Sunday, December 31, 2017

31 desember 2017

Menjelang shubuh, another long weekend. Hari terakhir di 2017. Nggak mau bahas resolusi, jauh panggang daripada api. Termasuk resolusi update blog. Huahahaha...

Terus ngapain aja? Long weekend pas natal kemarin cuma goler-goler, malas-malasan, sempet ke transmart ngajak anak-anak main. Terus udah. Rencananya minggu ini mau ngemol tapi alif batuk pilek dan demam, kayaknya bakal batal. Semoga hari ini udah enakan sih, jadi bisa pergi. Kasihan pengen banget main di timezone.

Seharian tidur, malas-malasan, maskerinbkangmas, bersihin komedo, sementara anak-anak loncat-loncat nggak bisa diam. Keluarga mager emang. Hahaha...

Resolusi 2018?

Belom kepikiran. Heeee...
Sekarang anak-anak lagi pules, kangmas juga pules. Waktunya saya ndusel nyiumin asyem kecutnya alif bilal yang entah kenapa nyandu buat diciumin. Sambil ngemil, juga nonton series. Diseling benahin mainan.

This is our kind of weekend. :)

Thursday, December 28, 2017

AlifBilal dan Hfmd

Jadiiii... Beberapa waktu yang lalu setelah ulang tahun ke-5 Alif tiba-tiba kena flu singapore aka hfmd atau hand foot mouth disease. Dia nggak ada demam sama sekali, makanya agak kaget juga. Awalnya pas hari jum'at (8-12-17) ketika makan Alif bilang lidahnya sakit. Saya fikir, ah palingan kegigit. Makan masih mau, minum masih banyak.

Besoknya, sabtu, Alif bilang kalau nelan sakit dan nggak mau makan. Dibujukin akhirnya mau makan dikiiit dan setelah saya lihat, jeng jeng jeng. Di lidah udah ada sariawan 2, di langit-langit mulut, di kerongkongan, juga di pipi dan bibir dalam banyak sekali sariawan kecil-kecil. Ya Allah, saya yang kalo sariawan sebiji aja masya Allah makan serasa nggak napsu, bentar-bentar ngeces, ini sariawan semulut. Keinget waktu jaman dulu pake behel yang sariawan semulut 😔.
Alif Sariawan
Sedihnyaaa... Pas malam juga makannya dikiiit banget. Besokannya mau makan agak banyak minta indomie, dibikinin indomie rebus alhamdulillah abis. 

Loh, anak sakit kok dikasi indomie? Ya daripada anaknya nggak makan terus malah sakitnya tambah lama? Alhamdulillaah dia masih mau makan dikit-dikit. Dari pas ketauan sariawan udah was-was sakit macam-macam, mana lagi musim difteri. Naudzubillah.. Langsung deh olesin eo, dopping madu, vitamin, air buah bengkak dll. Bilal juga makannya langsung dipisahin, yang biasa makan barengan ini nggak. Segala dopping dikasihin. Tapi qodarullah, akhirnya Bilal ketularan juga.

Hari senin, (11-12-17) ke dokter langganan di RS biasa, diagnosa Flu Singapore atau Hfmd, karena di kaki tangan juga ada ruam dan bercak merah.


Habis dari dokter yang berondong petong itu karena Bilal juga ikut dan Alif di dokter heboh nangis ngamuk minta somay, habis periksa jajan somay dan risol sosis. Somay seporsi habis, risol sosis juga habis walau sambil ngeces-ngeces. Obat dikasi Isprinol buat virusnya, sama dopping vitamin plus candistin buat sariawannya. Sebenernya candistin buat sariawan karena jamur, tapi ya dicoba aja. Kasian banget lihatnya, tidurnya sampe ileran banyak banget saking sakit dan perihnya. Syukur alhamdulillahnya Alif ga terlalu rewel, makan masih mau walaupun mintanya macem-macem. Tapi masih ada masuk makanan, susu, madu, air kelapa juga. Nggak terlalu drama intinya. Cuma nggak boleh sekolah sampe 10 hari lebih make sure virusnya nggak nularin temen-temennya, dan bikin Alif sedih karena Alif mau sekolah. Akhirnya sampe bagi raport Alif ga sekolah.

