Monday, May 04, 2015

Pingin Pukpuk Oliver Queen :D

Caution : Postingan ini mengandung spoiler.


Setelah ngefans sama Dean Winchester dan Sherlock versi Benedict Cumberbatch, saya ngefans juga akhirnya sama si Oliver Queen. Abisnya kangmas nggak kunjung donlotin Supernatural, terus Sherlock season 4 nya Masya Alloh entah harus sabar sampe berapa lama saya nunggunya, nggak tayang-tayang juga. *nangis di pojokan* Yang ditonton tiap minggu Forever, Arrow, The Flash dan yang ngena banget ya Arrow. Forever keren sih, tapi udah tua banget yang jadi Henry Morgan. Barry Allen oke, tapi too cute dan terlalu labil, kurang gimana gitu. Kalo Oliver Queen? Duh mak, elap iler deh saya. Ganteng, badannya oke, laki banget, dan yang bikin saya meleleh, selain sayang banget sama adiknya, dese selalu ngorbanin dirinya buat kepentingan orang lain termasuk perasaannya ke Felicity. Booo'.... Geregatan tingkat dewa deh kalo si Ollie udah kayak begitu. *berasa kenal akrab :)))))

Serial Arrow based on komik Green Arrow keluarannya DC comics, kalo saya gugling-gugling alurnya juga dibikin mirip kayak yang di komik. Awal mula komiknya dan lain-lainnya saya nggak hapal, historynya panjaaang. Sepanjang history para superheroes keluaran Amrik sana. Pas Arrow awal-awal keluar pecinta komik disana rada skeptis, soalnya yang nanyangin CW Networks, sama kayak yang nayangin Supernatural dan Vampire diaries, pada mikir ceritanya bakal drama dan nggak jelas kayak gitu juga. Tapi ternyata, banyak juga yang nonton. Rating di IMDB aja 8,3. Menurut saya, dari segi cerita dan segi action cukup berimbang. Dramanya juga nggak too much, alurnya yang maju mundur bikin saya makin penasaran. Ditambah aktingnya Stephen Amell yang ciamik dan body six packnya yang pas banget ituh rasanya nggak nyesel kadang harus ngabisin kuota inet rumah buat donlot seriesnya.

Terus kenapa pingin pukpuk si Ollie?

Tatapan kayak gini ini nih yang bikin saya pingin meluk pukpuk
Gara-gara episode kemarin yang bikin nangis bombay. Jadi Oliver demi menghidupkan kembali si Thea, nerima tawarannya si Ra's untuk jadi the next Ra's Al Ghul dan mimpin The League of Assassins. Kirain kan cuman gantiin doang ya terus udah gitu beres. Ternyata proses jadi penggantinya itu rempong udah kayak emak-emak yang mau piknik ke Ancol, Oliver nggak cuma harus latihan keras yang mana sebenernya dia udah terbiasa, tapi juga dicuci otaknya buat ngelupain masa lalunya sebagai Oliver Queen, ngelupain starling City, ngelupain orang-oarang yang dia sayang dan peduliin, belum lagi harus bunuh ini itu sebagai pembuktian keseriusannya dan kalao udah lupa sama The Old Oliver Queen. Saya kok kebawa perasaan nontonnya, ngelihat Arrow's team yang sediiih banget Oliver jadi berubah, ngelihat Felicity yang nangis sesenggukan sedih dan kehilangan Oliver, ngelihat Diggle yang seperti kehilangan saudara lagi, ngelihat Thea yang juga sedih dan merasa bersalah banget. Paling kebawa perasaan waktu lihat tatapan Oliver ke mereka, kalo kata Tompi mah, menghujam jantung. Tatapan yang gimana ya, pura-pura sadis dan nggak peduli padahal peduli dan khawatir banget, tatapan dan tindak tanduknya yang berusaha meminimalisir untuk melukai Arrow team tapi tetep biar kelihatan udah berubah dihadapan si Ra's, tatapan yang bingung, sedih, campur aduk gitu deh. Bawaannya pengen saya pukpuk.... Parahnya, sampe kebawa mimpi pingin pukpuk Olivernya. Huahaahhahahahahahahaha.... *tutup muka pake bantal*

