Monday, February 22, 2016

Anak mbarep 38,5 bulan

Busy with his puzzle
Kapan terakhir posting milestones Alif? Pas 36 bulan ya? Sekarang udah 38 bulan lebih, skor kpsp masih sama. Hehehee... Bukan berarti saya nggak kasih stimulus loh, tapi memang belum kelihatan lagi perkembangan sesuai kpsp. Tapi kalo perkembangan yang lain banyak menurut saya.. *membela diri*

Salah satunya adalah Alif sudah mulai mau dan bisa main puzzle, walaupun masih puzzle yang sangat sederhana, 4 piece dan ada gambar panduan dibawahnya untuk menyocokkan gambar. Tapi sungguh, buat saya itu sebuah kemajuan yang luar biasa. Alif itu kurang tertarik sama puzzle, cuma seneng minta abah-bundanya nyusun untuk kemudian di awur-awur dan diberantakin atau dipake buat nyetak playdoh. Beberapa bulan lalu waktu ke toko buku daripada dibelikan mobil-mobilan yang mana kalo udah dipretelin ya udah, saya nemu puzzle book gambar Chuggington dan Alif juga mau. Ya udah cuss beli. Nyampe rumah, tetep emaknya yang mainin lalu Alif bosan dan terlupakan. Tapi ternyata dia ingat punya buku puzzle Chuggington karena belakangan ini seneng nonton chuggington di tipi. Setelah saya kasihin, saya ajarin pelan-pelaan cara nyusunnya. Awal-awal sering nangis dan teriak-teriak kalo dia nggak bisa ngepasinnya dan emaknya harus super menahan diri untuk nggak gatel langsung benerin dan masang puzzle dengan benar. Akhirnya lama-lama Alif mulai bisa melatih jari tangannya dan mulai nemu cara untuk ngepasin potongan puzzle walau kadang masih suka kebolak balik gambarnya. Kalo udah main khusyuk banget deh. Saya? Alhamdulillaah seneng banget dengan perkembangannya ini.


Lalu, lagi seneng banget main playdoh. Tapi masih belum bisa buat diminta nyimpen dan mengembalikan dengan baik, jadi lebih sering kering. Triknya, saya kasih dikit-dikit dan sisanya saya simpen. Main play doh juga masih belum bisa bentuk macam-macam, cuma imajinasinya sungguh luar biasa. Katanya bikin gurita, bikin bola, bikin kue, bikin lempeng, dan lain-lain walau bentuknya masih acak adut dan cenderung nggak berbentuk. Saya biarin aja dia berimajinasi, kadang saya juga suka ikut bikin macam-macam, sambil mengenalkan aneka warna aneka bentuk. Kadang play doh dibejek, kadang di injek, kadang di cetak-cetak, suka-suka Alif aja. 

Beberapa waktu lalu neneknya bikinin terowongan dari kardus bekas diapers. Seneng banget mainan disitu. Kadang malah gaya tidur-tiduran di dalam, kadang masuk dan bilang Alif lagi mandi, kadang bilang kalau lagi pakai baju. Kadang bawa mobil-mobilannya. Suka saya tanyain, Alif lagi apa, lagi main apa, dan lain-lain. Untuk melatih kosa kata, kalimat, sebab akibat dan imajinasinya juga. Alhamdulillah, imajinasi dan perkembangan kata-katanya luar biasa :)

Ngomongin imajinasi, Alif imajinasinya lagi luar biasa. Pernah ujug-ujug jalan lalu duduk di tengah rumah. Ditanya lagi apa? Katanya lagi naik lift. Lalu sekarang suka nutup pintu kamar. terus naik kasur dan bantal guling di tumpuk. Katanya Alif naik kereta. Ajakin bunda dan neneknya naik kereta ke stasiun. Kadang katanya naik mobil, bunda di ajak juga. Selama naik mobil / naik kereta itu kadang diam seperti sedaang menikmati perjalanan, kadang berceloteh cerita. Kadang saya iseng tiduran, katanya "bunda nggak bisa bobo gitu di kereta", atau "bunda naik sini, nanti pintunya nggak bisa ditutup." Atau tangannya bergerak-gerak, katanya Alif lagi bikin kue, lalu disuapin ke mulut saya kuenya atau pura-puranya dia yang makan. Atau pura-pura kepedasan, tiru-tiru film pororo. kadang saya terkejut sendiri lihat kalimat dan cerita hasil imajinasinya. Semoga imajinasinya berkembang dan menghasilkan sesuatu yang baik dan bermanfaat ya nak suatu saat nanti....

