Thursday, July 24, 2014

Little Drama King

Ini si Alif belakangan beneran suka drama banget deh. Kalo tiap mau mandi pasti nggak mau, lalu nangis kejer sambil melejit kalo dibukain bajunya. Tapi biasanya kalo uda di bopong ke kamar mandi di kamar mandi diem, sibuk maen aer dan nggak mau udahan mandinya. Abis mandi juga drama abeessss, susah bener dipakein bajunya. Bisa nangis lagi tuh...

Terus kalo mau apa-apa nggak keturutan juga suka nangis sampe berlinangan itu air mata. Hadeehhh..  Mulai tantrum. Kalo saya doangan di rumah sih, cuekin aja. Masalahnya kalo neneknya lihat pasti dibujuk-bujuk deh. Walau nggak manjain banget tapi ya lumayan spoiled dikit-dikit.

Ini jugak barusan mau tidur siang aja susah bener. Aslinya ngantuk tapi gengsi dan mau main jadi rungsing dan nangis. Tadi ini lagi mainan celengan sampe akhirnya saya bilang celebgannya peluk sini bawa tidur biar celengannya juga istirahat. Nanti bangun mainan lagi. Baru deh mau nurut posisi bobo pewe dan nggak lama pules setelah di kelonin dan disusuin. Kalo kemaren henpon yang dipelukin.

Oalah nak... Mudah-mudahan nanti makin besar makin pintar dan ngerti ya nak. Bunda sayang sekali sama Alif...

Tuesday, July 22, 2014

Mie Ayam abang-abang ala Qq

Sebagai penggemar berat mie, saya doyan bener hampir sama semua jenis mie. Terus lagi dapet suami yang juga doyan mie, ya udah deh klop bener kalo jajan sukanya mie. Jaman di assalaam dulu kalo pas keluar komplek suka beli mie ayam di tempat es populer, jaman kuliah doyan bener mie ayam dan yamin di gerobak emperan rscm yang suka ilang-ilangan dikejar satpol pp, jaman sering nongkrong di gramedia pasti makan mie ayam bang boy di depan situ, jaman hamil Alif ngidam mie ayam bengkel sampe bela-belain naksi pp ke pondok gede nan matjet itu demi semangkok mie ayam tahu. Pernah kepikiran buat bikin sendiri, tapi kok nampak rempong sekali walaupun udah nemu resep mie ayam instan ala mbak endang jtt yang kelihatannya gampil surampil itu. Terus tanpa sengaja mama beli tabloid apalah gitu ada artikel dan resep mie ayam bengkel yang saya idam-idamkan ituh, tambah kepengen eksekusi deh. Abis itu, kawan-kawan di grup juga pada gape bikin mie ayam sendiri, contohnya maros dan opis. Nggak pelit ngeshare resep pula, yang jadi permasalahan adalah, saya amat sangat malas sekaliiiii. Hahahaha....
:hammer:

Beberapa hari yang lalu pas kebetulan bangun pagi, pas nggak puasa juga, ayuk sayur langganan lewat, ujug-ujug kepengen bikin mie ayam. Cusss belanja ini itu. Abis mandiin dan nyuapin Alif, langsung deh eksekusi. Tantangannya maaakkk.... Ampun deh... Harusnya bikin kayak beginian dicicil, lah saya langsung blek hari itu juga. Mana digangguin si bocah mulu, soalnya neneknya lagi pergi jadi nggak bisa ngajak main. Super sekali deh, hasilnya selain mie ayam endeesss yang bikin kangmas nambah walaupun kurang pangsit goreng, adalah rumah yang super berantakan macem titanic tenggelam. Caisim hancur lebur, air tumpah dimana-mana, macaroni berceceran, mainan bertebaran, dan lain sebagainya. Syukurnya lagi Alif nggak gitu cranky... 

