Tuesday, November 11, 2014

Babbling : Ada Apa Dengan Cinta 2014 (Mini Drama)

Caution :
Mengandung spoiler dan ulasan nggak penting.

  

Jeng jeng jeng jeeeeenggggg.... Ini adalah mini seri yang menghebohkan jagad dunia maya beberapa hari terakhir, bahkan udah keluar meme-nya yang bikin saya ngakak guling-gulingan. Awalnya pas lihat di IG Dian sastro dengan hestek reuniAADC atau apalah itu, saya pikir palingan cuman reuni buat acara tipi macem Just Alvin atau apalah gitu karena saya inget banget mbak Mirles pernah bilang nggak mau bikin sekuel AADC. Tapi pas si Opis ngeshare link yusup di grup wasap alumni putri, nggak pikir panjang langsung saya buka itu link. Kepo booo'.... Nggak peduli abis itu quota inet saya yang termasuk paket dhuafa ludes dan dilihatin patjarnya adek ipar gara-gara geregetan sendiri. Ujungnya rada bete, ih... iklan Line ternyata. Niat bener ya.. Pupus deh harapan saya buat nonton sekuelnya ~~'

Pas nonton si mini drama, saya gemes dan deg-degan sendiri. Chemistry Rangga-Cinta masih dapet bangeettt. Nicho, walaupun udah nggak gondrong kriwil-kriwil tetep cool bener dan Cinta, pretty as usual. Dian sastro maaah, bangun tidur dengan muka bengep nggak mekapan aja tetep cakep. Terus ada adegan flashbacknya yang ngingetin saya sama jaman esema dulu, 12 tahun yang yang lalu. Ouccchhh... Sudah tua sekali sayaaa.... Sekarang sudah beranak pinak. Hahahahaha.... Dulu saya nonton di bioskop diajakin sama temen esde saya, si Nuril pas lagi liburan sekolah. Kesian dia sama saya, belom pernah nonton pilem fenomenal pada saat itu, padahal dia udah nonton 2 kali. Saya sama Nuril ngangkot, nonton di emol Kelapa Gading. Dan itu antrinya ampun, desek-desekan pulak. Baru kali itu saya nonton ampe perlu desek-desekan macem antri sembako. Tapi nggak nyesel, pilemnya baguuusss... Agak berkaca-kaca waktu Rangga ninggalin cinta di bandara, inget masa lalu saya yang tertinggal. Nyahahahahaha.....

Saya gatel pengen nyeritain si mini drama ini, kalo yang bukan mini drama nggak usah diceritain. Saya yakin pada udah hapal jalan ceritanya. Bahkan kalimat "jadi salah gue, salah temen-temen gue?" masih saya dengar beberapa kali. Terus ngapain saya ceritain kalo udah pada nonton terus bisa nonton dari link di atas? Ishhhhhh... Suka-suka saya dong. Kalo nggak suka udah skip aja bacanya. *ditimpuk popcorn*


Adegan di buka dengan Rangga yang kayaknya lagi siap-siap gitu, milih-milih jam tangan, ngelihat ke jam dinding yang berdetik, sambil terdengar...

Adalah cinta yang mengubah jalannya waktu... 
Karena cinta, waktu terbagi dua. 
Denganmu, dan rindu untuk membalik masa.....

Mateeeekkkk.... Openingnya aja udah puitis macem Rangga jaman esema. *gagal pokus*

Rangga di New York pada tahun 2014, nampaknya udah kerja jadi Jurnalis. Sibuk gitu lah dese. Lalu pas malem-malem pulang kerja lagi santai-santai ngopi dapet message Line dari Bosnya yang ujug-ujug nyuruh dia dines ke Bangkok. Lanjut ke Jakarta. Jreeeenggg.... Rangga tertegun. Terus si Rangga packing, baju sama beberapa buku gitu. Pas lagi packing jatuhlah sebuah buku dari rak yang bikin Rangga bengong lagi. Buku Aku-nya Syumanjaya. Langsung deh keinget dan flashback masa-masa putih abu-abu sama Cinta, termasuk masa ngubek buku bekas di Kwitang yang sudah tinggal kenangan itu karena dipindahin sama pemerintah DKI. Terus Rangga buka salah satu aplikasi Line, namanya Find Alumni. Muncul dong kontaknya Cinta.....

Cinta di Jakarta pada tahun 2014 nampaknya kerja di sebuah majalah. Entah majalah Fashion atau apa. Mungkin jadi editor, mengingat background cerita di AADC si Cinta ikut ekskul mading. (nggak nyambung sih ya analisa saya :)))). Terus muncul message di Line dari Alya yang ngingetin buat ketemuan. Cusss si Cinta capcus dan muncul deh di Cafe tempat ketemuan itu. Ada Alya, Milly, Karmen, dan Maura. Pas lagi seru-seru ngegosip henpon Cinta bunyi, ada mesaage di Line. Dari siapa gerangan? Dari Rangga doooong.... Kirain isinya apa, cuman begindang : "Cinta?". Halaaaahhh... Rangga banget deh, demennya yang singkat-singkat. Cinta bengong. Pastinya jantungnya langsung deg-degan nggak karuan deh. Lalu Maura ngintip dan nanya, "Rangga SMA?" Yang lantas ditimpalin Karmen, "Serius lo ta?" dan di jawab Cinta "Gue nggak kenal Rangga yang lain sih." Lalu tu henpon berpindah tangan ke Karmen dan Milly. Dan Milly komen kenapa kagak ada profile picturenya. Nyahahahahaha.... Tiba-tiba saya ingat salah satu sahabat saya yang hobi komen ga penting tapi lucu kayak si Milly.

