Wednesday, June 24, 2015

Simple things called love

Kemarin malam kangmas pulang kantor bawain saya kue. Awalnya kangmas lupa, pas lagi leyeh-leyeh keinget dan terjadilah percakapan seperti ini...

Kangmas (K) : Beb, tadi ada yang ulang tahun lagi di kantor. Aku bawain kamu kuenya, tapi dibungkus tisu, nggak ada tempat soalnya.
Saya (S) : Oya? Mana? *berbinar-binar kalo denger kue*
K : *Ngeluarin kresek item dari tas, lalu plastik uwel-uwelan dan dari plastik uwel-uwel muncul buntelan tisu lalu dikasihin saya*
S : *buka buntelannya, ada tiga potong cake coklat dengan topping putih yg udah meleleh dan nempel di tisu sehingga bentuknya amburadul. Abis itu langsung nyoel*
K : Beb, nggak geli kamu? Nggak usah dimakan kalo geli. *sambil rada geli*
S : Enak kok beb, empuk.
K : Iya, tadi aku lihat kuenya empuk. Kamu pasti bisa makan, buru-buru aku ambil tisu terus bungkus. Plastiknya aja bekas sarip bawa parfum.
S : Iya gapapa. Kamu kayak enek deh beb.. *ngomong sambil belepotan krim*
K : Kayak enek?
S : Iya, enek kalo pulang ngaji suka bawa kue dibungkus tisu. Kan kadang ada kue sebarnya tuh, enek biasanya bawa tisu, abis ambil langsung bungkus tisu dan masukin tas. Buat aku, buat mama, buat nang. Apalagi kalo kue coklat kayaj gini, pasti dikasihin aku.
K : Tapi kan nempel-nempel tisu gitu yang aku bawain.
S : Yang enek bawain juga nempel tisu, tapi tetep aku makan. 
K : Aku nggak tau lho enek kayak gitu. Apa tadi enek bisikin aku ya?
S : Bisa jadi beb. Hehehe...


Lalu kuenya abis? Cencu saja, kuenya enak, empuk dan krimnya juga cheesy. Saya yang masih susah makan abis operasi gigi bisa ngabisin dalam tempo singkat. Antara lapar dan doyan. Hahaha...

Tapi beneran, almarhumah nenek saya suka bawain kue dalam tisu. Kadang nggak cuma kue, ayam goreng kfc, bakso, kentang goreng, sampe ubi rebus dibungkus tisu dan dibawa pulang.  Alasannya, biar yang di rumah bisa ikut nyobain. Apalagi kalo ada yang saya doyan, pasti deh biar cuma seupil dibawain. Lalu saya geli dengan makanan yg nempel-nempel tisu gitu? Nggak sama sekali. Makanannya tinggal dibersihin, kalo emang nempel banget kan bisa dicuil dikit. Nggak takut sakit perut karena nggak higienis? Nggak tuh. Alhamdulillah nggak pernah sakit perut.


Saya selalu berusaha menghargai makanan yang dibawakan untuk saya. Selalu saya makan dan habisin, walaupun sudah kenyang. Tandanya mereka sayang sama saya, inget sama saya. Jangan dikira bawa makanan dalam tisu gampang loh, salah-salah bisa  ngotorin tas. Kalo makanannya saya makan dan habis, yang bawain itu seneng loh. Saya selalu ingat ekspresi nenek saya kalo saya lahap makanan yang dibawanya pulang. Saya tau, nenek saya seneng usahanya saya hargai.

Sekarang, Alhamdulillaah saya punya suami yang perhatian dan selalu ingat sama anak istrinya. Kangmas sering pulang kantor bawain cemilan, bawain apa aja. Saya juga seneng banget nerimanya. 

Kadang, cinta itu nggak harus diungkapkan dengan kata-kata. Wanita itu seringnya nuntut hal-hal besar seperti ingat tanggal jadian, anniversary, lalu berpatokan pada film-film seperti dilamar berlutut, dikasi bunga, dan lain-lain sehingga suka meremehkan hal-hal kecil dan sederhana yang sebenernya malah mengungkapkan cinta. Bagi saya, hal-hal sederhana seperti inget makanan kesukaan saya, bantuin saya nyisir rambut pas lagi kusut masai, ngajak main alif pas saya pingin banget tidur, itu bukti cinta kangmas yang besar buat saya.

Saya dibesarkan dan dicintai oleh wanita-wanita hebat yang nggak pernah menuntut saya untuk menjadi sempurna. Wanita-wanita yang memperhatikan hal-hal kecil pada diri saya tanpa mengabaikan hal besar yang saya punya. Wanita-wanita yang mencintai saya tanpa pamrih, dengan sederhana dan tulus. Allah pun mengirimkan saya laki-laki baik yang nggak menuntut saya untuk sempurna, tapi mencintai saya tanpa pamrih dan apa adanya.

Life lesson :
Sometimes, tiny little things means love. Simple gestures express love. Simple things, called love.

0 comments:

Post a Comment