Yasudahalah, sekian cerita ngalor ngidulnya. Berikut ini resep mie ayam ala saya, resep saya mix sana sini, mulai dari resep mie ayam bengkel, resep opis + maros, dan resep mie ayam instan ala justtryandtaste.com. Kalo mau lebih gampil lagi, cek resep mie ayam instan jtt ala mbak endang disini ya.. Oiya, takaran bumbu saya mah pake kira-kira. Nggak biasa masak jadi masukin bumbu seenak udel, kira-kira dan dicicipin aja ya :D

Bahan-bahan :
- Mie telur kering, rebus hingga matang, tiriskan, aduk dengan sedikit minyak supaya tidak lengket. Atau pakai mie untuk mie ayam yang biasa dijual di pasar atau di supermarket bagian pendingin itu.
- Ayam 3/4 ekor. Ambil kulitnya, sisihkan. Kemudian fillet dan potong kotak-kotak / sesuai selera. Tulangnya jangan dibuang, akan dipakai untuk kuah kaldu.

Bumbu ayam tumis, haluskan :
- 3 siung bawang putih
- 6 siung bawang merah
- 1/2 butir bawang bombay
- 1 sendok teh merica
- 1 sendok teh ketumbar
- 1 ruas jari jahe
- 1 ruas jari lengkuas
- 1 ruas jari kunyit

Bumbu tambahan ayam tumis :
- 3 lembar daun salam
- 1 batang daun bawang diiris halus
- Kecap Manis secukupnya
- Gula dan garam secukupnya
- Minyak untuk menumis secukupnya

 Minyak Ayam :
- 200 ml minyak sayur
- Kulit dan atau lemak ayam secukupnya
- 2 siung bawang putih, geprek
- 1 siung bawang merah, geprek
- 2cm jahe, geprek
- 1cm kunyit, geprek
- 1/2 sendok teh lada, tumbuk kasar
- 1/2 sendok teh ketumbar, tumbuk kasar

Kuah kaldu :
- Tulang belulang ayam secukupnya
- 1 liter air
- 1 ruas jari jahe, digeprek
- 2 batang daun bawang, diikat simpul
- 2 batang seledri, diikat simpul

 Pelengkap :
- Kecap asin
- Caisim / pokcoy secukupnya, rebus sebentar.
- Bakso
- Kulit pangsit, goreng kering (saya nggak pakai karena lupa)
- Irisan daun bawang
- Bawang goreng
- Saus sambal
- Sambal cabai rawit


Cara membuat :

Minyak Ayam :
Panaskan minyak. Masukkan semua bahan-bahan, masak dengan api kecil sampai kulit ayam kering sambil di aduk-aduk. Setelah kulit ayam kering, matikan api dan tunggu agak dingin. Kemudian saring dan taruh di wadah tertutup. Minyak ayam bisa awet hingga satu bulan jika disimpan di dalam kulkas.

Kuah kaldu :
Didihkan air, masukkan tulang ayam dan bumbu-bumbu. Masak dengan api kecil selama kurang lebih 20-30 menit. Setelah matang, saring dan sisihkan.

Ayam tumis :
Panaskan minyak, tumis bumbu halus hingga harum. Masukkan ayam, daun salam, irisan daun bawang, kecap manis, gula dan garam. Aduk, kemudian tambahkan kuah kaldu secukupnya. Aduk rata, masak hingga matang dan biarkan bumbu hingga meresap dan kuah berkurang. Koreksi rasa. Jika telah pas, matikan api dan sisihkan.

Penyajian :
Dalam mangkok, taruh 2 sendok makan minyak ayam, kecap asin, dan garam secukupnya, aduk rata. Masukkan mie, aduk hingga campuan minyak+kecap asin+garam merata. Tambahkan tumisan ayam, caisim / pokcoy yang telah direbus dan bakso. Taburi bawang goreng dan irisan daun bawang. Kuah kaldu bisa langsung disiramkan dalam keadaaan panas, atau diletakkan di mangkok terpisah. Kalau kangmas, suka memasukkan irisan daun bawang dan bawang goreng lagi ke dalam kuah kaldu. Lengkapi dengan pangsit goreng, saus sambal dan sabal rawit.

