Saturday, December 13, 2014

Si 2 tahun

Hai hai haiiii.....
Mau report milestone anak sholih di usia ke 24 bulan nih. Agak telat sih, tapi kan better late than never. Hihihi.... *Ngeles*

Yang pertama, skor KPSP 24 bulan adalah 10 poin. Alhamdulillaah ya Alloh. Perkembangan bahasanya gimana? Alhamdulillaah tambah ceriwis. Semua perkataan suka diulang-ulang. Perbendaharaan katanya makin banyak, walau masih cadel dan suka meleset jauh. Seneng banget kalo dibacain buku cerita, atau main telpon-telponan. Bundanya disuruh telponin nek ii, mbah zuh, dan om nangnya lalu harus ngomong panjaaang lebar. Setiap telfon rumah bunyi dikira nek ii yang telpon. Setiap hape emaknya bunyi dikira abahnya yang nelpon. Kalo di depan kaca senengnya babbling. Kalo dikasih tau apa gitu, suka di ulang-ulang seolah lagi menghapal. Kalo mau tidur semua diabsen. Ditanya udah bubu apa masih anyun (bangun). Sebentar lagi nampaknya nggak akan berhenti tanya ini apa itu apa, mengingat waktu belum bisa ngomong aja udah sering tunjuk-tunjuk dan tanya ini itu.


Motorik halus lumayaaan.. Udah bisa mainin balok-balok geometri, masuk-masukin sesuai tempatnya walau masih banyak ngaconya. Bisa masukin kawat berbulu ke bolongan saringan. Masukin koin ke celengan. Bisa masukin sedotan ke kotak susu dan nancepin sedotan ke gelas aqua. Buka sepatu sendiri udah bisa beberapa kali, tapi nggak semua jenis sepatu. Megang pulpen dan pensil udah bisa, tapi baru digenggam aja dan tetep, lebih dominan yang kiri. Nyuapin nasi dan kuah pakai sendok pun udah jauh lebih pintar.

Masukin kawat berbulu ke sela saringan
Motorik kasar udah bisa nendang bola kecil, bahkan benang jahit aja udah bisa ditendang-tendang. Bisa naik turun tangga sendiri dengan berpegangan. Kalo soal keseimbangan, udah bisa naikin sebelah kaki, walau masih pegangan. Terus udah bisa dan kuat ngebuka pintu kulkas sendiri. Haduh emaknya stress nih, abisan sehai lebih dari 10 kali bukain kulkas udah gitu nongkrong di depannya dan ngeberantakin isinya. Ampun deehhhh....

Demen masuk dan main di kotak terbuka. Just like his mom :D
Perkembangan fisiknya alhamdulillah juga baik. Tingginya udah 92cm, beratnya turun banget pas nimbang di RS kemarin. Cuma 13 kilo. Kelihatan kurus banget deh. Wajar sih turun, kan ga mau makan sama sekali, cuma mau nyusu. Ulang tahun malah nyambangin RS buat ketemuan sama dsa gara-gara panas, batuk pilek dan radang. Hehehe... Sekarang alhamdulillah udah baikan dan udah mulai mau makan dikit-dikit. Udah mulai kelihatan lagi perutnya, sebelumnya kempesss banget. Tapi kalo flashback sama kondisi Alif waktu baru lahir, perkembangannya amat sangat saya syukuri. Alloh sayang sekali sama Alif, alhamdulillaah Alif dikasih sehat wal afiat dan perkembangan semuanya nggak bebeda dengan anak yang lahir normal. Oiya, gigi bawahnya udah mulai tumbuh lagi. Barengan banget nih, gigi taring kanan, gigi seri kedua yang kiri dan taring kiri. Pantesan ga mau makan. Udahlah sakit, mau numbuh gigi juga...