Nahhhh...
Doa dan harapannya adalah Bilal nggak ketularan, tapi ternyata ketularan juga sodara-sodara, dan ini dramanya masya Allah, bikin hayati lelah 😃

Sehari setelah Alif ke dokter (12-12-17), Bilal tiba-tiba rewel, acayan, tangannya klomoh dalam mulut dan bentar-bentar nangis. Kirain gusinya bengkak mau tumbuh gigi, ternyata semulut udah sariawan juga 😞


Dan banyak banget di langit-langit atas mulut. Astaghfirullah, nggak tega banget deh. Hari selasa itu masih mau makan bubur separo porsi, masih mau minum madu, tapi udah nggak mau nyusu. Akhirnya saya pompa karena berasa sakit banget. Malah asinya diminum dan dibuat mainan sama Alif dan Bilal. Hhhh....


Besoknya, (13-12-17) jadi nggak mau nyusu sama sekali. Rabu dini hari itu nangis ngamuk tiap kebangun karena mau nenen tapi saking sakitnya ga bisa nenen. Ngamuk beneran ngamuk, nangis kejer. Berenti karena kecapekan lalu ketiduran lagi. Bangun langsung nangis lagi. Giti terus sampe pagi. Akhirnya konsul dan diputuskan buat kasihin obat yang sama kayak kakaknya, cuma beda dosis. Itu ngasihinnya masya Allah susah. Nenen ga bisa sama sekali, sampe bengkak dan saya harus mompa lagi. Hiks 😭... Makan nggak mau. Minum air putih nggak mau. Cuma bisa masuk air madu 2 suap sambil nangis. Nempel kayak bayi koala sambil nangis dan mulut penuh iler. Mana Alif juga kan masih kolokan, luar biasa deh. Udah gitu perutnya kayaknya nggak enak juga, pupupnya agak cair. Habis pupup siang-siang, saya lagi ambil diapers, Bilal mainan di deket kasur abahnya. Dan ternyata dia pupup disitu. Huaaaaa.... 😭😭😭
Langsung angkat ke kamar mandi elap pupupnya. Bersihin anaknya, pake diapers lalu nyuci kasur dooong. Huhuhuhu.... Mamak pengen nangis jadinya.

Rasanya kayak apa? Entah.. Remuk redam. Hahahaha... Lebay sih, tapi gimanapun juga saya berharap Bilal nggak sampe dehidrasi dan dirawat. Saya bujukin susu juga nggak mau. Hari rabu itu full, nggak ada apapun yang masuk kecuali obat dan air madu sedikit-sedikit. Nggak bisa tidur dan cuma bisa nangis megangin dada saya sampe ketiduran. Nggak bisa nenen, takut sakit jadi nangis sampe tidur.

Kamis, kakaknya minta makan pakai kfc. Okelah mamak orderkan pakai gofood. Alhamdulillah Alif makannya banyak, seporsi habis, sama sup juga. Adeknya? Nggak mau apa-apa, cuma air madu dan masih belum mau nenen juga. Sore-sore sambil saya gendong saya bujukin makan pudingnya Kfc. Tadinya ngamuk nggak mau, akhirnya pake jurus ancem deh, mau buka mulut dan makan. Mungkin karena lembut dan dingin, lumayan sepertiga cup masuk. Malamnya masih mau puding sesuap dua suap. 

Jum'at dini hari masih menolak nyusu  dan masih nangis kejer tiap kebangun, tapi mungkin saking capeknya nangis ketika mulai teler mau tidur saya jejelin aja dan refleknya langsung menghisap walau cuma sebentar. Alhamdulillaaah... Siangnya masih belum berani nyusu, tapi menjelang tidur udah mau nyusu lagi walaupun sambil nangis dan terus diberi tau, udah sembuh ya dek, udah nggak sakit lagi. Udah bisa nenen ya dek..

Hari sabtu alhamdulillaah udah mau nyusu, udah mulai ceria lagi walau masih belum mau makan. Cuma mau minum aja. Hari minggu udah mau bubur sedikit-sedikit dan hari senin (18-12-17) udah mau makan nasi goreng lembek beberapa suap dan nyusu udah seperti biasa. Yeaayy alhamdulillaah..


