Monday, May 26, 2014

GTM membawa berkah :)

Nggak usa pada ketawa deh baca judul postingannya, mentang-mentang udah mau ramadhan judul postingan aja rada-rada gimana gitu. Huahahahaha... Emang bener selalu ada hal positif yang bisa diambil dalam keadaan apapun, sayangnya sering nggak ngeh sama hal positifnya dan nyureng aja sama yang negatif. Kali ini alhamdulillah, gtm-nya Alif membawa keberkahan tersendiri yaitu mulai mau makan sendiri dan duduk anteng disaat makan.

*Senyum-senyum*
*Sujud Syukur*

Apa? Saya emak lebay? Anak anda udah mulai dari awal mpasi bisa duduk anteng dan belajar makan sendiri alias ber-blw? Ya nggak apa juga sih kalo saya lebay. Hihihi... Syukurilah kalau anak anda udah duluan pinter dari dari Alif, artinya anda nggak perlu lap keringet kejar-kejar anak biar mau makan, nggak perlu sakit pundak ngegendongin di teras biar anak mau mangap, nggak perlu garuk-garuk tembok tiap kali makan tapi piringnya ditebalikin terus makanannya di pake buat ngepel dan di uwar-uwar atau dibejek-bejek. Bukan saya nggak bersyukur, saya bersyukur banget, tandanya Alif aktif, kreatif, dan rasa ingin tahunya tinggi. Masalahnya ada pada saya yang cemen dalam permasalahan memenej emosi sehingga kalo lagi capek bawaannya pengen ngomel-ngomel tiada akhir. *sigh* Coba bayangkan perpaduan gtm, gmm, kejar-kejar, gendong, rayu-rayu, ujung-ujungnya di lepeh lantas ditebalikin itu makan yang susah-susah dibikin dan jungkir balik dipikirin menunya. Yah, itulah seninya menjadi ibu bukan? Harus punya stok sabar bejibun, ide kreatif seabrek dan kasih sayang nggak abis-abis :) *ngomong di depan kaca*

Maka kemarin ketika Alif kembali gtm dan gmm karena gusinya bengkak kanan kiri lantaran geraham yang pingin eksis, saya nggak terlalu stres kayak dulu-dulu walau masih stres jugak. Nanti kalo laper juga minta makan. Atau malah ngamuk gerung-gerung minta nen. Eaa..... ^^'

His very very 1st time trying to eat by his self
(20/05) Berhubung udah agak lama juga nggak masakin alif, pas mama nggak ada dirumah gedubrakan deh saya masakin schotel tahu makaroni buat Alif sambil heboh teriak jangan ini jangan itu gendong-gendong Alif yang kepo plus dapur yang udah kayak apaan entah karena Alifnya caper. Nggak banyak berharap bakal dimakan banyak juga, soalnya kalo gtm suka betah nggak mau makan si Alif. Pas udah mateng kan mau saya suapin ya, eh sendoknya malah diambil Alif terus dia usaha nyuapin langsung ke mulutnya. Kadang masuk, kadang nggak, kadang di ambil pake tangan, tapi yang pasti dimakan itu schotel dengan usahanya sendiri. Emak norak ini langsung dong ambil hape jepret-jepret terus rekam moment langka ini sambil sesekali bantuin nyuapin schotel ke mulutnya Alif. Rasanya nyeessss banget lihatnya. Bukan hanya karena Alif mau makan masakan saya lagi, juga karena Alif akhirnya mau bener-bener latihan makan sendiri.

Malamnya, masih nggak mau disuapin dan masih mau makan sendiri juga walau lebih banyak di aduk-aduk dibanding dimakannya. Besokannya mau makan sayur kangkung sendiri tanpa di iris seperti biasa, pas saya makan sayur sawi malah ngedeketin ngambil sendok dan nyuapin sayur sendiri ke dalam mulutnya. Lusanya juga alhamdulillah masih mau makan sendiri, kali ini makan sop brokoli wortel digadoin, tanpa brokoli + wotelnya di cacah seperti biasa. Digigit, sesekali kunyah, lalu telan, sepeti anak-anak yang Blw-an gitu. [Sebelum-sebelumnya sayuran dll masih dicacah kasar karena kalo susah ditelan biasanya dilepeh langsung, ngunyahnya belum terlalu gape]

