Wednesday, December 30, 2015

13 - 17 weeks, Baby #2


Kontrol di minggu ke-13 ini dapet nomer 24 kalo nggak salah. Udah kebayang antrinya kayak apa, jadi ya santai-santai berangkat abis maghrib menjelang isya dijemput kangmas. Jalanan macet as usual, nyampe RS baru nomer 8, langsung timbang dan tensi. Aslinya sih berharap berat badan stabil karena obat anti mual bikin makanan lumayan bisa ketahan di perut, tapi ternyata nggak. Berat badan saya malah turun sekilo lagi, jadi 52 kilo dengan tensi 110 / 70. Abis itu ternyata kangmas lupa ada paket ketinggalan di kantor, jadi daripada bengong kita ke kantor kangmas deh. Pulangnya karena laper mampie sevel dulu, pas nyampe RS lagi malah udah nomer 25 dong. Dan saya jadi pasien terakhir. Hahahahaha....

Pas masuk ruangan dokternya bilang saya makin kecil. Oh well, saya bukannya nggak mau makan loh dok, apa aja saya makan ini. Sampe nyetok lemon tea sachet buat ngurangin mual, tapi tetep aja berat saya malah turun. Yang paling saya khawatirin adalah jumlah ketuban, soalnnya bener-bener nggak bisa minum banyak. Ibarat kata minum seteguk, muntah segalon, dan itu bukan perumpamaan yang hiperbola karena kenyataanya kurang lebih demikian. Dan saya ada temennya. Beberapa temen di grup assaalaam juga 4 bulan pertama ada yang parah kayak saya mual muntahnya, bahkan ada yang sampe dirawat. Lalu adek ipar saya juga sama bener, kemana-mana bawa kresek dan muntahnya juga parah. Saya berasa ada temen seperjuangan, tapi tetep berharap mual muntah nggak berkepanjangan, kayak jaman hamil Alif.

Begitu naik dan diperiksa plus usg, dokter langsung bilang "jangan nanya jenis kelamin ya qi, belom keliatan." Saya bilang, "iya dok, masih kecil banget juga." Saya emang nggak niat nanya jenis kelamin sekarang, orang baru 13 minggu, apa kelihatan? Waktu Alif aja baru keliahatan pas 22 minggu. Cek ketuban, alhamdulillah cukup. Bbj 82 gram, panjang janin 7,8 cm, tulang paha 1,3 cm, lingkar kepala 7,5 cm dan lingkar perut 6,9cm. Alhamdulillah semua berkembang dengan baik dan sesuai dengan usia kehamilan walaupun saya masih belum bisa makan banyak dan bernutrisi.

Pas mau udahan tiba-tiba dokternya bilang gini, "eh aku tauuuu jenis kelaminnya apa. Udah kelihatan ternyata." Eaaaa... Si dokter sendiri yang excited dan surprise, padahal mah kami nggak nanya. Terus kami nanya dong ya jenis kelaminnya apa, biar gimana kan tetep kepo. Hahaha... Dan hasilnya adalah...... Calon adeknya Alif ganteng, nggak jadi cantik alis laki-laki. Saya syok, kangmas juga. Biasalah, namanya udah punya anak cowok ganteng, ngarepnya punya anak cewek cantik, yang bisa didandanin dipakein bandana buatan saya sendiri plus dipakei rok dan baju renada-renda lucu. Hahahaha... Cetek bener sih saya mikirnya. Tapi ya sudahlah, yang paling penting si dedek sehat wal afiat dan tumbuh sempurna. Saya rasa si dedek demen unjuk kebolehan dan keras kepala kayak kakaknya. Dulu jaman Alif, waktu dibilang ketuban kurang, Alif malah makin aktif dan alhamdulillah kuat bertahan. Pas saya di putuskan untuk rawat dan operasi, pas ctg alif sungguh masih aktif dan nggak kelihatan stres. Si dedek juga gitu kayaknya. Waktu awal-awal dibilang rentan gugur, dia malah makin naikin hormon untuk mempertahankan kehamilan yang bikin saya mual muntah parah. [yes, mual muntah parah itu efek hormon kehamilan dan sisi lain dari tubuh yang mempertahankan kehamilan], alhamdulillah si dedek kuat dan bertahan. Lalu waktu di panggil genduk, nampaknya si dedek nggak terima jadi ajah langsung kasih lihat jenis kelaminnya ke dokter. Biar bunda abah nggak salah manggil mungkin maksudnya. Hihiihi... Keren lah kamu dek, 13 minggu dan udah eksis :)

Selesai periksa, tunggu vitamin. Kali ini vitaminnya Seloxy, osfit Dha dan emineton. Ascardia sudah di stop sama dokter. Semoga baik-baik aja dan nggak ada kejadian kayak hamil Alif. Nyampe rumah sekitar setengah 12-an yang mana mending banget dibanding dulu hamil Alif, pernaah jam 1 sampe rumah. Laporan ini itu ini itu dan si mamah jejingkrakan mau dapet cucu laki-laki lagi. Katanya, kalo dapet permpuan kan udah stop nggak dibikinin cucu lagi. Kalo laki-laki kan nanti dibikinin lagi. Errr.... Bikinnya sih mau, hamil dan ngegedeinnya itu kan sesuatu yah. Hihihihi.... Gimana ntar aja deh, yang penting sekarang ini si dedek sehat sempurna dan kehamilannya berjalan lancar. Aamiin..

Oiya, masuk minggu ke 16 alhamdulillah mual muntah makin berkurang dan saya udah nggak pernah minum obat mual muntah lagi. Sesekali muntah sih biasa, tapi frekuensinya jauh berkurang. Udah bisa makan agak banyak, bisa ngemil, dan kerjaan saya ngemil melulu. Cemilan macem cheese stick, macaroni pedes, minumnya es lemon tea. Pokoknya sejak bisa makan enakan dikit makaaaaan mulu kerjaan saya. Alhamdulillah, minum air putih juga dikit-dikit makin diperbanyak demi ketuban yang cukup. Lalu saya juga mulai nunggu-nunggu gerakan janin, kan katanya kalo kehamilan kedua berasanya makin cepet yah. Tapi ternyata nggak semua begitu sodara-sodara. Si dedek sampe minggu ke 17 masih belum berasa gerakannya. Mungkin karena lemaknya tebel ya. agak sedikit parno sih, tapi tetep berusaha positif thinking. Sehat-sehat ya dedek ganteng.... :*

Tuesday, December 29, 2015

Cerita dibalik konser Bon Jovi

Jadiiii.... Dari jaman masih pedekate sama kangmas tertjintah, saya tau kalo kangmas ini ngefans bener sama Bon Jovi, dan kepengen nonton konsernya. Sampe keucap, nanti kalo Bon Jovi konser di Indonesia, aku harus nonton. Sejak itu mantengin timeline-nya Adri Soebono mulu, kali-kali aja si bapak promotor fenomenal itu bersedia datengin Bon Jovi ke Indonesia. Tapi hasilnya nihil sodara-sodara. Dan konser Bon Jovi terlupakan begitu saja, sampe masa pedekate lewat, masa patjaran berlalu sampai akhirnya kami menikah lalu punya Alif.

Sampai pada suatu ketika di timeline Path saya ngeliat salah satu om saya posting screen capt dari detik yang bilang kalo Bon Jovi mau konser ke Asia dan Indonesia termasuk salah satu di antaranya. Cuss langsung ke source-nya, kasih link-nya ke kangmas dan kangmas sukses lonjak-lonjak. "Kita harus nonton beb, berapapun harga tiketnya, ayo kita nabung." Dan ternyata yang bawa si Jon Cs ke sindang bukan promotor yang saya pantengin TL-nya. Huahahaha... 

Ketika tanggal konser keluar, harga tiket juga keluar, mulai nyusun rencana dan alur tabungan. Lumayan mahal ya, apalagi kangmas pengennya di festival, saya pengen di tribun aja yang murah. Huahahaha.... Hingga akhirnya di bulan ramadhan, kangmas ngehadirin ifthar bareng salah satu vendor kantornya, banyak door prize di acara ifthar itu yang mana salah satu hadiahnya adalah tiket konser Bon Jovi. Dan kangmas nggak dapet dong. Tapi alhamdulillah, rezeki memang nggak kemana. Besokannya salah satu atasan kangmas ngasihin amplop, yang ternyata berisi tiket konser Bon Jovi untuk 2 orang di kelas Festival A. Surprise banget, ternyata beberapa bos dapet tiket konser dari Vendor yang kemaren itu, ndilalah si bos nggak suka dan dikasihinlah ke kangmas. Kangmas bahagia, sayapun demikian. Nggak usah dikasih tau lah ya satu tiket kelas festival itu harganya berapa, yang mana bener-bener bikin kami bersyukur.


