Monday, December 08, 2014

Cerita Menyusui Alif

Saya selalu menyukai moment ini, seringkali terlalu menghayati sampe terharu sendiri. Moment dikala si  bayi yang kini udah bukan bayi lagi tertidur lelap setelah menyusu sambil memeluk saya dengan posesif dan kepala mungilnya yang selalu memiliki bau khas bayi tersandar mesra di dada beralas lengan. Moment romantis yang nggak kalah sama moment pas kangmas meminta saya menjadi istrinya. Nggak bisa di deskripsikan dengan kata-kata... :")

Menyusui merupakan moment mesra saya dengan Alif, moment yang harusnya sebentar lagi berakhir...
Nampaknya, saya yang nggak belum rela menyapihnya. Mengingat perjuangan berat di awal menyusui yang berdarah-darah dan penuh derai air mata. Selain itu anaknya makin besar makin ganas nyusunya, dan makin mendekati di sapih makin ngamuk kalo nggak dikasih nyusu plus makin hancur lebur gaya nyusunya... ~~' Plus sekarang walaupun sudah masuk waktu disapih, Alifnya lagi sakit dan gamau makan, bersamaan dengan itu selaluuuu minta nyusu dan berkali-kali. Gimana emaknya tega nyapih coba... *keluh*

Ada banyak orang yang menyusui dengan lancar bak jalan tol, ada yang penuh sandungan kayak jalanan Jakarta abis digali sana-sini, ada yang harus jatuh bangun dulu kayak lagu dangdut abis itu lancar jaya. Buat saya, breastfeeding is an art. Ibu yang satu dengan ibu yang lainnya beda-beda, begitupun anak yang satu dengan anak yang lainnya. Yang paling penting adalah, support, cinta dan tekad. Serius, kawan saya ada yang berujar, "menyusuilah dengan keras kepala". Karena tantangannya bukan hanya dari bayi atau dari diri sendiri, tapi juga dari lingkungan sekitar.

Saya bersyukur mempunyai ibu yang sangat mendukung pemberian asi, walau masih terkontaminasi mitos ini itu dan masih suka kebawa kebiasaan orang tua jadul, tapi ibu saya mendukung saya memberikan full asi untuk Alif dan nggak menyarankan menggunakan botol atau dot dengan alasan menyapih dari dot jauh lebih sulit dibanding menyapih dari payudara. (Ini ibu saya bilang gini gara-gara merhatiin sepupu-sepupu saya yang udah mau masuk esde tapi masih ngempeng dan bawa-bawa botol dot isi susu kalo mau tidur.) Sejak Alif masih di inkubator sampe detik ini, ibu saya nggak berenti support saya untuk menghasilkan asi yang berkualitas. Saya dimasakin sayur mayur yang banyak, rebusan wortel, pepaya muda, jamu, dan lain-lain. Kangmas juga merupakan pendukung asi yang keberadaannya membuat saya bersyukur telah memilihnya menjadi suami. Walaupun kangmas nggak ikut-ikutan Ayah asi, jarang baca-baca artikel asi, tapi selalu ada waktu saya nangis-nangis karena payudara merengkel, ngelus-ngelus pundak waktu mengalami nipple crack, mijitin kalo lagi pegel pumping, bahkan ngegantiin saya nyuapin asip ke Alif kalo saya udah cranky karena capek dan stress sedangkan Alif rewel luar biasa.

Setelah melahirkan secara caesar, saya melewatkan IMD karena kondisi Alif yang nggak memungkinkan. Setelah itu Alif juga nggak bisa langsung disusuin karena kondisi kesehatannya yang belum stabil, seperti yang saya ceritain disini dan disini. Saya masih jetlag istilahnya, jadi nggak langsung pumping atau berusaha memerah asi. Ketika itu, asi hanya keluar ketika areola dipencet saja. Breastpump belum sempet beli, dan dodolnya nggak keinget buat minjem sama RS. Nyobain pake tehnik marmet, cuman keluar seuprit dan ngebasahin pantat botol doang. Nangis-nangis lah saya, mana jaitan cenat cenut, asi nggak keluar, kena spinal headache juga. Kangmas akhirnya pergi ke itc nyari breastpump tanpa bekal pengetahuan yang memadai tentang breastpump. Cuma catetan dari saya buat beli breatspump manual merk Medela atau Avent. Ndilalah di babyshop lagi pada kosong, lalu ditawarin merk Bimi. Cuss diambil tanpa mikir panjang. Penampakannya mirip sama Avent manual. Kalo lihat di kardusnya sih si Bimi ini buatan Jerman...