Nggak usah tanya rasanya ya, bangga dan bahagia sekali. Anak saya, yang biasanya nebalikin piring, ngaduk-ngaduk isi mangkok terus ditinggal atau malah dibuat mainan, yang suka bejek-bejek makanan, yang duduk anteng aja nggak sampe 2 menit, yang makan aja emaknya sampe ngos-ngosan, akhinya mulai mau duduk anteng ketika makan dan berusaha makan sendiri, walau kalo udah bosen tetep di tebalikin piringnya, tapi ini kemajuan pesat dan rasanya nggak bisa di ungkapkan deh. Memang sebelumnya Alif udah mulai tertaik pegang sendok dan mau makan sendiri, tapi belum benar-benar tertarik untuk duduk anteng dan makan. Paling sendok dipegang, makanan di tusuk-tusuk, aduk-aduk, suap sekali, tebalikin, bejek-bejek, tinggal. Atau minta makanan apa gitu yang bisa dipegang sendiri kayak buah-buahan, bakso, tempe, bakwan, lalu di bawa kabur makan sambil jalan kesana kemari manjat sana sini naik turun bongkar pasang lalu makannya ketinggal entah dimana, balik minta lagi, dibejek-bejek, ditinggal bongkar mainan, nemu makanan yang tadi jatuh terlupakan dimasukin lagi ke mulutnya, ditinggal lagi begitu seterusnya siklusnya. Lupakan soal higienis apa nggak, suka nggak kedetect masalahnya *emak macem apa ini* :)))

Geregetan nggak? Banget.. Walau saya mah sok sabar, soalnya saya mulai hapal kalo Alif belum mau melakukan sesuatu, walaupun sebenarnya udah bisa, ya nggak akan dilakuin. Walau nggak bo'ong kalo lihat anak yang lebih muda dari Alif udah pinter ber-blw, mau duduk anteng, sedikit terbersit tanya, kapan ya, kapan ya? Tapi setiap saya bertanya kapan ya, selalu saya timpa dengan kalimat, insya Allah secepatnya. Alhamdulillah sudah saatnya ternyata...

Well, there's always a silver lining in every storm. Saya harus lebih banyak bersyukur lagi.... :)

And... Mommy very proud of you, kiddo. 
Love you, as always :*

Lihat ekspresinya deh, pingin gigitttt....

Monday, May 19, 2014

Cerita Kuda-Kudaan Kayu

Riding his new wooden horse
Mama saya alias neneknya Alif pengen banget beliin alif kuda-kudaan kayu. Udah lama banget pengennya tapi waktu itu sama Om belum dibolehin. Tapi tetep kekeuh, ngajak adek saya pergi buat nyari belom kesampean. Terus bilang sama papa biar papa nyariin. Saya bilang kuda rotan aja bagus, atau kuda plastik, mama nggak mau. Katanya jelek warnanya cuman dipernis doang. Kalo kuda kayu di lehernya ada pitanya warna pink. Glodhaakk... Mesem aja deh saya.

Akhirnya kemaren (16/05) maghrib-maghrib si papa ujug-ujug dateng bawa kuda-kudaan kayu. Jeng jeng jeng... Penampakan si kuda meleset dari ekspektasi mama kayaknya, tapi mama tetep menghargai usaha papa. Kuda warna kuning dan alasnya merah, terbuat dari entah kayu apa, ringan. Pengerjaannya agak kasar, nggak di halusin, pun pengecatannya seadanya dan terkesan  asal. Saya nggak mau komentar, saya bersyukur Alif dapet mainan baru lagi. Alhamdulillaah engkongnya sayang banget sama Alif sampe bela-belain nyari buat Alif walaupun yang request neneknya Alif. Hihihihi..

Saya Sampe bingung naro itu kuda dimana, rumah udah penuh sama mobil-mobilan, kuda + rusa karet, sepeda, seabrek mainan plus bola plastik, sekarang nambah  kuda kayu. Sekali lagi, alhamdulillaah wa syukurillaah..

Eniwei, kalo sepeda roda tiga papa beli dan bawa pake motor dari senen, si kuda dibeli dan dibawa dari Cibinong. Jauh beneeerrr... Tanpa bawa apa-apa aja saya disuru boncengan motor ke cibinong ogah bener. Sakit pinggang dan tepos mak. Lah papa rajin bener demi Alif abis jum'atan berangkat motoran demi jemput kuda buat Alif. Bawa itu kuda di motor dari cibinong pegimane juga sampe sekarang saya nggak kepikiran, sama nggak kepikirannya kayak bawa sepeda roda tiga di motor. Oiya, sebelumnya papa bergerilya ke temen-temennya, nanya dan mesen-mesen dimana bisa beli kuda-kudaan kayu. Perjuangannya saya acungin jempol. Kalo ngelihat gitu saya terharu deh... Alhamdulillah banyak yang sayang dan merhatiin Alif. Alif jauh lebih beruntung dibandingkan saya dulu..

