Tuesday, November 18, 2014

Make Up Review : Wardah eye shadow series I

Wadah Eye shadow seri i
Bosan sama esedo yang itu-itu aja, akhirnya pas ke kerfur kemaren iseng beli esedo. Pilihan jatuh ke brand Wardah, soalnya belom pernah sama sekali nyobain si Wardah yang konon merupakan kosmetik halal. Pas pilih-pilih warna, demen banget sama series yang ini. Demen sama pink nya sih aslinya, soalnya esedo pink pixy punya mama yang saya embat lalu berubah kepemilikan menjadi hak milik saya itu udah hampir habis. Selain itu saya kan girlie abeeess, jadi kudu dong punya esedo pink supaya makin menonjolkan ke girlie-an saya. Hahahaha.. *diselepet sepatu kets*
Penampakan dalamnya
Dari segi packaging saya suka. Kecil mungil imut dan handy banget. Nggak menuh-menuhin pouch kalo dibawa kemana-mana. Warna esedonya pun keliatan dari luar karena tutupnya separo transparan. Ga usah repot buka tutup buat nemuin warna yang mau di pake. Pas di buka, dalemnya ada kaca kecil yang lumayan aja deh daripada ga ada kaca pas mau make esedo atau pas mau touch up. Terus ada aplikatornya juga. Lumayan siy aplikatornya, ga keras atau malah gampang ucul kayak aplikator bawaan pada umumnya. 

Include kaca mungil dan aplikator
Pas saya swatch juga lumayan keluar warnanya. Si Wardah seri I ini terdiri dari 3 warna, pink, creme agak broken white gitu sama cokelat muda. Tiga-tiganya shimmer, ga ada yang matte.Yang agak matte pas di pake cuman yang cokelat muda. Ah maaf ya, saya agak susah dalam mendeskripsikan warna. Maklum baru belajar ngereview. Hihihihi... Monggo di lihat aja swatchesnya..

Swatches
Kalo kena flash nggak pink banget kan?
Gimana pas dipake? Sedikit mengecewakan ternyata.. Warna pinknya nggak keluar dan malah kelihatan kayak warna putih shimmer gitu. Warna cokelatnya so so, lumayan kelihatan lah daripada yang pink. Yang creme juga begitu. Saya nggak make eyeshadow base karena nggak punya jadi nggak bisa ngebandingin kalo pake base, tapi pas kemarin saya pakein eyeshadow Mac sebagai base nggak terlalu keluar juga warnanya. Padahal saya suka banget sama warnanya... Tapi buat yang nggak suka make up mata menor atau mau dandan natural buat ke kampus atau jalan-jalan, pas banget nih. Apalagi buat pemula dalam dunia lenong macem saya, shade kanan kiri beda nggak bakal ada yang merhatiin. Hahahaha...

Lighting seadanya ya.. Tapi tumbenan itu elener cakep garisnya. LOL
Staying powernya lumayan. Eyelid saya termasuk oily, jadi eyeshadow dan eyeliner gampang ilang dan smudging. Pas saya coba make buat jalan-jalan ke emol, 3 jam setelah pemakaian udah mulai agak luntur warnanya. Tapi pas nyampe rumah sekitar 5-6 jam kemudian masih ada nempel si esedo walau udah gajebo warnanya. Ke emol ini bukan jalan-jalan chantyiik ya. Tapi kesana kemari ngejar bocil dan naik turun eskalator sambil gendong bocil dan manggul tas berat. Nggak sempet moto selama di emol ataupun sesudahnya. Lupita eike... Maklum, emak-emak begitu nyampe rumah bawaan pengen gegoleran :)))

Bakal repurchase? Kayaknya nggak, tapi mungkin mau nyoba warna lain karena katanya review yang beredar ada warna-warna yang bagus dan keluar banget kalo di pake. Let's see.. Oiya saya lupa kemaren itu harganya berapa. Around 40k kalo nggak salah...

