Sunday, December 27, 2015

9 - 12 Weeks, Baby #2


Setelah deg-degan selama sebulan, tiba juga waktunya kontrol. Walaupun antriannya tetep mengular naga panjang, tapi nggak sampe tengah malem banget kayak waktu hamil Alif. Ada cerita lucu nih.. Jadi kan awalnya dokter bilang, tunggu 2 minggu buat lihat perkembangan janinnya.. Pas 8 minggu itu waktunya kontrol kan ya, si Alif pas diajakin ke RS berkali-kali bilang, dokternya nggak ada bunda, kita mainan aja. Saya fikir anak ini palingan udah kepingin banget main, sampe dibilang dokternya nggak ada. Ternyata, pas nyampe RS dikasih tau dong kalo dokternya ada tindakan di RS lain. Tadi sempet dateng tapi terus cabut lagi dokternya. Saya dihubungin nggak bisa, padahal udah ditelponin katanya. Gara-gara m3 mati mulu nih. Btw, kenapa Alif bisa tau kalo dokternya nggak ada? Dia asala nyeletuk apa gimana sih. Heran saya...

Akhirnya daftar lagi, buat hari rabu udah dapet nomer 27, hari sabtu nomor 24. Ya udah lah, sabtu aja jadinya, pas udah 9 minggu. Timbangan berat badan turun sekilo jadi 53 kilo, mungkin karena mual muntah parah, tensi tetep di angka 110 / 70. Begitu masuk ruangan, dokter lagi lihat-lihat laporan hasil lab saya. Dokternya bilang bagus semuanya, mudah-mudahan sehat ya. Terus langsung Usg deh...

Alhamdulillah semua baik-baik aja. Janinnya berkembang dengan baik, panjang janinnya 2,43 cm, sesuai dengan usia kehamilan 9 minggu. Yolk sac-nya juga bagus, jadi 5,3 mm, dan sudah ada detak jantungnya. Subhanalloh, terharu banget denger detak jantungnya. Perdarahan juga sudah nggak ada. Alhamdulillah wa syukurillaah... Dokternya ikutan lega lihat hasil usg-nya. Yang lucu pas saya lagi usg, Alif ngeh saya lagi baringan gitu. Nangis dia, katanya bunda nggak boleh periksa, bunda nggak boleh bobo. Ya kali nak bunda nggak boboan, giman periksa dedenya.. ~~'

Berhubung hb saya agak rendah, vitaminnya jadi diganti dan ditambahin. Sekarang vitaminnya ada 3 jenis, Oxyvell, osfit dha, dan emineton, juga ascardia 2 hari sekali. Karena mual muntah parah, saya minta resep obat mual juga, in case nggak bisa makan sama sekali. Di resepin narfoz 4 mg. Yang mana mihil bener yak itu obat kecil mungil seuprit gitu. Plus, kalo saya baca-baca Narfoz itu merupakan obat mual muntah buat orang yang abis kemoterapi. Serem bener deh ah. Tapi baca-baca lagi di forum dan dimana-mana, narfoz termasuk obat mual muntah yang aman untuk ibu hamil walau nggak di rekomendasikan untuk penggunaan jangka panjang. Biasanya yang di resepin obat ini yang hyperemesis, sampe dehidrasi dan di rawat. Jangan sampe saya di rawat, kasian banget Alif soalnya...

Ngobrolin muntah di awal kehamilan, sebenernya nggak terlalu masalah buat janin kalo si ibu mntah-muntah. Karena sampai usia sekitar 14-15 minggu yang mana usia seharusnya plasenta sudah mulai terbentuk, asupan gizi dan makanan janin itu masih bergantung pada yolk sac. Jadi muntah parah itu berbahaya untuk tubuh si ibu, apalagi kalau sampai si ibu dehidrasi. Janinnya insya Alloh aman, karena asupannya masih belum dari ibu. Subhanalloh, Alloh begitu sempurna dan detail dalam menciptakan manusia ya... 