Si breast pump teman menyusui, udah buluk :)
Nyampe RS minta tolong sterilin, terus malemnya nyoba pumping. Ternyata nggak bisa doooong itu breast pumpnya. Nggak ngunci di pd, jadi nggak kepompa asinya. Mana itu pd di hari ke-4 udah mulai merengkel kenceng dan sakit. Berkali-kali nyoba nggak bisa, nangis lagi sampe sesenggukan dan bikin kangmas bingung. Bongkar ulang si breast pump, nampaknya ada yang kurang klik masangnya. Abis dibongkar anehnya bisa, langsung klep gitu dan sekali tarik tuasnya asi langsung keluar. Horeeee... Berenti deh nangisnya, walau pumping kanan kiri cuman dapet 40an ml tapi langsung agak lega karena breast pump nggak rusak. Lalu asip langsung di setor di perina. Subuh-subuh kebangun dengan baju basah, asi rembes kemana-mana, pd membatu dan sakit luar biasa. Nangis lagiiii, bangunin kangmas. Dalam keadaan ngantuk kangmas nyuci dan sterilin bp, sampe nggak nyadar ada bagian kecil si breastpump yang kebuang dan ilang, syukurnya ada cadangannya jadi nggak perlu drama. Abis itu nemenin ngompres anget-dingin, terus mijit-mijit sambil saya pumping sambil nangiiiissss dan meringis.... Hasil pumping alhamdulillah meningkat. Satelah itu, tiap 3 jam saya pumping dan hasilnya langsung di setor ke perina supaya kalo Alif udah mulai boleh konsumsi susu, yang pertama dia rasaian dan minum adalah asi ibunya. Pun ketika saya pulang ke rumah, aktivitas pumping tetep berlanjut, tiap hari setor ke RS dan simpen di freezer. Kulkas ibu saya terpaksa di bajak, demi stok asip yang mumpuni. Belajar kilat soal asi, asip, management asip, semuanya saya lahap. Cari di google, menelusuri forum, baca artikel aimi, dll demi asi dan asip. Anyway, Alif pertama kali minum asi di usia 6 hari dan pertama kali nyusu langsung di usia 11 hari. Dan breastpump yang saya kira rusak itu menjadi teman baik saya dalam nyetok asip untuk Alif.

Setelah pulang ke rumah, Alif nyusunya pinter, tapi tehnik pelekatan saya yang salah. Alif cuma mau nyusu di nipple dan sedikit areola, maka baru 2 minggu nyusuin Alif secara langsung, udah nipple crack, luka, lecet, sampe berdarah-darah. Berdarah dalam artian beneran keluar darah, kalo alif nyusu ikut keisep darah. Ngehnya pas gumoh, asinya yang keluar campur darah. Saya mulai frustasi. Alif nangis minta nyusu saya nangis nggak mau nyusuin atau nyusuin sambil nangis karena sakit. Kangmas, saking cintanya sama saya dan Alif, nggak tega lihat dua-duanya nangis, sampe bilang "gapapa beb kamu nggak nyusuin lagi, di pompa aja ya nanti aku yang kasihin ke Alif pake dot." Sempet juga saya sounding ke Alif biar nyusunya pinter tapi sambil nangis terus ngancem kalo nyusunya nggak pinter nanti Alif nyusu aja sama dot nggak sama bunda. Emak macem apa ini anak masih bayi piyik udah diancem begitu. Hfffftttt... :(