Alif awalnya nggak mau naik kudanya. Masi observasi dia. Tapi lama-lama mau dan minta naikin. Nggak nyampe sehari uda gape naik turun kuda sendiri, biarpun beberapa kali jatoh keguling sama kudanya, dan nggak nangis. Besoknya dong canggih, uda di panjat aja tuh kuda. Haduh... Nggak ada takutnya emang si Bimasena ini.. -_-#

Exploring the horse

Saturday, May 17, 2014

Babbling about blogging

Pic Source Here

Iseng baca-baca folder postingan jadul dari jaman ngeblog di friendster dan ngakak. Saking rajinnya dulu saya masih simpen draft tulisan-tulisan di kompi sebelum di posting. Dulu saya sekreatif itu ya dalam memilih kata untuk sebuah tulisan. Dulu saya sekritis itu dalam menilai satu dan lain hal. Dulu lirik lagu aja bisa jadi bahan postingan panjang lebar sama dengan luas beserta cerita nggak penting atau hasil pemikiran aneh saya. Dulu saya begitu meletup-letup dalam mengungkapkan isi hati dan isi otak. Dan ya, saya sejadul itu, make friendster buat ngeblog ampe sekarang friendster udah jadi sejarah social media. Again, ketauan deh tuwirnya saya. Hahaha...

Saya berterima kasih sama friendster, kalo nggak ada friendster mungkin sampe sekarang saya nggak punya blog dan cuman nyampah di diary kayak jaman esde sampe esema. Iya, saya demen nyampah. Dulu diary saya mulai dari yang kecil gambar twinkle star sampe diary zodiak dan buku tulis unyu yang dialih fungsi jadi diary. Maksudnya biar nggak di grebek bagian keamanan dan bisa diselipin di tengah buku catetan gitu. Huahahaha.... Tulisannya mulai dari acak adul sampe huruf sandi sampe tulisan gede kecil dan ada gambar-gambar make aneka pulpen warna warni. Curhatnya mulai dari bete sampe soal gebetan sampe ulangan matematik sampe lirik lagu sampe puisi sok puitis yang kalo saya baca sekarang berasa geli sendiri. Anehnya saya nggak pernah punya diary yang ada gemboknya gitu. Nggak guna aja sih menurut saya, gampang dibuka. Plus saya termasuk manusia pelupa, males nginget2 dimana naro kuncinya. Berasa rempong juga buka-bukA gembok dulu tibang nulis seuprit. 

Those old times.....

Anak jaman sekarang masi pada punya diary nggak sih? Diary bentuk buku gitu maksud saya. Jangan-jangan bentuknya kayak apa juga nggak pada ngerti ya? *geleng-geleng kepala*
Hari gini gampil bener kalo mau punya diary, nggak perlu nulis panjang lebar. Bisa blogging make blogpost, wordpress, tumbler, atau via media sosial macem instagram dan twitter. Bisa di set public atau private. Bisa ngomongin macem-macem. Bisa posting foto. Video. Nggak kayak jaman dulu, foto aja kudu dicetak dulu. Tapi kadang saya kangen masa-masa nulis pake pulpen warna warni terus tempel macem-macem kayak scrapbook gitu. Atau arrange foto di album foto manual, bukan di handphone atau laptop. Biarpun kesannya capek dan repot tapi ada kepuasan tersendiri...

Anyway, saya bersyukur juga bisa blogging online macem gini. Paling nggak saya bisa nyatet beberapa hal penting macem milestone dan beberapa event penting sampe cuhat dan nyampah nggak mutu. Soalnya saya udah males nulis dan kalo nulis maunya santai, tenang, sambil denger musik dan guling-guling yang mana hampir nggak mungkin dilakuin sekarang-sekarang ini. Well, time flies, world has change, technology improved. But deep down inside, i'm missing those golden old times..

Thursday, May 15, 2014

Cara Melipat Plastik Kresek

The Messy Kresek. Abaikan Merknya, nggak endorse Merk loh.