Singkat cerita, saya mantengin tl promotornya, berharap sponsornya bukan minuman keras atau rokok, karena saya rencananya bawa Alif. Alif itu ditinggal abahnya bisa, ditinggal emaknya, nangis gerung-gerung. Saya juga udah rencana sewa baby carrier biar enak gendongnya. Terus mau beli ear plug juga. Plus googling sana sini gimana kalo bawa balita nonton konser. Sempet baca artikel ini juga. Terus nyangkut di forum-forum. Terus nanya ke promotornya juga yang mana nggak pernah di jawab. Kzl. Lalu nanya ke sesama mamah mamah muda yang berencana nonton konser bawa anak. Nemunya dimana? Scroll tl si promotor dong. Hahahaha... Niat bener deh saya, soalnya ini konser impian kangmas yang dinanti-nanti. Kudu dipersiapkan. Intinya, kalo konser di luar negeri mah banyak bener ortu yang bawa anaknya, dengan persiapan yang maksimal kayak bawa baby carrier, jaket, stroller, sampe earmuff dan ear plug. Pemilihan lokasi juga harus diperhatikan. Jangan terlalu dekat dengan speaker atau searah dengan speaker, dekat dengan pintu darurat dan bagian kesehatan. in case terjadi sesuatu gampang dan cepet keluarnya. 


Sayang seribu sayang, ternyata sponsornya rokok. Padahal fans garis kerasnya Bon Jovi komplain lho, karena si Jon itu udah berenti ngerokok dan ikut gerakan anti merokok. Lah kok konsernya malah di sponsorin rokok. Nggak ngaruh sih tapi, tetep aja si rokok jadi sponsor utama. Lalu saya galau. Si bocah gimana nasibnya? Lalu ternyata saya hamil dan muntah parah, pas konser itu usia kandungan baru 11 minggu. Kuat nggak ya saya?  Menggalau berhari-hari, sampe pengen jual tiketnya dan beli tiket tribun aja walau nggak jadi saking labilnya. Sungguh, jadi ibu itu banyak galaunya :(

Hingga di hari H, masih galau banget. Kata kangmas, kalo saya nggak ikutan kangmas juga males. Istri mana yang tega lihat suaminya kecewa dan melupakan konser yang udah belasan tahun di tunggu-tunggu? Akhirnya dengan masih galau tapi nekat, saya siap-siap, makan yang banyak, minum obat anti muntah, pakai baju super gombrong, bawa kresek segambreng dan pamit sama mamah sekaligus bilang mau titip Alif. Modal nekat dan bismillah banyak-banyak, semoga kuat dan konser nggak rusuh. Alif gimana? Pas mau ditinggal bobo, tapi begitu abahnya ngeluarin motor dia bangun dan nangis nyari emaknya. Drama bener deh pokoknya. Ngeliat emaknya dan tau emaknya mau pergi, kejer deh, emaknya nggak boleh pergi. Lalu di bujukin, di ajak muter dulu sama abahnya, saya nunggu di depan gang. Habis itu Alif di ajak main ke tetangga sama mamah. Saya kuatkan hati, biar Alif juga anteng. Syukur alhamdulillah, menurut mama Alif anteng dan nggak nangis juga nggak terlalu nyariin, cuma dibilang bunda pergi, nanti sebentar juga pulang lagi. Ahhh.... I'm proud of you kiddo... :')

Di jalanan, subhanalloh macetnya. Jum'at sore, jalanan Jakarta apalagi di protokol macem sekitaran senayan adalah neraka. B*kong saya sampe panas banget. Sampe istora, cari parkir yang terdekat pintu masuk festival B. Lalu kangmas beli kaos dulu, saya makan dulu. Abis itu foto-foto dan langsung masuk. Maafkan kalo fotonya noise dan seadanya, cuman make kamera hape karena nggak bawa digicam. Masuk, tiket dan bawaan aman, langsung nyari tempat pewe, nggak berani mendekat ke panggung karena pasti sesak banget. Saya agak ke belakang deket pagar pembatas dengan festival B, terus ada semacam pagar buat alat-alat gitu. Saya disitu, alasannya karena nggak padat, ke pintu keluar nggak jauh dan bisa duduk sandaran di bawah. Kangmas juga oke aja.

Pas konser, saya lihat ada beberapa ortu yang bawa anak balita. Ahhh... Saya sungguh kesal, katanya nggak boleh bawa anak, tapi ternyata pengamanannya nggak ketat. Peraturan cuma basa basi doangan. Kesel bener saya, inget Alif. Tapi kangmas nenangin, bilang kasihan Alif, banyak asap rokok. Iya sih emang pada ngerokok, secara ya sponsornya rokok, ruang terbuka pula. Syukurnya karena saya di belakang-belakang, banyakan yang udah agak sepuh jadi nggak terlalu pada ngerokok dan jingkrak-jingkrak. Saya malah merhatiin banyak bapak-bapak dan ibu-ibu yang datang. Mereka seperti mengenang konser waktu tahun 90an gitu kayaknya. Terus kan nggak boleh bawa makanan minuman, tapi di dalem makanan udah pada habis dan minuman cuman ada air mineral yang segelasnya sumpah mahal bener. Itu air mineral di tuang ke paper cup biar botolnya nggak bisa dipake buat nimpuk-nimpuk gitu. Hih. Sebel. Tau gitu saya bekel batagor sama minuman enak dari luar. Kan makmil lapeeerrr....

Atas : Dari tempat saya ke panggung,
Bawah : Dari tempat saya ke belakang (festival B, tribun dan Vip)


Konsernya gimana? Seruuuuu.... Kebayang pada nyanyi barengan pas You give love a bad name saama it's my life. Keren bangeeeetttt.... Walau menurut saya kurang greget. Banyak hits yang nggak dibawain, termasuk hits cinta-cintaan yang saya hapal di luar kepala. Kalo kangmas sih, hapal hampir semua lagu yang dibawain kayak Raise your hand, Born to be my Baby, wanted dead or life sampe Bad medicine. Kangmas ikutan nyayi teriak-teriak. Saya cuman beberapa aja. Dan ditengah-tengah konser, tiba-tiba makin banyak orang berdesakan yang bikin saya keliyengan dan berkunang-kunang. Sepertinya tekanan darah saya turun, serta kurang oksigen juga. Jadi saya duduk aja sandaran di bawah megangin kaki kangmas. Pas udah ilang kunang-kunangnya berdiri lagi. Pokoknya gimana caranya biar nggak pingsan aja. Alhamdulillah sih kuat dan cukup happy walau yaa itu, kurang greget. Hehehehe...


Jebul, pas udah pulang baca berita ternyata sempet rusuh kayak tahun 90an itu. Yang nggak punya tiket berebut masuk. Pantes aja makin sesak gitu. Terus banyak kasus kayak tiket palsu, dan tiket asli yang nggak bisa ke scan. Alhamdulillaah tiket kami baik-baik aja. Lalu juga katanya emaang kalo konser gitu Bon Jovi jarang bawain lagu-lagu macem November rain, thank you for lovinng me, dll karena notasinya itu susah banget serta cukup ngabisin energi. Saya sebagai pecinta love songsnya Bon Jovi cukup kecewa. Semacam anti klimaks gitu. Tapi kangmas cukup puas, walau nggak puas-puas banget juga. Soalnya nggak ada Richie Sambora. Semacam Guns and roses tanpa axl atau sheila on seven tanpa eros. Lohhh.... :)))))

Akhirnya, konser yang kita tunggu bertahun-tahun bisa kita datengin juga. Konser yang pertama kali saya dan kangmas nonton. Nontonnya pas saya hamil muda. Dengan modal nekad dan tiket gratis. Historical banget kan. Hihihihi... Alhamdulillaah ya Alloh... Mudah-mudahan nanti Alif dan adiknya agak gedean, Bon Jovi konser lagi disini dan kami ada rezeki buat nonton sama-sama. Saya pengen banget ajak anak-anak nonton konser, tapi bukan konser band Alay. Hahahahaha.... Semoga yah....

Sunday, December 27, 2015

9 - 12 Weeks, Baby #2


Setelah deg-degan selama sebulan, tiba juga waktunya kontrol. Walaupun antriannya tetep mengular naga panjang, tapi nggak sampe tengah malem banget kayak waktu hamil Alif. Ada cerita lucu nih.. Jadi kan awalnya dokter bilang, tunggu 2 minggu buat lihat perkembangan janinnya.. Pas 8 minggu itu waktunya kontrol kan ya, si Alif pas diajakin ke RS berkali-kali bilang, dokternya nggak ada bunda, kita mainan aja. Saya fikir anak ini palingan udah kepingin banget main, sampe dibilang dokternya nggak ada. Ternyata, pas nyampe RS dikasih tau dong kalo dokternya ada tindakan di RS lain. Tadi sempet dateng tapi terus cabut lagi dokternya. Saya dihubungin nggak bisa, padahal udah ditelponin katanya. Gara-gara m3 mati mulu nih. Btw, kenapa Alif bisa tau kalo dokternya nggak ada? Dia asala nyeletuk apa gimana sih. Heran saya...

