Monday, April 21, 2014

Milek Lagi

Yakk.. Si bayik kembali milek alias kena pilek. Sejak beberapa hari lalu nafasnya mulai grok grok tapi saya pikir bakal hilng dalam beberapa hari. Eh kemaren jadi pilek dia. Sabtu malem emang abis keluyuran sih sama emak bapaknya motoran :hammer:

Minggu pagi bangun-bangun udah ngocor aja itu idung kayak aer keran. Langsung bikin sup wortel, pijat sama direndam air hangat plus kayu putih. Alhamdulillaah masih mau makan dan minum vitamin, nggak kayak waktu pilek pertama kali abis mudik itu yang ga mau makan sama sekali...

Hari ini malah agak batuk juga. Lupa mau bikin rebusan bunga belimbing wuluh. Besok nggak boleh lupa lagi. Mudah-mudahan besok udah baikan dan nggak perlu ke dokter ya nak...

Saturday, April 19, 2014

Bayangkanlah....

Judul postingannya nggak ada hubungannya sama lagu padi yang jdulnya sama ya....
*dilemparin kaset sama sobat padi* ^^v

Gini.... Coba bayangkan kalo misalnya sehari aja nggak ada koneksi inernet, bakal kayak apa ya jadinya?

Well, buat saya sih nggak terlalu gimana-gimana banget, secara kemarenan baru aja nggak internetan gara-gara wifi yang trouble plus jaringan di henpon selalu bikin darting. Menghindari internetan dan fokus main sama si bocah adalah hal terbaik. Tapi nggak bisa mungkir ya, rada-rada hampa gimana gitu. Nggak bisa window shopping dan lihat-lihat foto keren di instagram, nggak bisa googling nyari resep padahal udah ngeces bikin bikin ini itu maklumin aja sih namanya juga chef abal-abal yang bikin udang saus padang aja kudu nanya mbah gugel dulu, nggak bisa apdet blog, bahkan whatsappan sama kangmas keganggu dan kudu balik lagi esemesan kayak jaman masi pedekate dulu. Mwahahaha....

Segitu pentingnya kah internet sekarang? Bukannya jaman dulu juga nggak ada internet tapi kehidupan berjalan baik-baik aja? Iya sih, tapi kan jaman dulu belum ada henpon belum ada leptop terusan semua masi terhubung make kabel manual de es be sekarang apa-apa udah wireless dan jaman semakin maju. Lets say, dulu kalo mau ngerumpi sama temen-temen kudu kopi darat dulu ini ketauan banget umur saya berapa make bahasa macem kopi darat, sekarang dengan adanya internet bisa ngerumpi haha hihi di grup chat, bisa sharing info ini itu, bisa diskusi masalah agama, fiqih, sampai hal-hal macam perkembangan anak, resep mpasi dan booster asi atau bahkan joke-joke tentang pemilu. Buat irt macam saya yang sering kudet, share dari temen-temen tuh berarti banget lho. Saya jadi ngerti soal kasus yang menimpa anak TK sekolah internasional itu sampe soal dinda dimana dan ibu hamil karena kebaikan teman-teman saya di grup yang mau berbagi informasi. Lalu bisa menambah ilmu pengetahuan dari hasil sharing dengan teman-teman yang kompeten padahal kami terpisah berkilo-kilo meter jauhnya. Cukup dengan internet, saya bisa reunian, ngobrol ini itu disela-sela ngurus bocah ganteng dan urusan lainnya.

Dengan internet, saya bisa mencari tahu banyak hal. Waktu ngerjain skripsi, saya mengandalkan google untuk cari literatur selain dari buku-buku diktat yang tebelnya masya Allah. Cukup duduk di depan komputer, aktifin paket dhuafa dengan henpon sebagai modem, saya bisa melintasi dunia maya untuk mencari jurnal-jurnal dan studi kasus sampai teori-teori terbaru. Ketika jadi pengangguran, info lowker bisa di akses via email setiap hari tanpa harus jereng mantengin koran. Ketika saya bekerja sebagai teacher assistant, saya bisa mencari bahan-bahan mengajar bahkan permainan-permainan untuk murid-murid melalui internet.

Loncat ke fase berikutnya, ketika akan menikah saya bisa dengan mudah mencari katering yang recommended, model kebaya akad sampai souvenir hanya via internet. Ketika hamil dan kehamilan saya bermasalah, saya mencari tau banyak hal di internet untuk didiskusikan dengan dokter kandungan. Milestone si bocah sampe hal-hal macam support asi ekslusif, no gular untuk mpasi, sampai hal remeh temeh macam stroller yang recommended atau baby store yang oke ada dimana aja bisa saya dapatkan via internet.

Coba bayangkan kalau internet nggak ada?

