Wednesday, December 30, 2015

13 - 17 weeks, Baby #2


Kontrol di minggu ke-13 ini dapet nomer 24 kalo nggak salah. Udah kebayang antrinya kayak apa, jadi ya santai-santai berangkat abis maghrib menjelang isya dijemput kangmas. Jalanan macet as usual, nyampe RS baru nomer 8, langsung timbang dan tensi. Aslinya sih berharap berat badan stabil karena obat anti mual bikin makanan lumayan bisa ketahan di perut, tapi ternyata nggak. Berat badan saya malah turun sekilo lagi, jadi 52 kilo dengan tensi 110 / 70. Abis itu ternyata kangmas lupa ada paket ketinggalan di kantor, jadi daripada bengong kita ke kantor kangmas deh. Pulangnya karena laper mampie sevel dulu, pas nyampe RS lagi malah udah nomer 25 dong. Dan saya jadi pasien terakhir. Hahahahaha....

Pas masuk ruangan dokternya bilang saya makin kecil. Oh well, saya bukannya nggak mau makan loh dok, apa aja saya makan ini. Sampe nyetok lemon tea sachet buat ngurangin mual, tapi tetep aja berat saya malah turun. Yang paling saya khawatirin adalah jumlah ketuban, soalnnya bener-bener nggak bisa minum banyak. Ibarat kata minum seteguk, muntah segalon, dan itu bukan perumpamaan yang hiperbola karena kenyataanya kurang lebih demikian. Dan saya ada temennya. Beberapa temen di grup assaalaam juga 4 bulan pertama ada yang parah kayak saya mual muntahnya, bahkan ada yang sampe dirawat. Lalu adek ipar saya juga sama bener, kemana-mana bawa kresek dan muntahnya juga parah. Saya berasa ada temen seperjuangan, tapi tetep berharap mual muntah nggak berkepanjangan, kayak jaman hamil Alif.

Begitu naik dan diperiksa plus usg, dokter langsung bilang "jangan nanya jenis kelamin ya qi, belom keliatan." Saya bilang, "iya dok, masih kecil banget juga." Saya emang nggak niat nanya jenis kelamin sekarang, orang baru 13 minggu, apa kelihatan? Waktu Alif aja baru keliahatan pas 22 minggu. Cek ketuban, alhamdulillah cukup. Bbj 82 gram, panjang janin 7,8 cm, tulang paha 1,3 cm, lingkar kepala 7,5 cm dan lingkar perut 6,9cm. Alhamdulillah semua berkembang dengan baik dan sesuai dengan usia kehamilan walaupun saya masih belum bisa makan banyak dan bernutrisi.

Pas mau udahan tiba-tiba dokternya bilang gini, "eh aku tauuuu jenis kelaminnya apa. Udah kelihatan ternyata." Eaaaa... Si dokter sendiri yang excited dan surprise, padahal mah kami nggak nanya. Terus kami nanya dong ya jenis kelaminnya apa, biar gimana kan tetep kepo. Hahaha... Dan hasilnya adalah...... Calon adeknya Alif ganteng, nggak jadi cantik alis laki-laki. Saya syok, kangmas juga. Biasalah, namanya udah punya anak cowok ganteng, ngarepnya punya anak cewek cantik, yang bisa didandanin dipakein bandana buatan saya sendiri plus dipakei rok dan baju renada-renda lucu. Hahahaha... Cetek bener sih saya mikirnya. Tapi ya sudahlah, yang paling penting si dedek sehat wal afiat dan tumbuh sempurna. Saya rasa si dedek demen unjuk kebolehan dan keras kepala kayak kakaknya. Dulu jaman Alif, waktu dibilang ketuban kurang, Alif malah makin aktif dan alhamdulillah kuat bertahan. Pas saya di putuskan untuk rawat dan operasi, pas ctg alif sungguh masih aktif dan nggak kelihatan stres. Si dedek juga gitu kayaknya. Waktu awal-awal dibilang rentan gugur, dia malah makin naikin hormon untuk mempertahankan kehamilan yang bikin saya mual muntah parah. [yes, mual muntah parah itu efek hormon kehamilan dan sisi lain dari tubuh yang mempertahankan kehamilan], alhamdulillah si dedek kuat dan bertahan. Lalu waktu di panggil genduk, nampaknya si dedek nggak terima jadi ajah langsung kasih lihat jenis kelaminnya ke dokter. Biar bunda abah nggak salah manggil mungkin maksudnya. Hihiihi... Keren lah kamu dek, 13 minggu dan udah eksis :)

Selesai periksa, tunggu vitamin. Kali ini vitaminnya Seloxy, osfit Dha dan emineton. Ascardia sudah di stop sama dokter. Semoga baik-baik aja dan nggak ada kejadian kayak hamil Alif. Nyampe rumah sekitar setengah 12-an yang mana mending banget dibanding dulu hamil Alif, pernaah jam 1 sampe rumah. Laporan ini itu ini itu dan si mamah jejingkrakan mau dapet cucu laki-laki lagi. Katanya, kalo dapet permpuan kan udah stop nggak dibikinin cucu lagi. Kalo laki-laki kan nanti dibikinin lagi. Errr.... Bikinnya sih mau, hamil dan ngegedeinnya itu kan sesuatu yah. Hihihihi.... Gimana ntar aja deh, yang penting sekarang ini si dedek sehat sempurna dan kehamilannya berjalan lancar. Aamiin..

Oiya, masuk minggu ke 16 alhamdulillah mual muntah makin berkurang dan saya udah nggak pernah minum obat mual muntah lagi. Sesekali muntah sih biasa, tapi frekuensinya jauh berkurang. Udah bisa makan agak banyak, bisa ngemil, dan kerjaan saya ngemil melulu. Cemilan macem cheese stick, macaroni pedes, minumnya es lemon tea. Pokoknya sejak bisa makan enakan dikit makaaaaan mulu kerjaan saya. Alhamdulillah, minum air putih juga dikit-dikit makin diperbanyak demi ketuban yang cukup. Lalu saya juga mulai nunggu-nunggu gerakan janin, kan katanya kalo kehamilan kedua berasanya makin cepet yah. Tapi ternyata nggak semua begitu sodara-sodara. Si dedek sampe minggu ke 17 masih belum berasa gerakannya. Mungkin karena lemaknya tebel ya. agak sedikit parno sih, tapi tetep berusaha positif thinking. Sehat-sehat ya dedek ganteng.... :*

0 comments:

Post a Comment