Thursday, October 02, 2014

22 Bulan, Mendekati 2 Tahun

Hampir dua tahun, dan saya masih nggak nyangka si bayi kecil udah mau dua tahun. Makin pinter, makin lucu, dan nggemesin, dan mendekati dua tahun kelakuannya makin ajaib. Hihihihi....

Perkembangan di 22 bulan ini, alhamdulillaah skor Kpsp 21 bulannya udah 10. Selain itu, yang paling kelihatan adalah perkembangan bahasanya. Kosakata yang di ucapkan bertambah, walau masih ujung-ujungnya aja dan babbling juga. Tapi alhamdulillaah, bener-bener udah bertambah. Antara lain, yayam [ayam], bibik [bebek], aikk [naik], nunum [minum], atuk [satu, atuk], bubu' [bobo, obok-obok], dudu' [duduk], nuuhh [penuh], awa [pesawat], etaaa [kereta], ainn [main], nunnn [huruf hijaiyah nun], amm [om], naang / nahhh [om nang], api [sapi, davi], dudung [kerudung], nana [celana], gigi, dan lain-lain... Kalo lagi lihat video lagu, ada kata-kata yang mulai di tiruin sedikit-sedikit, walu memang masih ujungnya aja. Ada yang lucu, waktu awal-awal babbling alif suka nyebut kepekkaahh kepekkaah. Saya nggak ngeh kepekkah itu apa. Dipikiriiin, tapi nggak ketemu-ketemu. Suatu waktu, abahnya beli es buah, terus Alif disuapin. Biasa kan kalo sambil disuapin sambil dikasih tau ini apa, itu apa, jadi dikasih tau, semangka, pear, apel, alpukat. Setelah abahnya bilang alpukat, Alif nyebut kepekkkaahh kepekkaah dan minta suap lagi. Eaaaa.... kepekkkah itu ternyata alpukat. Lumayan jauh ya nak melesetnya :)))))

Satu lagi, yang ditunggu-tunggu sama neneknya akhirnya terucap juga sama Alif. Akhirnya Alif bisa juga manggil nenek, walau bunyinya ninik dan enik, bukannya nenek atau enek. Si mamah seneng luar biasa... Akhirnya Alif bisa manggil nenek juga. Kalo bangun tidur dan abahnya udah berangkat, pasti nyariinnya enek. Langsung ke kamar neneknya atau ke dapur sambil teriak panggil-panggil niiikkk... Eniiikkk.... Kalo manggil emaknya mah masih nggak jelas, kadang uddda, kadang dddaaa, kadang adddaa. Hahahaa... biarlah, spelling bunda memang rada susah kok. *menghibur diri sendiri* Yang lucu kalo pas saya manggil kangmas yang, si Alif ikut-ikutan nyebut-nyebut yaaang... yayaaanggg... Atau saya manggil mama / papa, ikutan dia mamaahh.. papah.... Suka saya tanyain, mamanya siapa nak? Lalu mukanya bengong. Atau kalo ditanya, Alif maunya apa? Di ulang-ulang deh, apa apa papapapa. Kalo saya bilang tholeee, tholeee.. Di ulangin lagi, yeee... yeee.... -______-'

Alif sekarang juga lagi seneng nyebut angka dua. Apa-apa dua. ada kucing di depan rumah, teriak-teriak dduaaa dduaaa... Minta kerupuk, duaaa.. dua.... Ayam di utan kayu juga dibilang ddduuaaa... Plus lagi hobi niruin bagian belakang kalimat. Jadi kalo di tanya, Alif akan jawab dengan kata terakhir. Misalnya. "Alif mau makan ayam apa bebek?" "bibik.." "Alif mau nasi apa kue?" "Uweehh" "Mau kue apa nasi?" "Ciiii..." "Habis mimi' terus bobo ya?" "Iya." "Alif mau susu nggak?" "Gak..". Jadi kalo mau nawarin sesuatu ke Alif jangan pake nggak belakangnya, pasti di jawab nggak.Dan jangan berbesar hati kalo Alif nge-iya-in. Suka Php dia, asal aja bilang iya-nya. Hahahaha....

Apalagi ya?

Hmmmm.... Sekarang udah susah di dudukin di high chairnya, sukanya duduk sendiri di kursi orang dewasa. Susah disuapin, maunya makan sendiri. Terus kalo dikasih minum refleknya bilang dudu' sambil dianya duduk ngedeleprok dan puk-puk ubin terus mau minum sendiri. Well, part numpahin airnya sih masih. Jadi antisipasinya kalo minum pasti saya tungguin dan kalo ngak habis-habis saya yang ngabisin. 