Kudu hunting sana sini kan buat cari rekomendasi catering. Kudu beli majalah bolak balik buat referensi kebaya. Kudu datengin seminar-seminar buat dapet dukungan soal asix dan printilannya. Kudu rajin ngikutin majalah dan jurnal buat ngukur perkambangan si bocah. Kerjaan kangmas pun bisa terbengkalai kalo sehari aja nggak ada internet. Ya iyalah, kangmas ganteng saya IT freak yang mana kerjaannya ngoding designing terus apdet-apdet kerjaan via internet yang mana bisa mati gaya kemudian stres kalo nggak ada internet karena kerjaan yang pasti menumpuk dan diteror kantor yang mana bisa mengakibatkan saya ikutan stres juga. Penting banget ternyata yang namanya internet jaman sekarang itu. 
*hela nafas*
*baru ngeh pas udah ngetik panjang lebar*

Even rada-rada hampa kalo sehari nggak ada internet, bukan berarti mendewakan internet juga ya. Kudu wise dalam menggunakan internet. Jangan sampe keasyikan browsing resep yang ada malah lupa masak. Jangan sampe keseruan ngobrol di group chat lalu nggak inget anak-anak udah makan apa belum. Tetep harus ada filternya, tetap ada batasnnya, tetap harus berada di lajurnya dan harus wise, karena bukan nggak ada efek negatifnya si internet ini. Segala sesuatu yang berlebihan juga nggak baik kan... 
*sok wise*
*ditimpuk modem*

Ini apaan sih tumbenan postingan saya sok berbobot begindang soal internet?

Ehehehehe... Saya lagi ikutan blog competition yang diadain telkomsel tentang gimana melewati hari sehari aja tanpa internet. Hadiahnya katanya sih gadget jutaan rupiah...

*ngeces*

Pada ngeces juga kan? Nah karena saya baik hati tidak sombong dan rajin menabung daripada cuman ngeces doangan mendingan ikutan aja blog competitionnya disini. Kalo menang kan lumayan banget. Gadget boo'... 

Pada ikutan yaaa.... Nih saya share lagi linknya....


Jangan lupa doakan saya menang sodara-sodara.... :)

Sunday, April 06, 2014

Sherlock And I : The Detective Things

Picture Borrowed from here
Idih judulnya udah kayak judul apaan aja. Padahal isinya nggak cuman Sherlock doangan. Hahahaha.... Udah lama juga kayaknya nggak posting something personal. Kebanyakan posting soal si bayik dan printilannya. Maklum, baru punya anak satu. Apa aja dibikinin reportnya kalo lagi rajin.

Eniwei, saya kan dari jaman dulu demen banget baca, gara-gara si mamah juga sih. Rajin bener beliin buku bacaan dan majalah. Gedean dikit selain buku-buku cerita, mulai baca komik juga macem Candy-candy, Mari chan, dan Pansy. Sesekali baca Goosebumps. Jaman esde gitu deh. Ketauan tuwirnya nih. Lama-lama bosen, soalnya kecepatan membaca saya nggak di ringi dengan kemampuan membeli bahan bacaan yang mumpuni. Alhamdulillaah tiap minggu masih dapet Majalah Bobo dan Donal Bebek. Komik sesekali. Maklum lah ya, mama saya kudu bayar ini itu dan nabung buat pendidikan saya juga. Out of all, ternyata si mama juga doyan baca, dari jaman dulunya. No wonder menurun ke saya. Hehehehe... Nah pas saya esde mama kadang suka beli novel gitu buat pelepas penat. Saya si bocah ingusan yang kehabisan bacaan nggak bisa ngeliat buku nganggur. Dibaca aja gitu nggak pake bilang-bilang. Untungnya pas mama tau saya nggak dimarahin, cuman dibilangin jangan lupa belajar. Untungnya lagi mama saya bacaanya keren, novel detektif gitu. Yang saya inget cuman novel karangannya V. Lestari dan Agatha Christie. Yap, si bocah ingusan kelas empat esde bacaannya udah novel pembunuhan ~~'

Saya mulai memasuki genre lain dari yang saya biasa saya baca dan kepincut. Saya mulai hunting bacaan detektif yang cocok buat bocah. Stuck di buku Lima Sekawan. Entah kenapa semacem ada adrenalin dan tantangan tersendiri baca cerita detektif gitu. Masuk Assalaam, saya dikenalin sama Detective Conan. Lanjut kenalan sama Alfred Hitchcock dan Sherlock Holmes. Well, saya penasaran kenapa cerita detektif gitu kebanyakan yang bikin orang Inggris dan latar belakangnya Inggris. Dalam kasus ini, yang saya baca ya. Lihat aja Agatha Christie, Alfred Hitchcock, Enid Blyton, Sir Arthur Conan Doyle. Even Double O Seven Aka James Bond si mata-mata ganteng berkebangsaan Inggris. Masih belum dapet jawabannya nih, kali-kali aja ada yang tau kenapa. Makin kepincut nih sama Inggris terus pengen datengin Inggris. One day, semoga di ijabah Allah. Aamiin..