10 hari yang rasanya subhanallah. Ngelihat anak-anak sakit, apalagi lihat Bilal yang nangis terus, mau makan nggak bisa, mau nyusu nggak bisa, itu sakit sekali. Bilal saking pingin makan tapi nggak bisa, pas abahnya makan kerupuk, kerupuknya diminta tapi cuma dipegangin, dilihatin dan ditangisin. Bayangkan rasanya kayak apa. Nggak usah bahas soal berat badan deh ya, si kakak yang walaupun makannya tetep banyak tapi nggak naik-naik beratnya, sakit gini ya tetep turun. Apalagi si dede yang udahlah makannya susah, sakit, nggak bisa makan nggak bisa minum nggak bisa nyusu. Panjang bener itu lehernya. Wajahnya sayu, dan cengeng luar biasa. Kalo kakaknya sih tetep ya jail dan nggak bisa diem 😬

Serius jaman sekarang gampang banget kena penyakit aneh-aneh. Makanan anak-anak udah dijaga, dikasi vitamin, dan lain-lain, masih tetep ada faktor X yang bikin anak-anak ketularan. Alhamdulillaah, bukan sakit yang aneka macam dan parah, alhamdulillaah Allah masih kasih kesembuhan. 

Semoga sehat terus ya sholihnya abah bunda... 😘

Wednesday, September 27, 2017

Alif 4 year 9 months




Lama bener nggak posting, berhenti di postingan menjelang kelahiran Bilal. Kepingin banget posting tapi nggak kunjung sempet ngetik, insya Allah secepatnya di update. Tentang kelahiran Bilal, tumbuh kembang dan sebagainya. Doakan konsisten yaa....

Sekarang mau cerita tentang Alif yang sudah menjelang 5 tahun. Sudah TK A dan bukan play group lagi. Sudah mulai mau duduk anteng, mengikuti instruksi dari ibu / bapak guru, mau mewarnai, melipat, sudah bisa bernyanyi, berdoa, hafal alfatihah. Walau kadang kalau lagi moody seperti biasa, semua mainan di tumpahin, nggak mau salim, ngelempar apa aja *hiks* dan rusuh. Tapi progressnya luar biasa dan ibu gurunya juga bilang sudah lebih mending di banding tahun kemarin. Alhamdulillaah..

Alif sejak di sunat alhamdulillaah sudah nggak terlalu sering sakit. Kalau cuma batuk pilek sih biasa, anget-anget dikit dan nggak sampe panas banget. Tapi tetep, makannya susah walau kalo lagi mau makannya banyak banget. Nggak bisa diam juga jadi energinya kepake buat lasak, nggak jadi daging. Beratnya naiknya susaaaah banget. Yang penting sehat deh ya.. *menghibur diri sendiri*

Kalau soal kreatifitas, Alif seneng main lego walau masangnya ngawur suka-suka Alif. Untuk balok-balok sedang Alif sudah bisa bikin aneka bentuk yang bundanya aja nggak kepikir kok bisa bikin kayak gitu. Kadang bikin rumah. Lalu dari mainan apa gitu bilang bikin radio. Tadi malam dari jepitan baju katanya bikin kursi. Kalau puzzle masih stuck di 12 piece dan ada contog gambarnya. Dan bundanya bersyukur banget Alif super kreatif dan kritis. Apa aja ditanyain dan nggak berenti-berenti nanyanya.

Cumaa.. Alif artikulasinya masih kurang banget untuk anak seusianya. Bicaranya banyak, kosakata juga banyak, tapi masih cadel. Bilang huruf R dan L masih belum bisa. Saya masih mikir dan menimbang untuk bawa ke psikolog untuk nanya perlu terapi wicara kah, atau bagaimana. Sama aktifnya ini, masih kategori wajar atau perlu terapi juga. Soalnya kalau mau bawa kemana-mana harus ninggalin Bilal, kasian Bilal udah ngerti ditinggalin suka nangis sedih dan nggak mau main / makan. Kalau dibawa juga nggak mungkin, berdua Alif aja juga bicara konsentrasi ke orang lain susah. Hiksss... Semoga segera ada jalan ya..

Untuk menulis, alif pegang pensil / crayon masih belum bisa banget. Kalau untuk gambar-gambar bisa tapi posisi jari masih belum pas. Gambar juga sudah mulai berbentuk walau ngawur tapi bisa di fahami. Huruf sekarang sudah mulai ngerti yang bahasa Indonesia dikit-dikit, tadinya kan bahasa Inggris aja. Angka juga sudah bisa bahasa Indonesia, kalau menghitung kemarin baru bisa pertambahan sedikit. Alif hitung ikan di aquarium ada 8, dibelikan enek 2, ikan Alif jadi 10. Yang mudah begitu dan baru tentang ikan aja sih. Lagi seneng minta jajan ikan depan sekolahan soalnya. Hahahaa...

