Sunday, March 13, 2016

35 weeks 3 days, Baby #2

Masuk minggu ke 35, saya excited plus deg-degan. Udah makin deket, dan masih belum ngapa-ngapain. Sok santai banget, padahal list kudu ngapain aja udah dibikin. Baru sempet nyampul beberapa buku yang rencananya mau disimpen di kontainer, beresin buffet dan lemari kecil di pojokan. Lalu rencana mau trial Alif di Paud deket kampus ii di minggu kedua maret. Mulai ngeluarin beberapa baju-bajunya alif, tapi masih belum dipilihin. Mau beli-beli juga masih malas sekali. Hahahaha....

Di akhir minggu ke 34 saya juga panik karena menemukan benjolan kecil di leher sebelah kiri. Sedikit sakit kalau dipegang, lalu bergerak. Saya konsul sama temen yang dokter, khawatirnya kelenjar getah bening. Duh parno, mana hamil tua, kalo misalnya kanker (naudzubillah min dzalik) gimana. Saya curhat sama si kangmas, sama mama juga. Akhirnya diputuskan buat coba konsul ke dokter penyakit dalam. Nyari dokter yang perempuan di Rsi yang deket karena nggak mungkin bawa si kakak, syukur alhamdulillah ada. Hari selasa, (01 maret 2016) pagi saya berangkat di anter kangmas ke RS, Alif masih tidur pules. Setelah nunggu dokter dan antri, di periksa dan dilihat benjolannya. Ditanya juga mulai kapan ngeh nya dan berapa usia kandungan. DItanya juga apa belakangan ini lagi batuk. Setelah di cek, dokternya minta saya untuk test darah. Menurut dokter, ada beberapa kemungkinan. Ada infeksi sehingga kelenjar getah bening membengkak, TB kelenjar, atau tumor. Test darah untuk mengetahui saya TB kelenjar atau bukan. Kalau bukan, tindakan selanjutnya adalah biopsi, untuk mengetahui benjolan tersebut apa. Sementara saya diresepkan obat antibiotik dan penahan nyeri oleh dokter. Setelah itu saya langsung test darah, yang hasilnya saya ambil sore bersama si kakak. Well, hasil test darahnya baik dan saya negatif TB. Haduhlah, makin parno. Abis gitu konsul sama temen yang apoteker soal obat yang di resepin karena jujur aja lagi hamil berasa parno sama apa yang masuk, termasuk obat. Tapi kata temen saya obat (antbiotik tersebut) kandungannya cukup keras dan tidak direkomedasikan untuk ibu hamil kecuali keadaan sangat darurat. Setelah ngobrol sama kangmas dan semuanya diputuskan buat nggak meminum obat tersebut dulu dan fokus ke kehamilan aja. Nanti insya Allah setelah lahiran baru periksa lagi. Semoga bukan hal-hal yang membahayakan. Aamiin..

Rabu - kamis saya habiskan dengan sedikit packing, in case of emergency. Saya udah nyiapin make up kit dan toiletries. Baju-baju Alif separo udah saya taro di bak, siap cuci. Rencana saya week end mau saya cuci. Jum'at pagi, uning dan gibran hawa juga uning datang main ke rumah karena lagi nginep di sunter, plus iza. Indah nggak bisa datang karena kerja. Alif kedatangan temannya kayak gimana? Heboh banget lah, segala mainan diturunin sampe mau jalan aja kudu jingkat-jingkat. Pake insiden rebutan, sampe maksa-maksa si hawa makan pisang dan hawanya nangis karena takut. Niatnya si bocah si baik, ngasih ke kakak. Tapi kakaknya nggak mau lalu si Alif tetep maksa dong. Aduh bocah, sungguh kocak sekaliii.... XD


Sorenya setelah mereka pulang dan selesai beresin mainan, saya dan Alif siap-siap untuk kontrol ke dokter. Dapet nomer 8 apa 9 gitu. Mama dan ii nggak ikut, jadi saya berangkat berdua Alif naik motor. Lah ternyata malah kangmas jemput ke rumah. Pas saya di bajaj kangmas nelponin, tapi nggak ngeh jadi nggak keangkat. Nggak terlalu lama nunggu di RS kangmas dateng. Terus saya nanyain tiket Java Jazz, biasanya kan dapat jatah. Kangmas dapat sih, cuma sejak di wa kangmas bilag not sure to go. Saya sih kepengen, tapi mikir bawa perut gede sama bawa Alif juga kayaknya bakal capek banget. Jadi ya 50-50.