Soal makan dan main, entah kenapa Alif refleknya masih tangan kiri nih. Apa-apa cepet banget kalo pake tangan kiri. Pake tangan kanan sih bisa, tapi harus di ingetin dulu dan nggak selihai yang kanan. Apa Alif ada bakat kidal ya? Kalaupun ada bakat kidal, yang penting selalu dibiasakan menggunakan tangan kanan dan emaknya nggak boleh lupa ngingetin dan ngajarin pelan-pelan pakai tangan kanan.

Makin gede,  makin kolokan. Makin susah ditingganya. Past ngintilin dan mau ikut. Nggak bisa lihat saya rapi pakai kerudung, pasti ngajakin pergi. Kalo ditinggal pasti nangis dan teriak udddaaa udddaaa... Kayak di apain aja. Kalo ditinggalin abahnya juga gitu, nangis kejer panggil-panggil abah, kayak habis dianiaya. Sedih banget nangisnya, jadi nggak tega kan. Jadi sekarang kalo mau pergi ngumpet-ngumpet. Kelamaaan pergi pasti nyaiin di setiap sudut umah dan kamar sampe ke kamar mandi, kalo nggak nemu emaknya maka langsung nangiiisss... Kalo emaknya bilang mau pergi pasti dikejar dan panggil-panggil. Duh naakk... Gimana kalo punya adek ntar.... :D

Sebentar lagi mau disapih, malah makin kenceng nenennya. Kalo dibilang nanti dulu atau nggak boleh langsung nangis kejer, atau mencak-mencak, atau malah ngamuk mukulin saya. Makin gede, makin gampang tantrum. Kalo dilarang apa gitu, nggak bisa dikerasin langsung. Harus dialihin dan dirayu pelan-pelan. Kalo udah ada maunya, kekekuh. Kalo nagmuk suka lempar-lempar, banting-banting, terus nangis. Nggak parah sih tantrumnya, tapi kalo dibiarin bisa kebawa sampe gede. Saya masih belajar gimana biar Alif mau berenti banting-banting barang. Kadang dia banting barang gara-gara seneng sama bunyinya atau seneng mau bongkar pasang karena abis dibanting dia ketawa-ketawa atau berusaha nyatuin barang / mainannya dan kalo nggak bisa tetep sih dilempar lagi. *sigh* Kalo lagi main apa gitu terus nggak bisa, pasti teriak atau diuwar-uwar mainannya. Geregetan sendii kayaknya kalo nggak bisa, tapi jadinya kesel terus begitu deh kelakuannya. Jadi kalo main, saya nggak bisa nyambi. Harus ditemenin, di ajarin kalo nggak bisa sambil dikasih afirmasi kalimat positif supaya nggak gampang marah dan menyerah. Insya Allah pasti bisa. Semangaaattt!!!

Alif kalo sama buku seneng, alhamdulilllah. Walau belum betah banget dibacain panjang-panjang. Dia lebih tertarik tunjuk-tunjuk ganbarnya tanya ini apa itu apa. Dibeliin buku mewarnai dan pensil warna juga belum tertarik, pensilnya malah di buka tutup keluar masuk sampe tempatnya robek. Dibelikan puzzle binatang dari kayu juga masih belum telaten, kalo nggak pas pas teriak dan minta bantuin pasang. Mungkin harus pelan-pelan dan dengan potongan yang lebih besar puzzlenya. Alif juga paling seneng sama balon, yang disebutnya pecah pecah. Neneknya juga seneng beliin balon ae. Ituh, balon yang ada bunyinya kalo di pencet-pencet. Berisik sih suaranya kan kenceng gitu. Tapi neneknya seneng, cucunya seneng. Ya sudah lah ya, walau emaknya jadi tukan tiup seringnya kalo balonnya kempes atau pecah. Hahahahaha.....

Toilet training? 
Alif belum mulai... Emaknya belum siap mental dan anaknya pun masih belum terlalu ngeh. Suka bilang pipis sambil pegang bagian kemaluannya, tapi nggak kunjung pipis dan cuma main-main. Suka bilang pupup kalo pupupnya udah selesai. Mudah-mudahan kemalasan emaknya nggak berlanjut dan Alifnya juga segera siap untuk toilet training. Target? Nggak ada, kalo di tagetin bisa setres emaknya. Hahaha....

Baiklaahh... Sekian dulu report milestone anak ganteng kesayangan... Semoga makin pintar dan sholih. Aamiiinnn....

0 comments:

Post a Comment