Tuesday, December 29, 2015

Cerita dibalik konser Bon Jovi

Jadiiii.... Dari jaman masih pedekate sama kangmas tertjintah, saya tau kalo kangmas ini ngefans bener sama Bon Jovi, dan kepengen nonton konsernya. Sampe keucap, nanti kalo Bon Jovi konser di Indonesia, aku harus nonton. Sejak itu mantengin timeline-nya Adri Soebono mulu, kali-kali aja si bapak promotor fenomenal itu bersedia datengin Bon Jovi ke Indonesia. Tapi hasilnya nihil sodara-sodara. Dan konser Bon Jovi terlupakan begitu saja, sampe masa pedekate lewat, masa patjaran berlalu sampai akhirnya kami menikah lalu punya Alif.

Sampai pada suatu ketika di timeline Path saya ngeliat salah satu om saya posting screen capt dari detik yang bilang kalo Bon Jovi mau konser ke Asia dan Indonesia termasuk salah satu di antaranya. Cuss langsung ke source-nya, kasih link-nya ke kangmas dan kangmas sukses lonjak-lonjak. "Kita harus nonton beb, berapapun harga tiketnya, ayo kita nabung." Dan ternyata yang bawa si Jon Cs ke sindang bukan promotor yang saya pantengin TL-nya. Huahahaha... 

Ketika tanggal konser keluar, harga tiket juga keluar, mulai nyusun rencana dan alur tabungan. Lumayan mahal ya, apalagi kangmas pengennya di festival, saya pengen di tribun aja yang murah. Huahahaha.... Hingga akhirnya di bulan ramadhan, kangmas ngehadirin ifthar bareng salah satu vendor kantornya, banyak door prize di acara ifthar itu yang mana salah satu hadiahnya adalah tiket konser Bon Jovi. Dan kangmas nggak dapet dong. Tapi alhamdulillah, rezeki memang nggak kemana. Besokannya salah satu atasan kangmas ngasihin amplop, yang ternyata berisi tiket konser Bon Jovi untuk 2 orang di kelas Festival A. Surprise banget, ternyata beberapa bos dapet tiket konser dari Vendor yang kemaren itu, ndilalah si bos nggak suka dan dikasihinlah ke kangmas. Kangmas bahagia, sayapun demikian. Nggak usah dikasih tau lah ya satu tiket kelas festival itu harganya berapa, yang mana bener-bener bikin kami bersyukur.


Singkat cerita, saya mantengin tl promotornya, berharap sponsornya bukan minuman keras atau rokok, karena saya rencananya bawa Alif. Alif itu ditinggal abahnya bisa, ditinggal emaknya, nangis gerung-gerung. Saya juga udah rencana sewa baby carrier biar enak gendongnya. Terus mau beli ear plug juga. Plus googling sana sini gimana kalo bawa balita nonton konser. Sempet baca artikel ini juga. Terus nyangkut di forum-forum. Terus nanya ke promotornya juga yang mana nggak pernah di jawab. Kzl. Lalu nanya ke sesama mamah mamah muda yang berencana nonton konser bawa anak. Nemunya dimana? Scroll tl si promotor dong. Hahahaha... Niat bener deh saya, soalnya ini konser impian kangmas yang dinanti-nanti. Kudu dipersiapkan. Intinya, kalo konser di luar negeri mah banyak bener ortu yang bawa anaknya, dengan persiapan yang maksimal kayak bawa baby carrier, jaket, stroller, sampe earmuff dan ear plug. Pemilihan lokasi juga harus diperhatikan. Jangan terlalu dekat dengan speaker atau searah dengan speaker, dekat dengan pintu darurat dan bagian kesehatan. in case terjadi sesuatu gampang dan cepet keluarnya. 


Sayang seribu sayang, ternyata sponsornya rokok. Padahal fans garis kerasnya Bon Jovi komplain lho, karena si Jon itu udah berenti ngerokok dan ikut gerakan anti merokok. Lah kok konsernya malah di sponsorin rokok. Nggak ngaruh sih tapi, tetep aja si rokok jadi sponsor utama. Lalu saya galau. Si bocah gimana nasibnya? Lalu ternyata saya hamil dan muntah parah, pas konser itu usia kandungan baru 11 minggu. Kuat nggak ya saya?  Menggalau berhari-hari, sampe pengen jual tiketnya dan beli tiket tribun aja walau nggak jadi saking labilnya. Sungguh, jadi ibu itu banyak galaunya :(

Hingga di hari H, masih galau banget. Kata kangmas, kalo saya nggak ikutan kangmas juga males. Istri mana yang tega lihat suaminya kecewa dan melupakan konser yang udah belasan tahun di tunggu-tunggu? Akhirnya dengan masih galau tapi nekat, saya siap-siap, makan yang banyak, minum obat anti muntah, pakai baju super gombrong, bawa kresek segambreng dan pamit sama mamah sekaligus bilang mau titip Alif. Modal nekat dan bismillah banyak-banyak, semoga kuat dan konser nggak rusuh. Alif gimana? Pas mau ditinggal bobo, tapi begitu abahnya ngeluarin motor dia bangun dan nangis nyari emaknya. Drama bener deh pokoknya. Ngeliat emaknya dan tau emaknya mau pergi, kejer deh, emaknya nggak boleh pergi. Lalu di bujukin, di ajak muter dulu sama abahnya, saya nunggu di depan gang. Habis itu Alif di ajak main ke tetangga sama mamah. Saya kuatkan hati, biar Alif juga anteng. Syukur alhamdulillah, menurut mama Alif anteng dan nggak nangis juga nggak terlalu nyariin, cuma dibilang bunda pergi, nanti sebentar juga pulang lagi. Ahhh.... I'm proud of you kiddo... :')

