Tuesday, September 02, 2014

20 - 21 Bulan

Udah bukan bayi kecil lagi, udah bisa milih mau makan pake apa, udah bisa ngambek guling-guling, udah bisa mijit-mijitin emaknya [walau berasa dielus-elus doang. Yakaleee bocah belom dua taon mijit kayak mbok-mbok pijit], udah bisa jealous, dan lain-lain. Kalau melihat gayanya masukin barang-barang ke dalam tas, terus dijinjing atau disampirin ke pundaknya, minta pake sepatu abis itu naik sepeda sambil tetep bawa tasnya, kok kebayang anak ini mau berangkat sekolah ya. Kok si Alif udah makin gede ajaaa, kan baru kemaren dia nendangin perut saya ini kok sekarang udah gede bener. Ahhhh.... Emak-emaaakk.... Satu sisi pengen anak tambah pintar dan cepet gede, satu sisi lagi nggak rela anaknya cepet gede. *pelukin erat-erat*

Milestone selama dua bulan terakhir ini luar biasa [menurut saya sebagai emaknya] dan bikin saya berkali-kali nyiumin gemes dan berkaca-kaca terharu. Lebay sih, tapi namanya emak, perkembangan sekecil apapun pasti bikin bahagia :')

Pertama, giginya udah banyaaak... Waktu 18 bulan muncul geraham di kanan-kiri atas. 20 bulan geraham kiri bawah dan taring kanan-kiri atas. Cuman itu gigi seri bawah kok masih dua biji aja ya belom nambah lagi. Heehehe....

Lalu, skor Kpsp 21 bulannya masih 9. Nggak masalah, masih bisa dikejar. Motorik halusnya masih agak kurang nih. Perkembangan bahasanya juga masih kurang walau ada kemajuan. Selain udah bisa bilang "Iya" dengan amat sangat jelas sekali, manggil abah, udah bisa manggil bunda dengan "daa... udaaaa..." yang kedengaran sama kalo Alif bilang udah. Kkung untuk jagung, kangkung, engkong dan yangkung. Tiiii untuk anty dan yangti. Iii iiii untuk nek ii. Naaah untuk om nang. Abah untuk abah, mbah, dan tambah. Mimiii untuk mie, minum dan nenen. Niii untuk ini. Tuuuu untuk atuk dan itu. Puupuuu untuk kerupuk dan pupup. Maammm untuk makan. Kaahhh untuk kakak. Buuahhh untuk buah. Auu untuk aung alias kucing. Iyoyyoyoyo untuk video. Kemarin diajarin berhitung satu sampai lima sama abahnya dan sudah bisa inget walau suka lupa dan masih ujungnya aja. Bunyinya jadi gini : "Saaaa.... Tu" "Duuuu.... Duah" "Tiiii... Ga" "Eeeeemm... Pah" "Liii.... Ma". Dibolak balik nggak urut juga bisa. Sudah bisa niruin dan nyelesein akhiran kata. Babblingnya juga sekarang nambah kayak bahasa planet, suka ngoceh sendiri kadang ocehannya bernada naik turun. Lucu deh dengerinnya. Alhamdulillaah ya nak... Sedikit-sedikit nggak apa, sebentar lagi juga makin banyak bisanya ya....

Kedua, udah mulai modelling dia. Niru saya nyapu, ikutan nyapu, ikutan ngambil galah, ikutan elap-elap. Suka ngambil tisu terus elap-elapin muka dan tangannya kayak saya kalo lagi ngelapin dia. Kadang malah muka saya ikut di elap. Minta bedak, terus niruin saya makein dia bedak, usap-usap mukanya pake bedak, saya juga dipakein bedak. Niruin kalimat dan aksinya Tom si Talking tom, "nonono...." sambil jarinya goyang-goyang dan kakinya gerak juga. Niruin video klip kalau kau suka hati bagian tepuk tangan, injak bumi dan hore. Niruin breakdance di klip Muhammadku - Hadad Alwi. Actually, niruin breakdance ini udah dari umur 19 bulan. Awalnya saya kasih lihat videonya, karena ada unsur shalawatnya jadi kalaupun diputar berulang-ulang saya berharap shalawatnya terngiang-ngiang dan merasuk ke kalbunya. Pertamanya cuma joged-joged biasa, gerak-gerak pantat, tangan goyang-goyang heboh. Lah lama-lama kok ujug-ujug dia nungging lantas kaki dinaikin ke atas, kayak breakdance gitu. Emaknya syok. Abahnya jugak. Nggak ada yang ngajarin itu kenapa dia bisaaaa.... Dan bahkan berkali-kai dilakuin dengan happy bahkan sampe pegel. Anak bocah dua tahun aja belum udah gaya ekstrim. Tapi emang si Alif tuh temen banget yang ekstrim. Kalo pura-pura mau dijatuhin malah ketawa. Dijungkir balikin abahnya malah ngakak. Saya tebalik-tebalik malah seneng dan minta lagi. Menurun sekali dari emak bapaknya *tutup muka*. Nanti besaran dikit rencananya mau saya ikutin capoeira, basicnya biar diajarin abahnya dulu aja. *emak yang ekstrim* :)))

Ketiga, sudah mahir banget naik ke kursi makan untuk selanjutnya naik ke meja makan atau berdiri begitu saja di kursi sambil tangannya inspeksi di meja makan. Contohnya, buang-buangin sendok garpu, ngambilin botol kecap botol saos toples bawang goreng, juga ngambil teko untuk kemudian dibuka tutupnya terus isinya diminum yang mengakibatkan basah semua karena kebanjur air seteko lalu lantai jadi banjir dan alif turun guling-guling ngepel-ngepel dan pleset-plesetan. Atau ngambilin botol minum, buka tutupnya minum langsung lalu tumpah dan selanjutnya persis seperti di atas. Sekarang tiap minta minum nggak mau dipegangin gelasnya, harus megang sendiri. Yang akibatnya, tiap abis minum pasti ganti baju atau minimal ngepel karena kalo kebanyakan atau nggak abis dituang airnya ke ubin lalu gelasnya dilempar dan alifnya guling-giling. Pinter banget kaaaaannn? Kaaannnnn? *elap keringet*