Face : Maybelline Clear smooth bb cream (review soon), Rimmel stay matte pressed powder
Eye : Wardaheyeshadow seri i, Silky girl eyeliner gel in black, Oriflame waterproof mascara
Lips : Wardah Matte Listick 05 (peach). Review soon.

Monday, November 17, 2014

Watching movie at XXI for the first time

Beberapa waktu yang lalu kangmas ngajakin nonton. Udah lama banget kami nggak nonton, terakhir nonton Captain America berbulan-bulan lalu, yang mana cuman pesen via mtix, dateng langsung nonton, kelar cuss pulang karena si bocah udah nangis nyariin. Terus saya bilang Alif ditinggal? Kata kangmas ajak aja, kita nonton kartun. Lalu kalo rewel gimana? Kata kangmas lagi, kali ini nothing to loose. Kalo rewel ya udah kita keluar gapapa. Namanya juga pertama kali, nanti kita coba lagi kalo rewel. Saya diem. Agak nggak yakin sebenernya, tapi nggak ada salahnya di coba. Toh beberapa waktu belakangan ini Alif bisa anteng diem nonton film Up berpuluh-puluh kali. 

Jauh-jauh hari abahya udah mulai sounding, tiap kali nonton film di laptop. Kalau kita mau nonton film robot, nanti ada layarnya besaaaarrr, suaranya kenceng. Sampe dikasi lihat trailernya, lalu di ajak ngobrol. "Alif suka robot? Nanti kita lihat robot ya. Alif yang pintar ya nanti disana." Anaknya mah iya iya aja. Hahahaha...

Bhumiwardhana's Family
Saat yang ditunggu tiba. hari sabtu kemarin, (15/11) berangkatlah kita ke emol. Niatnya nonton pas siang-siang, tapi molor gara-gara saya ngebo. Nyahahahaha.... Akhirnya berangkat abis maghrib. Di rumah Alif disuapin dulu, sambil terus disounding. Di jalan juga anaknya seneng banget, tapi lumayan pegel sih. Jauuuh, nonton di sency sono. Nyampe emol jalan-jalan dulu, muter window shopping, naik turun eskalator, sempet galau, mau nggak jadi nonton gara-gara sisa yang mulainya jam 21.30. Akhirnya ya sudahlah, niatnya kan emang nonton, pasrah aja. Kalo nggak dicoba bakal penasaran. Pas antri, si bocah seperti biasa melejit-melejit maunya lari sana sini ngejar-ngejar kakak-kakak atau ngebejek dede. Diliatin sebioskop. Sampe ada keluarga muda yang entah nyindir entah apa, si istri bilang ke suaminya dengan suara kenceng di dekat saya yang lagi nenangin Alif yang teriak-teiak mau kabur, "ya kan biar gimana kasian kalo bawa anak kecil ke bioskop. Suaranya itu lhooo." Glodhaaak. Saya melirik dengan judes. Keluarga ini terdiri dari suami istri yang kayaknya masih muda. Suami ngedorong stroller, istri gelendotan ke suami, sementara ada mbak-mbak ngintilin lagi gendong anak bayik yg tidur pules make cukin. Maaaakkk... Anak ente masih bayik pitik gitu aje ude ente bawa ke emol. Ude gitu kagak mau gendong anak ente sendiri, jadi ente kagak usah nyindir ane deh. Kalo emang kesian ngampain ente masuk ke  sindang? Ngeliat pelem yang diputer kan bisa via website. 
*lagi sensi*
*kumat nyinyirnya*
*ngeluyur pergi*