I'm in the mood for blogging, so i wanna post and share an important thing with you. Nyahahahaha... Gaya bener sih sok enggris. Lagian kayak mau bagi-bagi hal penting aja sih. Padahal cuman mau ngasi tau cara ngelipet kantong kresek jadi segitiga biar gampang disimpen. Secara hari gini kalo groceries atau ke mart gitu kasir ngasi kreseknya ga kira-kira dan bikin penuh dapur. Daripada berantakan dan kebuang sia-sia sedangkan bumi perlu diselamatkan, lebih baik rapikan kresek-kresek tersebut agar mudah disimpan dan bisa dipake lagi. Lebih baik lagi sih kalo bawa tas sendiri dari rumah jadi mengurangi penggunaan plastik :)

Awal mulanya gini....
Jadi.. Kira-kira pas kelas 2 mts saya sekamar sama seorang sahabat bernama Wayan. Dia ini yang ngajarin saya ngelipet kresek jadi rapi. Sebelumnya kalo ada kresek ya asal saya lipet aja, tapi jadinya nggak rapi dan suka megar-megar gitu. Dengan dilipet segitiga gini ngaturnya gampang dan nggak megar lagi. Pas lagi pulang dan liburan di rumah, nenek saya ngeliatin saya yang lagi khusyu' ngelipet-lipet kresek. Terus nenek nanya caranya gimana. Saya ajarin dunk, secara nenek demen banget ngumpulin kresek. Biasanya kresek-kresek kalo abis dilipet suka diiket karet lagi sama nenek biat nggak megar. Tapi setelah saya ajarin, semua plastik dilipet segitiga sama nenek. Kadang nenek ngelakuinnya sambil nonton tipi atau sambil iseng di teras. Penyimpanan plastik jauh lebih rapi. Mama saya juga saya ajarin. Kalo kresek yang kekumpul udah banyak, mama suka ngasi ke tukang sayur. Lumayan kan buat mereka dagang daripadi beli plastik lagi. Go green dikitlah dengan reuse. Hehehe... 

Nah karena saya merasa melipat kresek adalah hal penting demi kerapihan dapur kayak dapunya rapi aje, maka saya pingin share disini. Mumpung abis groceries jadi ada kresek plus lagi mood edit foto. Semoga bisa membantu kalian yang selama ini rempong sama kresek ya. 

Eniwei, Wayan... Pahalamu besar sekali, ilmu ngelipet kresek menyebar hingga mama saya.. ~^O^~
Dan Wayan bukan orang Bali pemirsa. Wayan merupan nama pemberian teman- teman saya yang merupakan gabungan nama asli yang bersangkutan. Kreatif sekali bukan teman-teman saya? Suatu waktu nanti saya mau cerita tentang nama-nama panggilan teman-teman saya jaman di pondok dulu. Sekarang tutorial kreseknya dulu yaaa....



1. Pisahkan kresek berdasarkan ukuran dan rapikan lipatan-lipatannya hingga nggak ada keriting bekas dipakai.



2. Lipat dua kresek dengan rapi.
3 - 4. Lipat lagi hingga bentuknya jadi memanjang seperti pada gambar.


 5 - 6. Ambil ujung kresek bagian bawah, tekuk ke arah dalam dan lipat hingga menjadi segitiga.
7. Tekuk kresek tepat di garis bawah segitiga pertama.
8. Lipat dengan rapi seperti pada gambar
9. Ambil kresek pada bagian segitiga, tekuk mengikuti garis miring pada segitiga.
10. Lipat dengan rapi hingga terlihat seperti pada gambar.
11 - 12. Tekuk dan lipat kresek tepat pada garis bawah segitiga. 


13. Lanjutkan terus melipat kresek hingga tersisa sedikit di ujung kresek seperti pada gambar.
14. Tekuk menjadi segitiga ujung kresek sebelah garis miring dan lipat.
15. Hasil setelah ujung kresek dilipat segitiga kecil.
16. Tekuk mengikuti garis batas.
17. Selipkan / masukkan tekukan segitiga jecil tadi kedalam lipatan yanf sedikit dibuka.
19. Rapikan lipatannya, aaand... you're done

Kresek berubah menjadi segitiga kecil yang mudah disimpan dan nggak bikin betantakan. Satukan dengan kresek yang sama ukurannya supaya nggak rancu dan lebih rapi. 

