Saturday, January 16, 2016

Wedding + Family + Pregnancy Photos

Mbak Arum Wedding Day
Date : January 03rd 2016
Day : Sunday
Venue : Departemen Pertanian Ragunan
Time : 08.00 - 13.30

Akhirnya punya foto keluarga yang "agak" bener ;p
Cerita :
Berangkat pagi-pagi banget, karena dek Davi kudu di dandanin pakai beskap. Alifnya Alhamdulillah bangun sendiri, tapi karena minum obat batpil jadi agak rungsing dan ngantuk, pas menjelang resepsi malah tidur puleees nggak bangun-bangun. Jadi aja emaknya nungguin anak lanang ganteng kesayangan yang bobo pules, lalu diambilin berbagai macam makanan sama kangmas, mama dan si adek. Udah kayak tuan puteri ajah, Saya sampe pegel dan sakit pinggang duduk melulu, tapi kalo berdiri lama juga gempor sih. Rempong deh makmil ini. Huahahaha.. Saking rempongnya, sampe numpahin jus jambu dan ngenain tas pesta serta kain sendiri. Belang belentong tuh tas pesat ketumpahan jus jambu XD

Terus karena anak lanang bobo, niat foto di background abstrak gagal deh, padahal pengen banget foto keluarga disitu. Mumpung dandan rapi, resmi, geretongan pulak. Plus, udah niat banget bikin kebaya kutu baru tapi bisa dipake hamil. Akhirnya sama mas tuki penjahit langganan dibikinin model baby doll gitu. Kalo kainnya hunting online, dan nutup perut banget, karetnya di atas perut jadi dijamin aman dan nggak melorot. See... Niat kan? Hahaha... Apalah daya, walau akhirnya sempet foto rame-rame juga dengan background photo booth tapi udah dengan dandanan acak adul plus udah pada ganti baju plus Alif nggak bisa diem karena heboh sama balon helikopter yang dibeliin abah dan berujung meletus itu balon. Hhhhhh.... Alif malah nggak ada foto sama om Api-nya. Dan nggak ada foto sama nek ii- mbah zuh. Karena yaa.. Begitulah. Hehehe....

Here it is... Maaf kan kalo ada foto narsis saya dimana-mana. 


Punya foto berdua yang nggak selfie juga setelah sekian lama :D
Tetep selfie dimana-mana :)
Sleepy Alif and Yang kakung
Cakep ya? Soalnya make kamera depan xiaomi yang kacrut sejak di upgrade :(
Alif dan Om nang
My Handsome Baby Boy :*
Me, My First Born and Baby in the bump

Susah di foto, blur terus...
The Bhumiwardhana's
Ini foto yang agak mendingan
See, heboh kan?
My 26 weeks Baby Bump

No filter, edit lighting aja dikit


Before After Camera 360. Beda ya? Hahahaha...

Soft lens : X2 new Diva in Brown
Inner Hijab : Evanabian

Muka kayak boneka dan super mulus, lagi-lagi gara-gara kamera depan xiaomi
Sendal baruuuu... Khusus kondangan XD
IwearUp, Loulou Gold
Edit lighting, brightness dan tingkat kemulusan muka di camera 360 :)))
I'm Using :

*Face*
- Smashbox Foundation Primer
- Covergirl Outlast Stay Fabulous 3 in 1 Foundation
- Oriflame Face Pressed Powder
- NYX Powder Blush Taupe
- Oriflame Giordani Gold Bronzing Pearls Natural Radiance

*Eye and Brow*
- Sariayu Brow liner
- NYX Jumbo Eye Pencil Milk
- Oriflame Eye Shadow
- Maybelline Hyper Glossy Liquid Liner Black
- Oriflame Very Me Double Trouble Eye Liner Pencil Night Glow
Yukki Yuna Eyelashes, Dolly Sparkle

*Lip*
- Oriflame Tender Care
-NYX Smlc Antwerp

Headpiece : Namareta

Friday, January 08, 2016

22 - 26 weeks, baby #2

Minggu ke-22 alhamdulillaah berjalan dengan lancar, mual muntah sudah jarang banget, makan udah kayak orang nggak pernah dikasih makan, cumaaaa beberapa waktu belakangan di minggu ke-19 kayaknya mulai ada cairan-cairan gitu berasa keluar. Beneran parno banget, abisan kan Alif dulu ketubannya rembes ya, khawatir yang ini ketuban. Tapi feeling sih cuma cairan ms.v aja sama keputihan gitu. Tapi tetep parno. Huhuhu....