Abis  beli tiket, isi perut dulu. Dan lagi-lagi si Alif heboooh bener deh ah... Sabaaarr... Sabaaaaarrr... Begini ini kalo nggak bawa stroller, kabur muluk anaknya. Abis makan, beli cemilan dan minuman. Terus pas banget studio udah dibuka. Sengaja pilih kursi paling pinggir jadi nggak ngeganggu orang kalo mau keluar. Syukur alhamdulillaah, sejak masuk Alif anteng. Palingan nunjuk-nunjuk tanya ini apa itu apa. Sisanya anteng goler-goler di pangkuan sambil makanin kentang goreng atau sambil nyusu. Rewel? Nggak. Melejit-melejit? Nggak juga. Beyond expectation banget deh.. Cuman bolak balik minta nyusu, malah yang terakhir nyusu sampe tidur. Tumbenan dia jam 11 udah ngelempus tidur, biasanya masih on. Sampe pulang dan di rumah, tidurnya berlanjut.

Jadi, misi ngajak Alif nonton bioskop untuk pertama kalinya sukses besar. Alhamdulillaah, we're proud of you, kiddo. Baru umur 23 bulan, nggak nangis ataupun rewel. Biasanya anak-anak takut di dalam studio karena gelap dan suaranya kenceng. Memang sih anaknya udah agak capek, jadinya mungkin lebih kalem. But hey.... Selalu ada tips dan trik yang diperlukan dalam menghadapi dan mengajarkan anak hal baru bukan? 

Btw, kami nonton film Big Hero 6. Filmnya baguuuusssss banget. Saya ikut meneteskan air mata pas scene sedih dan ikut ketawa-ketawa gara-gara temen-temen si Hiro yang konyol. Yang belum nonton dan mau ngajak anaknya nonton, recommende banget film ini....

Tuesday, November 11, 2014

Babbling : Ada Apa Dengan Cinta 2014 (Mini Drama)

Caution :
Mengandung spoiler dan ulasan nggak penting.

  

Jeng jeng jeng jeeeeenggggg.... Ini adalah mini seri yang menghebohkan jagad dunia maya beberapa hari terakhir, bahkan udah keluar meme-nya yang bikin saya ngakak guling-gulingan. Awalnya pas lihat di IG Dian sastro dengan hestek reuniAADC atau apalah itu, saya pikir palingan cuman reuni buat acara tipi macem Just Alvin atau apalah gitu karena saya inget banget mbak Mirles pernah bilang nggak mau bikin sekuel AADC. Tapi pas si Opis ngeshare link yusup di grup wasap alumni putri, nggak pikir panjang langsung saya buka itu link. Kepo booo'.... Nggak peduli abis itu quota inet saya yang termasuk paket dhuafa ludes dan dilihatin patjarnya adek ipar gara-gara geregetan sendiri. Ujungnya rada bete, ih... iklan Line ternyata. Niat bener ya.. Pupus deh harapan saya buat nonton sekuelnya ~~'

Pas nonton si mini drama, saya gemes dan deg-degan sendiri. Chemistry Rangga-Cinta masih dapet bangeettt. Nicho, walaupun udah nggak gondrong kriwil-kriwil tetep cool bener dan Cinta, pretty as usual. Dian sastro maaah, bangun tidur dengan muka bengep nggak mekapan aja tetep cakep. Terus ada adegan flashbacknya yang ngingetin saya sama jaman esema dulu, 12 tahun yang yang lalu. Ouccchhh... Sudah tua sekali sayaaa.... Sekarang sudah beranak pinak. Hahahahaha.... Dulu saya nonton di bioskop diajakin sama temen esde saya, si Nuril pas lagi liburan sekolah. Kesian dia sama saya, belom pernah nonton pilem fenomenal pada saat itu, padahal dia udah nonton 2 kali. Saya sama Nuril ngangkot, nonton di emol Kelapa Gading. Dan itu antrinya ampun, desek-desekan pulak. Baru kali itu saya nonton ampe perlu desek-desekan macem antri sembako. Tapi nggak nyesel, pilemnya baguuusss... Agak berkaca-kaca waktu Rangga ninggalin cinta di bandara, inget masa lalu saya yang tertinggal. Nyahahahahaha.....