Sekarang kalo dibilang, sayang dulu dooong. Maka Alif akan meluk atau nyodoin pipinya sambil bilang "ayaaang." Kalo dibilang peluk akan meluk dan bilang "uuukkk". Kalo dibilang cium akan nyium dan bilang "iyuuum.. maaahhh." Suka banget dadah dan kiss bye. Kalo disuruh senyum akan nyengir. Ngerti kalo disuruh cium tangan atau salim. Kalo masuk rumah langsung ngedeleprok dan ngelepas sepatu. Udah bisa diminta ambil ini itu dan ngeberesin mainan. Udah bisa minta minum susu (walau masih addict sama nyusu dan belum ada tanda-tanda kesiapan untuk sapih). Udah sering banget milih-milih makan. Udah bisa tantrum  kalo keinginannya nggak terpenuhi. emaknya masih belum punya cara efektif buat ngatasin tantrumnya ini mengingat neneknya super sayang dan nurutin hampir semua keinginannya.

Makin besar makin kolokan. Kalo mandi minta ditemenin nenek ya nene harus nungguin depan kamar mandi. Kalo mau sama abah ya bundanya nggak laku. Kalo dipaksa emaknya mandi tanpa nenek misalnya, nangis dan teriak-teriak neneeeekk neneeekkk udah kayak anak diapain aja. Makin sadar akan eksistensi dan nggak bisa ditinggalin, terutama ditinggalin emaknya. Nangis tersedu-sedu nggak berenti deh pokoknya. Seringkali emaknya begadang dia kebangun nggak nemu emaknya lalu celingukan nyari sampe turun dari tempat tidur. Pernah sampe nyamperin ke kamar sebelah karena saya lagi nyuci. Nggak nangis, cuma celingukan nyariin. Ngelilir lalu nangis juga sering sihhh... Tapi yang saya heran sampe nyariin itu loh. Saya lagi leptopan disamperin ke leptop, lagi nyuci piring dan nyuci baju juga disamperin. Kayak ngerti aja emaknya ada dimana.

Ingatannya juga kuat banget. Kalo mau sholat minta pake peci dan sarung. Hapal mana handuk bunda, abah, Alif, om nang. Hapal benda-benda milik orang rumah. Sekarang karena makin tinggi udah bisa nyampe ke rak piring. Sukanya ngambilin piring sambil di absen, piring abah, piing enek, dll. Lemari nggak bisa nggak kekunci, pasti dibuka dan diberantakin isinya. Terutama lemari dapur dan lemari pajangan. Lemari pajangan itu kan isinya barang-barang yang usianya jauuuuh lebih tua dari saya. Ampun deh kalo sampe pecah kayak apa saya nyeselnya...

Kayak kemarin itu (13/10/2014) yang Alif mecahin blender mama. Itu blender umurnya lebih tua dari saya, pecah begitu aja. Salah saya juga sih kurang ngawasin lalu Alif dengan rasa ingin tahu yang tinggi naro blender di atas mesinnya namun nggak pas dan gompraaaangg... Pecah deh. Sedih dan merasa bersalah banget saya, walaupun gelas blendernya itu bisa diganti, tapi rasanya lain dan beratnya pun beda. Sebelumnya (10/06/2014) Alif matahin pintu kulkas. Didorongnya pintu kulkas sampe kebelakang lalu kraaaakkk... Patahlah penahannya. Jadi kalo dibuka nggak ketahan dan nggeblak gitu aja. Menjelang lebaran (14/07/2014) kacamata saya yang baru berusia 2 tahun di patahin sama Alif. Entah anak itu kok kuat banget, gagangnya dipelintir abis sampe miring dan ga bisa dipakai. Padahal kan keras itu besi dan gagangnya.