Akhirnya daftar lagi, buat hari rabu udah dapet nomer 27, hari sabtu nomor 24. Ya udah lah, sabtu aja jadinya, pas udah 9 minggu. Timbangan berat badan turun sekilo jadi 53 kilo, mungkin karena mual muntah parah, tensi tetep di angka 110 / 70. Begitu masuk ruangan, dokter lagi lihat-lihat laporan hasil lab saya. Dokternya bilang bagus semuanya, mudah-mudahan sehat ya. Terus langsung Usg deh...

Alhamdulillah semua baik-baik aja. Janinnya berkembang dengan baik, panjang janinnya 2,43 cm, sesuai dengan usia kehamilan 9 minggu. Yolk sac-nya juga bagus, jadi 5,3 mm, dan sudah ada detak jantungnya. Subhanalloh, terharu banget denger detak jantungnya. Perdarahan juga sudah nggak ada. Alhamdulillah wa syukurillaah... Dokternya ikutan lega lihat hasil usg-nya. Yang lucu pas saya lagi usg, Alif ngeh saya lagi baringan gitu. Nangis dia, katanya bunda nggak boleh periksa, bunda nggak boleh bobo. Ya kali nak bunda nggak boboan, giman periksa dedenya.. ~~'

Berhubung hb saya agak rendah, vitaminnya jadi diganti dan ditambahin. Sekarang vitaminnya ada 3 jenis, Oxyvell, osfit dha, dan emineton, juga ascardia 2 hari sekali. Karena mual muntah parah, saya minta resep obat mual juga, in case nggak bisa makan sama sekali. Di resepin narfoz 4 mg. Yang mana mihil bener yak itu obat kecil mungil seuprit gitu. Plus, kalo saya baca-baca Narfoz itu merupakan obat mual muntah buat orang yang abis kemoterapi. Serem bener deh ah. Tapi baca-baca lagi di forum dan dimana-mana, narfoz termasuk obat mual muntah yang aman untuk ibu hamil walau nggak di rekomendasikan untuk penggunaan jangka panjang. Biasanya yang di resepin obat ini yang hyperemesis, sampe dehidrasi dan di rawat. Jangan sampe saya di rawat, kasian banget Alif soalnya...

Ngobrolin muntah di awal kehamilan, sebenernya nggak terlalu masalah buat janin kalo si ibu mntah-muntah. Karena sampai usia sekitar 14-15 minggu yang mana usia seharusnya plasenta sudah mulai terbentuk, asupan gizi dan makanan janin itu masih bergantung pada yolk sac. Jadi muntah parah itu berbahaya untuk tubuh si ibu, apalagi kalau sampai si ibu dehidrasi. Janinnya insya Alloh aman, karena asupannya masih belum dari ibu. Subhanalloh, Alloh begitu sempurna dan detail dalam menciptakan manusia ya... 

Penyebab mual muntah pada awal kehamilan itu apa sih?
Berdasarkan hasil baca-baca, yang menyebabkan mual muntah pada ibu hamil adalah hormon dan janin. Jadi, ketika janin terbentuk, janin itu memproduksi hormon HCG. Nah hormon HCG itu merangsang indung telur untuk memproduksi hormon progesterone yang mana progesterone ini fungsinya untuk menjaga janin dari resiko gugur dan juga melindungi janin. Katanya juga, kalo mual muntahnya parah tandanya Hcg-nya tinggi. Dan katanya lagi, mual muntah itu juga tandanya janin sedang berkembang dengan baik. meskipun dengan berkembangnya janin salah satu efeknya adalah mual muntah pada ibu. Seiring dengan bertambahnya usia kehamilan, hormon-hormon makin stabil dan mual muntah menghilang, walau pada sebagian ibu hamil mual muntah tetap ada dan bertahan hingga akhir kehamilan.

Lalu ngomongin hemobion, kalo nggak salah isinya zat besi ya. Dan saya baru tau beberapa waktu kemudian dari temen saya yang dokter, kalo zat besi itu juga bisa memperparah mual muntah. Mungkin karena baunya itu kali ya. Tapi dsog saya tetep ngeresepin zat besi, ya sudahlah ya. Hehehehe....

Masuk minggu ke -9 makin parah banget mual muntahnya. Saya nggak kuat kemana-mana, ke indomaret aja harus bawa kresek muntah. Saya juga sampe konstipasi dan nangis-nangis karena perut sebah, kembung, penuh, tapi nggak bisa pupup dan dibelikan pencahar via dubur sama kangmas saking parahnya. Mungkin karena cairan yang masuk dikit banget. Sayur buah yang masuk selalu keluar lagi. Kalo udah muntah sampe sakit banget perut karena ketarik ototnya dan tenggorokan pun panas. Panas karena kegesek muntahan terus plus heart burn karena asam lambung naik. Sesekali saya minumin obat maag, tapi nggak ngaruh dan tetep muntah. Saya minum peppermint tea, jahe hangat, nggak ada yang ngaruh. Sampe beli essential oil, nggak ngaruh juga. Well, emang bawaan hamil, nggak bisa diapa-apain lagi. Kangmas sampe sedih banget ngelihat saya yang mengurus, katanya kayak orang busung lapar, nggak kayak orang hamil. Ah sediih...

Alif gimana?
Alif alhamdulillah udah mulai ngerti dikit-dikit di kasih pengertian sama abahnya. Kadang Alif nangiis, bilang bunda nggak boleh muntah, bunda nggak boleh sakit. Kadang suka ngelus-ngelus. Kalo lagi nggak ada orang di rumah, Alif ngerti buat main di kamar aja nemenin saya. Padahal saya tau dia bosen dan pengen main di luar. Ah nak, bunda sayang sekali sama Alif :")

Minggu-minggu kehamilan yang berat banget, mengingat kalo dulu hamil pertama mah kerjaan goler-goler aja. Mual muntah juga nggak seberapa. Kalo yang sekarang, udah ada Alif yang perlu perhatian dan perlu di urusin. Segitunya saya di rumah masih ada mama yang bantuin jagain Alif. Nggak kebayang kalo saya tinggal sendirian, apalagi kalau saya harus kerja dengan kondisi mual muntah parah. Hail to all working mother. Saya mah apa atuh... Hehehehe.... Dan karena mual muntah parah yang berbeda kayak waktu hamil Alif, saya dan kangmas mulai ge-er. Jangan-jangan adeknya Alif ini perempuan? Katanya kalo anak perempuan bikin ibunya muntah-muntah parah. Semoga ajaaa.... Kangmas juga udah mulai manggil nduk kalo lagi ngobrol sama perut saya. Namanya ngarep ya. Hahahahaha....

Masuk minggu ke-11, muntah makin parah dan sehari bisa lebih dari 6 kali. Nggak ada makanan yang bisa masuk, air pun cuma beberapa teguk. Akhirnya setelah diskusi dengan kangmas, kami memutuskan untuk saya nyoba minum obat anti mualnya. Saya coba minum pagi-pagi, alhamdulillah lumayan ngaruh. Dalam artian, saya masih bisa makan dan makanan yang saya makan nggak langsung keluar. Muntah masih tetap ada, tapi frekuensi lumayan berkurang dan volume muntahpun cukup berkurang, sehingga vitamin juga bisa terserap dan saya bisa minum sedikit lebih banyak. 

Di minggu ke-11 ini juga saya dan kangmas nekad nonton konser Bon Jovi yang fenomenal itu. Nekad banget kan?
Saya ceritain di postingan terpisah yaaa.... :)

Friday, December 25, 2015

5 - 8 Weeks, Baby #2

Cerita trimester pertama si dede dimulai dari memastikan kehamilan ke dsog. Pas daftar udah dapat antrian nomor 15 aja. Ya sudahlah, emang dari jaman dulunya antriannya selalu mengular naga panjang. Pe-ernya cuman gimana bikin si kakak anteng dan nggak muter kayak gasing yang berakhir gagal total komandan. Si kakak mah susah bener antengnya, akhirnya di sogok you tube baru mau duduk anteng,*jangan ditiru, ini contoh parenting yang buruk*  itupun cuma beberapa saat sampe dia bosen minta naik turun tangga, goler-goler di ubin, minta naik lift sampe manjat kursi. Pas saya mau timbang dan ukur tensi, ngamuk dong dia. Bundanya nggak boleh timbang. Ya sudahlah, abaikan saja dan biarkan abahnya yang menyelesaikan secara adat, saya cuek timbang dan tensi. Berat 54 kilo, tensi 110/70. Normal, dan sama banget kayak cek kehamilan Alif. Ya beratnya, ya tensinya. Cumaaaa... Susternya nanya, "ibu kontrol melahirkan ya?" Glodhaaaaakk... Emang saya segendud itu yaaa sampe dibilang kontrol melahirkan. Huhuhuhuu... Cuman senyum dan bilang, "Nggak kok, malah baru telat nih, mau ngecek ke dokter." Susternya nampak salah tingkah dan nanya kehamilan keberapa, ada keluhan apa nggak. Saya bilang nggak ada keluhan. Udah, terus di suruh nunggu.


