Monday, May 26, 2014

GTM membawa berkah :)

Nggak usa pada ketawa deh baca judul postingannya, mentang-mentang udah mau ramadhan judul postingan aja rada-rada gimana gitu. Huahahahaha... Emang bener selalu ada hal positif yang bisa diambil dalam keadaan apapun, sayangnya sering nggak ngeh sama hal positifnya dan nyureng aja sama yang negatif. Kali ini alhamdulillah, gtm-nya Alif membawa keberkahan tersendiri yaitu mulai mau makan sendiri dan duduk anteng disaat makan.

*Senyum-senyum*
*Sujud Syukur*

Apa? Saya emak lebay? Anak anda udah mulai dari awal mpasi bisa duduk anteng dan belajar makan sendiri alias ber-blw? Ya nggak apa juga sih kalo saya lebay. Hihihi... Syukurilah kalau anak anda udah duluan pinter dari dari Alif, artinya anda nggak perlu lap keringet kejar-kejar anak biar mau makan, nggak perlu sakit pundak ngegendongin di teras biar anak mau mangap, nggak perlu garuk-garuk tembok tiap kali makan tapi piringnya ditebalikin terus makanannya di pake buat ngepel dan di uwar-uwar atau dibejek-bejek. Bukan saya nggak bersyukur, saya bersyukur banget, tandanya Alif aktif, kreatif, dan rasa ingin tahunya tinggi. Masalahnya ada pada saya yang cemen dalam permasalahan memenej emosi sehingga kalo lagi capek bawaannya pengen ngomel-ngomel tiada akhir. *sigh* Coba bayangkan perpaduan gtm, gmm, kejar-kejar, gendong, rayu-rayu, ujung-ujungnya di lepeh lantas ditebalikin itu makan yang susah-susah dibikin dan jungkir balik dipikirin menunya. Yah, itulah seninya menjadi ibu bukan? Harus punya stok sabar bejibun, ide kreatif seabrek dan kasih sayang nggak abis-abis :) *ngomong di depan kaca*

Maka kemarin ketika Alif kembali gtm dan gmm karena gusinya bengkak kanan kiri lantaran geraham yang pingin eksis, saya nggak terlalu stres kayak dulu-dulu walau masih stres jugak. Nanti kalo laper juga minta makan. Atau malah ngamuk gerung-gerung minta nen. Eaa..... ^^'

His very very 1st time trying to eat by his self
(20/05) Berhubung udah agak lama juga nggak masakin alif, pas mama nggak ada dirumah gedubrakan deh saya masakin schotel tahu makaroni buat Alif sambil heboh teriak jangan ini jangan itu gendong-gendong Alif yang kepo plus dapur yang udah kayak apaan entah karena Alifnya caper. Nggak banyak berharap bakal dimakan banyak juga, soalnya kalo gtm suka betah nggak mau makan si Alif. Pas udah mateng kan mau saya suapin ya, eh sendoknya malah diambil Alif terus dia usaha nyuapin langsung ke mulutnya. Kadang masuk, kadang nggak, kadang di ambil pake tangan, tapi yang pasti dimakan itu schotel dengan usahanya sendiri. Emak norak ini langsung dong ambil hape jepret-jepret terus rekam moment langka ini sambil sesekali bantuin nyuapin schotel ke mulutnya Alif. Rasanya nyeessss banget lihatnya. Bukan hanya karena Alif mau makan masakan saya lagi, juga karena Alif akhirnya mau bener-bener latihan makan sendiri.

Malamnya, masih nggak mau disuapin dan masih mau makan sendiri juga walau lebih banyak di aduk-aduk dibanding dimakannya. Besokannya mau makan sayur kangkung sendiri tanpa di iris seperti biasa, pas saya makan sayur sawi malah ngedeketin ngambil sendok dan nyuapin sayur sendiri ke dalam mulutnya. Lusanya juga alhamdulillah masih mau makan sendiri, kali ini makan sop brokoli wortel digadoin, tanpa brokoli + wotelnya di cacah seperti biasa. Digigit, sesekali kunyah, lalu telan, sepeti anak-anak yang Blw-an gitu. [Sebelum-sebelumnya sayuran dll masih dicacah kasar karena kalo susah ditelan biasanya dilepeh langsung, ngunyahnya belum terlalu gape]

Nggak usah tanya rasanya ya, bangga dan bahagia sekali. Anak saya, yang biasanya nebalikin piring, ngaduk-ngaduk isi mangkok terus ditinggal atau malah dibuat mainan, yang suka bejek-bejek makanan, yang duduk anteng aja nggak sampe 2 menit, yang makan aja emaknya sampe ngos-ngosan, akhinya mulai mau duduk anteng ketika makan dan berusaha makan sendiri, walau kalo udah bosen tetep di tebalikin piringnya, tapi ini kemajuan pesat dan rasanya nggak bisa di ungkapkan deh. Memang sebelumnya Alif udah mulai tertaik pegang sendok dan mau makan sendiri, tapi belum benar-benar tertarik untuk duduk anteng dan makan. Paling sendok dipegang, makanan di tusuk-tusuk, aduk-aduk, suap sekali, tebalikin, bejek-bejek, tinggal. Atau minta makanan apa gitu yang bisa dipegang sendiri kayak buah-buahan, bakso, tempe, bakwan, lalu di bawa kabur makan sambil jalan kesana kemari manjat sana sini naik turun bongkar pasang lalu makannya ketinggal entah dimana, balik minta lagi, dibejek-bejek, ditinggal bongkar mainan, nemu makanan yang tadi jatuh terlupakan dimasukin lagi ke mulutnya, ditinggal lagi begitu seterusnya siklusnya. Lupakan soal higienis apa nggak, suka nggak kedetect masalahnya *emak macem apa ini* :)))

Geregetan nggak? Banget.. Walau saya mah sok sabar, soalnya saya mulai hapal kalo Alif belum mau melakukan sesuatu, walaupun sebenarnya udah bisa, ya nggak akan dilakuin. Walau nggak bo'ong kalo lihat anak yang lebih muda dari Alif udah pinter ber-blw, mau duduk anteng, sedikit terbersit tanya, kapan ya, kapan ya? Tapi setiap saya bertanya kapan ya, selalu saya timpa dengan kalimat, insya Allah secepatnya. Alhamdulillah sudah saatnya ternyata...

Well, there's always a silver lining in every storm. Saya harus lebih banyak bersyukur lagi.... :)

And... Mommy very proud of you, kiddo. 
Love you, as always :*

Lihat ekspresinya deh, pingin gigitttt....

0 comments:

Post a Comment