Membaca gimana? Belum tertarik sama sekali, tapi kalau dibacakan buku senang. Kalau baca ulang suka ngarang cerita berdasarkan gambar dan imajinasinya. Iqro juga belum mau, padahal target saya masuk SD udah lulus iqro 1 karena di SDIT yang saya taksir syaratnya itu. Huhuhu.... Atuhlah jaman sekarang nyari sekolah bagus susah. Mudah-mudahan nanti Alif cocok sama sekolahnya, Abah bundanya juga dimudahkan rezekinya untuk selalu menyekolahkan Alif (juga Bilal) di sekolah yang baik. Aamiin.

Alif sama Bilal gimana? Alif sebenarnya sayang sekali sama Bilal, cuma kan Bilal masih kecil ya, suka penasaran, suka mau ikutan main tapi jadinya cuma ngeberantakin. Alif lagi susun balok dilempar sama Bilal, diberantakin, kalo udah gitu Bilal di dorong, diteriakin. Gemes juga kali ya si Alif. Bilal juga belum bisa dikasih tau. Kadang iseng si Bilal kakaknya di ketok, di cubit, tapi hebatnya Alif nggak ngebales. Cuma mengaduh dan bilang sakit Bilal. Kalau diminta untuk sayang dede dan minta maaf sama dede juga mau. Semacam love hate relationship gitu kali ya sama dedenya. Doa saya, semoga selalu saling sayang, akur, saling menghormati sampai tua nanti. Aamiin..

Sekian dulu kayaknya update soal Alif, mau update Bilal juga. Hehehe..

Friday, January 27, 2017

Love you

I love you.






And thank you.
For everything you do.
For always besides me.
For loving me unconditionally.


That's it.
:*


Saturday, January 21, 2017

Alif dan kecoak

My 4 yo baby surprised me, in a good way.

Jadiii.. Kemarin itu abis maghrib entah kenapa banyak banget kecoak keluar dari got dan entah darimana, berisik banget dan terbang-terbang. Sumpah ngeselin, bahaya banget kan kalo kena pipisnya. Si kakak yang mana emang agak takut (tapi penasaran) sama si kecoak heboh. Eniwey, si kakak agak takut karena beberapa kali dia suka gatal-gatal yang mana entah di gigit serangga atau kena kecoak, jadi dia takut gatal-gatal lagi. Tiap liat kecoak selalu takut, minta ditemenin, tapi penasaran pengen liat walau mindik-mindik.

Nah sambil nungguin abahnya pulang dinas kami cari angin dan nongkrong di teras, bareng anak kos juga, sambil nyuapin si kakak. Dia heboh keluar masuk lari-lari teriak-teriak. Ada kecoaaak, ada kecoaaak, aaaakkk, alif takuuuut, alif takut sama kecoaak, aaak.. Gitu-gitu terus. Tapi bukan lari-lari parno, dia mah keliatan banget lari-lari excited, heboh bener ampe kuyup asem keringetan -____-'

Lalu mau nggak mau semprotan serngga beraksi. Nggak lama para kecoak mulai mabuk dan bertebaran di lantai, menemui ajalnya. Si mamah ambil sapu dan serokan mulai nyapuin kecoak satu-satu. Tiap neneknya nyapuin dia ngeliatin. Sampe kecoak udah pada mati dan sudah nggak ada lagi yang di sapu. Terus kami masuk.

Nggak lama Alif bilang "ada kecoak bunda, udah mati kecoaknya. Ayo dibuang bunda." Emaknya malas dan bilang, ?Udah nak, ntaran aja." Katanya lagi, "jangan dong bunda, ayo dibuang." Emaknya masih malas, "ya udah ALif aja yang buang ya." Eh beneran dia ambil sapu dan pengki lalu mulai memasukkan kecoak mati pakai sapu ke pengki, dengan susah payah. Lalu hunting di sekeliling rumah, kalau nemu yang udah mati langsung di sapu dan dibuang ke tempat sampah depan. Pas abahnya pulang langsung laporan, dan nemu lagi yang mati lalu langsung di sapu lagi.

Anak siapa sih ii rajin bener. Mudah-mudahan samapi besar nanti tetap rajin bantuin bunda ya nak... Love you so much kiddo... :*