Monday, May 18, 2015

Si Anak Kicik Hampir Ilang

Yep, hari sabtu kemarin (16/05) Alif hampir aja hilang di mol gara-gara emaknya kurang fokus. That's totally my fault and i'm really feel bad about it. Berawal dari abahnya yang kepingin beli shihlin di food court mol kelapa gading, si bocah yang nampaknya udah bosen mainan mobil dan ipad kabur ngintilin abahnya. Saya lihatin terus pas dia nyusul abahnya, nyampe selamet sampe counter shihlin. Tapi kok aneh, abahnya cuek aja dan tetep fokus di counter. Saya telpon nggak bisa. Tapi anaknya disitu aja sih muter-muter. Abis itu kayaknya dia mau balik, tapi nggak langsung lurus ke saya tapi belok-belok sambil ngelihatin pengunjung lain. Saya lihatin terus dan lama-lama karena nggak ketemu dia mulai teriak-teriak abaaah... abaaah aiiipp... Langsung saya kabur, gendong secepat kilat balik ke kursi karena meja masih berantakan gadget dan makanan.

Alif minta minum. Abis minum kabur lagi mau ke abah. Saya anterin sampe ke tengah jalan terus saya bilang, luruuuus aja ya, itu abah kelihatan. Saya lihat Ali jalan terus, maka saya balik lagi duduk sambil beresin meja. Sekejap mata nggak lama saya lihat abahnya datang, tapi sendirian. Saya tanya Alif mana abahnya nanya balik katanya Alif mau minum. Saya bilang Alif balik lagi ke kamu. Muntab deh abahnya langsung panik nyariin dan saya buru-buru beresin meja. Dua kali muterin sayap kanan sampe ke arah eskalator nggak dapet mulai ngomel-ngomel si kangmas. Bete jugak saya, tadi bukannya anaknya di pegangin. Saya bilang ya udah saya yang cari. Saya cari ke sayap kanan nggak ada, penasaran sama ruangan tempat ob bolak balik naro piring kotor. Takutnya dia masuk situ. Saya tanya sama ob yang mau masuk lihat anak kecil pakai baju merah nggak? Dia masuk dan nanyain temannya, katanya nggak ada. Dueeerrrr...!!!!

Dalam hati udah mulai deg-degan, udah mulai dilihatin pengunjung yang lain juga. Tapi otak saya langsung nyusun list apa aja yang harus dilakuin kalau Alif nggak ketemu setelah muterin food court. Abis itu Ob yang saya tanyain nanya balik, "bu anaknya cepak ya? Pake baju merah spiderman?" Cepat-cepat saya bilang iya. Dia bilang, saya lihat tpi ke arah sana bu.. (nunjuk ke kiri food court)". Saya langsung minta arahin kemana dan saya ikutin. Kangmas mukanya udah kayak makan orang, ngikutin saya dan jalan duluan di depan. Saya lihatin ke kiri terus dan lihat Alif, lagi bingung kayaknya. Saya panggil kangmas dan kangmas langsung lari meluk dan gendong Alif. Saya bilang makasiy ke ob lalu langsung pergi ngikutin kangmas yang melukin Alif nggak lepas-lepas.

Sumpah, 3 menit terlama dalam hidup saya. Itu mol lagi penuh-penuhnya karena week end kejepit, ada acara kuliner, ada acara Fashion Food Festival yang bikin mol tambah sesak, kalo si Alif ilang kayak mana nyarinya? Alhamdulillaah anaknya nggak jadi hilang, dan kebetulan pakai baju merah jadi lebih gampang kelihatan.

Di rumah kangmas bilang kalo Alif hilang bisa mati dia. Terus cerita pas Alif ketemu mukanya udah kayak mau nangis sambil panggil abah abah, dan malah diketawain sama orang-orang. Ternyata pas Alif datang pertama nyusul kangmas Alif nggak lagsung nemuin kagmas tapi malah main dan tidur-tiduran, kangmas tahunya karena orang pada ngetawain Alif. Poor my baby... Biasanya dia kalo nyusul tuh teriak-teriak dan langsung meluk atau nabrakin diri kalau udah kekejar, tumbenan banget kemarin nggak. Alif juga udah ngerti lurus dan belok kanan, makanya saya yakin dia bisa balik lagi ke tempat abahnya. Mungkin kemarin Alif lagi ngantuk jadi linglung dan hilang arah. Alhamdulillaah ya Alloh Alif masih sehat selamat dan nggak kurang satu apapun.

Pelajarannya adalah, Jangan pernah ngelepas anak sendirian dan hanya diawasi pandangan mata. Sekejap mata bisa belok dan hilang, sekejap mata bisa digendong dan diculik orang, sekejap mata bisa jatoh atau apalah, naudzubillah min dzaalik. Selalu pegang dan gendong anak kita, kalau tidur atau lagi jalan bolehlah ditaro stroller, tapi HARUS selalu ada disampingnya. Biarpun udah ngerti dan makin besar, mereka belum bisa diserahi tanggung jawab untk jalan dan berkeliaran sendirian tanpa orang tua disisi mereka. Lalu harus ada identitas yang disematkan di anak, seandainya terlepas, orang bisa tahu anak ini namanya siapa dan harus hubungi kemana. Saya berfikir buat bikin gelang atau tag yang ada nama dan bisa tulis nomor handphone. Neneknya juga setuju, karena saya dan Nang juga waktu kecil pakai gelang dengan nama kami masing-masing. Habis ini gugling-gugling lah. Harus ajarin nyebut namanya dan hafalin nama ortunya juga nih. Tapi mudah-mudahan habis ini nggak ada kejadian kayak gini lagi. Emak bapaknya harus selalu waspada dan cepat tanggap dalam ngehadepin Alif.

Semoga Alif  nggak kapok berada di keramaian dan selalu menjadi anak yang pemberani. Aamiin... 
*peluk erat-erat*

0 comments:

Post a Comment