Mimpi yang aneh, saya di dalam mimpi jadi bagian dari Arrow's team, tapi malah nyusahin dan si Oliver juga care gitu sama saya. Berasa jadi felicity deh disitu. *ngarep* Terus entah ada kejadian apa, tatapannya si Oliver sendu gitu, terus saya pukpuk deh. Saya bilang sabar ya, si Ra's emang sadis gitu orangnya. Cuekin ajalah. Abis itu saya bangun dan bengong. Asli, begong. Terlalu menghayati nih. Hahahahahaha......

Pic source here
Dari awal saya nonton Arrow, emang magnetnya si Oliver ini ekspresinya dan tatapan matanya yang entah kenapa dahsyat banget. Serius, itu muka dan tatapannya tuh kebaca, seakan-akan tanpa dialog saya tau perasaannya dia kayak apa. *sok menganalisa* Beda sama Barry Allen di The Flash, masih berasa datar ekspresinya. Well, beda jam tayang juga sih, Arrow udah season 3 mau season 4, The Flash baru mau 1 season. Oliver juga lebih heroik, dia mengorbankan banyak hal, kehilangan banyak orang yang dia sayang, difitnah, dijadiin musuh sama temen sendiri, sampe ngorbanin perasaannya sendiri. Kalo Barry Allen menrut saya lebih egois, tujuannya dia cuma nemuin yang bunuh ibunya dan ngeluarin bapaknya dari penjara, kurang heroik dan kurang mencabik-cabik perasaan. Sepertinya bagian mencabik-cabik perasaaan itu yang bikin saya stuck dan demen ngeliatin Stephen Amell macem abege alay. *ketauan banget demennya yang dramatis*

The way he look at her.... 
Bagian mencabik-cabik perasaan yang paling geregetan adalah bagian cinta diam-diamnya Felicity-Oliver. Well, Oliver pacaran sama Laurel, selingkuh sama Sara adeknya Laurel lalu di pulau Yuan yi dese jatuh cinta sama Shado tapi Shado meninggal karena gimana juga lebih milih Sara, pas balik ke starling sama Laurel lagi terus putus abis itu sama Sara dan Sara meninggal. Felicity dari awal diam-diam naruh hati sama Oliver, feeling saya Oliver juga care banget. Saya nggak bisa lupa tatapan jealous Felicity ke Sara. Nggak bisa lupa lagi pas Felicity ngakuin perasaanya ke Oliver. Lalu pas Oliver bilang i love you sebelum berangkat ke Nanda pharbat, itu saya melting dan ikutan deg-degan. Finally.... Saya berasa jadi fans garis keras Olicity deh, sampe search hestek #Olicity di Ig dan suka sama foto-fotonya, Saya selalu terbawa perasaan kalo soal Olicity. Cinta diam-diamnya, tatapan matanya, duh..... meleleh banget. Entah saya aja yang mellow apa emang akting mereka berdua keren dan berasa real jadinya saya juga ikutan kebawa perasaan. Hihihihihi..... 

Ada yang nggak meleleh ditatap kayak gini sama abang ganteng?
Pic Source here
Overall, saya demen banget nonton Arrow. Konfliknya kadang nggak terduga, plus sekarang suka ada muncul tokoh-tokoh dari The Flash jadi ada sedikit penyegaran juga. Plus lagi, itu emaknya Stephen amell waktu hamil ngidam apa sih anaknya bisa ganteng menggiurkan gitu macem es krim di musim kemarau, bikin nagih. *pasang slabernya Alif* Kalo mau nonton, mumpung baru 3 season, masih bisa banget kalo mau marathon nonton. Tapi jangan ngepens sama si Ollie yah, biar saya ajah yang jadi pengagum rahasia si Ollie. Nyahahahahahhaha..... *dilirik tajam sama mas bojo*
Aaaaaakkk... That Smile!!! *tutup muka*
Pic Source here


0 comments:

Post a Comment