Resep sabal rawit ala mama saya bisa lihat disini.

Selamat menikmati :)

Sambal Rawit Serbaguna

Pic Source Here

Punya ibu dan anak yang doyan pedes, bikin mama saya harus selalu bikin sambel dan nyetok sambel di kulkas. Apalagi setelah ada kangmas yang doyan pedesnya cuman bisa disaingin sama almarhumah nenek saya, sambel is a must. Apalagi mama sering bikin masakan kayak soto banjar, soto betawi, sop kambing, dan lain-lain yang mana sambal rawit super pedes sudah pasti harus ada di meja makan. Makanya mama sekali bikin sambel rawit bisa semangkok gede, terus dibagi ketempat kecil-kecil dan di taruh di freezer supaya awet. Kalau mau pakai, tinggal diturunin ke kulkas bawah pas malamnya. Praktis, cukup sekali bikin. Dan lagi sambal ini bisa masuk kesemua jenis makanan yang perlu sambal, termasuk mie ayam, tekwan dan bakso. Perbandingan cabai rawit dan cabai merah 3 : 1 ya.. Kalau mau pedas sekali cukup pakai rawit saja, tapi mama saya menyesuaikan dengan lidah yang nggak suka pedas, jadi masih pakai cabai keriting dan beberapa buah cabai merah besar. Berikut resepnya ya....

Bahan-bahan :
- Cabai rawit merah besar
- Cabai merah keriting
- Cabai merah besar 2-3 buah
- Sedikit garam
- Air

Cara membuat :
Blender cabai + air secukupnya. Setelah halus, rebus dengan api kecil hingga air mengering dan agak kental. Masukkan garam, aduk rata. Matikan api, tunggu hingga dingin. Masukkan ke wadah dan siap disimpan.

Selamat mencoba.

Thursday, July 03, 2014

Kelaperan  ̄﹏ ̄

Ada bocah umur 19 bulan kebangun jam segini. Nangis gerung-gerung, gelundungan, kejeeerr, ampe ingusan. Di gendong melejit, di susuin nggak mau, dikasi minum buang muka. Ada kali nangis 10 menitan, sampe berfikir apa mimpi buruk, apa ada yang sakit, apa ada yang gangguin...

Akhirnya abahnya bilang gini, "ya udah, Alif maunya apa." 

Daaaann... Bocahnya turun menuju toples amplang. Dibukain, langsung diem dengan ingus beleleran dan ngambil amplang lantas khusyuk duduk sambil gigitin amplang -_-||


Diambilin nasi putih dan tahu sama abahnya lep lep lep sambil tetep makanin amplang. Nambah, udah cengengesan sambil gelundungan lagi di kasur.

Ealaaahh... Kelaperaaaaannn...  -_-||
Bilang aja laper dan minta mam nak, nggak usah  nangis gerung-gerung kayak kenapa-kenapa gitu sih. *Tepok jidat*

Sekarang bocahnya lagi minum es susu sirop sama abahnya tuh sambil cekikikan. Masya Alloh, dini hari bikin heboh aja nih bocah. Ngeduluin yang sahur..

Note:
Abis itu langsung naik tempat tidur, nyusu bentar dan sekarang pules lagi 😄😄😄

Wednesday, July 02, 2014

Batita 19 bulan yang ngegemesin :))))

Selamat 19 bulan anak pinter nan sholih... Semoga makin pinter dan qurrata a'yun ya nak...