Saya gatel pengen nyeritain si mini drama ini, kalo yang bukan mini drama nggak usah diceritain. Saya yakin pada udah hapal jalan ceritanya. Bahkan kalimat "jadi salah gue, salah temen-temen gue?" masih saya dengar beberapa kali. Terus ngapain saya ceritain kalo udah pada nonton terus bisa nonton dari link di atas? Ishhhhhh... Suka-suka saya dong. Kalo nggak suka udah skip aja bacanya. *ditimpuk popcorn*


Adegan di buka dengan Rangga yang kayaknya lagi siap-siap gitu, milih-milih jam tangan, ngelihat ke jam dinding yang berdetik, sambil terdengar...

Adalah cinta yang mengubah jalannya waktu... 
Karena cinta, waktu terbagi dua. 
Denganmu, dan rindu untuk membalik masa.....

Mateeeekkkk.... Openingnya aja udah puitis macem Rangga jaman esema. *gagal pokus*

Rangga di New York pada tahun 2014, nampaknya udah kerja jadi Jurnalis. Sibuk gitu lah dese. Lalu pas malem-malem pulang kerja lagi santai-santai ngopi dapet message Line dari Bosnya yang ujug-ujug nyuruh dia dines ke Bangkok. Lanjut ke Jakarta. Jreeeenggg.... Rangga tertegun. Terus si Rangga packing, baju sama beberapa buku gitu. Pas lagi packing jatuhlah sebuah buku dari rak yang bikin Rangga bengong lagi. Buku Aku-nya Syumanjaya. Langsung deh keinget dan flashback masa-masa putih abu-abu sama Cinta, termasuk masa ngubek buku bekas di Kwitang yang sudah tinggal kenangan itu karena dipindahin sama pemerintah DKI. Terus Rangga buka salah satu aplikasi Line, namanya Find Alumni. Muncul dong kontaknya Cinta.....

Cinta di Jakarta pada tahun 2014 nampaknya kerja di sebuah majalah. Entah majalah Fashion atau apa. Mungkin jadi editor, mengingat background cerita di AADC si Cinta ikut ekskul mading. (nggak nyambung sih ya analisa saya :)))). Terus muncul message di Line dari Alya yang ngingetin buat ketemuan. Cusss si Cinta capcus dan muncul deh di Cafe tempat ketemuan itu. Ada Alya, Milly, Karmen, dan Maura. Pas lagi seru-seru ngegosip henpon Cinta bunyi, ada mesaage di Line. Dari siapa gerangan? Dari Rangga doooong.... Kirain isinya apa, cuman begindang : "Cinta?". Halaaaahhh... Rangga banget deh, demennya yang singkat-singkat. Cinta bengong. Pastinya jantungnya langsung deg-degan nggak karuan deh. Lalu Maura ngintip dan nanya, "Rangga SMA?" Yang lantas ditimpalin Karmen, "Serius lo ta?" dan di jawab Cinta "Gue nggak kenal Rangga yang lain sih." Lalu tu henpon berpindah tangan ke Karmen dan Milly. Dan Milly komen kenapa kagak ada profile picturenya. Nyahahahahaha.... Tiba-tiba saya ingat salah satu sahabat saya yang hobi komen ga penting tapi lucu kayak si Milly.

Lanjuuuutttt... Cinta jadi galau. Bingung itu message mau dibales apa nggak. Mau dibales kayak gimana enaknya. Ketik hapus ketik hapus ketik hapus dengan ekspresi yang bikin saya ngerasain juga deg-degannya dese kayak gimana. Nggak usah protes, saya terlalu menghayati. Hihihihi.... Sementara Rangga juga bolak balik ngecek henpon nungguin balesan Cinta. Backsound lagunya itu loohhhh.... menyayat hati. Akhirnya Cinta cuma bales halo dan nanya apa kabar. Terus Rangga bilang kalo dese mau ke Jakarta selama 2 hari dan nanyain bisa ketemu nggak. Lalu Cinta galau lagi. 