Pas udah giliran saya, nggak terlalu malem sih, setengah 11 kalo nggak salah. Dokternya surprise juga ketemu saya dan saya juga surprise si dokter masih inget saya dan kasus saya dulu. Dokter keren deh, nggak percuma antri panjang, dokternya perhatian sama pasien. Lalu pas liat Alif, lebih surprise lagi. Alhamdulillaah, Alifnya sehat pinter dan nggak kelihatan kalo pas di perut bermasalah lalu lahir premature. Ditanya-tanya deh kapan mens terakhir, terus tespek gimana. Abis itu Usg Vaginal, karena kalo dilihat dari Hpht masih kecil banget dan kalo Usg perut belum terlalu kelihatan. Hasilnya, alhamdulillah kantong janinnya ada, lalu yolk sac-nya juga ada. Kemudian, dokternya bilang, "Tapi ini nih, qi... Ukuran yolk sac-nya agak kurang." Jeng jeng jeng... Apa lagi nih.... Menurut hasil Usg, ukuran yolk sac saya cuma 2,2  mm yang mana normalnya ukuran Yolk sac itu 3 - 7 mm. Saya tanya kenapa bisa begitu? Menurut dokter itu sudah dari sananya aka kuasa Alloh, dan nggak bisa diapa-apain alias nggak ada usaha apapun yang bisa bikin yolk sac itu membesar. Plus, ada perdarahan dalam rahim saya. Tapi lagi-lagi dokter membesarkan hati saya, walaupun abisannya ngasi tau hal-hal yang agak bikin mencelos juga. Dokter bilang kita berusaha semaksimal mungkin, lihat hasil lab juga ya. Insya Alloh dia mampu bertahan. Dokter juga langsung minta saya buat tes darah dan test urine, untuk melihat hormon progesteron (atau hcg ya, lupa euy), kadar gula darah dan ada infeksi apa nggak. Menurut dokter, kalau hormon progesterone (atau hcg) berada diantara 18.000 - 25.000, insya Alloh si dede mampu bertahan. Kalao dibawah 18.000 atau bahkan dibawah 10.000, dia kan rentan luruh. Saya nggak diresepin penguat kandungan, cuma di resepin folamil genio, caloma plus sama ascardia, mengingat riwayat hamil sebelumnya yang pengentalan darah.

Gimana dengan perdarahan?
Menurut dokter, penyebabnya bisa infeksi atau kontraksi yang tidak saya rasakan. Soalnya saya juga nggak ada flek sama sekali, jadi murni perdarahan di dalam. Dokter juga tanya, saya mual parah apa nggak. Dengan pd-nya saya jawab nggak mual dok. Jawaban yang mulai saya sesali keesokan harinya. Hahahaha....

Abis dari dokter langsung ambil darah dan urine terus pulang dan laporan sama semua orang, terus langsung googling. Ternyata ada juga yang yolk sac-nya kecil, tapi kemudian janinnya berkembang dengan sehat dan sempurna. Bismillah, kalau Alloh izinkan nggak ada yang nggak mungkin.

Besokannya kangmas ke RS ngambil hasil lab, yang alhamdulillaah bagus semua. Gula darah normal, nggak ada infeksi, hormon pun normal untuk usia kehamilan 5 minggu. Cuma hb sedikit rendah, dan emang udah dari dulu juga hb saya cenderung rendah.

Hari itu (sabtu) hidung dan tenggorokan mulai terasa nggak enak dan berlendir. Besokannya mulai mual dan ludah serta lendir makin banyak. Hari senin sudah mulai mual muntah, hypersalivasi dan mucus yang berlebihan, persis hamil Alif. Jadi ya sudahlah, dinikmati saja. Bawa kantong kresek kemana-mana untuk meludah dan mengeluarkan lendir plus untuk muntah. Mual muntah yang masih bisa di atasi, habis mual masih bisa makan. Cuma nggak bisa minum susu, nggak bisa makan dan minum yang manis karena efeknya mulut jadi asem dan memicu muntah. Nggak bisa minum banyak, pasti langsung muntah.

Dan makin hari makin parah. Serius. Waktu Alif saya muntah nggak sering, cuma kalo sikat gigi dan kalo mual parah banget. Yang memacu mual biasanya lendir-lendir itu. Nah kali ini mual muntahnya luar biasa. Minum jeniper pagi-pagi, 2 menit kemudian muntah parah sampe keluar-keluar lewat hidung. Makan buah, muntah berkali-kali lipat sampe cairan lambung keluar. Sehari cuma bisa makan dan nggak muntah sekitar 2 kali. Sisanya pasti muntah walaupun sedikit. Kemana-mana bawa kresek dan kayu putih, karena kalo kabur ke kamar mandi nggak keburu, seringnya langsung oek disitu juga. Nggak usah tanya lemesnya kayak apa. Tetep saya paksain makan dan minum vitamin. Kalau keluar lagi itu urusan belakang, yang penting saya udah berusaha.

Yang paling kasihan Alif, jadi kurang keurus. Saya jadi gampang emosi, udah gitu kan lemes banget karena muntah, Alifnya kurang ditemenin main. Terus dilarang gendong-gendong Alif, dan Alifnya makin kolokan minta gendong dan main-main. Duh nak, maafin bunda ya... Mudah-mudahan abis ini dedenya sehat kuat, bunda bisa fokus main dan gendong Alif lagi. Doa saya, semoga mual muntahnya di semester 1 aja, nggak tega sama kangmas dan Alif yang kurag keurus.

Semoga kehamilan kali ini sehat-sehat dan lancar. Aamiin...

Monday, December 21, 2015

36 bulan si calon kakak

Happy main di playground

Emak pemalaaas... Udah nggak pernah update milestone Alif lagi. Huhuhu... Maafin bunda ya nak, ngeblognya up and down gini... Mana imunisasinya juga masih ada yang belum. Bukan imunisasi wajib sih, tapi kan tetep aja ya. hehehehe... *malah curhat XD

Lalu Alif Milestone-nya gimana?
Well, masih jauh banget deh. Skor KPSP 36 bulannya masih 8 dan banyak pe-er buat emaknya. Soalnya si Alif udah ngerti gadget dan kangmas suka nggak tega kalo anaknya udah minta yutuban. Akhirnya saya kudu kuat hati buat ngumpetin gadget pas siang. No you tube, sesekali boleh liat film di laptop dan tivi pada waktu tertentu dengan ditemenin saya.

Seneng banget bikin macem-macem :)
Motorik kasar alhamdulillah lumayan, cuma pe-ernya Alif masih belum mau ngayuh sepeda. Jadi sepeda entah roda tiga atau roda empat dinaikin dan di ajak jalan, nggak mau ngayuh dia. Kalo lari-lari, lompat-lompat, lempar bola, sampe merangkak di terowongan udah jago. Gimana ya ngajarin biar dia mau mengayuh? Maunya ngayuh kebelakang melulu, ke depan nggak mau.... :((

Stacking, sambil nyebutin warna
Motorik halus masih banyak pe-ernya. Alif udah tertarik sama gunting, tapi masih belum bisa memakainya. Masih kurang luwes jari-jarinya. Tempel-tempel stiker udah bisa walau gambarnya masih jungkir balik. Bikin gambar benang kusut juga udah bisa, tapi yang bentuk-betuk masih belum. Paling-paling bikin gambar nggak jelas sambil cerita ini apa, ada ininya ada itunya. Memasukkan tali sepatu belum mau. Menyocokkan warna dan bentuk sudah bisa. Sobek-sobek kertas sampai kecil sudah bisa. Meronce belum mau. Puzzle belum mau tapi sudah mulai tertarik walau masih perlu bantuan banget. Lego besar sudah jago banget dan hasil buatannya kadang jauh lebih bagus dari buatan saya. Warna-warna sudah faham, sekarang gara-gara you tube malah udah tau kalo kuning itu yewwow (yellow) dan merah itu wed (red). Buka dan pasang sandal jepit dan sepatu clog gitu udah bisa, tapi kalo sepatu yang ada tali atau krek-krekan baru bisa lepasnya aja. 


Perkembangan bahasanya juga lumayan. Kosa katanya udah banyak banget dan kadang saya kaget, anak ini kok bisa bicara ini denger darimana ya? Tapi sejauh ini kalimat-kalimatnya positif dan bikin ketawa malahan. Semoga begitu terus dan nggak terkontaminasi kalimat-kalimat negatif dari anak-anak sekitar. Sudah bisa milih baju, ngerti ini gambar apa, ini bentuk apa. Berhitung 1-10 sudah bisa, one-ten walau cadel dan ngawur pronounciationnya juga udah bisa. Masih ngajarin pelan-pelan biar nggak cadel dan nggak kebolak balik di beberapa kata-kata. Salam dan berdoa juga sudah bisa ngikutin beberapa patah kata walau masih babbling.