19 bulan yang penuh warna..
Makin ngegemesin dan bikin geregetan. Aktif luar biasa sampe mau meluk dan nyium aja susah sekali. Keburu melejit bocahnya. Ada aja tingkahnya yang bikin geleng-geleng kepala. Contohnya matahin pintu kulkas. Iye, kulkas segede gaban gitu penahan pintunya patah sama Alif. Ceritanya, Alif nggak mau pintu kulkas ditutup, maka ditahan dan terus ditarik sampe tiba-tiba bunyi kraaaakkkk.... Ada sesuatu mental dari bawah dan pintu kulkas langsung njeblak tanpa tedeng aling-aling. Saya tereak-tereak heboh, neneknya cuman bilang, "ya udah ga apa-apa, kulkasnya udah lama juga." Tapi kan teteup ya, merasa gimana gitu. Bocahnya mah cuek bebek dan malah nangkring dengan khusyuk di depan kulkas. Sejak itu mama naro dingklik di depan lemari samping kulkas buat penahan biar pintunya nggak njeblak banget. Luar biasa kan si Bimasena satu itu? Nggak salah namanya Bimasena, tenaganya luar biasa..


Masih soal kulkas, sejak bisa merangkak Alif tuh demen banget nyatronin kulkkas. Begitu lihat ada yang buka kulkas atau denger suara kulkas kebuka langsung kabur nyamperin dan nggak ngebolehin kulkas di tutup. Kalo dulu di depan kulkas Alif manjat-manjat, ngambil dan ngebuang-buangin isi kulkas, ngobok-ngobok, sekarang niru emak dan neneknya. Ngambil dingklik dulu lalu duduk diatas dingkling sambil memandang isi kulkas baru kemudian menjelajah.  Nggak tau siapa yang ngajarin dan kenapa bisa demen gitu sama kulkas. Apa nurun dari abahnya yang suka bolak balik bukain kulkas tapi nggak ngapa-ngapain? Misteri. Hahahaha...

Alif sekarang juga makin demen sama celengan. Pas 16 bulan kalo nggak salah, Alif lagi mainin koin gitu dan ada celengan plastik. Lalu saya ajarin masukin koin ke celengan, eh cepet banget bisanya. Dua hari kemudian udah gape masuk-masukin koin, dan kalo lagi masukin koin gitu bisa anteng doi. Masih berlanjut nih. Kan souvenir ultah Alif kemarin celengan kaleng buka tutup gitu, masih ada lebihannya dan saya pake. Tiada hari tanpa berceceran itu koin dan uang-uang diberantakin alif. Dibongkar, dimasukin koinnya, dibongkar lagi, begitu terus sampe bosen untuk kemudian akhirnya di uwar-uwar dan ditinggal. Sampe detik ini. Kalo liat jari-jarinya masuk-masukin koin gitu, gemeees banget deh. Semoga nanti Alif jadi anak yang rajin menabung ya. Aamiin...

Alif juga sekarang makin berani. Memang dari awal saya nggak suka nakut-nakutin Alif dengan gelap, hantu-hantuan, atau apalah gitu. Hasilnya, Alif nggak pernah takut masuk ke ruangan gelap. Nggak takut kalau mati lampu. Nggak masalah main sendirian kalo emaknya nganggur kalo emaknya nginem pasti disatronin. Dan cuek aja menjelajah seluruh rumah sampe gudang dan samping rumah. Cuek lho dia mainan air di samping depan dengan nyeker dan saya pura-pura ngumpet. Nggak bisa juga dia lihat pintu kebuka. Kalo pintu belakang yang kebuka pasti langsung kabur ke keran tempat cucian dan mainan air. Kalo pintu depan kabur ke pager atau ke samping. Bahaya banget, pagar harus selalu ketutup karena Alif bakal cuek main ke depan sendirian..

Ngomongin main air, jangankan Alif, emaknya aja demen sih main air. Hahaha.. Tapi Alif kalo main air nggak bisaaa berenti. Kalo lg main air di belakang, pasti langsung saya mandiin disitu juga, baru dia mau di angkat dan udahan. Kalo nggak jangan harap mau, pasti ngamuk dan nangis tereak-tereak. Kalo mama lagi nyiram pasti ngikutin dan mainan becek. Ember ditebalikin, gaya-gaya ngepel, sampe item semua itu baju kena tanah. Kalo ke kamar mandi wudhu juga seriiing banget ngikutin, udah gitu ikutan wudhu dan cuci kaki ampe angkat-angkat kaki sambil pegangan gitu. Basah deh semuanya.. Kalo masuk bak atau gentong pasti susah banget disuruh keluar dam asyik deh buka tutup keran. Tinggal emaknya bosen nungguin dan harus punya seribu satu cara ngebujuk biar udahan..

