Saturday, December 13, 2014

Si 2 tahun

Hai hai haiiii.....
Mau report milestone anak sholih di usia ke 24 bulan nih. Agak telat sih, tapi kan better late than never. Hihihi.... *Ngeles*

Yang pertama, skor KPSP 24 bulan adalah 10 poin. Alhamdulillaah ya Alloh. Perkembangan bahasanya gimana? Alhamdulillaah tambah ceriwis. Semua perkataan suka diulang-ulang. Perbendaharaan katanya makin banyak, walau masih cadel dan suka meleset jauh. Seneng banget kalo dibacain buku cerita, atau main telpon-telponan. Bundanya disuruh telponin nek ii, mbah zuh, dan om nangnya lalu harus ngomong panjaaang lebar. Setiap telfon rumah bunyi dikira nek ii yang telpon. Setiap hape emaknya bunyi dikira abahnya yang nelpon. Kalo di depan kaca senengnya babbling. Kalo dikasih tau apa gitu, suka di ulang-ulang seolah lagi menghapal. Kalo mau tidur semua diabsen. Ditanya udah bubu apa masih anyun (bangun). Sebentar lagi nampaknya nggak akan berhenti tanya ini apa itu apa, mengingat waktu belum bisa ngomong aja udah sering tunjuk-tunjuk dan tanya ini itu.


Motorik halus lumayaaan.. Udah bisa mainin balok-balok geometri, masuk-masukin sesuai tempatnya walau masih banyak ngaconya. Bisa masukin kawat berbulu ke bolongan saringan. Masukin koin ke celengan. Bisa masukin sedotan ke kotak susu dan nancepin sedotan ke gelas aqua. Buka sepatu sendiri udah bisa beberapa kali, tapi nggak semua jenis sepatu. Megang pulpen dan pensil udah bisa, tapi baru digenggam aja dan tetep, lebih dominan yang kiri. Nyuapin nasi dan kuah pakai sendok pun udah jauh lebih pintar.

Masukin kawat berbulu ke sela saringan
Motorik kasar udah bisa nendang bola kecil, bahkan benang jahit aja udah bisa ditendang-tendang. Bisa naik turun tangga sendiri dengan berpegangan. Kalo soal keseimbangan, udah bisa naikin sebelah kaki, walau masih pegangan. Terus udah bisa dan kuat ngebuka pintu kulkas sendiri. Haduh emaknya stress nih, abisan sehai lebih dari 10 kali bukain kulkas udah gitu nongkrong di depannya dan ngeberantakin isinya. Ampun deehhhh....

Demen masuk dan main di kotak terbuka. Just like his mom :D
Perkembangan fisiknya alhamdulillah juga baik. Tingginya udah 92cm, beratnya turun banget pas nimbang di RS kemarin. Cuma 13 kilo. Kelihatan kurus banget deh. Wajar sih turun, kan ga mau makan sama sekali, cuma mau nyusu. Ulang tahun malah nyambangin RS buat ketemuan sama dsa gara-gara panas, batuk pilek dan radang. Hehehe... Sekarang alhamdulillah udah baikan dan udah mulai mau makan dikit-dikit. Udah mulai kelihatan lagi perutnya, sebelumnya kempesss banget. Tapi kalo flashback sama kondisi Alif waktu baru lahir, perkembangannya amat sangat saya syukuri. Alloh sayang sekali sama Alif, alhamdulillaah Alif dikasih sehat wal afiat dan perkembangan semuanya nggak bebeda dengan anak yang lahir normal. Oiya, gigi bawahnya udah mulai tumbuh lagi. Barengan banget nih, gigi taring kanan, gigi seri kedua yang kiri dan taring kiri. Pantesan ga mau makan. Udahlah sakit, mau numbuh gigi juga...

Sekarang kalo dibilang, sayang dulu dooong. Maka Alif akan meluk atau nyodoin pipinya sambil bilang "ayaaang." Kalo dibilang peluk akan meluk dan bilang "uuukkk". Kalo dibilang cium akan nyium dan bilang "iyuuum.. maaahhh." Suka banget dadah dan kiss bye. Kalo disuruh senyum akan nyengir. Ngerti kalo disuruh cium tangan atau salim. Kalo masuk rumah langsung ngedeleprok dan ngelepas sepatu. Udah bisa diminta ambil ini itu dan ngeberesin mainan. Udah bisa minta minum susu (walau masih addict sama nyusu dan belum ada tanda-tanda kesiapan untuk sapih). Udah sering banget milih-milih makan. Udah bisa tantrum  kalo keinginannya nggak terpenuhi. emaknya masih belum punya cara efektif buat ngatasin tantrumnya ini mengingat neneknya super sayang dan nurutin hampir semua keinginannya.