Makan sendiri sudah bisa walau masih harus di ingetin pakai tangan kanan. Yes, kelihatannya dominan tangan kiri si Alif. Lebih cepet jago dan lihai yang kiri. Makannya sih masih disuapin dan dikejar-kejar emaknya karena susah sekaliii... Makannya nggak bisa sambil duduk diem, ada aja yang dikerjain. Lagi-lagi, pe-er buat ngedisiplininnya. Toilet training? Jauuuhhh bener. Karena emaknya nggak konsisten dan belum siap mental, anaknya pun ogah-ogahan. Semoga dalam waktu dekat bisa teguh pendirian emaknya. Aamiin...

Lalu lalu apalagi yaaa...
Masih suka masuk ke dalam kardus atau kontainer. Masih suka mainan air, berendam di bak mandi atau kolam yang dari engkongnya dan nggak mau naik. 


Kolokannya juga masih, drama banget deh malah sekarang bentar-bentar nangis dan kalo nangis komplain gitu nggak keluar air matanya tapi ngegereng minta perhatian. Udah faham kalo abah libur minta pergi ke tempat mainan. Nggak bisa ditinggal dan sering minta ikut kemana-mana. Lagi kecanduan sama surprise egg alias mainan telor-teloran. Udah bisa minta mau makan pakai apa, udah bisa milih makanan juga. Kalo lagi super sweet suka nyiumin emaknya, kalo lagi cuek dipanggil aja nggak noleh. Kalo emaknya muntah-muntah sekarang suka usep-usep dan bilang, "dede jangan bikin bunda muntah ya. Bunda jangan sakit yaa..." So sweet.... Suka minta ikut kerja cari uang sama abah. Udah bisa dimintain tolong ambil ini itu, bisa diajak beresin mainannya dan bisa diajak milih, mau ini apa itu. Kalo mau itu ini dulu ya, dan sejenisnya. Kadang ngerti kalo diminta pinjemin mainan atau gantian, tapi seringnya mah medit beneerr... Masih masa-masanya medit kali ya.... ~~'


oiya, imajinasinya juga lagi banyak-banyaknya nih.. Pernah naro guling dipinggiran kasur, lalu bilang ini tangga pesawat. Alif mau naik pesawat. Nguuuunggg... Pesawatnya terbang. Kalo di kursi teras bilangnya Alif lagi mau naik bis. Kadang bilang Alif mau mamam di pesawat. Lalu mainan kereta / untanya di tarik jauh-jauh dan Alif lari dengan heboh seolah-olah Alif lagi di kejar-kejar. Tadi sore lagi di teras main bubble tiba-tiba masuk dan nutup pintu pelan-pelan. Katanya, Alif naik lift dulu ya bunda.. Eaaaaa.... :)))

Alif ingatannya juga kuat. Ingat rumah nek ii, mbah zuh, inget sama yangti yangkung anty caci om nevit om api... Inget kalo dijanjiin mau jalan-jalan, dijanjiin mau main ini itu. Kadang emaknya lupa tapi anaknya inget banget. Terus sudah bisa diajak bantuin beresin mainannya. Kalau lagi nggak moody bisa di kasih tau, kalau mau main yang lain ini diberesin dulu. Lucunya, kalo dia ngeberesin mainan sendiri tanpa bantuan selalu laporan. "Abah abis ainan diberescin lagi ya sama Aip"..

sampe ke kaki gambarnya :)))

Kalo lagi manis duh, maniiis banget. Ingetin dan bawain plastik buat saya muntah. Kasihin saya kayu putih. Ndesel-ndesel lucu. Tapi Kalo lagi dateng kolokannya, emaknya seperti dibikin bertanduk 10. However, we still love you, kiddo... Kok tiba-tiba bayi kecil ini udah gede, udah 15 kilo, tingginya juga sedikit menjulang dibanding yang sepantar. Padahal kalo inget lahirnya, duh gusti... Sedih banget. Alhamdulillah masa-masa itu sudah berlalu. Semoga Alif selalu mau belajar dan mau menjadi lebih baik lagi.. Aamiin..

Thursday, December 17, 2015

Ayam Kecap Asam Manis

Orek Tempe

Orek tempe lagiii... Soalnya kesukaan kangmas dan bikinnya pun gampang. Kali ini pake kecap enak cap gentong import dari juwana. Duh, enak banget. Manis dan kentalnya bikin orek tempe saya jadi super enak dan yang paling penting lagi, penampilannya super kece karena warnanya cakep banget. Nggak terlalu hitam seperti kalau make kecap lain di pasaran... Males banget kalo lihat orek tempe keiteman, nggak kece di foto nya. LOL 😂😂😂😂😂 Beli kecap gentongnya di @jualterasienak yaaa.. Resep dan Cara buat orek tempe Ala saya : Tempe potong kotak, goreng setengah matang, sisihkan. Tumis irisan bawang bombay + merah + putih sampai harum. Masukkan irisan cabe merah + hijau + rawit (kalo mau pedas, saya nggak soalnya Alif juga doyan) + lengkuas yg udah di keprek + daun salam. Masukkan air sedikit, gula merah, kecap dan garam, aduk sampai gula merah larut Masukkan tempe, aduk rata, koreksi rasa. Kalau mau nyemek, airnya agak banyak dan biarkan sampai asat. #OrekTempe ##OsengTempe #MasakanRumahan #MakanRumahan #HomeMade #MasakanIndonesia #ResepNgawurAlaQq

A photo posted by Qq (@mrs.rizqiamalia) on

Friday, December 04, 2015

Turning 3

The Bhumiwardhana
Alhamdulillahirobbil'aalamiin...
Puji syukur nggak henti-henti kami panjatkan, laki-laki kecil kesayangan sudah menginjak usia 3 tahun. Alhamdulillah sehat, pintar dan insya Alloh sholih dan qurrata a'yun. Aamiin...

Giant yang miring da buttercream yang berantakan ~~'
Nggak ada acara khusus, karena emang nggak niat di rayain. Pas hari H, dari jauh-jauh hari saya udah mesen birthday cake, biar nggak kayak tahun kemarin yang beli kue di bakery. Harapan saya semoga Alifnya seneng, alhamdulillaah Alif beneran seneng banget walau ada cerita nggak ngenakin di baliknya. Hehehe....


Jadi waktu itu kami (saya dan kangmas) nanya, Alif nanti mau kue apa? Cars, pesawat, spiderman, apa doraemon? Alif bilangnya, amon aja. Beberapa kali ditanya masih sama jawabannya, amon. Fix emaknya nyari gambar doraemon cake yang simple tapi lucu, sekalian bakul kuenya, mengingat mbak ratih masih belum bikin kue lagi. Saya dan kangmas juga sepakat kalau cakenya nggak usah gede-gede, karena cuma buat bagi ke tetangga deket dan anak kost aja. Cakenya cover buttercream, karena kalo fondant suka kebuang karena kadang manis banget dan nggak semua suka manis. Lalu toppernya dari mainan / figurin doraemon, bukan dari fondant. Supaya nggak mubazir dan bisa dimainin lagi sama Alif...

Penasaran luar biasa sama cake dan toppernya
Setelah browsing dan ngubek-ngubek ig, dapet desain yang simpel tapi lucu, juga dapet bakul kue yang desain cake doraemonnya mirip. Soalnya banyak cake doraemon yang doraemonnya nggak mirip. Setelah konfirm ke kangmas soal desai dan si bakul, langsung hubungin dan book buat tanggal 02 desember. Sekalian saya kasih detail desain, request ingredients halal, requesat topper dan pilihan rasa cake jatuh pada vanilla, soalnya Alif dan mama nggak gitu suka cokelat. Bakulnya bilang kalau pakai topper tambah sekian lagi. Menurut saya pricey banget karena jujur selama pesen kue sama mbak ratih nggak pernah di charge topper lagi, karena ya topper udah sepaket sama harga kue. Tapi saya husnudzon aja, pokokna mah kuenya enak dan cakep.

Blow the candles
Pas hari H, datanglah kurir kue anterin kue pesenan. Lalu si kurir bilang kalo topper giant-nya lepas dan ngerusak buttercream. Kurir nawarin buat benerin, tapiiii... Saya keburu sebel plus si anak kicik keburu ngeliat kalo itu cake doraemon dan itu cake buat dia. Maka rungsing dan hebohlah pengen liat pengen pegang dan lain sebagainya. Maka, saya bilang nggak usah dibenerin, yang ada makin ancur dibejek si Alif...  Abis itu saya harus berjibaku tiap beberapa saat sama si empunya cake alias Alif alias anak kicik ganteng kesayangan yang heboh mau buka kue, mau mam kue, mau liat kue dsb. Anak yang begitu neneknya datang laporan kalo punya kue doraemon, begitu abahnya datang laporan lagi dan nggak sabar mau kuenya. Jadi begitu abahnya datang, ganti baju dan keluarin kue dari kulkas.