Lanjuuuutttt... Cinta jadi galau. Bingung itu message mau dibales apa nggak. Mau dibales kayak gimana enaknya. Ketik hapus ketik hapus ketik hapus dengan ekspresi yang bikin saya ngerasain juga deg-degannya dese kayak gimana. Nggak usah protes, saya terlalu menghayati. Hihihihi.... Sementara Rangga juga bolak balik ngecek henpon nungguin balesan Cinta. Backsound lagunya itu loohhhh.... menyayat hati. Akhirnya Cinta cuma bales halo dan nanya apa kabar. Terus Rangga bilang kalo dese mau ke Jakarta selama 2 hari dan nanyain bisa ketemu nggak. Lalu Cinta galau lagi. 

Singkat cerita, Rangga nyampe Jakarta. Terus kerja. Cinta juga kerja. Tapi sama-sama galau. Yang satu galau nungguin balesan yang satu galau, mau bales apa. Saya gemes. Booo'... Mau ketemuan aja bingung bener. Etapi saya jugak kalo di ajak ketemuan sama orang yang udah ngegantungin saya 12 taun galaunya bakalan lebih dari si Cinta. Lalu ada ketemuan lagi sama geng SMA, kali ini kayaknya di rumah Cinta. Cinta curhat kalo dia belum bales messagenya Rangga. Si Karmen bilang bagus, berarti Cinta punya prinsip. Digantungin 12 tahun lhooo... Kalo manusia 12 tahun udah mau lulus esde terus masuk esempe kan? Cintanya makin galaaauuu... Terus pas tinggal berduaan doang sama si Alya, ada message lagi dari Rangga yang bilang kalo besok dia mau balik ke NY terus minta ketemuan, sekali aja. Alya  ngelihat, dan seperti biasa sikapnya Alya yang paling bijak. Alya bilang ke Cinta, yakin nggak ada yang mau di sampein lagi? Kan semua orang bisa mulai dari awal *semacam Pertamina mungkin, dari Nol ya kakaaaaak.* Si Alya ngerasa, pasti perasaanya Cinta bertanya-tanya. Apalagi Alya ngelihat buku Aku-Syumanjaya di tumpukan atas bukunya Cinta. Yakali 12 taun digantungin nggak bertanya-tanya. ~~~

Yaaakkk... Galau berjama'ah. Nggak Cinta nggak Rangga sama-sama galau. Mana Ujan di luar, sama-sama ngeliatin ujan deh. Mirip adegan di AADC yang pas sama-sama galau Rangga mau berangkat ke US. Besokannya si Cinta di kantor ampe malem, ngelihatin message yang dari Rangga. Terus dihapusin semuanya. Cinta mau move on gitu kali ya. Sementara Rangga lagi nungguin boarding di Bandara dengan buku Aku, keinget adegan perpisahan jaman esema dulu, dan lagi-lagi backsoundnya sungguh menyayat hati. Penuh putus asa, Rangga ketik message, "Saya minta Maaf." Lalu ngegulung headsetnya dan berdiri siap-siap pergi sambil geret koper.

Zoom out....
Zoom in...

Cinta lalu muncul sambil berucap,
"Jadi beda, satu purnama di New York dan di Jakarta?"

Jreeeeenggg jreeeenggg......
Rangga menoleh dengan ekspresi terkejut. Cinta tersenyum. Lalu mereka melangkah saling mendekat. Sambil tersenyum.

Backsound:
Rangga : "Detik tidak pernah melangkah mundur, tapi kertas putih itu selalu ada".

Cinta : "Waktu tidak pernah berjalan mundur, dan hari tidak pernah terulang. Tetapi pagi selalu menawarkan cerita yg baru."

Rangga : " Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab."

R&C : " Love, Life, Line"

Mereka hadap-hadapan, tersenyum, lalu muncul adegan kissing jaman baheula ituh. Dan ditutup adegan-adegna mereka make fitur-fitur di Line, kayak kirim-kiriman voice message, telpon-telponan, kirim-kiriman poto, termasuk poto Cinta di bathtub yang ngingetin saya sama iklan sabun LUX.

Udah gitu doang. 

Tapi bukan saya dong kalo nggak gagal pokus. Abis nonton si mini drama bukannya penasaran sama fitur find alumni atau nyoba nyari-ntari siapaaa gitu, saya malah penasaran sama kisahnya Rangga Cinta. Booo'.... 12 tahun dikacangin. Lalu LDRan. Endingnya gimandang? Kepo deh eikeee... *Gigitin bantal* Etapi kalimat di endingnya menohok bener, "Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab." Aaaaarrrggghhh... Geregetan dan menghujam jantung sekaliiii.... Well, jantung saya ya, bukan jantung ayam. Adakah yang bersedia menjawab pertanyaan saya yang belum terjawab? Huehehehehe.....

Berdasarkan iseng gugling, katanya syuting si mini drama ini di Korea. Pantesan cakep bener latar belakangnya. Mirip-mirip pilem Korea gitu. *yaiyalah, masa mirip pilem India* Niat banget ya si Line sampe bikin iklan gila-gilaan gini. Bikin fans hardcorenya AADC langsung bereaksi heboh dan banyak yang minta di jadiin full movie. Kalo nggak percaya, stalking IG dian sastro sama Si nicho deh. Komen spamnya kali ini kalah sama komen permintaan full movie. Semoga.... Nanti dibikinin full movienya. Saya kangen deh nonton film macem AADC gini, simpel, manis, tapi bikin deg-degan dan senyam-senyum sendiri, tanpa banyak adegan nggak penting atau bully-bully gitu... Semoga....

0 comments:

Post a Comment