Thursday, May 01, 2014

Sweet 17th months

Love Of My Life
Apeu bener deh judul postingannya. Hahahaha...
Eniwei,
Selamat 17 bulan gantengnya bunda yang sholih... 

17 bulan dan makin pintar, alhamdulillaah..

Pertama, giginya udah 6. Baru numbuh lagi yang atas sebelah kiri gigi seri abis itu sebelah kanan. Makin aduhai kalo ngegigit. Tiada ampun pasti bikin biru dan tereak ^^'

Kemaren pas pilek itu akhirnya ke dokter juga gara-gara nggak mau makan. Emaknya parno, takut radang lagi kayak abis mudik itu. Syukurnya cuma batpil biasa, seminggu udah sembuh. Pas di rs itu heboh bener anaknya, susah ditimbang dan di ukur tingginya. Jadi kurang lebih beratnya 11,5 kg dan tingginya 82 cm.

Perkembangan bahasa, lumayan lah... Semuanya sekarang dipanggil abah. Apa-apa abah pokoknya. Misalnya saya bilang aaaa... Alif bilang Baahh.. Saya bilang ciluuukkk... Alif bilang Baaaah... Saya bilang buuunnn... Alif bilang baaahh... Antara pengen ketawa sama pengen nyiumin ya. Hahaha... Pas saya lagi cerita sama dokter soal perkembangan bahasanya eh ujug-ujug Alif teriak apaaa... Sampe dokternya ketawa. Sama sekarang lagi demen banget  ngomong tapi babbling pettcepetcepetcepettt pecaahhpecapecacepettt... Mulut dan ekspresinya kalo lagi ngomong itu ampun deh lucunyaaa... Eh muji anak sendiri nggak apa-apa dong ya. Hahahaha...

Berita bagus lagi, Alif mulai tertarik sama buku. Awalnya saya kasih buku cerita tentang beruang punya saya belasan tahun lalu. Alif seneng banget. Ditunjuk-tunjuk terus. Kalo saya nggak jawab dan nggak cerita ngamuk dia. Itu buku juga dibawa kemana-mana. Akhirnya saya beliin buku cerita nabi yang halamannya tebal sama buku buah-buahan. Alhamdulillaah Alif suka dan tertarik. Semua di bolak balik, ditunjuk dan kita para orang dewasa disuruh jawab dan cerita. Alif paling hapal sama gambar buah jeruk. Kayaknya doyan banget dia sama jeruk. Selain itu gambar angry bird, cars, juga Alif suka. Ditunjuk-tunjuk terus. Yang paling baru nunjuk kursi ijonya, kan ada gambar binatang gitu. Saatnya nyari buku binatang-binatang juga nih. Alhamdulillah buku-buku yang ada semua Alif suka. Semoga bisa menumbuhkan minat baca dan Alif cinta sama buku sampai besar nanti ya...

Buku Kesayangan Warisan Bunda :)
Perkembangan motoriknya juga alhamdulillah.. Bisa lempar dan tendang bola. Mobil mainnya udah bisa dimaju mundurin pake kaki. Bahkan didorong dan ditebalikin. Bisa buka pintu pager sendiri, termasuk pintu geser yang di dapur.Bisa naik turun sendiri, buka tutup pintu kamar juga udah gape. Terus udah bisa masukin koin ke celengan dan jadi hobi. Dibongkar, masukin koin, bongkar lagi, masukin lagi. Cuma motorik halus yang lainnya masih belum, contohnya baru bisa pegang sendok sendiri dan belum bisa nyuap sendiri tanpa dibantu. Sekarang saya latih kasih piring dan sendok terus makanan sedikit-sedikit. Tapi kalo uda kesel sama aja, makan pake tangan ujungnya, terus ditebalikin itu piring beserta isinya. Nampaknya belum siap buat makan sendiri. Semoga nanti makin besar makannya makin pinter, termasuk makan sendiri ya nak..

Dan karena bisa naik turun sendiri kemaren pas pilek itu telapak kakinya luka dong. Susah bener dibilangin buat make sendal kalo turun maen di halaman. Mbuh kena apa itu kakinya. Ngertinya juga gara-gara duduk terus megangin kaki dan mau lihat kaki terus sambil uh uh uh. Saya lihat lukanya lumayan dalem itu telapak kaki. Saya bersihin, tutup pake tensoplast. Tapiii... Dalam setengah jam ada 6 tensoplast kebuang sia-sia. Dikeletekin dong. Terus dikasihin itu tensoplast sambil nyengir. Ih pinter bener deh si batita satu ini. Akhirnya saya biarin aja. Nggak nangis loh. Jalan juga biasa aja. Cuman pas ketemu om, ketemu nenek, ketemu mbak kus di pegang-pegang kakinya. Kayak mau nunjukin kalo kakinya sakit. 

