamdulillaah ya Allah... Setelah kenyang makan baru pada tidur, dan bangun siang banget.

Alhamdulillaah Bilal sudah mulai rusuh lagi, ketawa-ketawa, celoteh-celoteh. Sudah bisa minta vitamin, sudah seneng minum madu lagi. Sudah bisa minta macam-macam lagi, sudah bisa nyengir dan gangguin Alif. Alif udah bisa bikin mamaknya darah tinggi lagi. Haduh anak itu enakan dikit aja tingkahnya masya Allah...

Ruam-ruam Alif alhamdulillaah sudah mengering, sudah coklat-coklat gitu. Yang lukanya juga udah mulai kering. Kalo dilihatin sih masih sedih banget banget, apalagi kalo pas makein sabun dan lotion. Itu geradakan kasar banget, sedih banget. Tapi lagi-lagi alhamdulillaah, sudah mulai sembuh, tinggal pemulihan dan di rawat lagi biar mulus.


Bilal juga alhamdulillah sudah mulai kering cacarnya. Masih ada satu-dua yang melenting, tapi over all sudah nggak parah. Di pantatnya nggak jadi muncul, jadi kemarin cuma bruntus merah dikit. Di badannya juga alhamdulillaah nggak ada sama sekali. Cuma di kaki sampe paha, tangan sampe siku, leher, pipi dan telinga dikit. Kalo saya inget dulu waktu cacar, sampe punggung dan perut melentingnya, serem banget. Mungkin karena sudah vaksin, alhamdulillah nggak sampe parah.


Tadi juga abahnya pulang udah pada lari nyambut, minta naik motor, terus udah bisa ketawa-ketawa. Masya Allah, walaupun masih belum sembuh total, saya udah seneng banget lihatnya. Saya parno kalo sampe lama banget gitu sakitnya, duh nggak kebayang rewelnya anak-anak kayak apa. Kasihan kangmas juga, kepikiran dan keganggu istirahatnya kalo pas anak-anak rewel.

Semoga habis ini pulih total dan selalu sehat ya naaak... Aamiin...


Saturday, February 10, 2018

AlifBilal : Hfmd dan Varicella

Holaaaa... Bulan Februari 2018 ini Alif dan Bilal sakit lagiiii. Hiks... Baru desember kemarin sakit flu singapore (ceritanya disini), sekarang udah sakit lagi. Baru aja pipinya berisi sedikit, sekarang tirus lagi. Berasa nggak guna bangetbdeh saya jadi ibu, anaknya sakit terus. Tapi siapa juga kan yang mau anaknya sakit. Emang lagi musim dan emang virus bakteri jaman sekarang itu luar biasa jahatnya...

Jadi, hari selasa (06-02-2018) sore, Alif tiba-tiba anget badannya. Suhu 37,8, langsung saya kasihin paracetamol. Dan Alif yang emang pas sianh tidurnya cuma sebentar bilang kedinginan, pusing. Akhirnya Alif nonton di depan sambil baringan di kursi ijo dan selimutan. Disitu Alif tidur agak lama. Pas bangun turun demamnya, makan lalu minum obat lagi. Nggak ada firasat apa-apa, kata abahnya mungkin mau pilek dan lagi stres soalnya diomelin mulu. Iya, saya emang lagi gampang banget ngomel 😔

Hari rabu Alif nggak sekolah karena masih demam, muncul bruntus di sekitar mulutnya. Lalu pas habis mandi sore tiba-tiba bilang kaki Alif gatal. Itu telapak kakinya merah, muncul bercak-bercak. Udah dikasi minyak, dibedakin, masih aja teriak-teriak gatal. Ditepuk-tepuk, dikipasin, malah nangis dan ngeringik gatal. Akhirnya karena kasihan saya kasih obat alergi. Itu juga nggak ngaruh, garuk-garuk terus. Nggak lama muncul bruntus di kaki juga tangan, tapi yang gatal cuma yang di kaki. Sampe saya kasih kaos kaki masih gelisah gatal. Malamnya, udah ngantuk banget karena efek obat, tapi nggak kunjung tidur dan kaki digesek-gesekin terus. Sampe jam 6an baru bisa tidur.