Pernah terlintas buat nge-iyain perkataan kangmas lalu jadi ibu e-ping (exclusive pumping) saja. Tapi nampaknya sifat pemalas saya menempel sangat amat kuat sampai akhirnya saya mengenyahkan niat menjadi e-ping dan kembali menyusui dengan keras kepala dan air mata. Lalu karena nggak tahan sama sakitnya sedangkan si Alif kalo nyusu suka sambil narik-narik nipple yang mana bikin tambah perih, kadang ngamuk, saya nanya sama mbah gugel kudu diapain ini. Muncul opsi pakai nipple shield. Langsung ngereng minta kangmas ngebeliin nipple shield pas pulang kerja. Actually, aimi nggak nyaranin pake nipple shield karena bentuknya mirip dot, bikin bayi effortnya untuk nyusu berkurang dan produksi asi menurun. Pas make nipple shield emang sedikit mengurangi sakit dan mempercepat sembuhnya si luka, tapi begitu lukanya agak mendingan, saya susuin langsung aja ke Alif tanpa si shiled daripada keburu bingung puting. Dan lagi-lagi karena saya pemalas luar biasa. Entah sifat malas saya ini anugerah apa musibah ~~'

Iya, saya pemalas dan keras kepala, makanya kekeuh Alif harus asi. Makanya kekeuh nggak mau jadi e-ping. Kekeuh nangis-nangis kesakitan daripada tergantung nipple shield. Saya nggak kebayang kalo misalnya harus sufor, saya harus jalan ke dapur bikin susu dengan mata merem ngantuk sedangkan si anak udah nangis goer-goer kelaperan, harus bawa-bawa botol, termos air panas, tempat susu kemana-mana. Belum lagi harus nyuci dan sterilin botol plus dot. Saya nggak kebayang kalo e-ping saya harus kejar-kejaran buat pumping sering-sering demi stok asip, harus sterilin breastpump minimal 6x sehari dan cuci-sterilin botol. Belum lagi managemen asip harus hapal luar kepala. Lalu kalo tengah malam minta nyusu saya harus geret kaki dan badan buat angetin asip dulu. Saya nggak kebayang harus sterilin nipple shield setiap abis nyusuin dan tiap mau dipake. See... Betapa pemalasnya saya. Dengan asi, makin malas saya. Anak nangis, tinggal buka gentong, lalu nggak lama ikutan tidur lagi bareng si anak. Hahahaha....

Biarpun pemalas, saya masih pumping dan nyetok asip sampe Alif umur 10 bulanan (dan part paling menyebalkan dari pumping adalah harus cuci dan sterilin si breastpump). Awal-awal pulang dari RS Alif nafasnya masih ngos-ngosan. Nyusu sebentar udah ngos-ngosan capek lalu nangis lagi karena masih lapar. Karena habis tenaga buat nyusu itu 1,5 bulan pertama naik berat badannya dikit banget. Abis itu saya akalin pake asip, jadi kalo udah capek Alif saya suapin asip. Biar dapet hindmilk banyak juga, nggak cuma foremilk. Alhmadulillah beratnya dikit-dikit naik. Asip juga setok biar kalo saya tepar, Alif bisa minum asi. Pernah Alif rewel sekali semaleman, abahnya dinas ke luar kota, pagi-pagi saya udah keabisan tenaga. Lalu saya disuruh tidur sama ibu saya, Alif di ambil alih dan dikasih asip. Lumayan, saya bisa tidur 3 jam lebih buat ngembaliin stamina. Plus, saya bisa sesekali jalan sama kangmas dan ninggal Alif tanpa khawatir, karena ada stok asip di freezer. Hehehehe....

Udah gitu aja?
Beloooommm... Tinggal sama ibu bikin saya harus menelan bulat-bulat mitos ini itu dan pantang berbagai macam jenis makanan selama 6 bulan plus harus makan ini itu yang di anjurin ibu saya demi asi yang melimpah ruah. Susah? Bangeeettt... Secara saya doyan makan dan gampang ngeces kalo lihat atau kebayang makanan apa gitu. Kalo kondangan saya cuman bisa makan salad, puding tanpa fla, buah, sayur sop, atau paling enak beef teriyaki / semur. No telur no ayam no seafood no pedes no gorengan dan lain-lain. Tapi demi Alif dan asi, saya bela-belain ngikutin larangan ibu saya. Plus, ada resiko alergi juga yang menurun dari saya dan kangmas, maka tetep harus pantang walau sekali-sekali masih cheating, asal nggak ketauan ibu saya. huehehehehe.....