Timbang, berat saya naik 1,5 kilo in 2 weeks. Jadi 61,5. Alamak, banyak ajah naiknya. Emang kerjaan makan mulu sih. Tensi seperti biasa, 100/60. All is well. Santai-santai nunggu dokter dengan Alif yang pecicilan. Pas periksa, saya langsung cerita sama dokternya soal benjolan dan obat antibiotik tersebut. Ditanya, obatnya diminum nggak? Saya jawab nggak. Diperiksa juga benjolannya. Kata dokter kalo hubungan dengan kehamilan sih kayaknya nggak mungkin ya. Ya kita fokus ke kehamilannya dulu aja, nanti setelah delivery bisa diperiksa lagi. Semoga bukan hal yang berbahaya. Agak kaget juga sih dokternya pas saya bilang ada benjolan. Tapi seperti biasa, santai banget dokternya.

Lanjut Usg, perkiraan berat janin 2,7 yang mana cukup banget untuk usia kehamilan segitu. Dalam 2 minggu naik setengah kilo, cepet ajah. Tulang paha ukurannya jadi 6,7 cm, lingkar kepala 31,2 lingkar perut 8,4. Alhamdulillah naik semua dan insya Allah sehat. Tapiiiii.... Begitu menghitung indeks ketuban, raut si dokter berubah. Apalagi nyarinya susah banget, ketemunya pembuluh darah melulu. Feeling so bad, ternyata indeks ketubannya cuma 7,5/ Dalam 2 minggu indeksnya dari 13 ke 7,5 itu jauh banget. Langsung mencelos jantung saya. Kejadian lagi nih. Coba perksa dalam pakai kertas laksmus, nggak kedetect cairan yang keluar ketuban atau hanya keputihan. Dibersihkan sama dokter dan memang banyak keputihan, setelah dibersihkan pun masih nggak kedetect si ketuban rembes apa nggak. Duerrrr..... 



Langsung deh, rujuk ctg dan macam-macam. Ngerayu dokternya dulu, biar diijinin pulang dulu buat packing. Eh nggak boleh dong, katanya biar kangmas aja yang packing. Ah dokter, saya nggak bakal kabur juga. Habis dari situ langsung ke ruangan observasi, ctg. Test darah. Test alergi antibiotik. Tes urin. Pasang vemplon. Pas dibilang pasang vemplon agak bingung, apaan ya vemplon? Ternyata jarum infus dan alat semacam keran gitu diatasnya. Kangmas nelponin mama, mama dan papa mertua. Saya nelpon ii, kasih tau nang, dan minta doa sama temen-temen juga. Kangmas ngurus kamar, dengan dikintilin Alif yang kebingungan bundanya di apain. Ah nak, pasti bingung sekali dia. Nggak lama mama datang, lalu ii, nang juga datang. Rasanya persis seperti 3 tahun lalu, bedanya kali ini saya ditemani anak kecil yang heboh lari-larian. Kali ini sedikit lebih tenang, saking tenangnya sempet berfikir kalo udah pindah ke kamar nanti kabur motoran berdua kangmas buat packing ke rumah. Soalnya yang tau segala macam letak baju dan aneka printilan kan saya, agak kacau balau kalo kangmas yang nyiapin.  Tapi ya nggak bisa jugak, soalnya langsung di infus. Gimana mau kabur cobak. Grrrrmbl....
Si kakak yang kepo :D


Pas ctg, si dede bayik kurang aktif. Sampe di goyang-goyang, di kasih bel, cuek bebek dese. Sempet mikir yang enggak-enggak juga, kenapa ya kok tiba-tiba diem. Dulu pas Alif malah langsng show off dan nggak bisa diem. Sampe saya disuruh makan dan minum manis dulu biar agak aktif bayinya, lalu ctg ulang. Alhamdulillah setelah minum teh manis dan makan dikit-dikit si bayi mulai aktif lagi. Hasil tes darah alhamdulillah baik, indikasi infeksi negatif. Jadi insya Allah masih bisa dipertahankan, rencana delivery hari Ahad. Semoga ada perbaikan dan masih bisa dipertahankan lebih lama lagi sih harapan saya. Jujur aja trauma banget sama kejadian si kakak dulu. Semoga si dede kuat, sehat-sehat selalu. 

