Tuesday, October 14, 2014

Metamorfosa :)

Saya tuh tomboy. Asli. Nggak ada yang percaya ya? Yaaa begitulah wanita, bisa ber-metamorfosa demi sebuah predikat cantik. Buahahahaa.... Serius, pernah tau kan kalimat beauty is pain? That's really true. Buat jadi sedikit lebih perempuan bagi saya perjuangan banget. Belajar make heels, belajar make rok biar nggak keserimpet, sampe belajar dandan. Tapi lama-lama enjoy aja, malah nagih. Semacam karma kali ya, saya yang tadinya males banget dandan atau make sepatu perempuan, sekarang malah nyandu. Bukan nyandu dalem arti kudu harus, tapi demen gitu deh. Sulit diungkapkan dengan kata-kata :))))

Waktu kecil mah saya pasrah aja dipakein baju apa aja sama mama saya, dan sebagai anak perempuan pastinya dong dibeliin baju rok, renda-renda bunga-bunga warna pink warna soft pastel kaos kaki renda-renda sepatu pantovel. Masuk esde mulai demennya make celana walau rambut masih demen dikuncir terus pake aneka pita dan bando. Tapi anak esde jaman saya dulu nggak ada yang dandan kayak anak esde jaman sekarang. Bedaknya cuman bedak bayi pas abis mandi, pulang sekolah mah item dekil beminyak bau matahari. 

Jaman esempe karena masuk boarding school mau nggak mau harus akrab sama rok, tapi tetep saya lebih milih kulot dan kemeja cowok daripada rok. Make rok cuma  kalo sekolah sama keluar kompleks. Sepatu makenya sepatu keds. Biar kata make rok tetep, sepatu kets. Sendal? Kalo nggak sendal jepit ya sendal gunung. Perabot lenong? Nggak ada. Cuman sabun mandi sabun muka sampo lotion sesekali minta temen, bedak bayik buat muka sama cologne. Mulai naksir cowok tapi masih cuek sama muke yang item dekil kumel.

Esema, masih di boarding school. Makin gede, racun makin banyak, apalagi diem-diem udah mulai punya pacar. Nyahahaha... Mulai make kondisioner, mulai nyobain luluran walau lulur yang praktis itu dan di pake rame-rame. Abis mandi mulai pake lotion walau sering lupnaya, muka make pelembab, bibir mulai pake lipbalm. Bedak? Tetep, bedak bayik. Tetep pake cologne. Mulai ikutan pake masker kalo lagi ada yang maskeran. Mulai make hairtonic. Mulai melek model baju walo dipakenya jugak cuman bisa pas liburan doang. Tapi tetep, demennya make celana sama jeans. Hahahaha.... Esema jaman saya, make lipbalm aja udah di anggep centil, padahal tanpa warna. Kalo anak jaman sekarang, oemjiii.... Mukenye dempulan semua. Alas kaki saya? Tetep sepatu kets dan sendal gunung. Nggak kenal heels. Make heels cuman pas wisuda lulus kelas 3 esemu, karena make kain jarit jugak nggak lucu kalo nggak make heels. Dibeliin heels sama mama saya, setinggi 7cm. Jadi pertama kali make heels, langsung 7cm dan wisuda, dan muter foto-foto, akibatnya kaki saya sakit bener malamnya.
Masuk kuliah, kebanyak bergaul sama anak cowok dan anak cewek yang cuek bebek plus cewek-cewek yang dandan itu kebanyakan rada rempong menurut saya. Keluar kampus aja make payung. Di toilet rame bener touch up sambil ngerumpi. Saya juga suka touch up sih, benerin jilbab doang. Ude gitu ude, cusss kabur lagi. Jadi saya masih belum terlalu tertarik buat jadi perempuan. Walau, udah mulai make baju yang agak feminim, lipbalm mulai yang ada warna naturalnya, mulai nyobain bedak padat dan nggak make bedak bayik lagi, mulai make parfum. Ini akibat mama saya juga sih, jualan perabotan lenong dan beauty things gitu. Saya kan jadi penasaran pengen nyobain. Mana dikasi geretongan mulu. Mulai make sepatu pantofel, tapi pas di lab psikologi aja sih. Sisanya converse all day loooong. Lol.