Singkat cerita, Rangga nyampe Jakarta. Terus kerja. Cinta juga kerja. Tapi sama-sama galau. Yang satu galau nungguin balesan yang satu galau, mau bales apa. Saya gemes. Booo'... Mau ketemuan aja bingung bener. Etapi saya jugak kalo di ajak ketemuan sama orang yang udah ngegantungin saya 12 taun galaunya bakalan lebih dari si Cinta. Lalu ada ketemuan lagi sama geng SMA, kali ini kayaknya di rumah Cinta. Cinta curhat kalo dia belum bales messagenya Rangga. Si Karmen bilang bagus, berarti Cinta punya prinsip. Digantungin 12 tahun lhooo... Kalo manusia 12 tahun udah mau lulus esde terus masuk esempe kan? Cintanya makin galaaauuu... Terus pas tinggal berduaan doang sama si Alya, ada message lagi dari Rangga yang bilang kalo besok dia mau balik ke NY terus minta ketemuan, sekali aja. Alya  ngelihat, dan seperti biasa sikapnya Alya yang paling bijak. Alya bilang ke Cinta, yakin nggak ada yang mau di sampein lagi? Kan semua orang bisa mulai dari awal *semacam Pertamina mungkin, dari Nol ya kakaaaaak.* Si Alya ngerasa, pasti perasaanya Cinta bertanya-tanya. Apalagi Alya ngelihat buku Aku-Syumanjaya di tumpukan atas bukunya Cinta. Yakali 12 taun digantungin nggak bertanya-tanya. ~~~

Yaaakkk... Galau berjama'ah. Nggak Cinta nggak Rangga sama-sama galau. Mana Ujan di luar, sama-sama ngeliatin ujan deh. Mirip adegan di AADC yang pas sama-sama galau Rangga mau berangkat ke US. Besokannya si Cinta di kantor ampe malem, ngelihatin message yang dari Rangga. Terus dihapusin semuanya. Cinta mau move on gitu kali ya. Sementara Rangga lagi nungguin boarding di Bandara dengan buku Aku, keinget adegan perpisahan jaman esema dulu, dan lagi-lagi backsoundnya sungguh menyayat hati. Penuh putus asa, Rangga ketik message, "Saya minta Maaf." Lalu ngegulung headsetnya dan berdiri siap-siap pergi sambil geret koper.

Zoom out....
Zoom in...

Cinta lalu muncul sambil berucap,
"Jadi beda, satu purnama di New York dan di Jakarta?"

Jreeeeenggg jreeeenggg......
Rangga menoleh dengan ekspresi terkejut. Cinta tersenyum. Lalu mereka melangkah saling mendekat. Sambil tersenyum.

Backsound:
Rangga : "Detik tidak pernah melangkah mundur, tapi kertas putih itu selalu ada".

Cinta : "Waktu tidak pernah berjalan mundur, dan hari tidak pernah terulang. Tetapi pagi selalu menawarkan cerita yg baru."

Rangga : " Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab."

R&C : " Love, Life, Line"

Mereka hadap-hadapan, tersenyum, lalu muncul adegan kissing jaman baheula ituh. Dan ditutup adegan-adegna mereka make fitur-fitur di Line, kayak kirim-kiriman voice message, telpon-telponan, kirim-kiriman poto, termasuk poto Cinta di bathtub yang ngingetin saya sama iklan sabun LUX.

Udah gitu doang. 

Tapi bukan saya dong kalo nggak gagal pokus. Abis nonton si mini drama bukannya penasaran sama fitur find alumni atau nyoba nyari-ntari siapaaa gitu, saya malah penasaran sama kisahnya Rangga Cinta. Booo'.... 12 tahun dikacangin. Lalu LDRan. Endingnya gimandang? Kepo deh eikeee... *Gigitin bantal* Etapi kalimat di endingnya menohok bener, "Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab." Aaaaarrrggghhh... Geregetan dan menghujam jantung sekaliiii.... Well, jantung saya ya, bukan jantung ayam. Adakah yang bersedia menjawab pertanyaan saya yang belum terjawab? Huehehehehe.....

