Wednesday, November 18, 2015

Wangsa Jelita : Lavender Beauty Oil, Rose Natural body butter


Sebelum posting si dede, nge-review dulu ya.. Ngelemesin jari dan ngangetin otak, lama nggak dipake soalnya. Huehehe..

Pertama kali tau soal Wangsa Jelita dari postingan beberapa beauty blogger yang blog-nya saya follow. Rata-rata review mereka bagus, apalagi ini merupakan produksi anak negeri. Jadi bangga dong pakai produk buatan Indonesia yang kualitasnya nggak kalah sama produk import. Selain review yang bagus, buatan anak Indonesia, saya tertarik buat nyobain produknya karena di klaim bebas zat preservatives, termasuk free parabens. Udah pada tau kan kalau paraben ini disebut-sebut sebagai salah satu zat pemicu kanker. Sejak hamil pertama, saya aware banget sama produk-produk yang saya pakai. Makanya saya cenderung kumel dan dekil karena nggak pakai skin care apa-apa, pelembab pun jaraaang banget dan ujung-ujungnya pelembab saya habis dipakai Alif buat mainan di seluruh lantai kamar. Begitu tau ada produk yang cukup terjangkau, jadi penasaran. Tapi nggak langsung beli sih, alesannya klasik. Males. Hahahahaha... Tapi begitu tau bisa pesen via web, langsung deh klak klik klak klik, dan masuklah Lavender Beauty Oil dan Rose Body Butter ke dalam troli belanja saya.

Pas dateng, seneng banget deh. Produknya di bungkus bubble wrap dengan rapi dan di masukkan dalam kardus lalu di ikat pita. Berasa dapet kado dari mana gitu. Kardusnya nggak sempet di foto, keburu renyek sama anak sholih kesayangan *grin*

Lavender Beauty Oil


Beli ini karena katanya multi fungsi banget, bisa buat pelembab muka, badan, rambut, buat make up remover dan aromanya menenangkan. Siapa yang nggak tertarik sama produk multi fungsi? Saya beli yang kemasan 100 ml. Botolnya ramping dengan tutup spray, terbuat dari plastik dengan label berwarna ungu bergambar lavender. Enaknya tutup spray, saya bisa atur seberapa banyak saya mau pakai tanpa takut keglogokan pas di tuang. Dibawa travelling juga enak karena nggak gampang tumpah.

Warnanya sedikit kekuningan dengan tekstur cair dan nggak sticky.Gampang banget meresap dan nggak meninggalkan efek oily ataupun sticky. Menurut saya, aroma lavendernya lumayan kenceng, buat yang nggak suka aroma yang agak kenceng kayaknya kurang cocok. Tapi seiring dengan meresapnya si oil, aromanya jadi lembut dan bikin rileks. Bawaannya pengen goler-goler kalo abis pake ini. Biasanya saya pake di bagian-bagian tubuh yang kering dan juga kulit wajah sebelum tidur. Enak deh, kulit wajah jadi lembab dan supple. Cara pakainya, semprotin ke telapak tangan, gosok-gosok sebentar lalu tap tap ke wajah. Nggak perlu banyak atau sampai berminyak gitu, sedikit aja cukup. Abis itu pijat-pijat pelan, biar meresap. Kalo saya abisannya langsung kriyep-kriyep dan bobo pules deh.


Berhubung si oil ini abisnya lama banget, pas kemarin ketauan hamil langsung saya oles-oles di perut, pinggang, panggul dan payudara deh buat melembabkan dan mencegah strechmark. Idealnya sih pakai edisi minyak buat bumil, karena belum sempet beli pakai yang lavender dulu aja deh.. Oiya, untuk fungsi sebagai make up remover malah saya belum pernah nyoba, soalnya agak males kalo minyak-minyak gitu. Rasanya aneh di muka. Ini sih saya nya aja yang aneh. hehe...


Rose Natural Body Butter


Yang saya foto ini kayaknya kemasan lama, karena kemasan body butter yang baru nggak begini. Emang saya belinya udah lama sih, tapi nggak kunjung posting review. hehehe...

Dikemas dalam wadah bulat plastik dengan berat 100 gram, body butter ini enak di cemplungin ke dalam tas buat dibawa-bawa. Karena wadahnya nggak tebel, jadi nggak menuh-menuhin tas. Kapanpun perlu tinggal colek-colek deh. Di website-nya tertera kalau body butter ini cocok untuk kulit yang sangat kering, tapi kulit saya cenderung normal, alhamdulillaah cocok dan terasa melembabkan juga.


Teksturnya thick dan agak sulit untuk di baurkan, butuh banyak banget buat melembabkan tangan dan kaki saya, makanya cepet banget habisnya. Body butter ini juga cepat meresap, jadi perasaan belum rata makenya tapi udah keburu meresap. Terasa melembabkan, tapi bukan yang lembab banget. Nggak sticky dan lengket, tapi kalo dipakai wudhu agak sedikit licin dan perlu apply ulang. 

Aromanya enak bangeeet, lembuut. Kalo lagi colek-colek gitu nggak terlalu tercium aromanya saking lembutnya. Tapi pas udah di oles, kulit jadi harum dan aroma rose-nya lembut banget. Jadi bukan harum mawar yang nyegrak gitu, tapi lembut kayak lagi nyiumin bunga mawar beneran. Buat saya, kalo untuk dipakai harian kurang cocok dan terlalu boros. Saya prefer body lotionnya (next review). Tapi untuk travelling, body butternya lebih praktis. Balik lagi, tergantung selera ya..

Repurchase ?
Yes

0 comments:

Post a Comment