Soal film, udah makin betah dia nonton ipad / laptop. Jadi emaknya harus super kejam karena abahnya paling nggak bisa kejam kalo anaknya udah merengek minta gadget. Siang sebisa mungkin gadget saya umpetin, palingan laptop aja buat nonton kartun. No you tube. Sama sore nonton Pororo dan Chuggington di tipi. Kalo emaknya nggak kejam, bakalan di depan gadget seharian dan nggak peduli sekitar. Jelek banget deh pokoknya kalo udah pegang gadget. Dan bahaya buat matanya. Mudah-mudahan Alif nurunin mata abahnya yang kuat, bukan mata saya yang minus.

Kalo perkembangan bahasanya, walaupun masih cadel dan kadang sulit dimengerti kata-katanya, tapi Alif sudah bisa bercerita dengan runut dan dalam bentuk kalimat panjang. Contohnya :
"Alif tadi pergi sama enek beli ayam, alif jatuh kesandung batu, nangis deh Alifnya."
"Bunda ini gini lho cara mainnya. Ini gini, ini terus begini" *sambil kasih lihat ipad*
"Bunda, Alif mam kerupuk. Amis tangannya. Terus cuci tangan. Terus cuci piring kayak enek. Basah deh Alifnya kena air."
"Awannya sudah gelap bunda. Mataharinya sudah bobo, ganti bulan. Nanti ada bintangnya ya bunda."
"Bunda mendung, mau hujan. Pakai jas hujan ya bunda biar nggak kehujanan."
Daaaan... Aneka macam kalimat panjang lainnya. 

Dan aneka macam pertanyaan tiada henti tiada ujung seperti :
"Mana om nangnya? Kerja dimana? Kantornya dimana? Cawang mana bunda? Jauh ya? Belum pulang om nangnya?
Dan lain sebagainya, kadang saking panjangnya balik lagi ke pertanyaan pertama. Mbulet aja. Kadang saya geregetan kadang capek jawabnya kadang bingung jawabnya kadang kesel, tapi gimana lagi. Alhamdulillah anak saya cerewet dan rasa ingin tahunya tinggi, berapa banyak orang tua yang ingin anaknya lancar bicara dan banyak bertanya. Alhamdulillaah, syaraf-syaraf otaknya Alif tersambung dengan baik sehingga Alif tumbuh sehat dan cerdas. 

Pernah Alif nyuekin saya, katanya sayang ipad aja nggak sayang bunda. Lalu saya bilang, ya udah gapapa, nanti mandi, mam sama bobo sama ipad aja ya, kan nggak sayang sama bunda. Alif terdiam beberapa saat lalu naro ipad dan bilang "Nggak sayang ipad, sayang bunda aja. Ipad kan nggak ada tangannya bunda." Saya bengong. Well said, kiddo. Ipad nggak ada tangannya jadi nggak bisa take care of him. Logika yang sangat baik. Hehehehe....

Kalau untuk doa-doa atau hafalan surat masih belum sih, tapi kalau saya bacakan sudah bisa ngikutin dan bisa menyelesaikan ujungnya dikit-dikit walau massih cadel. Sudah bisa salam dan menjawab salam. Huruf hijaiyah masih babbling tapi kalau ngikutin lagu kayaknya udah nangkep. Buat saya yang pentig rutin dibacakan dan dibiasakan, insya Alloh kalau terbiasa akan mudah diingat dan terbawa sampai dewasa kelak. Kalau cuma dihapalin, nggak lama bisa lupa. Meemaang sih ini masih usia golden age, tapi saya lihat perkembangan dan minatnya Alif juga. Belum mau terlalu mendikte untuk ini itu hafalan ini itu, walau suka iri juga sih lihat anak-anak lain yang sudah hapal ini itu. Hehe.... *emak galau*