Bersama nenek tersayang
Nasib cake-nya Alif, udahlah si buttercream penyok kejatohan topper, tambah penyok lagi kepenet pintu kulkas. Saya akhirnya, ya sudahlah ya mau gimana lagi. Foto-foto, rekam video, yang durasinya super cepat sambil teriak-teriak karena si bocah sangat amat penasaran sekali sama cake dan toppernya. Jadi kualitas foto so so dan banyak yang ngeblur.. Selain karena anaknya nggak bisa diem juga karena nggak ada yang motoin. Alhamdulillaah masih ada foto-foto. Abis sesi foto yang melelahkan, saya langsung potong dan bagi-bagikan. Toppernya mah langsung di comot dan dimainin dengan khusyuk sama Alif selama saya motong kue. Pas bagi-bagi juga Alif alhamdulillah nemenin dan mau ngasihin ke anak-anak kost. Seneng banget saya, berasa udah gede beneran. Si bocah. Hihihi... Cumaaaa... Saya kan pesen vanilla ya buat rasa cakenya, ndilalah itu cake rasa coklat. Enak sih, tapi kan nggak sesuai. Akhirnya Alif yang dr siang heboh minta makan kue jadi nggak mau kue dan mainan toppernya aja. Pas saya komplain, ownernya minta maaf soalnya nggak double check lagi ke dapur. Kalo soal kue rusak di perjalanan bukan tanggung jawab dia, tapi kurir. Jadi dia lepas tangan. Okelah, saya faham. Yang saya nggak faham, dia cuma menyatakan maaf. Well, oke sih dia minta maaf. Tapi ini kan lumayan fatal, kasih komplimen apa kek gitu. Diskon next order atau potongan harga order sekarang, atau apalah. Ini nggak ada, jadi ya udahlah ya.. Semoga tahun depan mbak ratih udah bikin kue lagi jadi saya nggak perlu bingung cari bakul kue yang desainnya bagus dan rasanya enaak.. Aamiin...


Alifnya gimana? Menurut saya sih Alifnya kelihatan senang dan puas dengan kue dan toppernya. Alif juga nggak cranky, cuman heboh aja. Alif juga sudah bisa dan ngerti diminta buat tiup lilin walau niupnya sambil ngeces dan nyembur-nyembur. Alif makin susah diajak foto. Ampun deh, fotonya blur semua. Nggak ada om nang-nya yang motoin, nek ii-nya juga nggak sempet mampir. Tapi nggak mengurangi kebahagiaan kami, masih ada mama di rumah, masih ada anak-anak kost.

Abaikan kualitas dan pose anehnya :D
Alhamdulillah besokannya, kamis (03/12/15) nek ii dan enek ngadain pengajian syukuran di rumah utan kayu. Pengajian malam jum'at biasa sih, tapi alhamdulillah yang datang rame. Nggak niat bikin acara gede-gedean, cuma syukuran kecil-kecilan karena Alif-nya sehat, juga syukuran kehamilan saya yang kalo dihitung 4 bulan udah lewat kemana-mana tapi 7 bulan masih jauh. Hihihi... Intinya kumpul keluarga, ngaji dan berdoa. Pas lagi ngaji Alif alhamdulillaah nggak terlalu heboh, cuma saya nggak bisa ngaji banyak karena mic diambil alif dan quran dimainin, cuma bisa ngaji awalnya surah Yusuf, pas maryam juga nggak bisa. Alif sih cuma melejit sedikit, guling sana sini, eh ternyata dia ngantuk. Nggak lama terus ketiduran dan puleees, sampe pas asyrakal di gedong enek dan nggak bangun sama sekali. Bangunnya pas udah selesai. Sayangnya lagi, nggak ada yang ngedokumentasiin, karena om dan abahnya kerja pulang malem semua. Padahal seru banget pas nenek-nenek heboh rebutan kembang kelapa. Saya ya nggak mungkin moto-moto, lah saya dan Alif yang di doain, masa saya ngider poto-poto. Tapi alhamdulillah pas udahannya sempet foto beberapa moment nenek-nenek waktu nyobain tumpeng kecil-kecilan.

Sebagian ibu-ibu pengajian
Iya, ada tumpeng seuprit dibikinin bude mar, dibagi-bagi dan dicobain sama anggota pengajian yang datang. Alhamdulillah nasi beseknya cukup dan enak. Beseknya isi nasi kuning, ayam goreng, sambal goreng kentang-ati, kering tempe, ketimun-kemangi-sambal kacang, kerupuk, pisang dan rujak. Kue-kuenya ada beberapa macam, bolu, tahu isi, jelly, aji baru, entah apa lagi saya lupa. Souvenirnya juga cukup, malah ada lebihannya. Kali ini souvenirnya kerudung segiempat polos warna hijau dan bros bunga pita warna kuning, semoga bermanfaat untuk ibu-ibu. Lalu kembang kelapa request nek ii-nya juga cukup walau itu ibu-ibu dan nenek-nenek pada berebut. Terima kasih banget buat jidah syifa yang udah bersedia bikinin kembang kelapa keinginan ii. Alifnya juga seneng, nggak rewel dan cukup anteng. Saya nggak ngeduga beberapa ibu-ibu malah nyiapin kado buat Alif. Alhamdulillah banyak yang sayang dan perhatian sama Alif.


Semoga dengan bertambahnya usia, bertambah kepintaran dan kecerdasanmu nak. Semoga menjadi anak sholih yang berhati lembut, tegas dan peduli terhadap sesama. Semoga Allah selalu melindungimu, memberikan rahmat dan barokahnya untukmu, dimanapun Alif berada. Semoga Alif selalu sehat wal afiat, beruntung dunia akhirat, sayang sama abah bunda adik-adik dan keluarga, kelak menjadi penyelamat bunda-abah di akhirat. Doa yang terbaik selalu tercurah untuk anakku tercinta, Alif Bimasena Al Ayyubi. Aamiin... Aamiin.. Yaa robbal 'aalamiin...

Sunday, November 29, 2015

Pengen Liburan

Pengen banget liburan, dari jaman hamil Alif sampe hamil adeknya, belum ada kesampean.. Barusan iseng nyari-nyari penginapan.. Tiap nemu penginapan yang emaknya kepengen banget, si dedek nendang heboh..
i know sweetheart.. Cozy banget tempatnya, tapi harganya masi out of budget..
Terus gimana?
Ya nggak gimana-gimana, liat aja nanti jadi liburan apa nggak. huehehehe...

Thursday, November 19, 2015

Sponsored Review : Beauty Barn Aromatherapy

Waktu pertama kali ditawarin buat nge-review produk Beauty Barn, saya langung lonjak-lonjak kegirangan. Selain karena saya memang puas banget sama produk Beauty Barn yang saya pakai *baca disini*, saya memang berniat untuk nyobain produk-produk lain, walaupun dicicil nyobainnya. Pucuk dicinta ulam tiba, malah ditawarin buat ngereview. Alhamdulillah rezeki, walau dalam hati takut ngecewain juga sih. Soalnya saya nggak mau ngereview yang asal gitu, semua produk harus sudah pernah saya / anak saya coba pakai, jadi tahu persis kegunaan dan khasiatnya. Makanya review ini agak lama kesimpen di draft, nunggu semua produk yang dikirim benar-benar saya coba.


Kali ini saya mau review Beauty Barn Aromatherapy, produk dalam kategori ini menurut saya fokus ke healing ya, bukan ke pencegahan atau daily treatment, walau ada juga produk yang bisa digunakan untuk pencegahan seperti Virus Free. Menurut yang saya baca, Aromatherapy merupakan salah satu metode penyembuhan yang tertua dengan menggunakan minyak esensial, baik dengan di oleskan maupun di hirup aromanya. Produk Aromatherapy Beauty Barn ini menggunakan minyak esensial yang alami dari tumbuh-tumbuhan, tanpa pewangi buatan, tanpa campuran minyak yang mengandung mineral ataupun petroleum oil.  Saya dikirimi 4 buah produk, yaitu Fever Down, Breath in Rub, Tummy Fix dan Heal Good

Semua produk Aromatherapy Beauty Barn dikemas dalam botol berwarna gelap, hal ini dilakukan untuk mencegah essential oil rusak dan menguap karena essential oil ini mudah sekali menguap dan rusak jika terpapar panas. Beberapa essential oil yang saya punya juga dikemas dalam botol gelap. Sebagai tambahan informasi, jika khawatir dengan kulit bayi yang masih terlalu sensitif, produk aromatherapy Beauty Barn bisa di-dilute / diencerkan terlebih dahulu dengan vegetable oil yang pure, seperti Virgin Coconut Oil, olive oil ataupun almond oil. Pastikan minyak yang digunakan merupakan minyak dari tumbuhan yang pure tanpa tambahan zat kimia. Jangan pernah mencampur essential oil dengan minyak yang berbasis mineral seperti baby oil ataupun yang berbahan dasar petroleum oil. Karena kandungan kimia dalam minyak-minyak tersebut menimbulkan efek negatif apabila tercampur dengan essential oil. [Dan nggak cuma untuk produk Beauty Barn ya, jika memiliki essential oil dari Brand berbeda, perlakuannya juga sama. No chemical, no mineral / petroleum oil].