Mulai semester 4 apa ya, saya mulai belajar make heels. Dari yang pendek dulu, 3 cm, naik ke 5 cm, lalu 7cm. Gara-garanya sepele, mantan patjar saya demen cewek feminim. Berniat untuk revenge dan membuat dia menyesal, saya belajar feminim. Nyahahahaha... Cetek bener deh otak saya. But it works. Ketika saya udah punya pacar lagi dan mantan saya bilang nyesel mutusin saya apalagi katanya saya tambah cantik dan feminim, dendam saya sama si mantan hilang begitu saja. Ketika itu saya nggak serta merta berubah macem sailormoon gitu sih, nggak langsung jadi demen ngelenong jugak, cuman mulai lebih perempuan lah istilahnya. Apalagi kemudian saya bertemu sahabat-sahabat yang luar biasa.

Saya dan sahabat-sahabat saya ini, klop dalam banyak hal. Kami bisa cuek nggak dandan lalu keluar masuk loakan nyari buku-buku bekas, bisa juga dandan cantik tipis-tipis bermodal two way cake dan lisptik lalu pakai rok dan heels untuk role play di kelas Pauli lalu pulangnya ngejar patas dengan cueknya untuk sekedar makan kfc paket murah di atrium. Sahabat-sahabat saya ini bisa jadi manusia-manusia paling cuek, bisa juga jadi manusia-manusia paling perhatian. Bersama mereka, saya bisa jadi tomboy, tapi juga bisa jadi feminim. Saya mulai nggak antipati sama pink, mulai suka bunga-bunga dan warna pastel lagi, malahan saya seneng ngedesain kebaya dan make baju model babydoll lagi kayak jaman masih kecil dulu. Mungkin memang selalu ada sisi feminim yang tersembunyi pada setiap wanita. Ciyeeeeehhhh.... Sok wise nih ;p

Kemudian saya belajar make rok lagi, make kain, belajar merawat diri, demi diri saya sendiri pada akhirnya. Saya ingin jadi orang yang bisa memantaskan diri. Belajar dandan juga saya belajar sendiri, lihat-lihat majalah, lalu dandanin sahabat-sahabat saya. Make up toolsnya suka ngambilin jualan mama saya, kadang dikasih gratisan. Dandannya mah biasa aja, cuman biar nggak polosan banget kalo ke kondangan. Saya juga lalu belajar kreasi hijab, cuman biar saya nggak perlu ke salon kalo mau kondangan. Belajarnya juga sendiri, lihat buku, cari di google. Mulai dari pake foundie sama bedak doang, lanjut pake blush on, lanjut belajar eyeshadow. Setelah bisa belajar pakai maskara, belajar pakai eyeliner. Alhamdulillaah, saya bisa dandanin mama saya, ii saya. Bisa dandanin sahabat saya waktu pre-wedding. Bisa dandan sendiri dan dandanin sahabat saya ketika lamaran. Yang paling menyenangkan, saya dandan dan kreasi hijab sendiri ketika wisuda... :)

Kalo sekarang entah kenapa saya pengen belajar make up lebih dalam lagi, karena penasaran aja. Dan pernah terbersit untuk freelance make up-in orang biar saya nggak nganggur banget gitu. Tapi masih saya pendam, soalnya kalo mau profesional, saya harus belajar lagi, seenggaknya kursus soalnya nggak sanggup kayaknya kalo sekolah di puspita martha. Tanggung jawabnya gede soalnya. Salah ngegambar alis, muka orang bisa berubah. Salah shading, malah gagal kelihatan tirusnya. Untuk sekarang, belajar-belajar dari youtube aja dulu, sama pake perabot lenong yang terjangkau kantong.

Jadi inti postingannya apa? Mungkin, segala sesuatu itu pasti melalui proses. Proses belajar. Proses mematangkan diri. Setiap orang pasti bisa berubah. Nggak selamanya tomboy. Nggak selamanya feminim. Perubahan, kalau memang untuk sesuatu yang lebih baik kenapa nggak. Ya kan?

Sekian dulu babbling kali ini... Mungkin nanti saya mau posting foto saya dari jaman esde sampe kuliah. hihihi.... See you peeps.. :)

0 comments:

Post a Comment