Friday, December 04, 2015

Turning 3

The Bhumiwardhana
Alhamdulillahirobbil'aalamiin...
Puji syukur nggak henti-henti kami panjatkan, laki-laki kecil kesayangan sudah menginjak usia 3 tahun. Alhamdulillah sehat, pintar dan insya Alloh sholih dan qurrata a'yun. Aamiin...

Giant yang miring da buttercream yang berantakan ~~'
Nggak ada acara khusus, karena emang nggak niat di rayain. Pas hari H, dari jauh-jauh hari saya udah mesen birthday cake, biar nggak kayak tahun kemarin yang beli kue di bakery. Harapan saya semoga Alifnya seneng, alhamdulillaah Alif beneran seneng banget walau ada cerita nggak ngenakin di baliknya. Hehehe....


Jadi waktu itu kami (saya dan kangmas) nanya, Alif nanti mau kue apa? Cars, pesawat, spiderman, apa doraemon? Alif bilangnya, amon aja. Beberapa kali ditanya masih sama jawabannya, amon. Fix emaknya nyari gambar doraemon cake yang simple tapi lucu, sekalian bakul kuenya, mengingat mbak ratih masih belum bikin kue lagi. Saya dan kangmas juga sepakat kalau cakenya nggak usah gede-gede, karena cuma buat bagi ke tetangga deket dan anak kost aja. Cakenya cover buttercream, karena kalo fondant suka kebuang karena kadang manis banget dan nggak semua suka manis. Lalu toppernya dari mainan / figurin doraemon, bukan dari fondant. Supaya nggak mubazir dan bisa dimainin lagi sama Alif...

Penasaran luar biasa sama cake dan toppernya
Setelah browsing dan ngubek-ngubek ig, dapet desain yang simpel tapi lucu, juga dapet bakul kue yang desain cake doraemonnya mirip. Soalnya banyak cake doraemon yang doraemonnya nggak mirip. Setelah konfirm ke kangmas soal desai dan si bakul, langsung hubungin dan book buat tanggal 02 desember. Sekalian saya kasih detail desain, request ingredients halal, requesat topper dan pilihan rasa cake jatuh pada vanilla, soalnya Alif dan mama nggak gitu suka cokelat. Bakulnya bilang kalau pakai topper tambah sekian lagi. Menurut saya pricey banget karena jujur selama pesen kue sama mbak ratih nggak pernah di charge topper lagi, karena ya topper udah sepaket sama harga kue. Tapi saya husnudzon aja, pokokna mah kuenya enak dan cakep.

Blow the candles
Pas hari H, datanglah kurir kue anterin kue pesenan. Lalu si kurir bilang kalo topper giant-nya lepas dan ngerusak buttercream. Kurir nawarin buat benerin, tapiiii... Saya keburu sebel plus si anak kicik keburu ngeliat kalo itu cake doraemon dan itu cake buat dia. Maka rungsing dan hebohlah pengen liat pengen pegang dan lain sebagainya. Maka, saya bilang nggak usah dibenerin, yang ada makin ancur dibejek si Alif...  Abis itu saya harus berjibaku tiap beberapa saat sama si empunya cake alias Alif alias anak kicik ganteng kesayangan yang heboh mau buka kue, mau mam kue, mau liat kue dsb. Anak yang begitu neneknya datang laporan kalo punya kue doraemon, begitu abahnya datang laporan lagi dan nggak sabar mau kuenya. Jadi begitu abahnya datang, ganti baju dan keluarin kue dari kulkas.

Bersama nenek tersayang
Nasib cake-nya Alif, udahlah si buttercream penyok kejatohan topper, tambah penyok lagi kepenet pintu kulkas. Saya akhirnya, ya sudahlah ya mau gimana lagi. Foto-foto, rekam video, yang durasinya super cepat sambil teriak-teriak karena si bocah sangat amat penasaran sekali sama cake dan toppernya. Jadi kualitas foto so so dan banyak yang ngeblur.. Selain karena anaknya nggak bisa diem juga karena nggak ada yang motoin. Alhamdulillaah masih ada foto-foto. Abis sesi foto yang melelahkan, saya langsung potong dan bagi-bagikan. Toppernya mah langsung di comot dan dimainin dengan khusyuk sama Alif selama saya motong kue. Pas bagi-bagi juga Alif alhamdulillah nemenin dan mau ngasihin ke anak-anak kost. Seneng banget saya, berasa udah gede beneran. Si bocah. Hihihi... Cumaaaa... Saya kan pesen vanilla ya buat rasa cakenya, ndilalah itu cake rasa coklat. Enak sih, tapi kan nggak sesuai. Akhirnya Alif yang dr siang heboh minta makan kue jadi nggak mau kue dan mainan toppernya aja. Pas saya komplain, ownernya minta maaf soalnya nggak double check lagi ke dapur. Kalo soal kue rusak di perjalanan bukan tanggung jawab dia, tapi kurir. Jadi dia lepas tangan. Okelah, saya faham. Yang saya nggak faham, dia cuma menyatakan maaf. Well, oke sih dia minta maaf. Tapi ini kan lumayan fatal, kasih komplimen apa kek gitu. Diskon next order atau potongan harga order sekarang, atau apalah. Ini nggak ada, jadi ya udahlah ya.. Semoga tahun depan mbak ratih udah bikin kue lagi jadi saya nggak perlu bingung cari bakul kue yang desainnya bagus dan rasanya enaak.. Aamiin...


