Sunday, April 03, 2016

Tidur sama nenek

Malam ini pertama kalinya si kakak nggak tidur sama saya dan kangmas. Bukan yang pertama juga sih sebenernya, waktu kemarin saya lahiran kan juga Alif bobo sama neneknya, tapi tetep bobonya sih di kamar kami. Nah, malam ini bobonya di kamar nenek.

Gara-garanya, Alif kan tiap mau ngapa-ngapain selalu minta ditungguin. Ditungguin enek lah, ditungguin tante Kus, ditungguin om Nang, dan lain sebagainya. karena saya kesel, dan Alif jadi makin kolokan saya bilang kalo Alif mau ditungguin enek nanti bobonya nggak sama bunda. sama enek aja. Beberapa kali Alif bilang, nggak dong, sama bunda aja. Tapi hari ini, karena lagi luar biasa cari masalah dan abahnya juga kesel banget karena dikasih tau nggak ngedengerin, jadinya Alif dimarahin. Mungkin karena merasa dimarahin dan bisa cari pelarian ke nenek maka maunya sama nenek dan tadi beneran, abis makan, ganti baju ganti diapers, langsung kabur ke kamar neneknya sampe ketiduran disana. 

Saya aslinya agak merasa sedih dan kehilangan, karena kan biasanya keruntelan bertiga, lalu keruntelan berempat setelah ada dede. Biasanya ngelonin dan ciyum-ciyumin, melukin, ini cuman ngelonin si dede. Tapi ya sudahlah. Tandanya anaknya sudah gede, dan saya juga penasaran nanti bangunnya nangis dan nyariin apa nggak. Ya mudah-mudahan sih nggak nyariin. Hehehe... Biar jadi makin dewasa. Tapi saya agak sangkal juga, khawatirnya karena ada si dede alif merasa tersisih dan nggak disayang. Yah semoga aja nggak... *emak galau*

Dan emang ini resikonya tinggal sama orang tua, selalu ada intervensi dan anak juga selalu merasa ditolong dan bisa "kabur" ke neneknya kalau lagi di marahain atau diberikan konsekuensi dari kesalahannya. Di syukuri saja, pasti ada hikmahnya... :)

0 comments:

Post a Comment