Sunday, February 07, 2016

27 - 30 weeks, Baby #2


Minggu-minggu dimana bisa makan banyak sudah berlalu, sekarang masanya engap, mulai sakit pinggang, gampang kram kaki, dan sebah karena nggak bisa makan banyak. Biasa lah, si bayi makin besar dan tambah nekan lambung, jadi aja kapasitas makanan yang masuk juga sedikit. Kudunya sih, makan sedikit-sedikit tapi sering, tapi karena sebah jadi malas makan sering, suka lupa juga sering kekenyangan. Sungguh bukan contoh yang baik :D

Kontrol setelah tahun baru di minggu ke 27, nggak inget dapat nomer berapa tapi ii nggak ikut karena capek. Mama juga nggak ikut. Jadi cuman bertigaan aja... Timbang, bb naik 2 kilo jadi 58 kilo, tensi 90 / 60. Agak rendah, mungkin karena saya mulai puasa untuk bayar hutang. Masuk, cerita kalo masih keputihan lalu kata dokter udah nggak usah diapa-apain, masak diliatin mulu. Errrrr.... 

Lalu usg seperti biasa. Alhamdulillah si dede beratnya udah 989 gram, ketuban cukup. Panjang tulang paha 5,04 cm, lingkar perut 22,10 cm, lingkar kepala 6,6 cm dan posisi kepala udah dibawah. Alhamdulillaah, soalnya di minggu-minggu kemarin kepalanya masih diatas dan terasa banget pas dia muter. Pas menjelang kontrol baru muter di bawah kepalanya, mudah-mudahan posisi kepala bagus terus ya nak. Cuma, dokter mendeteksi ada lilitan di leher 1 kali. Tapi nggak bahaya dan nggak kencang. Kangmas udah agak parno, tapi seinget saya Alif dulu juga sempet ada lilitan, minggu ke 22 apa ya kalo nggak salah tapi bisa lepas sendiri. Saya bilang sama kangmas, masih bisa muter dan lepas sendiri, insya Alloh kalo kata dokter nggak bahaya ya nggak kenapa-kenapa. Jenis kelaminnya makin jelas, laki-laki lagi. Semoga sehat sempurna ya anak sholih... 

Oiya dokter juga kasih surat pengantar untuk tes aneka macem seperti biasa, nanti tesnya menjelang kontrol di minggu ke 32. Rada deg-degan sih, tapi semoga semua baik-baik aja :)

Setelah tau ada lilitan, soundingnya nambah lagi. "Muternya pelan-pelan ya nak, lilitannya di lepas aja." sambil di usep-usep. Insya Alloh si dede ngerti. Lalu masuk minggu ke 29, gerakanya udah nggak nendang-nendang lagi, tapi juga mulai ngulet dan uget-uget sehingga entah lutut atau sikunya nonjol dan menggeliat-geliat di perut. Rasanya? Luar biasa, tetep amazed banget kayak waktu hamil pertama. Seneng kalo pas geliat-geliat gitu saya pencet-pencet lalu di balas geliat-geliat.

Saya juga akhirnya memutuskan beli kertas laksmus, mengingat kasus Alif yang ketuban rembes dan ini kadang masih suka keluaar cairan. Saya beli kertas laksmus merah. Alhamdulillaah selama ini bukan ketuban yang keluar. Dan saya perhatiin biasanya cairan keluar kalo saya kepingin pipis atau setelah pipis. Feeking saya sih cuma cairan ms.V dan sedikit keputihan. 

Alif gimana? Alhamdulillah makin kooperatif, cuma sedikit sensitif dan agak gampang nangis. Tapi sudah bisa elus-elus dan sayang dede. Kolokannya sih masih banget, tapi saya puas-puasin sama Alif mumpung belum ada adeknya.

Alhamdulillaah juga sampe minggu ke 30 akhirnya saya bisa lunas bayar hutang puasa yang kemarin dengan penuh perjuangan karena laperan dan kudu minum yang banyak biar nggak dehidrasi. Insya Alloh nggak ada tanggungan hutang bulan ramadhan yang akan datang. Alhamdulillaah si dedek kooperatif, kakaknya juga. Insya Alloh dedek juga ngerti dan nanti mudah diajarin untuk puasa. Aamiinn..

A few more weeks to go...
Banyak yang harus di lakuin dan diberesin, semoga selalu sehat dan semangaaat. Hehehehe....

0 comments:

Post a Comment