Berdasarkan iseng gugling, katanya syuting si mini drama ini di Korea. Pantesan cakep bener latar belakangnya. Mirip-mirip pilem Korea gitu. *yaiyalah, masa mirip pilem India* Niat banget ya si Line sampe bikin iklan gila-gilaan gini. Bikin fans hardcorenya AADC langsung bereaksi heboh dan banyak yang minta di jadiin full movie. Kalo nggak percaya, stalking IG dian sastro sama Si nicho deh. Komen spamnya kali ini kalah sama komen permintaan full movie. Semoga.... Nanti dibikinin full movienya. Saya kangen deh nonton film macem AADC gini, simpel, manis, tapi bikin deg-degan dan senyam-senyum sendiri, tanpa banyak adegan nggak penting atau bully-bully gitu... Semoga....

Sunday, November 02, 2014

23 bulan, makin mendekati 24 bulan

Whoosaaahhh.... 
Selamat 23 bulan gantengnya bunda... Makin pinter, makin sholih, makin banyak sabar ya naaakkk... Si Alif ganteng mah makin gede makin nggak sabaran. Kalo dibilang nanti dulu ya, di jawab yaaa..... Tapi abis itu tereak-tereak atau malah nangis. Kadang kalo lagi pinter bener sama emaknya nggak di bolehin kabur ke abahnya, kabur lagi ke neneknya. Pinter banar kan anak ulun? :)

Sebulan lagi mau disapih, seperti yang saya keluhkan kemarin-kemarin, malah tambah kenceng nyusunya. Tiada akhir, bahkan tidur siang aja malah ngempeng dan nggak bisa di tinggal. Kalo minta nyusu udah kayak orang sakau, nggak bisa di pending atau di alihin, harus saat itu juga. Kalo nggak di turutin mulai dari narik-narik baju, ngelongokin, ngerengek, ngamuk, sampe nangis sediiihhh dengan air mata bercucuran sambil bilang "mimiiii.... ndaaaa... mimiiiiii....". Terus kalo emaknya nggak keliatan sebentar aja langsung muterin rumah nyariin sambil tereak-tereak. Kalo mau di gendong kemana gitu sama orang lain dan dia nggak mau malah nangis terus panggil-panggil ndaaa ndaaa. Makin gede makin nempel dan kolokan. Emaknya harus bagaimana iniiiii..... Huhuhuhu.... T_T

Kalo makan mulai milih-milih. Mau ayaammm, tahu, telor, kangkung, wortel, pokoknya milih. Giliran yang dipilih nggak ada tetep aja nggak ngerti dibilangin. Malah lepeh-lepeh makanan dan nggak mau makan lalu ngemil doang kerjaannya. Atau maunya nyeruput kuah sayur doang, nasi sama sayurnya dibejek-bejek. Kalo makan telor rebus mau putihnya doang. Tapi alhamdulillaah udah tambah pinter, udah bisa ngupas kulit telor sendiri sampe bersih. Gayanya kayak orang gede, telornya di ketok-ketok ke ubin lalu khusyu ngupas dikit-dikit sambil dimakanin. Kalo udah bosen dibejek, ditebalikin, terus ditinggalin. Tetep ya endingnya nggak enak. Hahahaha.... Terus kalo makan mie, nggak mau di suapin. Maunya makan sendiri. Di ambilin mienya selembar-selembar lalu dimasukin ke mulutnya. Sekarang juga udah nggak mau duduk di highchair, maunya duduk di kursi orang dewasa terus makan sendiri. Kadang pake tangan, kadang pake sendok. Bilang sendok itu adokkk. Pernah kan pas mau makan dia bilang adoookk adookkk. Nggak ada yang ngerti. Lalu saya bilang kalo saya nggak ngerti, Alif mau apa coba tunjuk. Lalu dia malah kabur, manjat kursi, naik ke meja makan lalu ngambil sendok sambil bilang addook. Anak cerdas, emaknya lemot :D