Selamat mencoba dan semoga nggak bingung :)

Friday, May 09, 2014

Baret Lagiiii....

Itu baret ternyata luamyan dalem lhoo... :(
Siapa yang baret-baret lagi? Iyak bener, siapa lagi kalo bukan anak ganteng kesayangan saya itu. Nggak usah nanya ya kalo saya sering baret-baret apa nggak. Jawabannya, nggak dong. Orang baret-baretnya sering banget. Huahahahaha... Nampaknya bakat mudah terluka karena ceroboh menurun pada Alif :D

Udah saya ceritain kan ya kalo Alif super aktif. Nggak bisa diem. Kalo lari, jalan, manjat, dan lain-lain itu suka seenak udelnya sendiri. Dibilangin hati-hati malah cengengesan dan cuek aja. Setelah benjol dua kali, itu jidat sekarang malah benjol plus baret. Gara-garanya semalem (08/05) Alif lari terus keserimpet kakinya sendiri diantara ruang makan dan ruang tamu. Lantas ngegabruk ke depan. Unfortunately pas ngegabruk kepalanya pas banget kepentok siku-siku belakang lemari sebelah bawah. Jeduukkk... Benjol dan luka lah itu jidat sebelah kiri atas.

Nangis bocahnya?

Pastinya. Kenceng bener itu jatoh dan kejedotnya. Pasti pusing dan cenut-cenut makanya sampe nangis agak kenceng. Biasanya kalo jatoh, kejedot, kena apa aja kalo nggak sakit banget nggak pernah nangis. Langsung bangun dan muter-muter lg. Kalo agak ngerengek tandanya agak sakit. Tapi abis di tiup-tiup lupa sama sakitnya terus maen lagi. Nah kalo sampe nangis tandanya sakit pake banget.

Mau di thrombophob eh luka. Ya udin di betadine aja. Abis itu sekitar satu jam diem aja si bocah, kolokan banget sama abahnya. Tapi lepas satu jam kembali nggak bisa diem. Malah main mulu dan nggak kunjung tidur.. ╮(╯_╰)╭

Eniwei... Selain kejedot, hari ini Alif mulai babbling tatatata... Dan mulai bilang dahh..
Alif udah mamam? Dahh..
Udah nen? Dahhh..
Mamamnya lagi? Dahhh...
Dadah sama tante gimana? Daaahhh... *sambil dadah-dadah*
 
Tapiiii....
 
Buunnn... baaahhh..
Eaaa.... Spelling bunda susah bener ya nak _(_^_)_

Sekian cerita baret-baret dan apdet milestonenya.
 
Sehat terus ya nak... Jadi anak yang kuat, pintar dan cerdas.

Difoto malah narsiiisss. Haaha..

Saturday, May 03, 2014

Bunch of Love

Thank you beb..
You just made another surprise for me.
Couldn't say a word except thank you.
Thank you, for loving me.
For taking care of me.
For everything.
I love you, more than words could describe.
I love you.
With all my heart...

Friday, May 02, 2014

Pic : Alif 17 bulan

Suka merangkak teus guling-guling disini ~~
Not that one 'lil kiddo!!!
Tengah malem bukannya tidur malah manjet terus pasang gaya pas mau di poto :)))
His Scars
With his new books
Anak ganteng yang super aktif

Thursday, May 01, 2014

Sweet 17th months

Love Of My Life
Apeu bener deh judul postingannya. Hahahaha...
Eniwei,
Selamat 17 bulan gantengnya bunda yang sholih... 

17 bulan dan makin pintar, alhamdulillaah..

Pertama, giginya udah 6. Baru numbuh lagi yang atas sebelah kiri gigi seri abis itu sebelah kanan. Makin aduhai kalo ngegigit. Tiada ampun pasti bikin biru dan tereak ^^'

Kemaren pas pilek itu akhirnya ke dokter juga gara-gara nggak mau makan. Emaknya parno, takut radang lagi kayak abis mudik itu. Syukurnya cuma batpil biasa, seminggu udah sembuh. Pas di rs itu heboh bener anaknya, susah ditimbang dan di ukur tingginya. Jadi kurang lebih beratnya 11,5 kg dan tingginya 82 cm.

