Sunday, April 26, 2015

Kehilangan lagi....

Bang Dendi, anaknya Pak Rahman baru aja meninggal selasa (21/04/15) kemarin secara tiba-tiba. Berasa sedih sih pasti, walaupun nggak dekat, ketemu cuma sesekali dan nggak terlalu lama, rasa kehilangan itu tetap ada. Bagaimanapun, bang Dendi juga keluarga... Kebayang waktu terakhir kali pergi sama-sama, waktu itu kangmas nggak ikut karena lagi dines. Harapan saya ketika itu suatu waktu bisa pergi lagi sama-sama, lengkap semua. Tapi sekarang udah nggak mungkin....

Tadi, mama cerita, pas Pak Rahman nganter mama, beliau bilang kalau beliau akan sendirian di rumah, karena teh eli mau pulang aja ke Sukabumi. Duh, rasanya sedih. Walaupun bang Dendi dan teh Eli jarang di rumah, sering pergi-pergi, tapi tetep aja kan rasanya lain. Ditinggal pergi-pergi sama ditinggal selamanya, aura rumah berasa lain. Kalau sebelumnya, masih suka papasan, kadang sms atau telfon, masih suka ada bunyi orang masuk, bunyi kunci pintu, suara air di kamar mandi, keletekan di dapur, sekarang pasti sunyi-sunyi aja. Nggak ada lagi yang ditunggu. Nggak bisa komunikasi lagi, nggak bisa ketemuan lagi. Dan untuk orang tua, kehilangan anak rasanya pasti sakit dan sedih sekali. 

Sekuat apapun, sesabar apapun, teteplah ngerasa sedih dan kesepian. Apalagi Bang Dedet di ambon, Mbak Silvi dan Putri di Surabaya, yang sering ketemu ya sama bang Dendi dan teh Eli. Saya sedih dan nelangsa banget ngebayanginnya... Orang tua, tinggal sendirian... Saya jadi mewek, berasa banget sedihnya T_T

Masalahnya Pak Rahman nggak mungkin tinggal di Rumah dan mama nggak mungkin juga tinggal disana....

Ah sudahlah... Semua sudah di atur oleh Alloh.. Semoga Pak Rahman kuat dan sabar, juga selalu sehat. Semoga mama juga selalu sehat dan sabar. Semoga, akan muncul keadilan dan siapapun yang berbuat jahat, mendapatkan balasan yang setimpal...

0 comments:

Post a Comment