Tuesday, January 05, 2016

18 - 21 weeks, Baby #2


Tahun baruuu... Harus rajin posting, jangan malah makin malas. Hahahaha...... Postingan perdana di 2016 ini dibuka dengan cerita kehamilan si dedek ketika usia 18 - 21 minggu. Berawal dari sebel dapet nomor belakang mulu, akhirnya sekitar 2 minggu sebelum kontrol saya udah daftar. Alhamdulillaah, dapet nomer 8. Sesuatu bukan? *Joged-joged* Dan karena dapet nomer 8, saya nawarin ii buat dateng ke RS juga, biar bisa lihat si dedek. Alhamdulillah ii mau dan seneng, karena kan pas Alif yang lihat cuma mama aja karena antriannya ampun. Pas hari kontrol ternyata kangmas ada meeting, jadi nggak bisa pulang dulu jemput. Ya udah saya sama Alif aja berangkat dari rumah jam 5-an. Eh mama nggak tega, jadi aja di anterin mama deh. Alhamdulillah sih, jadi nggak terlalu terasa waktu nunggu, kita ngegosip dan ngerumpi, karena ternyata dokternya terlambat. Pas mau maghrib baru datang. Alhamdulillah juga saya nggak sendirian ngejaar-ngejar Alif. 

Di minggu ke-18 ini berat badan saya naik langsung 3 kilo jadi 55 kilo, tensi 100 / 70. Dahsyat banget, itu feeling saya 2 minggu nambah 3 kilo. Soalnya kan baru sejak 16 minggu bisa makan banyak dan ngemil-ngemil banyak. Ngemilnya karbo pula. Tengah malam lapar bikin mie, abis itu minum manis. Ya gimana nggak naik 3 kilo. Agak syok juga sih saya, tapi karena kan kemarin udah sempet turun 2 kilo, naik 3 kilo nggak apa deh. Semoga nggak naik 3 kilo mulu, bisa kayak bola ntaran :D

Pas masuk jadi heboh rame gitu, kan saya, mama, ii, kangmas dan Alif. Usg, alhamdulillah semua hasilnya baik dan perkembangannya juga bagus, sesuai dengan usia kehamilan. Ketuban cukup. Berat si dedek udah 227 gram, panjangnya dari 2,4 cm jadi 14,2 cm. Tulang paha dari 1,3 cm jadi 2,8 cm, lingkar kepala dari 7,5 cm jadi 15,9cm, lingkar perut dari 6,9 jadi 11,8. Lumayan pesat perkembangannya, alhamdulillaah. Dan dokternya lupa kalo udah ngasi tau jenis kelamin. Alhamdulillah tetep laki-laki jenis kelaminnya :)

Ngomongin 18 minggu, di postingan kemarin, saya nunggu-nunggu banget gerakan si dedek yang konon katanya kalo kehamilan kedua dan selanjutnya terasa lebih cepet. Tapi di saya nggak ngaruh, kehamilan kedua ini gerakan janin terasa ketika sudah 18 minggu, sama kayak kehamilan pertama yang saya ceritain disini. Ketika udah 18 minggu dan si dedek masih belum terasa gerakannya saya agak panik, khawatir kenapa-kenapa. Alhamdulillah di 18 minggu 1 hari, si dedek mulai terasa gerakannya. Memang baru kedutan-kedutan aja dan belum terlalu sering, tapi alhamdulillah sudah terasa. Kayaknya mau nyamain kakaknya nih, berasa di 18 minggu. Hihihi...

Secara keseluruhan, minggu ke 18 - 21 ini cukup menyenangkan, walau masih deg-degan juga. Soalnya pas Alif semua lancar dan baik-baik saja, lalu mulai bermasalah di minggu ke 24. Jadi saya tetep harus waspada dan nggak boleh lengah. Di minggu ini saya udah bisa makan banyak tanpa muntah (kecuali pas sikat gigi), bisa makan buah sayur dan minum air putih minimal 2 liter, bisa minum manis lagi, terus udah berani gendong Alif sesekali, udah bisa jeniperan tiap pagi, sebah dan kembung berlalu, perut mulai buncit, jadi udah mulai make celana dan baju hamil plus daster walau masih bisa tengkurap juga sesekali. Terus juga saya udah berani dipijit. Duh rasanya enteng banget badan abis dipijit, tidur juga lebih nyenyak. Nanti soal pijit ini kalo nggak malas saya bikin postingan terpisah. Lalu Alif alhamdulillah makin kooperatif, kecuali lagi datang kolokan dan manjanya. Di minggu ini juga ngerasain ditinggal dines lagi sama kangmas selama 9 hari. Alhamdulillah saya nggak sakit dan tepar kayak waktu hamil Alif dan ditinggal kangmas. Alif juga pinter, asal bisa sype sama kangmas udah seneng banget dia. Alhamdulillaah... Insya Alloh akan baik dan mudah hingga melahirkan nanti, mohon doanya yaa...

0 comments:

Post a Comment