Perkembangan bahasa, lumayan lah... Semuanya sekarang dipanggil abah. Apa-apa abah pokoknya. Misalnya saya bilang aaaa... Alif bilang Baahh.. Saya bilang ciluuukkk... Alif bilang Baaaah... Saya bilang buuunnn... Alif bilang baaahh... Antara pengen ketawa sama pengen nyiumin ya. Hahaha... Pas saya lagi cerita sama dokter soal perkembangan bahasanya eh ujug-ujug Alif teriak apaaa... Sampe dokternya ketawa. Sama sekarang lagi demen banget  ngomong tapi babbling pettcepetcepetcepettt pecaahhpecapecacepettt... Mulut dan ekspresinya kalo lagi ngomong itu ampun deh lucunyaaa... Eh muji anak sendiri nggak apa-apa dong ya. Hahahaha...

Berita bagus lagi, Alif mulai tertarik sama buku. Awalnya saya kasih buku cerita tentang beruang punya saya belasan tahun lalu. Alif seneng banget. Ditunjuk-tunjuk terus. Kalo saya nggak jawab dan nggak cerita ngamuk dia. Itu buku juga dibawa kemana-mana. Akhirnya saya beliin buku cerita nabi yang halamannya tebal sama buku buah-buahan. Alhamdulillaah Alif suka dan tertarik. Semua di bolak balik, ditunjuk dan kita para orang dewasa disuruh jawab dan cerita. Alif paling hapal sama gambar buah jeruk. Kayaknya doyan banget dia sama jeruk. Selain itu gambar angry bird, cars, juga Alif suka. Ditunjuk-tunjuk terus. Yang paling baru nunjuk kursi ijonya, kan ada gambar binatang gitu. Saatnya nyari buku binatang-binatang juga nih. Alhamdulillah buku-buku yang ada semua Alif suka. Semoga bisa menumbuhkan minat baca dan Alif cinta sama buku sampai besar nanti ya...

Buku Kesayangan Warisan Bunda :)
Perkembangan motoriknya juga alhamdulillah.. Bisa lempar dan tendang bola. Mobil mainnya udah bisa dimaju mundurin pake kaki. Bahkan didorong dan ditebalikin. Bisa buka pintu pager sendiri, termasuk pintu geser yang di dapur.Bisa naik turun sendiri, buka tutup pintu kamar juga udah gape. Terus udah bisa masukin koin ke celengan dan jadi hobi. Dibongkar, masukin koin, bongkar lagi, masukin lagi. Cuma motorik halus yang lainnya masih belum, contohnya baru bisa pegang sendok sendiri dan belum bisa nyuap sendiri tanpa dibantu. Sekarang saya latih kasih piring dan sendok terus makanan sedikit-sedikit. Tapi kalo uda kesel sama aja, makan pake tangan ujungnya, terus ditebalikin itu piring beserta isinya. Nampaknya belum siap buat makan sendiri. Semoga nanti makin besar makannya makin pinter, termasuk makan sendiri ya nak..

Dan karena bisa naik turun sendiri kemaren pas pilek itu telapak kakinya luka dong. Susah bener dibilangin buat make sendal kalo turun maen di halaman. Mbuh kena apa itu kakinya. Ngertinya juga gara-gara duduk terus megangin kaki dan mau lihat kaki terus sambil uh uh uh. Saya lihat lukanya lumayan dalem itu telapak kaki. Saya bersihin, tutup pake tensoplast. Tapiii... Dalam setengah jam ada 6 tensoplast kebuang sia-sia. Dikeletekin dong. Terus dikasihin itu tensoplast sambil nyengir. Ih pinter bener deh si batita satu ini. Akhirnya saya biarin aja. Nggak nangis loh. Jalan juga biasa aja. Cuman pas ketemu om, ketemu nenek, ketemu mbak kus di pegang-pegang kakinya. Kayak mau nunjukin kalo kakinya sakit. 

Luka di kaki hari kedua
Besokannya saya cek kok pinggirannya agak bengkak dan memerah? Bahaya deh.. Langsung kompres alkohol, biar aman balut kasa dan diplester pake plester operasi yang putih itu. Biar aman ngga dikeletek, pakein kaos kaki dan sepatu sandal yang dese nggak bisa buka sendiri. Pas dirawat lukanya nggak ada nangis. Cuman agak ditarik kakinya pas dibersihin alkohol. Kasihan sih lihatnya, pake sepatu terus pasti panas dan pegel. Mulai hari ketiga mulai ngamuk ga mau make sepatu. Tapi tetep saya paksa, biar cepet sembuh dan ga infeksi. Alhamdulillah lukanya cepet sembuh. Malah belakangan Alif seneng ngeliatin pas kakinya di tempel kasa dan bantuin megang plesternya ^^'