Selain yang udah saya ceritain di atas, saya berkali-kali hampir mengalami mastitis. Payudara bengkak membatu, memerah, sakit luar biasa sampe meriang dan demam, tapi kalo di pumping cuma dikit. Selalu nangis kalo ngalamin itu, karena bisa berlangsung selama 2-3 hari dan selalu kangmas yang jadi dewa penyelamat. Nemenin pumping, nemenin kompres, dan mijitin yang bengkak. Saya nggak kuat mijit lagi karena nahan sakit sambil nangis dan meriang. Alhamdulillah nggak jadi mastitis atau harus dioperasi. Naudzubillah min dzaalik...

Terus beberapa kali juga mengalami sumbatan asi. Jadi di nipple kayak ada titik putih kecil yang awalnya saya kira asi kering. Nggak taunya saluran asinya kesumbat. Rasanya? Sakit kayak keiris-iris kalo pas disusuin. Tapi harus tetep disusuin biar sumbatannya keluar sendiri. Hasilnya? Payudara bengkak dan merengkel lagi karena asinya nggak bisa keluar. Kalo pas berhasil keluar sumbatannya rasanya legaaaa banget. Tapi kalo uda nggak tahan, saya ngelakuin cara sedikit ekstrim. Abisan gugling sana sini termasuk tanya ke aimi katanya harus ke dokter buat mecahin sumbatannya itu. Malas ke dokternya saya. Akhirnya saya ambil jarum yang tajam, basahin alkohol lalu sedikit di toreh ke sumbatannya. Biasanya sumbatannya langsung kebuka, lalu saya pumping atau pijat sampe asinya keluar dan merengkelnya ilang. Lega deh abis itu. Sumbatannya tuh keciiil banget kayak titik putih gitu, jadi cuma perlu di toel dikiiiiiit langsung kebuka. Jangan ditiru ya perbuatan saya ini, mendingan ke dokter aja kalo sampe ngalamin....

Pernah juga ngalamin jamur pas awal-awal nyusuin. Karena kan lembab terus karena asi selalu rembes. Biarpun sering ganti bra dan breastpad tetep lembab, sampe jadi gateel. Tanya ke aimi katanya harus di obatin, plus alifnya di obatin juga. Apalagi waktu itu Alif mulutnya juga ada jamur. Lagi-lagi karena saya malaaasss, itu obat jamurnya alif dari dsa saya olesin ke pd. Saya diemin sampe kering lalu dibilas. Sama kalo alif tidur malam, si pd yang gatel saya pakein betadine, tunggu sampe kering, lalu bilas yang bersih. Alhamdulillaah sembuh. 

Lalu saya kan lecet puting itu juga berkali-kali ya. Yang bedarah-darah cuman pas awal-awal aja, selanjutnya beberapa kali lecet doang tanpa berdarah karena si Alif narik-narik atau ngempeng dengan posisi seenak udel, jadi begitu sedikit perih langsung diobatin. Awal-awal itu saya tanya aimi dan gugling katanya diobatin pake salep tapi harus dibersihin dulu sebelum disusuin. Salepnya bisa momilen atau kamilossan katanya. Dan karena saya pemalas, saya nggak pakein salep. Saya pakein tendercare-nya oriflame. Sebelum disusuin tinggal di lap. Menurut kacamata saya, tendercare lebih aman daripada salep. Lagi-lagi, jangan ditiru kalo nggak yakin. Saya mah emak koboi dan pemalas, jadi jangan asal ditiru. Tirulah emak-emak rajin di luar sana yang sholihah dan penuh perhitungan dan pertimbangan. Hihihihi.....

Terus nggak ada yang ngeberisikin gitu? Macem nyuruh tambah sufor atau apalah gitu? Ada bangeeettt... Ibu saya aja beberapa kali nyuruh saya nambahin Alif pake sufor setelah lewat usia satu tahun, tapi saya tutup kuping dan saya bilang pelan-pelan, asi aja yaaa ma. Lalu Alifnya juga ga doyan sih. Uht udah saya perkenalkan, tapi anaknya juga mau cuman sesekali. Sering juga ditanya kalo lagi ke emol, kalo lagi ke rumah sodara, susunya Alif apa. Saya jawab, asi. Lalu ditanya lagi, masa cuma asi? Tambahannya apa? Saya jawab cuma asi aja. Lalu pada heran dong. Belakangan ini banyak juga yang tanya lagi susunya apa. Saya bilang masih asi. Lalu pada bengong dan bilang, emang masih ada gitu? Ya saya jawab, alhamdulillaah masih ada. Kalo anaknya masih nyusu insya Alloh stok susunya masih ada :)