Luka di kaki hari kedua
Besokannya saya cek kok pinggirannya agak bengkak dan memerah? Bahaya deh.. Langsung kompres alkohol, biar aman balut kasa dan diplester pake plester operasi yang putih itu. Biar aman ngga dikeletek, pakein kaos kaki dan sepatu sandal yang dese nggak bisa buka sendiri. Pas dirawat lukanya nggak ada nangis. Cuman agak ditarik kakinya pas dibersihin alkohol. Kasihan sih lihatnya, pake sepatu terus pasti panas dan pegel. Mulai hari ketiga mulai ngamuk ga mau make sepatu. Tapi tetep saya paksa, biar cepet sembuh dan ga infeksi. Alhamdulillah lukanya cepet sembuh. Malah belakangan Alif seneng ngeliatin pas kakinya di tempel kasa dan bantuin megang plesternya ^^'

Diperban gini aja masih bisa dikeletekin ~~'
Ngomongin luka, emang dasar anak laki ya. Dimana-mana luka dan seringnya nggak ketauan itu luka kena apa. Sejak mulai merangkak dan naik turun tempat tidur, tulang keringnya suka ada memar kepentok tempat tidur. Mulai merambat dan bisa jalan, benjol di jidat, memar di dagu, di pantat gara-gara salah ngejatohin badan, tulang kering juga. Terus luka baret di tangan, luka kebeset di betis sampe mbuh luka kena apa lumayan dalem. Masih nyisa bekasnya aja nih dimana-mana. Anaknya nggak pernah nangis kalo luka, jadi nggak ketauan juga lukanya dimana dan kena apa. Padahal Alif kan klo main saya tungguin terus. Entah saya yang kurang perhatian atau emang Alif yang cuek jadi santai aja. Kadang saya mikir, anak ini beneran kayak bima mentang-mentang namanya bimasena. Kuat banget dan tenaganya luar biasa. Alhamdulillah saya bersyukur, tandanya Alif anak yang sehat :)

Sekarang juga Alif udah seneng main sendiri atau main sama anak-anak kos. Ga apa-apa juga sih, tapi masalahnya kalo sama mereka Alif cenderung dibebasin ngapain aja. Naik turun tempat tidur. Cetekin tipi. Minta gelar-gelar tiker. Oiya, hobinya minta gelar karpet dan tiker. Kalo main pasti minta gelar karpet tapi nggak didudukin juga itu karpet. Kalo dikamar anak kos iis atau ira pasti minta gelar tiker. Tiker mereka emang menarik sih, gambar cars dan angry bird. Tapi lihat tiker oren di gudang juga minta gelarin. Sampe pernah loh termehek-mehek gotong-gotong itu tiker sendiri. Ampun deh usahanya kalo udah ada maunya... Tapi lucunya kalo ada maunya apa gitu disuruh ngapain aja mau asal keinginannya terpenuhi. Disuruh cium, senyum, mau aja. Doh... Bahaya juga ini.. 

Udah gitu suka ga mau pulang kalo udah main di belakang atau main didepan kecuali minta nen. Ah... Saya jadi ngerasa kehilangan. Gimana nanti kalo udah gede? Hiks.... *drama* 
Etapi kalo saya udah make kerudung rapi gitu tereak-tereak dia, minta ikut. Makanya saya kalo mau pergi sekarang seringnya ngumpet-ngumpet. Jarang bener nrimo emaknya pergi gitu aja. Kemarenan itu saya nyalon, diteleponin gara-gara Alif ngamuk dan nangis kejer. Waktu nonton sama abahnya begitu juga,, ngamuk nangis. Eaaaa... Pegimane  emaknya mau ngespa atau window shopping di emol :D

Daannnnnn sudah mulai tantrum. Beneran ini bahaya banget. Maunya kalo nggak keturutan pasti nangis teriak-teriak. Apalagi kalo lagi moody. Nggak dikasih botol lotion nangis. Nggak dibukain kulkas nangis. Demen bener sih nak buka kulkas dan ngacak-ngacak, kayaknya bunda dulu nggak gitu deh. Kalo Nggak dibolehin pukul-pukul nangis. Atau ngereeeng aja. Haduh... Kalo sama saya dan abahnya sih kami cuekin aja. Kalo ada neneknya, nah ini. Walaupun si mama bukan tipe yang manjain dan nurutin semua mau cucu, tapi tetep ada kecenderungan biar si cucu nggak nangis goer-goer. Oiya seneng tendang- tendang dan mukul juga kalo dicuekin. Ampun deh, kayaknya nggak ada yang ngajarin. Terus kalo dilarang malah ngeyel dan dilakuin. Mirip-mirip kalo soal ngeyelan ini sama emaknya :hammer:

Seriously, Emak bapaknya kudu belajar soal parenting lebih dalam nih. Juga mengajarkan dan mencontohkan hal yang jauh lebih baik lagi.. Semoga kami bisa mendidik dan membesarkan Alif jadi anak yang bekepribadian baik dan sholih. Aamiin...

Semoga Alif juga makin pintar dan perkembangannya sesuai dan bagus. Aamiin...

0 comments:

Post a Comment