Kamis pagi setelah Alif tidur saya lihat bruntus dan ruam merah banyak banget di tangan dan kakinya. Langsung bikin appointment sama dokter, siangnya ke dokter dan diagnosanya flu singapore lagi. Kali ini ruamnya banyak banget tapi luka sariawan di mulutnya nggak terlalu banyak. Alif cuma ribut gatal, makan masih mau dan banyak walau sambil minum karena agak sakit nelannya. Di resepin isprinol lagi dan cetirizin untuk gatal-gatalnya, plus bedak salycil. 

Belum 2 bulan, udah kena lagi dan kali ini parah banget. Lihatnya sedih banget kayak anak yang tinggal di daerah kumuh, kulitnya lepuh, bruntus, merah-merah, bentol, luka. Sampe di dagu, bawah bibir, ada bruntus dan luka. Pipinya bruntus, bawah matanya juga bruntusan. Mana dermatitis numularisnya baru aja sembuh. 😭😭😭



Pulang dari dokter, ternyata Bilal mulai anget dan mulai ada bercak merah di tangannya. Cek mulutnya, udah ada sariawan kecil-kecil. Ketularan lagi nih batin saya. Ya sudahlah ya, semoga aja sariawan banyak biar nggak drama kayak pas desember kemarin. Langsung bikin appointment buat jum'at siang sama dokternya Bilal. Bilal udah mulai rewel dan nangis terus. Nggak mau makan, tapi masih mau madu dan susu.

Jum'at dini hari giliran Bilal yang nggak bisa tidur. Nangis ngamuk, kejer, kaki di gesek-gesekin. Gedruk-gedruk. Mulai ada bruntus kecil-kecil di kaki dan tangan. Dan ada sariawan kecil-kecil di dekat kerongkongan. Nyusu mulai sedikit-sedikit dan berenti nangis ketika capek ketiduran.

Jum'at siang (09-02-18) ke dokter berduaan sama Bilal, Alif di ajak neneknya ke Bank biar mau ditinggal. Ketika di cek sama dokter ternyata Bilal bukan kena flu singapore, tapi kena cacar air. Dhuaaarr. Bilal udah vaksin varicella loh, tapi kok masih bisa kena cacar? Dan kok bisa kena cacar? Kena dimana? Well, kata dokter kalaupun udah vaksin tetep ada kemungkinan kena, tapiiii yang udah vaksin insya Allah nggak separah yang belum vaksin. Biasanya nggak sebanyak yang belum vaksin. Semoga saja..

Di RS ketika nunggu kasir yang lama banget itu Bilal udah mulai rewel. Minta somay tapi dilepeh karena sakit. Mau nyusu tapi dipegangin aja, ditutup nggak boleh, sampe akhirnya nangis ngamuk. Syukurnya setelah itu langsung pulang dan di bajaj nggak lama Bilal bisa tidur. Bilal di resepin salep acyclovir. Obat minumnya puyer dan candistin untuk sariawannya.

Sampe rumah Bilal ngamuk, nangis kejer terus. Udah mulai nggak mau nyusu. Nggak mau makan. Nggak mau minum. Minum obat yang biasanya dia seneng, minum madu yang biasanya minta terus, nggak mau. Nangis ngamuk, bahkan pas malem nangis ngamuk nggak bersuara sampe biru banget bibirnya. Duh gusti...



Lalu bentol-bentol cacarnya mulai membanyak dan membesar. Saya perhatiin nggak semua bintil cacarnya berair dan besar-besar, semoga aja nggak sampe pecah dan menyebar banyak. Semoga nggak nular ke abahnya karena abah belum pernah kena cacar, semoga nggak nular ke kakaknya juga. Aamiin ya Allah..