Penyebab mual muntah pada awal kehamilan itu apa sih?
Berdasarkan hasil baca-baca, yang menyebabkan mual muntah pada ibu hamil adalah hormon dan janin. Jadi, ketika janin terbentuk, janin itu memproduksi hormon HCG. Nah hormon HCG itu merangsang indung telur untuk memproduksi hormon progesterone yang mana progesterone ini fungsinya untuk menjaga janin dari resiko gugur dan juga melindungi janin. Katanya juga, kalo mual muntahnya parah tandanya Hcg-nya tinggi. Dan katanya lagi, mual muntah itu juga tandanya janin sedang berkembang dengan baik. meskipun dengan berkembangnya janin salah satu efeknya adalah mual muntah pada ibu. Seiring dengan bertambahnya usia kehamilan, hormon-hormon makin stabil dan mual muntah menghilang, walau pada sebagian ibu hamil mual muntah tetap ada dan bertahan hingga akhir kehamilan.

Lalu ngomongin hemobion, kalo nggak salah isinya zat besi ya. Dan saya baru tau beberapa waktu kemudian dari temen saya yang dokter, kalo zat besi itu juga bisa memperparah mual muntah. Mungkin karena baunya itu kali ya. Tapi dsog saya tetep ngeresepin zat besi, ya sudahlah ya. Hehehehe....

Masuk minggu ke -9 makin parah banget mual muntahnya. Saya nggak kuat kemana-mana, ke indomaret aja harus bawa kresek muntah. Saya juga sampe konstipasi dan nangis-nangis karena perut sebah, kembung, penuh, tapi nggak bisa pupup dan dibelikan pencahar via dubur sama kangmas saking parahnya. Mungkin karena cairan yang masuk dikit banget. Sayur buah yang masuk selalu keluar lagi. Kalo udah muntah sampe sakit banget perut karena ketarik ototnya dan tenggorokan pun panas. Panas karena kegesek muntahan terus plus heart burn karena asam lambung naik. Sesekali saya minumin obat maag, tapi nggak ngaruh dan tetep muntah. Saya minum peppermint tea, jahe hangat, nggak ada yang ngaruh. Sampe beli essential oil, nggak ngaruh juga. Well, emang bawaan hamil, nggak bisa diapa-apain lagi. Kangmas sampe sedih banget ngelihat saya yang mengurus, katanya kayak orang busung lapar, nggak kayak orang hamil. Ah sediih...

Alif gimana?
Alif alhamdulillah udah mulai ngerti dikit-dikit di kasih pengertian sama abahnya. Kadang Alif nangiis, bilang bunda nggak boleh muntah, bunda nggak boleh sakit. Kadang suka ngelus-ngelus. Kalo lagi nggak ada orang di rumah, Alif ngerti buat main di kamar aja nemenin saya. Padahal saya tau dia bosen dan pengen main di luar. Ah nak, bunda sayang sekali sama Alif :")

Minggu-minggu kehamilan yang berat banget, mengingat kalo dulu hamil pertama mah kerjaan goler-goler aja. Mual muntah juga nggak seberapa. Kalo yang sekarang, udah ada Alif yang perlu perhatian dan perlu di urusin. Segitunya saya di rumah masih ada mama yang bantuin jagain Alif. Nggak kebayang kalo saya tinggal sendirian, apalagi kalau saya harus kerja dengan kondisi mual muntah parah. Hail to all working mother. Saya mah apa atuh... Hehehehe.... Dan karena mual muntah parah yang berbeda kayak waktu hamil Alif, saya dan kangmas mulai ge-er. Jangan-jangan adeknya Alif ini perempuan? Katanya kalo anak perempuan bikin ibunya muntah-muntah parah. Semoga ajaaa.... Kangmas juga udah mulai manggil nduk kalo lagi ngobrol sama perut saya. Namanya ngarep ya. Hahahahaha....

Masuk minggu ke-11, muntah makin parah dan sehari bisa lebih dari 6 kali. Nggak ada makanan yang bisa masuk, air pun cuma beberapa teguk. Akhirnya setelah diskusi dengan kangmas, kami memutuskan untuk saya nyoba minum obat anti mualnya. Saya coba minum pagi-pagi, alhamdulillah lumayan ngaruh. Dalam artian, saya masih bisa makan dan makanan yang saya makan nggak langsung keluar. Muntah masih tetap ada, tapi frekuensi lumayan berkurang dan volume muntahpun cukup berkurang, sehingga vitamin juga bisa terserap dan saya bisa minum sedikit lebih banyak. 

Di minggu ke-11 ini juga saya dan kangmas nekad nonton konser Bon Jovi yang fenomenal itu. Nekad banget kan?
Saya ceritain di postingan terpisah yaaa.... :)

0 comments:

Post a Comment