Di jalanan, subhanalloh macetnya. Jum'at sore, jalanan Jakarta apalagi di protokol macem sekitaran senayan adalah neraka. B*kong saya sampe panas banget. Sampe istora, cari parkir yang terdekat pintu masuk festival B. Lalu kangmas beli kaos dulu, saya makan dulu. Abis itu foto-foto dan langsung masuk. Maafkan kalo fotonya noise dan seadanya, cuman make kamera hape karena nggak bawa digicam. Masuk, tiket dan bawaan aman, langsung nyari tempat pewe, nggak berani mendekat ke panggung karena pasti sesak banget. Saya agak ke belakang deket pagar pembatas dengan festival B, terus ada semacam pagar buat alat-alat gitu. Saya disitu, alasannya karena nggak padat, ke pintu keluar nggak jauh dan bisa duduk sandaran di bawah. Kangmas juga oke aja.

Pas konser, saya lihat ada beberapa ortu yang bawa anak balita. Ahhh... Saya sungguh kesal, katanya nggak boleh bawa anak, tapi ternyata pengamanannya nggak ketat. Peraturan cuma basa basi doangan. Kesel bener saya, inget Alif. Tapi kangmas nenangin, bilang kasihan Alif, banyak asap rokok. Iya sih emang pada ngerokok, secara ya sponsornya rokok, ruang terbuka pula. Syukurnya karena saya di belakang-belakang, banyakan yang udah agak sepuh jadi nggak terlalu pada ngerokok dan jingkrak-jingkrak. Saya malah merhatiin banyak bapak-bapak dan ibu-ibu yang datang. Mereka seperti mengenang konser waktu tahun 90an gitu kayaknya. Terus kan nggak boleh bawa makanan minuman, tapi di dalem makanan udah pada habis dan minuman cuman ada air mineral yang segelasnya sumpah mahal bener. Itu air mineral di tuang ke paper cup biar botolnya nggak bisa dipake buat nimpuk-nimpuk gitu. Hih. Sebel. Tau gitu saya bekel batagor sama minuman enak dari luar. Kan makmil lapeeerrr....

Atas : Dari tempat saya ke panggung,
Bawah : Dari tempat saya ke belakang (festival B, tribun dan Vip)


Konsernya gimana? Seruuuuu.... Kebayang pada nyanyi barengan pas You give love a bad name saama it's my life. Keren bangeeeetttt.... Walau menurut saya kurang greget. Banyak hits yang nggak dibawain, termasuk hits cinta-cintaan yang saya hapal di luar kepala. Kalo kangmas sih, hapal hampir semua lagu yang dibawain kayak Raise your hand, Born to be my Baby, wanted dead or life sampe Bad medicine. Kangmas ikutan nyayi teriak-teriak. Saya cuman beberapa aja. Dan ditengah-tengah konser, tiba-tiba makin banyak orang berdesakan yang bikin saya keliyengan dan berkunang-kunang. Sepertinya tekanan darah saya turun, serta kurang oksigen juga. Jadi saya duduk aja sandaran di bawah megangin kaki kangmas. Pas udah ilang kunang-kunangnya berdiri lagi. Pokoknya gimana caranya biar nggak pingsan aja. Alhamdulillah sih kuat dan cukup happy walau yaa itu, kurang greget. Hehehehe...


Jebul, pas udah pulang baca berita ternyata sempet rusuh kayak tahun 90an itu. Yang nggak punya tiket berebut masuk. Pantes aja makin sesak gitu. Terus banyak kasus kayak tiket palsu, dan tiket asli yang nggak bisa ke scan. Alhamdulillaah tiket kami baik-baik aja. Lalu juga katanya emaang kalo konser gitu Bon Jovi jarang bawain lagu-lagu macem November rain, thank you for lovinng me, dll karena notasinya itu susah banget serta cukup ngabisin energi. Saya sebagai pecinta love songsnya Bon Jovi cukup kecewa. Semacam anti klimaks gitu. Tapi kangmas cukup puas, walau nggak puas-puas banget juga. Soalnya nggak ada Richie Sambora. Semacam Guns and roses tanpa axl atau sheila on seven tanpa eros. Lohhh.... :)))))

Akhirnya, konser yang kita tunggu bertahun-tahun bisa kita datengin juga. Konser yang pertama kali saya dan kangmas nonton. Nontonnya pas saya hamil muda. Dengan modal nekad dan tiket gratis. Historical banget kan. Hihihihi... Alhamdulillaah ya Alloh... Mudah-mudahan nanti Alif dan adiknya agak gedean, Bon Jovi konser lagi disini dan kami ada rezeki buat nonton sama-sama. Saya pengen banget ajak anak-anak nonton konser, tapi bukan konser band Alay. Hahahahaha.... Semoga yah....

0 comments:

Post a Comment