Sunday, April 26, 2015

Review : Oriflame The One Color Unlimited Lipstick, Pink Unlimited

Kehilangan lagi....

Bang Dendi, anaknya Pak Rahman baru aja meninggal selasa (21/04/15) kemarin secara tiba-tiba. Berasa sedih sih pasti, walaupun nggak dekat, ketemu cuma sesekali dan nggak terlalu lama, rasa kehilangan itu tetap ada. Bagaimanapun, bang Dendi juga keluarga... Kebayang waktu terakhir kali pergi sama-sama, waktu itu kangmas nggak ikut karena lagi dines. Harapan saya ketika itu suatu waktu bisa pergi lagi sama-sama, lengkap semua. Tapi sekarang udah nggak mungkin....

Tadi, mama cerita, pas Pak Rahman nganter mama, beliau bilang kalau beliau akan sendirian di rumah, karena teh eli mau pulang aja ke Sukabumi. Duh, rasanya sedih. Walaupun bang Dendi dan teh Eli jarang di rumah, sering pergi-pergi, tapi tetep aja kan rasanya lain. Ditinggal pergi-pergi sama ditinggal selamanya, aura rumah berasa lain. Kalau sebelumnya, masih suka papasan, kadang sms atau telfon, masih suka ada bunyi orang masuk, bunyi kunci pintu, suara air di kamar mandi, keletekan di dapur, sekarang pasti sunyi-sunyi aja. Nggak ada lagi yang ditunggu. Nggak bisa komunikasi lagi, nggak bisa ketemuan lagi. Dan untuk orang tua, kehilangan anak rasanya pasti sakit dan sedih sekali. 

Sekuat apapun, sesabar apapun, teteplah ngerasa sedih dan kesepian. Apalagi Bang Dedet di ambon, Mbak Silvi dan Putri di Surabaya, yang sering ketemu ya sama bang Dendi dan teh Eli. Saya sedih dan nelangsa banget ngebayanginnya... Orang tua, tinggal sendirian... Saya jadi mewek, berasa banget sedihnya T_T

Masalahnya Pak Rahman nggak mungkin tinggal di Rumah dan mama nggak mungkin juga tinggal disana....

Ah sudahlah... Semua sudah di atur oleh Alloh.. Semoga Pak Rahman kuat dan sabar, juga selalu sehat. Semoga mama juga selalu sehat dan sabar. Semoga, akan muncul keadilan dan siapapun yang berbuat jahat, mendapatkan balasan yang setimpal...

Monday, April 20, 2015

Perpustakaan Impian

Pic Source here
Saya dan kangmas suka sekali membaca, walaupun jenis bacaannya jauuuh berbeda bagai langit dan bumi Kangmas suka bacaan yang berat dan bermutu, kalo saya mah cemen, demennya cuman komik dan novel. Huehehehe...

Dari sebelum menikah, saya udah punya beberapa koleksi buku seperti buku resep, komik, novel, dan buku-buku kuliah yag masih tersimpan baik. Setelah menikah, Saya dan kangmas sering menghabiskan waktu di toko buku. Paling nggak, sebulan atau dua bulan sekali kami harus mampir ke toko buku. Saya pun memiliki budget tertentu untuk memenuhi kebutuhan kami dalam membaca.

Sayangnya, kesukaan membeli dan membaca kami tidak diiringi dengan kemampuan untuk menyediakan tempat memadai untuk koleksi kami tersebut. Apalagi sekarang udah punya anak, koleksi makin nambah dengan berbagai bacaan dan dongeng untuk anak. Maklum, kami masih tinggal menumpang di rumah orang tua saya. Sebagian koleksi yang sudah dibaca, sudah masuk ke dalam kontainer dan tersimpan di gudang. Sebagian lagi di lemari-lemari dan posisinya udah padet banget. Sekitar 2 tahun lalu kami membeli sebuah rak buku, dan sudah over loaded lagi. Akhirnya sebagian dimasukin kardus dan ditaruh di gudang lagi. Hiks... Sedih deh....

Saya dan kangmas bermimpi, suatu saat kami pasti punya perpustakaan pribadi. Perpustakaan yang nyaman dan bisa menampung buku-buku kami dengan kondisi yang amat layak. Nanti kangmas mau ngebikinin program untuk menyimpan data-data koleksi buku kami. Saya kalo ada waktu yang akan meng-entry sedikit-demi sedikit. Dan di perpustakaan tersebut akan ada satu corner khusus untuk menyimpan album-album foto kenangan. Perpustakaannya bisa nyambung dengan ruang kerja kangmas dan sekalian ruang belajar juga. 

Tapi yang pasti, saya nggak mau taro buku-buku di ruang tamu. Soalnya saya kan nggak tau bakal kedatangan tamu yang kayak gimana, kalo mereka maksa minjem atau parahnya maksa minta gimana? Saya mah orang picky bin pelit kalo masalah buku. Buku-buku hanya saya pinjamkan pada orang-orang tertentu saya saya tahu kecintaan dan kredibilitasnya terhadap buku. Karena saya  nggak suka buku saya pulang dalam keadaan lecek, kumel, dekil, sobek, rusak, atau malah nggak kembali. Saya udah cukup pengalaman sama orang yang cuman demen minjem, tapi nggak demen ngebalikin atau nggak demen ngerawat. Beberapa koleksi kesayangan saya udah pernah jadi korban, termasuk buku-buku kuliah yang harganya lumayan bikin saya megap-megap pas beli. Makanya, saya paling pelit buat minjemin buku. Biarin amat dibilang pelit, medit, merki, whatever. Kehilangan buku atau buku rusak itu nelongso lho rasanya... Dan belum tentu buku-buku tersebut masih ada di pasaran. Kalo udah nggak terbit kan carinya susaaaahhh....

Bermimpi sah-sah saja kan? Semoga suatu waktu impian kami ini menjadi kenyataan. Aamiin.... Sekarang merawat buku-buku yang ada aja dulu biar kondisinya tetep oke walaupun disimpen di gudang. Dan kalo ada temen saya yang baca postingan ini terus merasa pinjem buku ke saya, atuhlah bukunya dibalikin. Nggak saya kenain charge kok, yang penting balik. Hehehehe....