Diperban gini aja masih bisa dikeletekin ~~'
Ngomongin luka, emang dasar anak laki ya. Dimana-mana luka dan seringnya nggak ketauan itu luka kena apa. Sejak mulai merangkak dan naik turun tempat tidur, tulang keringnya suka ada memar kepentok tempat tidur. Mulai merambat dan bisa jalan, benjol di jidat, memar di dagu, di pantat gara-gara salah ngejatohin badan, tulang kering juga. Terus luka baret di tangan, luka kebeset di betis sampe mbuh luka kena apa lumayan dalem. Masih nyisa bekasnya aja nih dimana-mana. Anaknya nggak pernah nangis kalo luka, jadi nggak ketauan juga lukanya dimana dan kena apa. Padahal Alif kan klo main saya tungguin terus. Entah saya yang kurang perhatian atau emang Alif yang cuek jadi santai aja. Kadang saya mikir, anak ini beneran kayak bima mentang-mentang namanya bimasena. Kuat banget dan tenaganya luar biasa. Alhamdulillah saya bersyukur, tandanya Alif anak yang sehat :)

Sekarang juga Alif udah seneng main sendiri atau main sama anak-anak kos. Ga apa-apa juga sih, tapi masalahnya kalo sama mereka Alif cenderung dibebasin ngapain aja. Naik turun tempat tidur. Cetekin tipi. Minta gelar-gelar tiker. Oiya, hobinya minta gelar karpet dan tiker. Kalo main pasti minta gelar karpet tapi nggak didudukin juga itu karpet. Kalo dikamar anak kos iis atau ira pasti minta gelar tiker. Tiker mereka emang menarik sih, gambar cars dan angry bird. Tapi lihat tiker oren di gudang juga minta gelarin. Sampe pernah loh termehek-mehek gotong-gotong itu tiker sendiri. Ampun deh usahanya kalo udah ada maunya... Tapi lucunya kalo ada maunya apa gitu disuruh ngapain aja mau asal keinginannya terpenuhi. Disuruh cium, senyum, mau aja. Doh... Bahaya juga ini.. 

Udah gitu suka ga mau pulang kalo udah main di belakang atau main didepan kecuali minta nen. Ah... Saya jadi ngerasa kehilangan. Gimana nanti kalo udah gede? Hiks.... *drama* 
Etapi kalo saya udah make kerudung rapi gitu tereak-tereak dia, minta ikut. Makanya saya kalo mau pergi sekarang seringnya ngumpet-ngumpet. Jarang bener nrimo emaknya pergi gitu aja. Kemarenan itu saya nyalon, diteleponin gara-gara Alif ngamuk dan nangis kejer. Waktu nonton sama abahnya begitu juga,, ngamuk nangis. Eaaaa... Pegimane  emaknya mau ngespa atau window shopping di emol :D

Daannnnnn sudah mulai tantrum. Beneran ini bahaya banget. Maunya kalo nggak keturutan pasti nangis teriak-teriak. Apalagi kalo lagi moody. Nggak dikasih botol lotion nangis. Nggak dibukain kulkas nangis. Demen bener sih nak buka kulkas dan ngacak-ngacak, kayaknya bunda dulu nggak gitu deh. Kalo Nggak dibolehin pukul-pukul nangis. Atau ngereeeng aja. Haduh... Kalo sama saya dan abahnya sih kami cuekin aja. Kalo ada neneknya, nah ini. Walaupun si mama bukan tipe yang manjain dan nurutin semua mau cucu, tapi tetep ada kecenderungan biar si cucu nggak nangis goer-goer. Oiya seneng tendang- tendang dan mukul juga kalo dicuekin. Ampun deh, kayaknya nggak ada yang ngajarin. Terus kalo dilarang malah ngeyel dan dilakuin. Mirip-mirip kalo soal ngeyelan ini sama emaknya :hammer:

Seriously, Emak bapaknya kudu belajar soal parenting lebih dalam nih. Juga mengajarkan dan mencontohkan hal yang jauh lebih baik lagi.. Semoga kami bisa mendidik dan membesarkan Alif jadi anak yang bekepribadian baik dan sholih. Aamiin...

Semoga Alif juga makin pintar dan perkembangannya sesuai dan bagus. Aamiin...