Saturday, May 17, 2014

Babbling about blogging

Pic Source Here

Iseng baca-baca folder postingan jadul dari jaman ngeblog di friendster dan ngakak. Saking rajinnya dulu saya masih simpen draft tulisan-tulisan di kompi sebelum di posting. Dulu saya sekreatif itu ya dalam memilih kata untuk sebuah tulisan. Dulu saya sekritis itu dalam menilai satu dan lain hal. Dulu lirik lagu aja bisa jadi bahan postingan panjang lebar sama dengan luas beserta cerita nggak penting atau hasil pemikiran aneh saya. Dulu saya begitu meletup-letup dalam mengungkapkan isi hati dan isi otak. Dan ya, saya sejadul itu, make friendster buat ngeblog ampe sekarang friendster udah jadi sejarah social media. Again, ketauan deh tuwirnya saya. Hahaha...

Saya berterima kasih sama friendster, kalo nggak ada friendster mungkin sampe sekarang saya nggak punya blog dan cuman nyampah di diary kayak jaman esde sampe esema. Iya, saya demen nyampah. Dulu diary saya mulai dari yang kecil gambar twinkle star sampe diary zodiak dan buku tulis unyu yang dialih fungsi jadi diary. Maksudnya biar nggak di grebek bagian keamanan dan bisa diselipin di tengah buku catetan gitu. Huahahaha.... Tulisannya mulai dari acak adul sampe huruf sandi sampe tulisan gede kecil dan ada gambar-gambar make aneka pulpen warna warni. Curhatnya mulai dari bete sampe soal gebetan sampe ulangan matematik sampe lirik lagu sampe puisi sok puitis yang kalo saya baca sekarang berasa geli sendiri. Anehnya saya nggak pernah punya diary yang ada gemboknya gitu. Nggak guna aja sih menurut saya, gampang dibuka. Plus saya termasuk manusia pelupa, males nginget2 dimana naro kuncinya. Berasa rempong juga buka-bukA gembok dulu tibang nulis seuprit. 

Those old times.....

Anak jaman sekarang masi pada punya diary nggak sih? Diary bentuk buku gitu maksud saya. Jangan-jangan bentuknya kayak apa juga nggak pada ngerti ya? *geleng-geleng kepala*
Hari gini gampil bener kalo mau punya diary, nggak perlu nulis panjang lebar. Bisa blogging make blogpost, wordpress, tumbler, atau via media sosial macem instagram dan twitter. Bisa di set public atau private. Bisa ngomongin macem-macem. Bisa posting foto. Video. Nggak kayak jaman dulu, foto aja kudu dicetak dulu. Tapi kadang saya kangen masa-masa nulis pake pulpen warna warni terus tempel macem-macem kayak scrapbook gitu. Atau arrange foto di album foto manual, bukan di handphone atau laptop. Biarpun kesannya capek dan repot tapi ada kepuasan tersendiri...

Anyway, saya bersyukur juga bisa blogging online macem gini. Paling nggak saya bisa nyatet beberapa hal penting macem milestone dan beberapa event penting sampe cuhat dan nyampah nggak mutu. Soalnya saya udah males nulis dan kalo nulis maunya santai, tenang, sambil denger musik dan guling-guling yang mana hampir nggak mungkin dilakuin sekarang-sekarang ini. Well, time flies, world has change, technology improved. But deep down inside, i'm missing those golden old times..

0 comments:

Post a Comment