Kontrol kali ini dapat nomor 6, dan entah kenapa abis nomor 3 langsung loncat ke nomor 6. Kayaknya nomor 4-5 nggak ada jadi rezeki saya nggak antri lama-lama. Ii yang udah rapi mau nyusul sampe nggak jadi karena keburu dipanggil masuk, jadi cuma mama kangmas dan Alif deh. Berat badan saya naik sekilo, jadi 56 kilo. Tensi 100/70. Dan dokternya komentar kalo BB saya naiknya sopan. Yah dok, semoga aja naiknya sopan terus ya, kalo ujug-ujug jadi nggak sopan bisa pusing ntar balikinnya. Hihihihi....

Periksa-periksa, usg, alhamdulillaah ketuban cukup. Alhamdulillaah banget ya Alloh... Lalu si dedek beratnya juga naik jadi 606 gram, tulang paha 4,1 cm, lingkar perut 19,4 cm, lingkar kepala 5,2 cm, syukur alhamdulillaah sesuai semua dengan usia kehamilan. Cuma kepalanya masih di atas, jadi sama dokter saya disuruh sering-sering nungging, atau pas sujud yang lamaan dikit. Insya Alloh masih bisa muter, kan masih banyak ruangan di perut. Si dedek naik hampir 400 gram dan emaknya naik sekilo, berarti mayoritas jatoh ke si dedek semua. Yang penting sehat ya dek....

Naahh... Pas dokternya iseng-iseng mau lihat kelaminnya lagi, di tutupin dong itu kelaminnya pakai tangannya. Dokternya sampe ketawa ngakak, ini lucu amat sih pakai di umpetin segala pakai telapak tangannya. Akhirnya di capture tuh sama dokter tangannya si dedek. Asli, jadi heboh gitu seruangan. Deek, kecil-kecil udah bisa ngehibur aja sih kamu. Terus abis itu saya minta periksa dalem, takut banget kalo cairan yang keluar itu ketuban. Dokternya bilang bulan depan aja sih, tapi saya kekeuh, biar lega. Ya udah di periksa, dan emang cuma cairan ms.v dan keputihan aja. Harus sering ganti cd dan dikasih obat. Baiklaah.... Vitaminnya sih masih sama, seloxy, osfit dha dan emineton. Kontrol lagi bulan depan, yang mana kena tahun baru, jadi setelah tahun baru kontrolnya.

Di minggu 22 - 26 ini alhamdulillaah gerakan si dedek makin terasa dan luar biasa aktif. Masalahnya adalah, karena kepalanya masih di atas, mayoritas gerakannya di perut bagian bawah. Suka banget dia nendang-nendang kandung kemih yang bikin saya jadi super beser dan terasa ngilu itu kandung kemihnya, Nggak usah di jelasin ya rasanya kayak apa, luar biasa deh pokoknya. Terus kalo saya nungging-nungging nih, dia malah kayak ngeledekin, makin nendang-nendang kandung kemih. Pernah sesekali dia muter, kerasa siku dan lututnya nonjol-nonjol di atas, tapi nggak lama muter lagi. Sampe gugling segala cara selain nungging yang bisa bikin kepala bayi muter, tapi jarang juga sih di praktekinnya. Cuma sering elus-elus dan ajak si dedek buat muter biar kepalanya di bawah. 

Pas minggu ke 26, kebetulan ada acara nikahan mbak arum, sepupu kangmas. Sekalian deh narsis foto-foto perut gendut, foto keluarga ala-ala juga, mumpung saya niat dandan ampe make fake lashes segala. Huahahaha.... Nanti di posting kepisah deh foto-foto narsisnya, biar nggak kecampur sama report si dedek di perut. Ngomongin foto, saya juga ngeh kalo perut saya jauh lebih buncit dan gede dibanding waktu hamil Alif di usia kehamilan yang sama. Baca-baca sih, karena pas hamil Alif kan otot-otot masih kenceng ya, masih *uhuk* muda belia pula. Sekarang ini udah masuk kepala 3, otot perut udah mulai merenggang, jadi ya wajar katanya. Tapi baju-baju jadi nggak ada yang muat, masa saya kudu shopping dan belanja mulu sih. Hahahaha.... Alasan banget yaaa.... XD

Oiya pas minggu ke 25 sempet ketemuan juga sama temen-temen the narsis, kita main ke gading dan main ke rumahnya Uning juga. Ah senaaang sekali, abisan kangen berat. Udah berapa lama juga kita nggak ketemu. Doa saya, kita tetep bisa silaturahmi... Dan dua orang sahabat saya segera nyusul di beri amanah keturunan yang sholih-sholihah. Aamiin...

14 weeks to go, semoga sehat-sehat dan lancar semuanya. Aamiin....