Lanjut ya.....
Komik Detective Conan saya lengkap loh, walaupun masih on going ya, secara di Jepang sana aja belom tamat. Penasaran juga kapan si Conan bakalan tamat. Jangan-jangan pas Alif masuk esde ni komik masi belom tamat jugak. Nyahahahaha.... 
Novel Sherlock saya pun sama lengkapnya. Edisi terjemahan tapinya, edisi inggrisnya mah angkat bendera putih deh. Bahasa inggris kacrut begindang. Hahahaha... Udah sih yang saya koleksi cuman dua itu. Pengen beli dan koleksi Agatha Christie, Alfred Hitchcock dan Lima sekawan lagi, tapi storage buat buku-buku masih belum mumpuni. Kasian buku-bukunya kalo nggak keurus...

Keluar Assalaam, kuliah, kemudian nemu sama seorang Sherlock Freak who actually really in love with Sherlock and detective things. I adore him. Not only me actually, my two close friends also adore him. Silly things i did when i was teenager. Trying to have convo with him, asking about Sherlock, Conan, anything. End up nya sih sadar diri aja kalo beda dunia dan berlalu lah masa-masa stalking si Holmes lover tersebut. Hahahaha... Syukurnya saya dinikahi seorang detective addict juga. He really love detective and spying things. Well, I am not alone :)

Sherlock tuh nama besar banget, nggak heran banyak yang ngefans. Sherlock dibikin film layar lebar yang mana sampe detik ini belom saya tonton, sampe tv series. Saya jatuh cinta banget sama Sherlock series versi Benedict Cumberbatch ini. Keren banget... Menyelaraskan setting masa lalu dengan masa sekarang, plus kasus-kasunya bener-bener luar biasa. Plus, Cumberbatch really really freaking adorable. His accent were sooo sexy. His acting were excellent. And I added him in my mind next to Dean Winchester. LOL.

Terus beberapa waktu yang lalu kangmas nggak sengaja ngopiin Tv series judulnya Elementary. Ternyata tentang Sherlock juga. Bedanya disini Watsonnya cewek dan ceritanya melenceng dari novel. Awalnya sih biasa aja, tapi lama-lama twistnya menarik dan saya mulai ketagihan nontonnya. Tapi si kangmas nggak mau nonton, si Sherlock mirip Manuel Almunia si kiper Arsenal katanya. Ternyata iya juga sih. Ya sudahlah nggak masalah, yang penting kangmas mau ngedonlotin buat saya. Hehehehe....

Akibat kebanyakan baca dan lihat detektif-detektifan gitu jadi suka menganalisis lama-lama. Analisis yang nggak penting sih, dan suka diketawain kangmas soalnya nggak akurat. Lebih akurat analisis dese ternyata. Hahaha... 

Yaakkk... Si bayik memanggil minta jatah kelonan. Mari beranjak dari postingan nggak juntrung ini. Kalo ada yang punya judul-judul buku atau film atau series yang bagus dan layak baca atau tonton, kindly share with me. I'd love to read / watch them too when i have free time :)

Thursday, April 03, 2014

He Kissed Me!!

Pengumuman...

Saya dicium mesra sama Alif!!
*Fly Mode: on*

Jadi gini ya rasanya dicium anak sendiri. Menyenangkan dan bikin nagih. Hihihi... Tadi tuh saya lagi main-main sama Alif terus peluk-peluk terus saya bilang, bunda cium dulu dong... Maksudnya saya yang mau nyium dia, nggak ngarep diciyum soalnya kemarin-kemarin masih belum ngerti. Eh malah diciyum. Biarpun ciumnya masi sekedar mulut idung jidat nempel ke pipi belum nyium yang monyong-monyong apalagi nyium yang make bunyi mmuach begitu, tetep deh sesuatu banget...

Belakangan ini saya emang lagi ngajarin alif nyium sih. Abis si Alif flat bener soal ciyum menciyum. Belum ada inisiatif nyium kayaknya, kayaknya gegara kebiasaan diciyumin bertubi-tubi dese. *jaka sembung beli cincin sih, nggak nyambung cyinnn. Nyahahaha...*
Diajarin nyium jugak mukanya datar-datar aja, jadi saya nggak berharap banyak. Nanti-nanti juga ngerti lah. Namanya juga lelaki manusia, nyium itu merupakan naluri, bukan begitu?


Total hari ini yang udah diciyum Alif adalah saya, neneknya dan abahnya. Besok mungkin bakal nambah, omnya dan nek ii nya.