Tadi, (sabtu dini hari, 10-02-2018) bilal maunya minum mogu-mogu beberapa suap, mie sekitar 10 cm lah mau masuk mulutnya. Nyusu langsung sesekali mau. Tapi masih gelisah gatal kakinya di gesek-gesek terus. Masih nangis ngamuk karena nggak bisa nyusu dengan enak, jadi lagi-lagi tidur karena capek nangis sambil megangin dada emaknya. 

Kalo kakaknya alhamdulillah masih banyak makannya dan udah balik lagi nggak bisa diam (tadi malah ngelipet kasur abahnya lalu ngedorong box bayi ke depan tivi di kamar lalu ngedapang di dalemnya), adeknya nangis dan ngereng terus. Masya Allah rasanya. Pundak saya sakit banget, pinggang juga mau copot. Plus makan jadi kayak tukang bangunan banyak banget. Huehehehe...

Semoga badai virus ini cepat berlalu. Selain obat dokter, untuk ruam dan bruntus Alif saya olesin soother ointmen Beauty barn, ganti-gantian sama yleo lavender yang di dilute banyak-banyak. Alhamdulillaah udah mulai kering, semoga cepet kering dan nggak sampe berbekas. Sediiiih banget lihatnya. Untuk bilal saya belum berani olesin yleo karena masih berair, nantian aja deh. Jadi di kamar itu diffuse purification dan thieves ganti-gantian. Oles thieves juga ditelapak gantian sama lavender. Untuk sariawan di olesin copaiba, gantian sama aloclair spray. Alhamdulillaah sariawan Alif nggak sebanyak yang pas desember dan lebih cepet sembuh. Semoga sariawan Bilal juga cepet sembuh, jadi mau makan lagi. Semoga habis ini semuanya sehat, nggak ada ketularan sakit macam-macam lagi. Aamiiin yaa robbal 'aalamiin...

Tuesday, February 06, 2018

Cerita tentang Oma Lena

Kemarin, senin 5 februari 2018, salah satu kerabat yang juga merupakan orang yang berjasa besar dalam hidup mama, dalam hidup saya, berpulang ke rahmatullah. Memang beberapa tahun terakhir beliau diketahui mengidap kanker payudara, tetapi payudara sudah di angkat, sudah kemo, dan dinyatakan sehat. Beberapa waktu yang lalu terdengar kabar beliau di rawat di rumah sakit karena paru-parunya terendam cairan, tetapi alhamdulillah membaik. Jadi ketika pagi-pagi buka whatsapp grup keluarga ada berita duka, saya tercenung. Ternyata, setelah keluar dari RS oma Lena bernazar, kalau uang pensiunnya turun beliau mau umroh. Kemudian beliau pergi unroh bersama saudara-saudaranya. Qodarullah, pulang umroh oma Lena sesak nafas, di larikan ke RS, kemnudian berpulang untuk selama-lamanya. Memang, usia manusia sudah di takdirkan sejak di tiupkan ruh, tetapi tetap rasanya sedih sekali. Apalagi, lagi-lagi saya nggak bisa ikut mengantar ke pemakaman 😭



Nama beliau lena zaenah, saya memanggilnya oma lena. Secara usia, oma lena hanya terpaut beberapa bulan lebih tua dari mama saya. Tetapi secara pangkat di keluarga, seharusnya mama memanggil tante ke oma lena. Karena ayahnya oma lena adalah adik beda ibu dari datuk kai. Which is, saya manggil ayahnya oma lena juga datuk (buyut). Karena mama dan oma lena seumuran, juga seangkatan, mama manggil oma lena dengan sebutan kak. Jaman dulu, tahun 80-90an itu panggilan oma masih jarang. Ketika diledekin bahwa beliau secara pangkat adalah nenek saya, dengan ceplas ceplos beliau bilang, "Nggk mau ye gue dipanggil nenek. Oma aje oma, ye?". Maka sejak itu saya dan adik saya memanggilnya oma Lena.