Fever Down


Dikemas dalam botol plastik berwarna gelap dengan tutup pump yang saya suka. Tutup model pump ini meminimalisir resiko tumpah ataupun kebanyakan ketika menuang isinya. Apalagi kalau anak demam, biasanya manja luar biasa dan maunya nempel terus, sehingga tangan ibunya yang cuma dua harus harus multi tasking dan sigap. Dengan tutup pump, cukup tekan ke telapak tangan lalu oleskan minyak secukupnya. Tanpa resiko tumpah.

Fever Down ini di klaim bisa digunakan untuk bayi dibawah 12 bulan maupun untuk yang berusia di atas 12 bulan. Digunakan sebagai pertolongan pertama ketika suhu tubuh anak mulai meninggi atau ketika mulai demam. Diklaim bisa membantu menurunkan suhu tubuh anak dengan aroma yang menenangkan. Untuk anak dibawah 12 bulan, gunakan sedikit saja ditelapak kaki kemudian pijat perlahan. Untuk anak di atas 12 bulan, usapkan di belakang leher dan dibelakang telinga. Kalau saya, saya usapkan di sepanjang tulang belakang juga sambil saya pijat-pijat pelan.

Teksturnya cenderung cair dan berwarna bening, mudah sekali meresap. Aromanya segar dengan bau peppermint yang cukup tajam. Setelah di oles dan meresap, aromanya tercium samar-samar dan beneran menenangkan. Bahan-bahannya terdiri dari peppermint, lavender, lemon, cajuput, eucalyptus, sweet almond oil, coconut oil.  

Beberapa waktu lalu ketika Alif demam, langsung saya oleskan Fever Down, di ulang setiap 2 jam. Tapi karena suhu tubuhnya nggak kunjung turun, sedangkan Alif punya riwayat kejang demam, maka Alif tetap saya minumkan paracetamol. Lalu sekitar sebulan lalu Alif agak sumeng karena kelamaan berenang dan mau flu, saya oleskan fever down, nggak cuma di belakang leher dan belakang telinga, tapi juga di sepanjang tulang belakang dan telapak kaki sambil saya pijat pelan. Saya ulang tiap satu-dua jam. Alhamdulillah nggak sampe demam dan harus minum obat, besokannya Alif sudah seger dan ceria lagi. Walau sungguh, perjuangan makein Fever Down ini luar biasa penuh bujuk rayu karena anaknya teriak-teriak nggak suka baunya. Tapi begitu enakan aja langsung loncat-loncat nggak bisa diem lagi. Fyi, Alif usianya 35 bulan sekarang. Kesimpulan saya, walaupun nggak secara langsung menyembuhkan, tetapi fever down membantu menenangkan dan membuat Alif sedikit rileks.

Netto : 60 ml

Breath In Rub

Dikemas dalam bentuk stick seperti lipbalm, kemasannya super handy dan mudah sekali dibawa kemana-mana. Tinggal buka, putar bawahnya dan oleskan, super simple. Teksturnya padat tapi empuk dan langsung melt begitu di oleskan ke kulit dan oily. Jadi cukup oles sedikit, ratakan sambil di pijat dan diusap pelan untuk mengeluarkan aroma dan kehangatannya.

Disegel
Warnanya hijau sedikit keabuan dengan aroma dan tekstur setelah di oles sekilas mirip V*cks Vaporub. Tapi kalau dicermati beda banget aromanya, selain aroma peppermint yang dominan, sekilas tercium samar bau kayu putih dan entah bau apa yang kesannya warm. Setalah saya lihat ingredientsnya, bau warm itu sepertinya muncul dari kayu manis. Selain peppermint, cinnamon dan eucalyptus, Breath in Rub juga mengandung lavender, lemon, tea tree, cajuput, chamomile, beeswax dan rice brand oil.


Breath ini rub ini memang untuk dioles dan di gosokkan ke dada dan punggung ketika anak terserang batuk pilek, untuk melegakan pernafasan dan meredakan batuknya, tapi hanya untuk anak yang berusia di atas 12 bulan. Pas saya batuk pilek kemarin saya juga cobain, aromanya enak banget bikin rileks. Tapi mungkin kulit saya kulit badak jadi nggak berasa anget. Hehehehe... Kalo buat anak-anak mah pasti terasa hangat. Saya pakaikan ke Alif juga ketika Alif akhirnya ketularan emaknya batpil. Saya oleskan di dada dan punggungnya tiap 2-3 jam. Lumayan bikin Alif tidur dengan nyenyak, padahal saya yakin hidungnya mampet dan tenggorokannya gatal. Kali ini Alif anteng pas dipakein, soalnya sambil saya pijit-pijit juga. Berasa anget dan enakan kayaknya, makanya nggak protes.

Netto : 15 gram


Tummy Fix


Dikemas dalam botol kaca gelap, tutupnya bentuk drop dengan tabung kecil dari kaca juga. Nah botolnya selain disegel dengan kuat, dimassukkan juga dalam kotak yang bentuknya lucu berwarna dan bermotif sama. Ingredients terdapat di kotaknya itu. Cara buka botolnya agak tricky, harus ditekan ke bawah sambil di putar. Ini bagus banget, supaya nggak gampang kebuka dan tumpah mengingat beberapa tetes oil saja sudah cukup.


Tummy fix dibuat dari campuran aneka macam minyak esensial yang dikenal sejak jaman dulu dapat digunakan untuk meredakan diare dan muntah. Diketahui juga minyak-minyak tersebut bisa meringankan beberapa masalah pencernaan seperti sakit perut, kolik, kembung, sebah, dan konstipasi. Terdiri dari peppermint, lavender, rosemary, ginger cinnamon, clove, orange, sweet basil, patchouli, chamomile, myrrh, coconut oil. Dengan gabungan berbagai macam minyak ini, saya agak maklum kalau aromanya tercium cukup keras dan "obat" banget. Kata papa saya malah baunya kayak minya angin. Errrrr..... ~~'

Disegel

Warnanya hijau muda agak kekuningan, teksturnya encer dan mudah meresap. Dapat digunakan bahkan untuk bayi yang baru lahir. Untuk bayi dan yang memiliki kulit sensitif, sebaiknya tummy fix ini di dilute / di encerkan lagi dengan minyak nabati lain. 1-2 tetes tummy fix dicampur dengan 3-5 tetes minyak lain baru di oleskan. Cara pakainya, cukup teteskan 1-2 tetes di pusar, lalu pijat dengan gerakan memutar searah jarum jam mulai dari pusar ke arah luar dengan perlahan. Di perut terasa hangat dan aromanya walaupun beneran kenceng banget, bisa bikin lupa sama sakitnya.


Saya pakein ke perut saya sendiri waktu super sebah dan kembung, terus saya ketiduran. Bangun tidur alhamdulillah perut udah enakan dan langsung *maaf* buang angin terus-terusan. Kangmas juga pernah saya pakein pas lagi diare, alhamdulillah mules-mulesnya agak berkurang. Nah, Alif pernah bangun tidur bikin panik. Nangis-nangis kejer bilang sakit perut. Tumben banget sampe nangis kejer. Minta telpon abahnya, pas nelpon nangis bilang sakit perut. Melukin saya kenceeeng banget. Langsung saya olesin tummy fix dan pijet pelaan banget. 10 menit kemudian Alif buang angin dan pupup. Nampaknya masuk angin karena sedikit cair dan campur angin pas pupup. Sehari saya ulangin 2-3 kali, alhamdulillaah nggak sampe diare dan siangnya Alif udah ceria nggak inget sama sakit perutnya.

Netto : 20 ml

Heal Good

Ini favorite saya kedua setelah soother ointment. Multipurpose banget Heal Good ini. Kemasannya sama seperti Tummmy fix, botol kaca gelap dengan tutup drop dan tabung kecil kaca. Di segel kuat dan dimasukkan dalam kotak lucu juga, sayangnya kotaknya keburu di sobek-sobek Alif jadi nggak sempet saya foto dan nggak sempet nyatet ingredients nya. Hiksss... Nanti kalo saya order lanngsung saya update deh ingredients Heal good. Sementara ini berdarakan hasil googling, Heal good terdiri dari lavender, tea tree, myrrh dan chamomile. Cara buka botolnya juga sama seperti Tmmy fix, tekan ke bawah sambil di putar.


Warnanya kuning muda bening dengan aroma lavender yang sedikit dominan. Baunya segar dan nggak menyengat. Diklaim bisa digunakan sebagai pengganti b*tadine ataau obat merah namun tidak terasa perih, sebagai disenfeksi luka dan mempercepat proses penyembuhan pada kulit. Bisa digunakan untuk luka terbuka, juga untuk digigit serangga dan eczema. Digunakan untuk anak di atas 12 bulan. Untuk penggunaan di wajah harus di dilute terlebih dahulu.