Tuesday, January 05, 2016

18 - 21 weeks, Baby #2


Tahun baruuu... Harus rajin posting, jangan malah makin malas. Hahahaha...... Postingan perdana di 2016 ini dibuka dengan cerita kehamilan si dedek ketika usia 18 - 21 minggu. Berawal dari sebel dapet nomor belakang mulu, akhirnya sekitar 2 minggu sebelum kontrol saya udah daftar. Alhamdulillaah, dapet nomer 8. Sesuatu bukan? *Joged-joged* Dan karena dapet nomer 8, saya nawarin ii buat dateng ke RS juga, biar bisa lihat si dedek. Alhamdulillah ii mau dan seneng, karena kan pas Alif yang lihat cuma mama aja karena antriannya ampun. Pas hari kontrol ternyata kangmas ada meeting, jadi nggak bisa pulang dulu jemput. Ya udah saya sama Alif aja berangkat dari rumah jam 5-an. Eh mama nggak tega, jadi aja di anterin mama deh. Alhamdulillah sih, jadi nggak terlalu terasa waktu nunggu, kita ngegosip dan ngerumpi, karena ternyata dokternya terlambat. Pas mau maghrib baru datang. Alhamdulillah juga saya nggak sendirian ngejaar-ngejar Alif. 

Di minggu ke-18 ini berat badan saya naik langsung 3 kilo jadi 55 kilo, tensi 100 / 70. Dahsyat banget, itu feeling saya 2 minggu nambah 3 kilo. Soalnya kan baru sejak 16 minggu bisa makan banyak dan ngemil-ngemil banyak. Ngemilnya karbo pula. Tengah malam lapar bikin mie, abis itu minum manis. Ya gimana nggak naik 3 kilo. Agak syok juga sih saya, tapi karena kan kemarin udah sempet turun 2 kilo, naik 3 kilo nggak apa deh. Semoga nggak naik 3 kilo mulu, bisa kayak bola ntaran :D

Pas masuk jadi heboh rame gitu, kan saya, mama, ii, kangmas dan Alif. Usg, alhamdulillah semua hasilnya baik dan perkembangannya juga bagus, sesuai dengan usia kehamilan. Ketuban cukup. Berat si dedek udah 227 gram, panjangnya dari 2,4 cm jadi 14,2 cm. Tulang paha dari 1,3 cm jadi 2,8 cm, lingkar kepala dari 7,5 cm jadi 15,9cm, lingkar perut dari 6,9 jadi 11,8. Lumayan pesat perkembangannya, alhamdulillaah. Dan dokternya lupa kalo udah ngasi tau jenis kelamin. Alhamdulillah tetep laki-laki jenis kelaminnya :)

Ngomongin 18 minggu, di postingan kemarin, saya nunggu-nunggu banget gerakan si dedek yang konon katanya kalo kehamilan kedua dan selanjutnya terasa lebih cepet. Tapi di saya nggak ngaruh, kehamilan kedua ini gerakan janin terasa ketika sudah 18 minggu, sama kayak kehamilan pertama yang saya ceritain disini. Ketika udah 18 minggu dan si dedek masih belum terasa gerakannya saya agak panik, khawatir kenapa-kenapa. Alhamdulillah di 18 minggu 1 hari, si dedek mulai terasa gerakannya. Memang baru kedutan-kedutan aja dan belum terlalu sering, tapi alhamdulillah sudah terasa. Kayaknya mau nyamain kakaknya nih, berasa di 18 minggu. Hihihi...

Secara keseluruhan, minggu ke 18 - 21 ini cukup menyenangkan, walau masih deg-degan juga. Soalnya pas Alif semua lancar dan baik-baik saja, lalu mulai bermasalah di minggu ke 24. Jadi saya tetep harus waspada dan nggak boleh lengah. Di minggu ini saya udah bisa makan banyak tanpa muntah (kecuali pas sikat gigi), bisa makan buah sayur dan minum air putih minimal 2 liter, bisa minum manis lagi, terus udah berani gendong Alif sesekali, udah bisa jeniperan tiap pagi, sebah dan kembung berlalu, perut mulai buncit, jadi udah mulai make celana dan baju hamil plus daster walau masih bisa tengkurap juga sesekali. Terus juga saya udah berani dipijit. Duh rasanya enteng banget badan abis dipijit, tidur juga lebih nyenyak. Nanti soal pijit ini kalo nggak malas saya bikin postingan terpisah. Lalu Alif alhamdulillah makin kooperatif, kecuali lagi datang kolokan dan manjanya. Di minggu ini juga ngerasain ditinggal dines lagi sama kangmas selama 9 hari. Alhamdulillah saya nggak sakit dan tepar kayak waktu hamil Alif dan ditinggal kangmas. Alif juga pinter, asal bisa sype sama kangmas udah seneng banget dia. Alhamdulillaah... Insya Alloh akan baik dan mudah hingga melahirkan nanti, mohon doanya yaa...