Lalu saking pinternya, (02/11/2014) Alif ngehapus semua video yang ada di HP. Ampuuun ya Alloh, itu ada sekitar 5 video yang belum sempet saya back up. Mau nangis rasanya. Udah saya otak atik sampe sekarang masih belum bisa nemu cara ngebalikin data-datanya. Hikssss... Salah saya dan abahnya sih, kami sering mainan hp. Lalu ngasih lihat video lagu di hape. Lalu anaknya seneng lihat videonya sendiri di hape. Dari yang cman bisa lihat aja lama-lama ngeti dia nyari video dimana, nyai Talking Tom dimana, play video gimana, sampe back dan keluar ke Home udah bisa. Kalo sama abahnya suka minta nonton film. Favoritenya UP dan Despicable Me. Udah ngerti tombol buat nyepet-nyepetin di laptop. Padahal umurnya baru aja dua tahun. Dia nggak nyandu sama gadget sih, cuma tetep aja saya ngerasa bersalah :( :( :(

Panjang bener ya postingan milestonesnya kali ini. Ahh... Saya masih harus lebih banyak belajar lagi nih. Buat ngajarin Alif macemmacem, buat ngurangin pemakaian gadget, buat kontrol emosi, dan lain-lain. Semoga saya dan abahnya menjadi orang tua dan panutan yang baik untuk Alif dan adiknya kelak. Aamiin...

Semoga Alif tumbuh menjadi manusia yang nggak hanya pintar, tapi juga memiliki budi pekerti yang baik dan tampan hatinya. Aamiin....

Monday, December 08, 2014

Cerita Menyusui Alif

Saya selalu menyukai moment ini, seringkali terlalu menghayati sampe terharu sendiri. Moment dikala si  bayi yang kini udah bukan bayi lagi tertidur lelap setelah menyusu sambil memeluk saya dengan posesif dan kepala mungilnya yang selalu memiliki bau khas bayi tersandar mesra di dada beralas lengan. Moment romantis yang nggak kalah sama moment pas kangmas meminta saya menjadi istrinya. Nggak bisa di deskripsikan dengan kata-kata... :")

Menyusui merupakan moment mesra saya dengan Alif, moment yang harusnya sebentar lagi berakhir...
Nampaknya, saya yang nggak belum rela menyapihnya. Mengingat perjuangan berat di awal menyusui yang berdarah-darah dan penuh derai air mata. Selain itu anaknya makin besar makin ganas nyusunya, dan makin mendekati di sapih makin ngamuk kalo nggak dikasih nyusu plus makin hancur lebur gaya nyusunya... ~~' Plus sekarang walaupun sudah masuk waktu disapih, Alifnya lagi sakit dan gamau makan, bersamaan dengan itu selaluuuu minta nyusu dan berkali-kali. Gimana emaknya tega nyapih coba... *keluh*

Ada banyak orang yang menyusui dengan lancar bak jalan tol, ada yang penuh sandungan kayak jalanan Jakarta abis digali sana-sini, ada yang harus jatuh bangun dulu kayak lagu dangdut abis itu lancar jaya. Buat saya, breastfeeding is an art. Ibu yang satu dengan ibu yang lainnya beda-beda, begitupun anak yang satu dengan anak yang lainnya. Yang paling penting adalah, support, cinta dan tekad. Serius, kawan saya ada yang berujar, "menyusuilah dengan keras kepala". Karena tantangannya bukan hanya dari bayi atau dari diri sendiri, tapi juga dari lingkungan sekitar.

Saya bersyukur mempunyai ibu yang sangat mendukung pemberian asi, walau masih terkontaminasi mitos ini itu dan masih suka kebawa kebiasaan orang tua jadul, tapi ibu saya mendukung saya memberikan full asi untuk Alif dan nggak menyarankan menggunakan botol atau dot dengan alasan menyapih dari dot jauh lebih sulit dibanding menyapih dari payudara. (Ini ibu saya bilang gini gara-gara merhatiin sepupu-sepupu saya yang udah mau masuk esde tapi masih ngempeng dan bawa-bawa botol dot isi susu kalo mau tidur.) Sejak Alif masih di inkubator sampe detik ini, ibu saya nggak berenti support saya untuk menghasilkan asi yang berkualitas. Saya dimasakin sayur mayur yang banyak, rebusan wortel, pepaya muda, jamu, dan lain-lain. Kangmas juga merupakan pendukung asi yang keberadaannya membuat saya bersyukur telah memilihnya menjadi suami. Walaupun kangmas nggak ikut-ikutan Ayah asi, jarang baca-baca artikel asi, tapi selalu ada waktu saya nangis-nangis karena payudara merengkel, ngelus-ngelus pundak waktu mengalami nipple crack, mijitin kalo lagi pegel pumping, bahkan ngegantiin saya nyuapin asip ke Alif kalo saya udah cranky karena capek dan stress sedangkan Alif rewel luar biasa.