Jadi begitulah, setelah 24 bulan berjuang menyusui, kok malah rasanya saya yang nggak mau berhenti menyusui. Saya yang belum siap kehilangan momen menyenangkan ketika menyusui. Momen menimang-nimang Alif sambil menyusui, momen dimana Alif menatap saya dengan penuh cinta seolah hanya saya satu-satunya cinta di dunia, momen dimana Alif menyentuh dada saya lalu mengatupkan matanya sampai lelap, momen ngumpet-ngumpet kalo menyusui di tempat umum karena si Alif nggak betah pake nursing cover, momen dipanjatin sampe ketendang kaki ketika Alif lagi lasak, momen ketika Alif merajuk seolah menyusu merupakan obat segalanya, momen mendekap Alif, menciuminya ketika menyusu dengan tenang, ataupun momen teriak-teriak waktu di tunggingin sampe momen yasudahlah terserah aja mau nungging mau koprol suka-suka kaulah nak ^^'

Alhamdulillaah syukur kepada Alloh, saya bisa memberikan asi ekslusif 6 bulan kepada Alif walau sesekali Alif nyicipin air tajin, air putih dan air zamzam sesendok dua sendok, nyicipin kurma dan buah seujung jari menjelang usia 6 bulan yang bikin entah masih disebut eksklusif apa enggak. Dan alhamdulillaah masih diberikan asi yang cukup sampai 24 bulan ini. Alhamdulillaah berkat asi Alif tumbuh besar menjadi anak yang sehat wal afiat dan pintar, insya Alloh sehat dan pintar terus. Aamiin...

Doa saya, semoga bisa menyapih dengan cinta alias wwl ketika nanti Alif dan saya sama-sama siap. Semoga nggak ada drama dalam menyapih nanti. Semoga nggak lama lagi. Aamiin....

Untuk para ibu di luar sana yang masih menyusui, menyusuilah dengan keras kepala. Kalau masih jadi calon ibu, ikutin kelas laktasi, saya yakin berguna banget. Baca-baca file tentang menyusui dan segala macam tantangannya. Saya kalau baca perjuangan ibu yang terpaksa e-ping, perjuangan pramugari yang bela-belain kirim asip dari jeddah untuk anaknya, perjuangan ibu yang mastitis dan harus di operasi, perjuangan ibu yang flat nipple, dan lain-lain, saya langsung merasa kalau saya ini kecil dan perjuangan saya demi asi nggak ada apa-apanya dibanding mereka. Saya langsung merasa semangat dan harus bisa melewati segala halang rintangnya.

Kalau menemui masalah menyusui, jangan ragu sharing dan minta pendapat teman-teman. Jangan ragu buat ngedatangi klinik laktasi atau juga minta bantuan konselor asi. Mereka tanggap banget dan fast respons. Kalau nggak ada dukungan dari sekitar, bangun kekuatan dan kepercayaan diri sendiri. Anakku butuh asi, asiku cukup untuk anakku. Saya tau, selalu ada aja halang rintangnya. Tapi kalo uda terlewati masa-masa sulit dan penyesuaiannya, insya Alloh lebih mudah dan rasanya manis.

Disini saya hanya menceritakan dan sharing pengalaman pribadi saya aja ya, bukan berarti anak saya asi lalu saya menjadi anti sufor. Saya anak sufor. Ibu saya hamil adik saya ketika saya baru berusia 9 bulan. Kesundulan istilahnya. Terpaksa di sapih lalu saya lanjut minum sufor. Ketika itu belum banyak yang tahu tentang nursing while pregnant, jadi kalo kesundulan ya udah kakaknya yang ngalah. Ada kondisi dimana ibu-ibu terpaksa memberikan sufor untuk anaknya. Sufor bukan racun kok, asal dosis takarannya tepat. Jadi saya nggak ngebandingin anak asi-anak sufor dan lain-lain yang masih aja masih jadi perdebatan emak-emak di luar sana seperti juga ngebandingin working mom dan stay at home mom. Setiap ibu selalu ingin yang terbaik untuk anaknya, jadi berhenti membandingkan mana yang lebih baik. 

So, be a smart mom....

See you in the next post, peeps... :)

0 comments:

Post a Comment