Perkembangan bahasanya alhamdulillah dikit-dikit meningkat. Kosakatanya makin banyak walau masih sepotong-sepotong, tapi alhamdulillah ngerti kalo diminta ini itu dan dijelasin ini itu. Lagi sering niruin kata-kata walau lagi-lagi masih sepotong-sepotong dan lagi seneng bilang gada alias nggak ada. Apa-apa kalo ditanyain bilangnya gada. Udah bisa bilang nenek dan ndaa.. Sebelumnya kan ninik dan uda atau ada.. Terus seneng banget lihat video lagu anak-anak di tivi. Senengnya lalu bangun tidur, naik kereta, topi saya bundar, naik delman. Kalo lagi khusyu', nontonnya sambil naik mobil-mobilan lalu di tiruin kata-katanya. Lucu deh lihatinnya, walau nggak bisa anteng lama juga ~~

Motorik halus, selain bisa ngupas telur, udah makin terampil makan sendiri pakai sendok. Sudah bisa ngambil kuah tanpa tumpah. Walau masih lebih sering make tangan kiri. Tangan dan jarinya udah bisa ngebentuk kalo bilang satu. Udah bisa dan nyampe buat buka pintu kamar mama. Udah bisa masukin kunci ke pintu / motor, lalu motornya di starter. Udah bisa buka pintu kulkas sesekali. Makin jago buka dan nurunin celana lalu ngelepas diapersnya sendiri. Ampun banget deh kalo yang ini, semacam hobi. Kayaknya seneng dia ngeliat emaknya tereak-tereak, ketawa-ketawa puas dia. Hhhhh....

Motorik kasar, udah bisa naik turun tangga sendiri sambil pegangan / saya pengangin sebelah tangan. Seringnya sih nggak mau dipegangin dan tangan saya di tepis. Tapi tetep saya jagain, bahaya banget soalnya. Udah bisa nendang bola, lempar bola, bolak balik belokin mobil. Cuman belum mau ngegowes sepeda aja. Udah bisa banget di suruh nginjek-nginjekin punggung emaknya. Kata abahnya sola injek-injek punggung, eksploitasi anak. Hahahaha....

Lagi seneng banget minta gendong belakang. Seneng nyuruh tiup-tiup balon sama mandi bola di dalam bak. Lalu kalo mandi berendem nggak mau naik, seneng banget main air. Kemain di ajak ke Timezone, mainin satu mainan yang ada setirnya, nggak mau turun. Dia ajak pulang nangis goer-goer di emol. Terus apa-apa kalo minta atau dikasih maunya duaa... duaaa... Lagi hobi banget bilang dua. Aungnya duaaa.. Kerupuk mau duaaa. Sampe mimi dibilangnya duaa duaaa.. Eaaa..... :))))

Ingatannya Alif juga kuat banget. Inget dimana saya naro remote, dimana tempat handuknya, urutan neneknya pakai mukena, inget kalo mau bikin jus harus ambil blender dan selalu nunjuk blender ditempat yang benar. Oiya, giginya udah nambah lagi satu, gigi seri bawah yang kedua sebelah kanan. Alhamdulilaah, nggak cuman dua biji aja tuh gigi seri bawah. Lha gerahamnya udah numbuh yang lainnya masih belum. Lalu saya iseng test kpsp 24 bulan, alhamdulilaah skornya 9. Semoga nanti pas 24 bulan skornya udah 10. Aamiin... Semoga emaknya makin rajin kasih stimulus dan ngajarin hal yang baik-baik. Aamiin...

Sekian milestone di 23 bulan ini... Semoga makin banyak perkembangan di satu bulan ke depan. Aamiin...