Pertama kali saya cobain Heal good ini ke kangmas pas abis futsal. Namanya laki-laki ya, babak belur abis futsal biasa banget kan. Pas saya tetesin katanya nggak perih tapi rasanya agak panas. Pas saya luka saya coba tetesin, emang agak anget sih, tapi nggak perih kayak pakai betadine gitu. Mungkin karena kangmas lukanya dalem jadi berasa panas. Pas Alif luka, saya coba tetesin. Anaknya ribut sakit sambil mewek. Mungkin terasa panas, tapi bilangnya sakit. Baiklah, next time kalo buat Alif harus di dilute dulu biar nggak terlalu panas. Tapi kalo di pakai teratur, luka jadi lebih cepat menutup dan sembuh. Saya merhatiin luka-lukanya kangmas soalnya, cepet banget keringnya. Terus seminggu kemarin Alif tiba-tiba muncul bentol-bentol merah dan anaknya bilang gatal sambil terus digaruk. Awalnya saya kira alergi. Tapi makanan udah dipantang masih muncul aja. Saya olesin Heal good, alhamdulillah gatal berkurang karena Alif nggak serinng garuk-garuk dan dalam 2-3 hari memudar serta mengering bentolnya. Karen penasaran si bentol masih tumbuh di tempat lain, akhirnya ke dokter kulit juga. Kata dokter digigit binatang sejenis kutu gitu. Lah, dirumah nggak pakai karpet, gorden. Soga juga bukan bulu-bulu, seprei rutin di ganti. Entah binatang mana yang tega gigit Alif, soalnya saya dan abahnya nggak ada yang bentol-bentol. Selain salep dari dokter, masih saya pakein heal good juga biar anaknya nggak garuk-garuk terus. Alhamdulillah udah nggak pernah ribut gatal lagi 2 hari ini.

Netto : 10 ml

After all, saya puas banget saya produk-produknya Beauty Barn. Ada beberapa item yang akan saya purchase karena memang berguna banget dan cocok sama keluarga saya dan beberapa item lain yang masih saya incar. Memang harga sedikit lebih mahal, tapi dibandingkan produk sejenis buatan luar, produk Beauty Barn lebih terjangkau menurut saya. Terima kasih Beauty Barn sudah mengirimkan produk berkualitas untuk keluarga saya.

Oiya sebagai catatan, reaksi setiap anak / orang terhadap essential oil berbeda-beda ya. Ada yang cocok banget, ada yang biasa aja, atau bahkan ada yang nggak cocok. Lalu essesntial oil ini bukan obat, jadi nggak bisa cuma bergantung sama si oil ini. Esssential oil sifatnya hanya membantu penyembuhan dan bukan obat, hasilnya nggak instan. Misal seperti Alif yang punya riwayat kejang demam, nggak bisa cuma pakai fever down dengan harapan demamnya turun. pada kondisi dan situasi tertentu, diperlukan juga obat dokter. Atau pada kondisi gatal-gatal Alif, walaupun sembuh dengan heal good tetap harus dicari penyebabnya. Jadi, sebagai ibu kita harus wise dan bijak dalam menentukan segala sesuaatu. Bagi saya essential oil sifatnya membantu penyembuhan [beberapa oil juga dipercaya bisa digunakan sebagai pencegahan]. Ada kalanya saya biarkan sistem imun yang bekerja, namun ada kalanya juga saya harus berkonsultasi dengan dokter ketika dalam beberapa waktu gejala masih sama atau bahkan memburuk. Kembali ke alam bukan berarti antipati dengan yang lain kan? Selalu bijak dalam menilai dan menentukan sesuatu :)

Wednesday, November 18, 2015

Wangsa Jelita : Lavender Beauty Oil, Rose Natural body butter


Sebelum posting si dede, nge-review dulu ya.. Ngelemesin jari dan ngangetin otak, lama nggak dipake soalnya. Huehehe..

Pertama kali tau soal Wangsa Jelita dari postingan beberapa beauty blogger yang blog-nya saya follow. Rata-rata review mereka bagus, apalagi ini merupakan produksi anak negeri. Jadi bangga dong pakai produk buatan Indonesia yang kualitasnya nggak kalah sama produk import. Selain review yang bagus, buatan anak Indonesia, saya tertarik buat nyobain produknya karena di klaim bebas zat preservatives, termasuk free parabens. Udah pada tau kan kalau paraben ini disebut-sebut sebagai salah satu zat pemicu kanker. Sejak hamil pertama, saya aware banget sama produk-produk yang saya pakai. Makanya saya cenderung kumel dan dekil karena nggak pakai skin care apa-apa, pelembab pun jaraaang banget dan ujung-ujungnya pelembab saya habis dipakai Alif buat mainan di seluruh lantai kamar. Begitu tau ada produk yang cukup terjangkau, jadi penasaran. Tapi nggak langsung beli sih, alesannya klasik. Males. Hahahahaha... Tapi begitu tau bisa pesen via web, langsung deh klak klik klak klik, dan masuklah Lavender Beauty Oil dan Rose Body Butter ke dalam troli belanja saya.

Pas dateng, seneng banget deh. Produknya di bungkus bubble wrap dengan rapi dan di masukkan dalam kardus lalu di ikat pita. Berasa dapet kado dari mana gitu. Kardusnya nggak sempet di foto, keburu renyek sama anak sholih kesayangan *grin*

Lavender Beauty Oil


Beli ini karena katanya multi fungsi banget, bisa buat pelembab muka, badan, rambut, buat make up remover dan aromanya menenangkan. Siapa yang nggak tertarik sama produk multi fungsi? Saya beli yang kemasan 100 ml. Botolnya ramping dengan tutup spray, terbuat dari plastik dengan label berwarna ungu bergambar lavender. Enaknya tutup spray, saya bisa atur seberapa banyak saya mau pakai tanpa takut keglogokan pas di tuang. Dibawa travelling juga enak karena nggak gampang tumpah.

Warnanya sedikit kekuningan dengan tekstur cair dan nggak sticky.Gampang banget meresap dan nggak meninggalkan efek oily ataupun sticky. Menurut saya, aroma lavendernya lumayan kenceng, buat yang nggak suka aroma yang agak kenceng kayaknya kurang cocok. Tapi seiring dengan meresapnya si oil, aromanya jadi lembut dan bikin rileks. Bawaannya pengen goler-goler kalo abis pake ini. Biasanya saya pake di bagian-bagian tubuh yang kering dan juga kulit wajah sebelum tidur. Enak deh, kulit wajah jadi lembab dan supple. Cara pakainya, semprotin ke telapak tangan, gosok-gosok sebentar lalu tap tap ke wajah. Nggak perlu banyak atau sampai berminyak gitu, sedikit aja cukup. Abis itu pijat-pijat pelan, biar meresap. Kalo saya abisannya langsung kriyep-kriyep dan bobo pules deh.


Berhubung si oil ini abisnya lama banget, pas kemarin ketauan hamil langsung saya oles-oles di perut, pinggang, panggul dan payudara deh buat melembabkan dan mencegah strechmark. Idealnya sih pakai edisi minyak buat bumil, karena belum sempet beli pakai yang lavender dulu aja deh.. Oiya, untuk fungsi sebagai make up remover malah saya belum pernah nyoba, soalnya agak males kalo minyak-minyak gitu. Rasanya aneh di muka. Ini sih saya nya aja yang aneh. hehe...


Rose Natural Body Butter


Yang saya foto ini kayaknya kemasan lama, karena kemasan body butter yang baru nggak begini. Emang saya belinya udah lama sih, tapi nggak kunjung posting review. hehehe...

Dikemas dalam wadah bulat plastik dengan berat 100 gram, body butter ini enak di cemplungin ke dalam tas buat dibawa-bawa. Karena wadahnya nggak tebel, jadi nggak menuh-menuhin tas. Kapanpun perlu tinggal colek-colek deh. Di website-nya tertera kalau body butter ini cocok untuk kulit yang sangat kering, tapi kulit saya cenderung normal, alhamdulillaah cocok dan terasa melembabkan juga.


Teksturnya thick dan agak sulit untuk di baurkan, butuh banyak banget buat melembabkan tangan dan kaki saya, makanya cepet banget habisnya. Body butter ini juga cepat meresap, jadi perasaan belum rata makenya tapi udah keburu meresap. Terasa melembabkan, tapi bukan yang lembab banget. Nggak sticky dan lengket, tapi kalo dipakai wudhu agak sedikit licin dan perlu apply ulang. 

Aromanya enak bangeeet, lembuut. Kalo lagi colek-colek gitu nggak terlalu tercium aromanya saking lembutnya. Tapi pas udah di oles, kulit jadi harum dan aroma rose-nya lembut banget. Jadi bukan harum mawar yang nyegrak gitu, tapi lembut kayak lagi nyiumin bunga mawar beneran. Buat saya, kalo untuk dipakai harian kurang cocok dan terlalu boros. Saya prefer body lotionnya (next review). Tapi untuk travelling, body butternya lebih praktis. Balik lagi, tergantung selera ya..

Repurchase ?
Yes