Sepertinya, Alif juga udah mulai nurunin kelakuan saya waktu kecil. Nggak bisa lihat kotak atau kardus nganggur. Pasti dipanjat dan dimasukin. Kata mama dulu saya pernah masuk ke kardus dan nggak bisa keluar karena pantatnya ngapret akhirnya kardusnya di gunting dulu. Hahahaha... Alif nih, tiap ada kardus atau container juga dimasukin mulu. Aduh.. Nggak tahan buat nggak ketawa kalo lihat..

Apalagi ya?

Alif juga seneng mainan sapu dan serokan, kalo ada yang nyapu pasti di gangguin. Seneng narik-narikin baju di jemuran. Seneng mainin jemuran alumunium ampe bengkok, hampir patah dan lepas-lepas. Seneng nebalikin jemuran, mobil-mobilan, kuda-kudaan, sampe stroller. Seneng ngeluar-ngeluarin mainannya semua sampe semua bola dikeluarin juga tapi terus ditinggalin dan nggak boleh dimasukin. Seneng banget nyusu sama emaknya, belum ada tanda-tanda bakal anteng kalo di sapih, yang ada ngamuk kalo nggak dikasih. Seneng manggil-manggil abah, semua orang dipanggil abah. Pintu kebuka dikit langsung ngecek dan panggil abah. Kedengeran suara motor teriak abah. Ada telepon apalagi, selalu panggil abaaah abaah.. Tapi giliran abahnya nelpon beneran dia cuman ngeliatin henpon senyum-senyum, bahkan henponnya digigit. Hahahahaha...

Kemarin itu juga alhamdulillaah, Alif udah bisa motel dan ngupas pisang sendiri dan langsung dimakan sendiri, walaupun cuma satu suap udah gitu motel lagi, ngupas lagi, gigit sesuap, berulang lagi. Ini kita pada puasa, akhirnya tuh pisang item-item deh. Baru bisa di makan pas maghrib soalnya ≧﹏≦

Perkembangan bahasa, kemajuannya masih dikiiit..  Masih ah eh ah eh sambil nunjuk-nunjuk kalo mau sesuatu. Babblingnya makin suka-suka.
Tadinya kalo ditanya : "Alif sudah makan?" "Dahh..". "Kalo panggil bunda gimana? Buuunnn..." "Daaaa...".
Sekarang : "Alif sudah makan?" "Dahh..". "Kalo panggil bunda gimana? Buuunnn..." "Bii...". Atau "Ciiisss". Atau "Tiii". Entahlah.. Suka-suka dia aja. -_____________-'''
Sekarang kalau denger hujan atau air luber yang suaranya mirip hujan, bilangnya "jaaannnn." Kalau lihat balon "pecahpecahpecah." Hahaha... Gara-garanya Alif ditiupin balon teus pecah, kaget dia. Sampe takut sama pecahannya. Terus saya bilang, nggak apa, ini balonnya pecah, ini pecahannya dibuang ya, nanti tiup lagi yang lain. Langsung nanya balik dengan muka lucu "Pecah?" Sejak itu kalo ada balon, refleknya pecah pecah :))) Selain itu, mash kayak kemarin, masih belum nambah-nambah lagi. Mamarda, teman saya di IG yang keceh nan mirip Rihanna ituh ada kasih saran untuk Alif latihan niup peluit, katanya bisa membantu stimulasi otot wajah biar cepet ngomong. Tapi masih belum nemu peluitnya. Harus lebh rajin lagi nih kasih stimulusnya. Semoga sebentar lagi makin banyak ya kosakatanya. Aamiin...

Kayaknya sekian dulu repot milestonenya.. Banyak bener yak Hihihihi... Nantian di update lagi. Doakan saya ajin dan konsisten yaa....