Oma Lena ini adalah orang yang cantik, cerdas, pintar, juga tahan banting dan bersemangat tinggi. Ayahnya oma Lena tidak kurang bertanggung jawab terhadap keluaraga dan meninggalkan keluarganya untuk kemudian menikah lagi. Oma Lena sebagai anak tertua merasa bertanggung jawab, selepas Smu oma Lena tidak melanjutkan pendidikan dengan kuliah, tetapi langsung bekerja. Qodarullah, memang orang baik selalu berjodoh dengan hal baik, beberapa tahun kemudian oma Lena bekerja di oil and gas company, yang mana udah pada tahu kan ya kalo di perusahaan minyak gaji, tunjangan dan kesejahteraannya pasti terjamin. Oma Lena kerja di Conoco, sekarang berubah menjadi Conocophillips. Hingga akhir hayat, oma Lena nggak pernah pindah kerja, cuma disana sampai saatnya pensiun beberapa waktu lalu.

Berkat kerja kerasnya, oma Lena berhasil menyekolahkan adik-adiknya hingga masing-masing mandiri dan menikah, membeli rumah untuk beliau dan ibunda beliau tinggal, juga masih menanggung keponakan-keponakannya. Sungguh, beliau wanita tangguh. Saya kagum dengan beliau. 

Tapiii, karena sibuk bekerja dan mencari uang untuk menghidupi keluarga, oma Lena hingga usia matang masih belum menikah. Ketika akhirnya beliau menikah, ibunda beliau luar biasa bahagia. Sayapun bahagia.. Beliau orang baik, cuma memang keras pembawaanya, karena kehidupan memaksanya menjadi seperti itu. Beliau juga macho, dari dulu rambutnya selalu potong pendek ala demi moore gitu. Terus gitu merokok. Coba bayangkan, tahun 80-90an, perempuan, rambut pendek, merokok, imagenya kayak apa. Tapi oma Lena cuek aja. Selama dia benar, kerja halal, keluarganya tercukupi, beliau nggak perduli apa kata orang.

Di akhir tahun 80an, kalau nggak salah tahun 1989, mama saya, sedang tidak bekerja. Sedangkan saya, adik saya, membutuhkan biaya yang nggak sedikit. Suatu ketika mama ketemu sama oma Lena dan bertanya, ada pekerjaan kah di Conoco yang bisa buat mama? Jadi cleaning service, jadi apa aja boleh selama halal dan bisa kasih makan saya dan adik saya. Sayangnya saat itu nggak ada, tapi oma Lena memberikan kartu nama dan mengenalkan dengan salah satu kenalannya, namanya tante saniah. Tante Saniah memberikan lowongan pekerjaan untuk mama, bukan di Conoco, tapi di Cpi atau Caltex Pacifix Indonesia, sekarang sih udah ganti nama jadi Chevron. Meskipun cuma pekerja temporer alias bukan pegawai, tapi alhamdulillah mama bisa bekerja di perusahaan yang baik dan bisa menyekolahkan saya dan adik saya hingga sarjana. Mama kerja di Caltex sampai medio 2013, setelah itu berhenti. Bukan karena mama mau berhenti, tetapi karena peraturan mentri Yacob Nuwa Wea ketika itu mengenai pekerja kontrak sehingga Caltex memutuskan untuk memutus hubungan kerja. 

Kembali ke cerita tentang oma Lena, kalau saja oma Lena tidak mengenalkan mama ke tante Saniah, mungkin mama nggak bisa bekerja di perusahaan yang bagus. Mungkin mama entah akan kerja apa, dan saya serta adik saya mungkin tidak bisa sekolah di sekolah yang baik, memiliki kehidupan yang alhamdulillah baik tidak kurang satu apapun. Memang rezeki sudah di takdirkan oleh Allah, setiap yang lahir sudah ada garis rezekinya, tetapi tugas manusia tetaplah mencari rezeki tersebut, di jalan yang halalan thoyyiban. Oma Lena, sungguh sangat berjasa. Rezeki saya, keluarga kami, dibuka lewat oma Lena. Ketika itu, mama saya sudah desperate. Bahkan adik-adik nenek ketika itu tidak mengizinkan mama bekerja di tempat mereka (adik-adik almarhumah nenek ada yang mengelola tempat usaha) dengan alasan kasihan. Tapi apa tidak kasihan dengan saya dan adik saya yang butuh biaya? Sungguh Allah maha adil, mama di tolak bekerja oleh paman-pamannya, tapi Allah berikan pekerjaan di tempat yang lebih baik. Alhamdulillaah..

