Saturday, February 20, 2016

31 - 32 weeks, Baby #2


Kontrol di minggu ke 31 nggak ada print usg-nya, soalnya printernya lagi rusak. Hahahaha... Kali ini dapat nomor urut 3, luar biasa sekali kan? Rekor banget selama jadi pasien dokter Oni bisa dapat nomer 3. Tapi tetep, diperiksanya pas udah maghrib lewat karena dokternya baru datang. Kali ini ditemenin lagi sama mama dan ii tapi mama nggak sempet masuk, soalnya pas mama sholat udah keburu dipanggil. Ii aja yang ikut masuk. 

Sebelum kontrol (hari kamis, 04/02) saya ke lab dan periksa darah. Alif ditinggal di rumah sama mama karena pagi-pagi banget udah bangun, nggak kuat ngejar-ngejarnya kalo cuma sendirian di lab soalnya bakalan lama. Biasa, cek gula darah puasa. Malem udah mulai puasa, nyampe langsung ambil darah terus disuruh pipis. Lupa tes apa, di celupin semacam kertas gitu dan hasilnya warnanya biru toska yang artinya negatif. Petugas pertama yang ambil darah resik banget, nyari pembuluh darahnya pelan-pelan dan nusukin jarumnya nggak sakit. Tapi kan abis itu minum air gula yang super manis, 1 jam kemudian ambil darah lagi. Buru-buru banget orangnya, bener aja bikin memar gede. Lalu 1 jam lagi ambil darah lagi, petugasnya beda lagi dan grusa grusu juga, biru juga tuh. Abis itu langsung pulang dan menemukan Alif cerita kalo abis naik mikrolet sama enek ke pasar, makan bakso, dan nangis karena minta dibukain pintu sama bunda. ~~'

Hasil lab-nya alhamdulillah bagus... Hb agak rendah, walau udah minum penambah darah, yaitu 11,1.  Entah turunan atau apa, hb mama juga rendah. Waktu hamil Alif juga rendah. Tapi kayaknya ini mendingan karena dari awal udah di doping zat besi. Gula darah puasa dan gula darah setelah puasa hasilnya juga bagus dan normal alhamdulillaah padahal saya udah parno karena sering minum manis. Sungguh nggak bisa nahan buat nggak minum manis hamil kali ini XD

Lalu kontrol hari jum'at (05/02), berat badan saya naik lagi 1,5 jadi 59,5 kilo. Jeng jeng jeng, warning banget ini biar nggak banyak makan manis, biar nggak banyak banget nambahnya. Tensi masih 90/70 dan dokter nggak masalah sama tensi saya. Beliau bilang labih suka tensi yang rendah karena normal dan umumnya ibu hamil emang tensinya turun, kalo tensinya tinggi dan naik malah serem dan harus di waspadai. 

Si dedek gimana? Alhamdulilaah, beratnya udah 1708 gram. Panjang tulang paha 6,01 cm, Lingkar kepala 28,1 cm, lingkar perut 27,02 cm. Sesuai dengan perkiraan usia janin. Lalu dokter juga ngukur volume ketuban, alhamdulillaah ya Alloh ketubannya cukup, pengukuran dari 4 kuadran, jumlahnya 13. Semoga terus cukup sampai waktunya melahirkan. Aamiin..

Kontrol selanjutnya 2 minggu lagi, di usia kehamilan 33. Saya tanya kapan bisaa ukur ketebalan rahim, dokter bilang masih lama sekitar usia 37 minggu. Lalu saya tanya kalo untuk cek retina kapan? Katanya kalo retina boleh kapan aja bebas. Baiklaah... Semoga nggak ketunda-tunda ya cek retina ini. Kalo retinanya nggak masalah, saya mau ikut senam hamil dan insya Alloh mau Vbac. Semoga ketebalan rahimnya juga cukup dan kehamilannya nggak ada masalah. Aamiin...

Minggu-minggu ini si dede makin jelas dan berasa uget-ugetnya dan kalo saya kebanyakan duduk pinggang punggung udah sakit banget. Tapi alhamdulillah masih kuat nyicil beres-beres kamar. Hehehe... Alif juga alhamdulillah makin kooperatif dan jarang minta gendong, semoga Alif selalu sehat dan makin mengerti, dedenya sehat berkambang dengan baik dan sempurna lahir batin dan lahir ketika sudah cukup waktu. Semoga saya sehat terus sampe nanti dan persiapannya beres sebelum melahirkan. Aamiin..

0 comments:

Post a Comment