Alifnya gimana? Menurut saya sih Alifnya kelihatan senang dan puas dengan kue dan toppernya. Alif juga nggak cranky, cuman heboh aja. Alif juga sudah bisa dan ngerti diminta buat tiup lilin walau niupnya sambil ngeces dan nyembur-nyembur. Alif makin susah diajak foto. Ampun deh, fotonya blur semua. Nggak ada om nang-nya yang motoin, nek ii-nya juga nggak sempet mampir. Tapi nggak mengurangi kebahagiaan kami, masih ada mama di rumah, masih ada anak-anak kost.

Abaikan kualitas dan pose anehnya :D
Alhamdulillah besokannya, kamis (03/12/15) nek ii dan enek ngadain pengajian syukuran di rumah utan kayu. Pengajian malam jum'at biasa sih, tapi alhamdulillah yang datang rame. Nggak niat bikin acara gede-gedean, cuma syukuran kecil-kecilan karena Alif-nya sehat, juga syukuran kehamilan saya yang kalo dihitung 4 bulan udah lewat kemana-mana tapi 7 bulan masih jauh. Hihihi... Intinya kumpul keluarga, ngaji dan berdoa. Pas lagi ngaji Alif alhamdulillaah nggak terlalu heboh, cuma saya nggak bisa ngaji banyak karena mic diambil alif dan quran dimainin, cuma bisa ngaji awalnya surah Yusuf, pas maryam juga nggak bisa. Alif sih cuma melejit sedikit, guling sana sini, eh ternyata dia ngantuk. Nggak lama terus ketiduran dan puleees, sampe pas asyrakal di gedong enek dan nggak bangun sama sekali. Bangunnya pas udah selesai. Sayangnya lagi, nggak ada yang ngedokumentasiin, karena om dan abahnya kerja pulang malem semua. Padahal seru banget pas nenek-nenek heboh rebutan kembang kelapa. Saya ya nggak mungkin moto-moto, lah saya dan Alif yang di doain, masa saya ngider poto-poto. Tapi alhamdulillah pas udahannya sempet foto beberapa moment nenek-nenek waktu nyobain tumpeng kecil-kecilan.

Sebagian ibu-ibu pengajian
Iya, ada tumpeng seuprit dibikinin bude mar, dibagi-bagi dan dicobain sama anggota pengajian yang datang. Alhamdulillah nasi beseknya cukup dan enak. Beseknya isi nasi kuning, ayam goreng, sambal goreng kentang-ati, kering tempe, ketimun-kemangi-sambal kacang, kerupuk, pisang dan rujak. Kue-kuenya ada beberapa macam, bolu, tahu isi, jelly, aji baru, entah apa lagi saya lupa. Souvenirnya juga cukup, malah ada lebihannya. Kali ini souvenirnya kerudung segiempat polos warna hijau dan bros bunga pita warna kuning, semoga bermanfaat untuk ibu-ibu. Lalu kembang kelapa request nek ii-nya juga cukup walau itu ibu-ibu dan nenek-nenek pada berebut. Terima kasih banget buat jidah syifa yang udah bersedia bikinin kembang kelapa keinginan ii. Alifnya juga seneng, nggak rewel dan cukup anteng. Saya nggak ngeduga beberapa ibu-ibu malah nyiapin kado buat Alif. Alhamdulillah banyak yang sayang dan perhatian sama Alif.


Semoga dengan bertambahnya usia, bertambah kepintaran dan kecerdasanmu nak. Semoga menjadi anak sholih yang berhati lembut, tegas dan peduli terhadap sesama. Semoga Allah selalu melindungimu, memberikan rahmat dan barokahnya untukmu, dimanapun Alif berada. Semoga Alif selalu sehat wal afiat, beruntung dunia akhirat, sayang sama abah bunda adik-adik dan keluarga, kelak menjadi penyelamat bunda-abah di akhirat. Doa yang terbaik selalu tercurah untuk anakku tercinta, Alif Bimasena Al Ayyubi. Aamiin... Aamiin.. Yaa robbal 'aalamiin...

0 comments:

Post a Comment