Oma Lena juga perduli dengan saya dan adik saya. Walau jarang bertemu, tapi ketara beliau perhatian dengan mama, nenek, juga ii. Pernah suatu waktu, mama saya harus pergi. Nenek tidak bisa di titipi karena ada acara, ii harus mengajar dan cuma bisa membawa saya. Papa nggak mau dititipin adik saya. Saat itu oma Lena berujar sambil tertawa, "sini bawa aja ke kantor gue, gue masukin laci ntar." Mama cuma ketawa, memang begitulah oma Lena. Menghibur, dengan caranya sendiri.

Dulu, hampir setiap lebaran saya, nenek, juga mama dan adik saya datang berkunjung ke rumah oma Lena di pesanggrahan sana. Naik bus, naik kopaja, berangkat pagi, sampe rumah malam. Dulu saya nggak paham, kenapa sih harus jauh-jauh kesana. Saya anak yang lebih demen main di rumah, jadi berpergian jauh, naik kendaraan umum itu sedikit membosankan untuk saya. Tapi bertahun kemudian saya tau, selain sebagai bentuk silaturahmi, itu juga bentuk kasih sayang dan penghormatan untuk oma Lena dan keluarganya.

Saya lupa kapan terakhir kali main ke pesanggarahan. Saya nggak ingat kapan terakhir kali bertemu oma Lena. Seingat saya di sebuah acara pernikahan, entah sudah berapa lama. Semenjak dewasa dan menua, juga semenjak nenek berpulang, saya jarang pergi jauh dan bersilaturahmi. Apalagi sejak punya Alif Bilal, perasaan saya cuma di rumah doang. Sedih, karena silaturahmi ke keluarga sangat berkurang. Ketemu oma Lena juga cuma di acara-acara, cuma sebentar. Beliau tetap cuek orangnya, tapi sudah berhenti merokok, sudah berhijab, sudah lebih perempuan. Saya kagum sekali dengan oma Lena, dan sangat berterima kasih. Tetapi ucapan terima kasih itu belum pernah terucap dari saya.

Hingga kemarin, tiba-tiba oma Lena berpulang. Saya sedih, nggak bisa ketemu lagi sama oma saya yang hippies itu. Nggak ada lagi candaan ceplas ceplosnya. Nggak ada lagi sosok machonya yang bikin saya kadang terperangah. Saya akan sangat merindukan oma Lena. Walau jarang bertemu, walau jarang bercengkrama, tapi saya punya satu sudut khusus untuk mengenang oma Lena.

Oma Lena orang baik. Sangat baik. Kemarin, ketika akan di makamkan di pemakaman keluarga di cipayung, ada longsor di puncak. Jalan di tutup, di alihkan. Saya udah berfikir macam-macam, tapi Allah maha baik. Perjalanan jenazah sangat lancar, sampai di rumah cipayung tepat waktu, lalu di makamkan, selesai pemakaman baru turun hujan. Masya Allah... :')

Selamat jalan oma Lena. Oma sudah nggak sakit lagi, udah nggak mikirin macam-macam lagi. Oma Lena udah tenang sekarang. Saya nggak akan lupain oma Lena, insya Allah amal baik oma Lena akan selalu menemani oma di dalam kubur. Semoga Allah lapangkan dan terangi kubur oma Lena, Allah tempat oma di tempat terbaik. Semoga nanti kita semua nanti ketemu lagi, berkumpul bareng-bareng di syurgaNya ya oma. Oma kalo ketemu enek titip cium ya buat enek, buat datok dijah juga. You'll be missed oma... 😘😘