Tangan dan jari-jarinya tuh subhanallah terampiiil banget. Ngeluarin kartu dari dalem dompet. Buka tutup semua yang ada tutup ulirnya dan tutup flip flop sehingga semua perlengkapan alif sampe perabotan lenong emaknya ngungsi kalo nggak mau isinya habis sebelum waktunya. Udah bisa buka resleting tas. Udah bisa buka tutup lipstik. Makin jago pencet-pencet remote, cetak cetek lampu dan kabel plus matiin tipi. Kalo jinjit udah nyampe ke keran kamar mandi dan bisa nyalain matiin keran sendiri. Sering banget ngambil gelas sendiri dari atas meja sehingga gelas sekarang make yang plastik karena udah 2 gelas pecah sama Alif. Bisa buka celana dan sepatu sendal sendiri. Nggak ada yang ngajarin ujug-ujug bisa buka tutup jendela kasa di kamar neneknya. Ahli banget mainin dan ngilangin kunci karena dibawa kemana-mana, dicolokin ke lubang kunci sampe berhasil atau kalo nggak berhasil langsung dilempar begitu saja.

Sekarang udah bisa nyuapin orang lain. Kalo udah kenyang atau udah bosen makanannya disorongin ke orang lain dan orang lain yang disuruh makan. Tapi kalo lagi medit langsung diumpetin sampe nungging-nungging. Udah bisa kiss bye. Nggak bisa lihat orang cuci piring pasti minta cucui tangan. Makin mahir main-mobil-mobilan, udah bisa belok dan muter malahan. Udah mulai latihan gowes sepeda roda tiganya.

Makin besar alhamdulillah udah makin ngerti. Sudah mulai mau berbagi mainan. Misalnya ada si nok main ke rumah udah mau gantian main mobil-mobilan atau rusa, tadinya apa yang dipegang si nok pasti di rebut. Kalau kata mama saya sih anak kecil gitu, kalo nggak ada orang dicuekin aja itu mainan. Giliran ada yang mainin buru-buru disamber. Udah mau main sama-sama juga walau masih gemesan dan geregetan. Si nok yang tadinya dicemetin, di pelukin sampe nangis sekarang udah mau ngajakin main biasa aja. Kalo siang kan suka ada anak-anak yang main di depan ya, Alif sekarang udah ngerti. Suka teriak-teriak manggilin mau ngajak main. Kalo pager kebuka langsung kabuuur dan nyamperin anak-anak main. Suka kasian kalo lihat Alif kaya mau gabung main gitu tapi dicuekin. Ya abisnya Udah pada gede-gede Alif kecil sendiri, udah gitu suka pada kasar mainnya. Bagian yang terakhir ini sayanya aja yang rada over protective. Hehehe... ~~'

Alhamdulillaah... Udah banyak bisanya ya? Padahal yang Alif belum bisa juga banyak. Nggak apa-apa, saya berusaha nggak membandingan anak saya. Bagi saya Alif terlahir istimewa, Alif sehat, pintar, perkembangannya sekecil apapun selalu saya syukuri. Kalau saya fokus kepada kekurangannya, belum bisa ini belum bisa itu, kenapa begini kenapa begitu, saya khawatir saya nggak menghargai kelebihan yang Alif miliki dan kemajuan yang Alif tunjukkan. Padahal kelebihannya luar biasa, perkembangannya amat sangat luar biasa. He's smart dan fast learner. Mungkin terlihat acuh, tapi sebenarnya Alif memperhatikan. Mungkin sekarang masih belum bisa, tapi suatu saat pasti akan bisa. Dan Alif sering mengejutkan saya dengan berbagai macam kebisaan dan kepintaran yang tak terduga....

Ada satu cerita yang membuat hati saya membuncah. Ketika 17 agustusan kemarin, Alif diikutkan lomba sama tetangga saya. Saya nggak tau pas keluar nganter Mama kok ujug-ujug dipanggil lomba. Pesertanya cuma dua, Alif dan anak tetangga depan rumah yang sepantaran. Lombanya sederhana, Ada dua bak, satu kosong satu berisi bola. Tugasnya hanya berjalan mengambil bola, lalu kembali dan menaruh bola yang diambil di bak yang kosong. Diperbolehkan latihan dulu. Saya ajari Alif sebentar. Ketika lomba di mulai, Alif bisa menuruti panduan saya dan abahnya. Sedangkan anak tetangga saya, mungkin sedang moody anaknya, nggak mau mengikuti instruksi. Bahkan berjalan saja setengah diseret oleh ibunya, dan ngga mau mengambil bola. Bola diambilkan oleh pamannya. Alhamdulillah, Alif berjalan sendiri, mengambil bola sendiri hanya diiringi instruksi saya dan abahnya. Bahkan setelah selesai baknya diangkat dan mau dibawa pulang. Hahaha... 

Mungkin terlihat sepele, mungkin ada yang beranggapan gitu mah gampang. But for me, he's amazing. Dilihat banyak orang dan Alif nggak demam panggung. Pertama kalinya lomba and he's fine. I'm a proud mommy :') Semoga Alif menjadi anak sholih yang pemberani, tangguh, rendah hati dan nggak gampang menyerah. Aamiin..

0 comments:

Post a Comment