Makin besar makin kolokan. Kalo mandi minta ditemenin nenek ya nene harus nungguin depan kamar mandi. Kalo mau sama abah ya bundanya nggak laku. Kalo dipaksa emaknya mandi tanpa nenek misalnya, nangis dan teriak-teriak neneeeekk neneeekkk udah kayak anak diapain aja. Makin sadar akan eksistensi dan nggak bisa ditinggalin, terutama ditinggalin emaknya. Nangis tersedu-sedu nggak berenti deh pokoknya. Seringkali emaknya begadang dia kebangun nggak nemu emaknya lalu celingukan nyari sampe turun dari tempat tidur. Pernah sampe nyamperin ke kamar sebelah karena saya lagi nyuci. Nggak nangis, cuma celingukan nyariin. Ngelilir lalu nangis juga sering sihhh... Tapi yang saya heran sampe nyariin itu loh. Saya lagi leptopan disamperin ke leptop, lagi nyuci piring dan nyuci baju juga disamperin. Kayak ngerti aja emaknya ada dimana.

Ingatannya juga kuat banget. Kalo mau sholat minta pake peci dan sarung. Hapal mana handuk bunda, abah, Alif, om nang. Hapal benda-benda milik orang rumah. Sekarang karena makin tinggi udah bisa nyampe ke rak piring. Sukanya ngambilin piring sambil di absen, piring abah, piing enek, dll. Lemari nggak bisa nggak kekunci, pasti dibuka dan diberantakin isinya. Terutama lemari dapur dan lemari pajangan. Lemari pajangan itu kan isinya barang-barang yang usianya jauuuuh lebih tua dari saya. Ampun deh kalo sampe pecah kayak apa saya nyeselnya...

Kayak kemarin itu (13/10/2014) yang Alif mecahin blender mama. Itu blender umurnya lebih tua dari saya, pecah begitu aja. Salah saya juga sih kurang ngawasin lalu Alif dengan rasa ingin tahu yang tinggi naro blender di atas mesinnya namun nggak pas dan gompraaaangg... Pecah deh. Sedih dan merasa bersalah banget saya, walaupun gelas blendernya itu bisa diganti, tapi rasanya lain dan beratnya pun beda. Sebelumnya (10/06/2014) Alif matahin pintu kulkas. Didorongnya pintu kulkas sampe kebelakang lalu kraaaakkk... Patahlah penahannya. Jadi kalo dibuka nggak ketahan dan nggeblak gitu aja. Menjelang lebaran (14/07/2014) kacamata saya yang baru berusia 2 tahun di patahin sama Alif. Entah anak itu kok kuat banget, gagangnya dipelintir abis sampe miring dan ga bisa dipakai. Padahal kan keras itu besi dan gagangnya.

Lalu saking pinternya, (02/11/2014) Alif ngehapus semua video yang ada di HP. Ampuuun ya Alloh, itu ada sekitar 5 video yang belum sempet saya back up. Mau nangis rasanya. Udah saya otak atik sampe sekarang masih belum bisa nemu cara ngebalikin data-datanya. Hikssss... Salah saya dan abahnya sih, kami sering mainan hp. Lalu ngasih lihat video lagu di hape. Lalu anaknya seneng lihat videonya sendiri di hape. Dari yang cman bisa lihat aja lama-lama ngeti dia nyari video dimana, nyai Talking Tom dimana, play video gimana, sampe back dan keluar ke Home udah bisa. Kalo sama abahnya suka minta nonton film. Favoritenya UP dan Despicable Me. Udah ngerti tombol buat nyepet-nyepetin di laptop. Padahal umurnya baru aja dua tahun. Dia nggak nyandu sama gadget sih, cuma tetep aja saya ngerasa bersalah :( :( :(

Panjang bener ya postingan milestonesnya kali ini. Ahh... Saya masih harus lebih banyak belajar lagi nih. Buat ngajarin Alif macemmacem, buat ngurangin pemakaian gadget, buat kontrol emosi, dan lain-lain. Semoga saya dan abahnya menjadi orang tua dan panutan yang baik untuk Alif dan adiknya kelak. Aamiin...

Semoga Alif tumbuh menjadi manusia yang nggak hanya pintar, tapi juga memiliki budi pekerti yang baik dan tampan hatinya. Aamiin....

0 comments:

Post a Comment