Lalu aneka warna dalam bahasa indonesia dan inggris sudah ngerti, 1-10, one-ten sudah hafal. Di busy books, sudah bisa mencocokkan angka 1-10, kadang yang masih terbalik 1 sama 7, 6 sama 9. Sisanya sudah mulai bisa. Nulis, mewarnai, masih belum mau. Baru mau coret-coret aja. Lego kecil yang beneran lego udah mulai bisa ngebongkar dan masangnya walau masih asal masang dan belum terstruktur. Beresin mainannya sudah mulai mau walau harus ditemenin dan dibantuin. Sudah faham kalau dikasih tau, mau mainan yang lain, mainan sebelumnya diberesin dulu. Walau beresinnya ya gitu deh. Tapi yang penting mau dan ngerti untuk ngeberesin. Paling sebel kalo dibilang bunda aja yang beresin. Grrrmmbl.. Makanya sebisa mungkin nggak saya beresin, paling enggak ada effort dari Alif untuk membantu membereskan, terus kalo udah beres dia suka bilang "Alif pinter bunda, beresin mainannya." Yang lucu kalau dia udah komit untuk beresin sendiri mainannya. sambil beresin dia bilang "Alif beresin ya, nanti alif boleh mainin lagi. diberesin dulu yaa..." Duuuhhh.... Geregetaaaan.....

Anteng di mikrolet
Terus, makin gede gini Alif udah bisa di ajak kemana-mana berduaan aja sama emaknya naik angkutan umum. Nggak cuma berdua sih, Alif pernah naik bus trans bareng saya mama ii juga abahnya. Naik mikrolet, metromini juga pernah, tapi nggak pernah berdua, selalu ada nenek atau abahnya. Beberapa waktu lalu, bener-bener berdua sama saya. Jadi pagi-pagi saya ambil hasil lab di anter kangmas, abis itu kan kangmas kerja. Dari lab saya ajak naik  mikrolet ke bank, di bank juga lumayan anteng, nggak heboh parah kayak waktu masih lebih kecil. Beberapa hari kemudian saaya ajak nge-bajaj berdua ke kenari cari keran air, dari kenari naik jembatan penyemberangan terus naik mikrolet ke apotik beli vitamin, dari situ baru deh pulang naik taksi. Bener-bener anteng dan nggak nyusahin, nggak minta gendong, cuma di tuntun dan dipegangin. Nggak heboh dan bikin rusuh. Waktu ditanya nek ii katanya "Bunda sama dede, Alif nggak gendong, jalan aja." Ah nak, gimana nggak makin sayang dan jatuh cinta bundanya.... Walau masih suka bilang "Alif aja sama bunda, dede nanti sama abah aja." Hehehehe.... Nggak apa-apa nak, pelan-pelan aja ya belajar sayang sama dede.

Anteng main ipad nungguin bunda di bank
Anak ini memang paling menikmati kalau di ajak naik kendaraan umum, dan favoritenya adalah bajaj. Kalo naik taksi / mobil, ampun nggak bisa diem melejit sana melejit sini pegang ini pegang itu pencet ini pencet itu. Dan Alif nggak mau naik ojek / di bonceng motor selain sama abahnya / om nangnya. Ngamuk nangis kejer. Entah kenapa. Sama engkongnya juga nggak mau, cuma mau naik dan demen banget naik mobet keliling-kelililng kalo sama engkongnya. 

Sekarang ini juga lagi seneng banget manjat / naik kursi. Sudah ngerti kalau ingin sesuatu tapi nggak kejangkau, ambil kursi plastik lalu naikin. Lagi seneng banget cuci tangan dan mainin air di tepaat cuci porong belakang. Geret kursi, naik buka keran main air deh. Terus udah bisa nyalain lampu kamar, jinjit dikit, pegaangan tembok, cetek deh. Lampu kamar mandi juga udah bisa, naik ke tempat baju kotor, cetek deh. Terus bantuin nyapu-nyapu, bantuin nyiram padahal emaang maunya main air. Well, pokoknya ada aja deh alasannya buat main air. Hahahaha...

Sehat-sehat dan makin pintar ya anak bunda yang sholih.... Sayang sekali sama Alif.... :*

0 comments:

Post a Comment