Masih sempet update instagram

Nggak lama mama saya datang, mama mertua dan papa mertua nelpon. Ii juga datang, dan mulai wajah-wajah panik bermunculan. Nggak bisa bohong ya, saya yakin semua pasti teringat peristiwa lahiran Alif. Tapi kali ini sedikit lebih teratur karena ya sudah pernah ngalamin. Mama saya pas kangmas bilang nanti mau pulang dulu ambil barang-barang malah bilang, "emang belum disiapin?" Saya bilang belum lah. Kata mama, "lah bukannya belajar dari pengalaman." Ya nggak gitu juga kali, mana ada yang ngarepin lahiran premature lagi. Emang salah saya juga sih, dari awal target saya usia kehamilan 30 minggu udah harus selesai packing termasuk barang-barang si kakak. Tapi apalah daya malas selalu melanda. Kelimpungan sendiri kan? Syukurnya lagi, udah sempet nyiapin make up kit dan toiletries, juga mindah-mindahin baju berkancing, dan nursing bra. Tas juga udah saya taro di tempat yang gampang dilihat. Seperti udah feeling. Feeling yang saya abaikan. Lain kali nggak boleh megabaikan feeling dan nggak boleh malas. Eh, emangnya masih mau hamil lagi gitu? Hahahahaha XD


Eniwei, jarum infusnya sekarang keren. Kayak ada cabang kerannya gitu. Atasnya juga bisa dibuka tutup. Terus kan, nyari pembuluh darah saya agak susah, dari kanan terus pindah kiri. Abis dipasang alat, masuk 2 tabung cairan. Tabung pertama otsu rd5, yang kedua aminofluid. Katanya google sih 2 cairan itu buat terapi pasien rawat inap dengan terapi cairan. Mungkin dengan harapan indeks ketuban bisa bertambah. Saya juga nggak boleh ngapa-ngapain, kudu bedrest. Abis di infus, di suntik pematang paru dan antibiotik. Di resepin susu nutrican, katanya sih buat antioksidan, Iya aja deh, semoga si dede baik-baik aja.

Setelah urusan administrasi beres, saya pindah ke kamar. Sejujurnya saya maunya di kelas 3 aja, mengingat budget yang terbatas. Tapi kangmas maunya sesui kelas dari asuransi. Setelah nego alot, saya minta turun kelas aja. Alhamdulillah walaupun turun kelas kamarnya cukup nyaman. Sampe di kamar, ngebujukin Alif untuk pulang. Dibawa mama ke bawah, lalu abahnya nyusul. Pulang sama-sama naik motor. Ii juga pulang. Malam pertama tanpa Alif. Emaknya sungguh galau. Keinget gimana dia niup-niup perut buncit saya sampe bunyi-bunyi lalu tertawa lepas. Atau Alif yang selalu dipeluk dan dikelon sebelum tidur. Ah, semoga saja dia anteng dan nggak rewel di rumah sama mama. 

Kain pemberian almarhumah nenek, ketika melahirkan Alif terselip entah dimana.
Sengaja saya cari dan saya siapkan, untuk kelahiran anak kedua.


Sambil nungguin kangmas, ada papa saya datang. Sebentaran aja sih, nang juga datang. Terus whatsapp sama kangmas, ngelist apa aja yang harus dibawa dan letaknya dimana, juga untuk ngeluarin baju-baju bayi supaya besok pagi bisa dicuci sama Art weekend. Kangmas juga sambil nyuapin Alif terus sambil bebenah kamar yang (lagi-lagi) saya tinggal dalam keadaan seperti kapal pecah walau nggak parah-parah amat. Alif gimana? Kata kangmas kayak orang linglung, ada beberapa kali nyariin saya tapi ketika dijelaskan bersaha mengerti, Sampai akhirnya dia ketiduran sambil liat ipad, di kasur yang sepreinya budal badil. Rasanya gimana? Entah, campur aduk. Nggak bisa saya deskripsikan. Ketika kangmas datang selewat tengah malam membawa tas travel biru juga selimut biru yang 3 tahun lalu menemani ketika akan melahirkan Alif, rasanya seperti  dejavu. Bedanya kali ini ada anak balita yang saya tinggalkan bersama neneknya dan harus bisa saya kondisikan. Malam itu, saya dan kangmas nggak ngapa-ngapain. Mengenang masa-masa kelahiran Alif, lalu membicarakan apa saja yang perlu dipersiapkan lagi. Nggak ada nonton series, nggak ada ngemil cantik. Hanya 2 orang dewasa dan pembicaraan ngalor ngidul, termasuk akhirnya terpaksa batal ke Java Jazz. Dan ternyata kangmas udah feeling kalo nggak bakal bisa datang. Memang belum rezeki.. 

*to be continued*

0 comments:

Post a Comment