Baiklah, sekian laporan kebahagiaan tentang ciyuman mesra dari si toddler ganteng buat emaknya. Pesan bunda, nanti kalo uda gede cuman bole ciyum bunda dan dede ya [kalo dedenya cewe kalo cowok ya nggak mungkin ciyum-ciyum kan ya kecuali pas masi bayik]… Perempuan lain yang bole diciyum cuman istri anak perempuam keponakan perempuan dan cucu cicit perempuan. Kalo masi calon estri apalagi masi patjar statusnya nggak bole diciyum-ciyum ya nak. Selain dosa, berbahaya jugak. Ingat-ingat itu ya anak ganteng cintanya bunda... :* :* :*

Wednesday, April 02, 2014

Alif 16 Bulan

Selamat 16 bulan anak sholiih..
Sehat selalu, makin pintar, jadi anak berbakti ya nak...

Milestonenya kali ini udah ada di postingan sebelum-sebelumnya. Lagi rajin mosting. Hihihi...

Jadi alif udah mulai mengeluarkan kosakata walaupun baru 4 kata sampai malam tadi. Abah, lap, mamam, dan papap. Ngomong abahnya udah nggak abbuah lagi. Kalo papap kayaknya babbling-babbling gitu. Whatever, semoga kosa katanya makin bertambah. Tugas emaknya nih biar makin rajin kasi stimulus. Nggak cuman bawel atau convo gitu, tapi juga stimulus macem baca buku cerita yang mana susah bener di lakuin. Bukunya direbut dan gambarnya mau diambilin terus. Alif tiap lihat gambar bawaanya mau di ambilin terus. Nggak terkecuali gambar di seprei, sarung bantal, buku cerita. Eaaa... Gimana ngambilnya anak ganteng..

Terus alif juga makin ngerti kalo diminta ini itu atau dipandu ngapain gitu. Ambil kain gendongan kalo mau digendong dan lihat enek masak, ambil makanan terus kasih abah, duduk kalo minum, dan lain-lain. Dese juga makin berani sama kucing kampung. Doh.. Pusinh deh emaknya. Dari kemaren-kemaren alif tuh emang udah demen banget ama kucing. Bisa mangap kalo ada kucing. Sekarang tuh kucinh dikejar-kejar, disamperin. Kemarin ya, dipegang aja tuh kucing kampung yang kecil. Masya Allah... Emaknya sport jantung khawatir di cakar. Udah dibilangin jangan dan berbahaya juga nggak ngerti, tetep aja dikejar-kejar. Mudah-mudahan sehat ya nak, nggak ketularan macem-macem...

Dan yang terbaru plus nyenengin banget buat saya adalaaahhh.....

Alif akhirnya bisa juga minum pake sedotan setelah berkali-kali latihan.

Alhamdulillaah... Saya sempet galaaauuu karena alif kayaknya nggak tertarik buat minum pake sedotan. Dari awal kalo dikasi sedotan cuman dimainin dimulutnya. Lama-lama cuman digigitin terus dibuangin. Hari ahad kemarin (30/03) om nya lagi minum teh kotak. Alif ribuuut minta. Akhirnya saya kasih teh kotaknya pake sedotan terus saya bilang sedot ya nak.. Eh disedot lohhh.. Awalnya emang masi lewer kemana-mana karena belum gape nyedot terus telan. Lama-lama bisa dan ketagihan dia. Kemarin saya beliin gelas yang ada sedotannya, seneeeeng banget minum dari situ. Ampe muterin rumah sambil minum dan dibawa kemana-mana gelasnya. Alhamdulillah ya Allah...

Emang sih kayaknya make sedotan tuh insting dan pembiasaan ya. Saking pengennya alif bisa minum pake sedotan saya sampe nanya mbah gugel terus praktikin ke alif walau nggak langsung berhasil. Sempet sharing juga sama temen-temen di grup dan ada yang bilang ga apa karena minum pake sedotan nggak ada di task perkembangan. Hahaha... Iya juga sih.. Syukurlah sekarang udah bisa... :)

Apalagi ya?

Kalo soal ngeberantakin, jatuhin barang-barang waktu lagi grocery, manjat-manjat, nggak perlu diceritain kali ya. Makin pinter banget. Kalo disuruh cium tangan juga sekarang udah ngerti sendiri, kalo ada yang mau pergi di dadahin. Kalo saya pura-pura ngambek uda pinter ngerayu. Deketin peluk-peluk usep-usep manja. Duh nak.. Hati bunda hangat deh setiap alif manja-manja gitu. Rasanya nggak pingin cepet-cepet besar...
Sekian dulu milestone reportnya Alif di usia memasuki 16 bulan ini..

First Time drinking with straw