Setelah melahirkan secara caesar, saya melewatkan IMD karena kondisi Alif yang nggak memungkinkan. Setelah itu Alif juga nggak bisa langsung disusuin karena kondisi kesehatannya yang belum stabil, seperti yang saya ceritain disini dan disini. Saya masih jetlag istilahnya, jadi nggak langsung pumping atau berusaha memerah asi. Ketika itu, asi hanya keluar ketika areola dipencet saja. Breastpump belum sempet beli, dan dodolnya nggak keinget buat minjem sama RS. Nyobain pake tehnik marmet, cuman keluar seuprit dan ngebasahin pantat botol doang. Nangis-nangis lah saya, mana jaitan cenat cenut, asi nggak keluar, kena spinal headache juga. Kangmas akhirnya pergi ke itc nyari breastpump tanpa bekal pengetahuan yang memadai tentang breastpump. Cuma catetan dari saya buat beli breatspump manual merk Medela atau Avent. Ndilalah di babyshop lagi pada kosong, lalu ditawarin merk Bimi. Cuss diambil tanpa mikir panjang. Penampakannya mirip sama Avent manual. Kalo lihat di kardusnya sih si Bimi ini buatan Jerman...

Si breast pump teman menyusui, udah buluk :)
Nyampe RS minta tolong sterilin, terus malemnya nyoba pumping. Ternyata nggak bisa doooong itu breast pumpnya. Nggak ngunci di pd, jadi nggak kepompa asinya. Mana itu pd di hari ke-4 udah mulai merengkel kenceng dan sakit. Berkali-kali nyoba nggak bisa, nangis lagi sampe sesenggukan dan bikin kangmas bingung. Bongkar ulang si breast pump, nampaknya ada yang kurang klik masangnya. Abis dibongkar anehnya bisa, langsung klep gitu dan sekali tarik tuasnya asi langsung keluar. Horeeee... Berenti deh nangisnya, walau pumping kanan kiri cuman dapet 40an ml tapi langsung agak lega karena breast pump nggak rusak. Lalu asip langsung di setor di perina. Subuh-subuh kebangun dengan baju basah, asi rembes kemana-mana, pd membatu dan sakit luar biasa. Nangis lagiiii, bangunin kangmas. Dalam keadaan ngantuk kangmas nyuci dan sterilin bp, sampe nggak nyadar ada bagian kecil si breastpump yang kebuang dan ilang, syukurnya ada cadangannya jadi nggak perlu drama. Abis itu nemenin ngompres anget-dingin, terus mijit-mijit sambil saya pumping sambil nangiiiissss dan meringis.... Hasil pumping alhamdulillah meningkat. Satelah itu, tiap 3 jam saya pumping dan hasilnya langsung di setor ke perina supaya kalo Alif udah mulai boleh konsumsi susu, yang pertama dia rasaian dan minum adalah asi ibunya. Pun ketika saya pulang ke rumah, aktivitas pumping tetep berlanjut, tiap hari setor ke RS dan simpen di freezer. Kulkas ibu saya terpaksa di bajak, demi stok asip yang mumpuni. Belajar kilat soal asi, asip, management asip, semuanya saya lahap. Cari di google, menelusuri forum, baca artikel aimi, dll demi asi dan asip. Anyway, Alif pertama kali minum asi di usia 6 hari dan pertama kali nyusu langsung di usia 11 hari. Dan breastpump yang saya kira rusak itu menjadi teman baik saya dalam nyetok asip untuk Alif.

Setelah pulang ke rumah, Alif nyusunya pinter, tapi tehnik pelekatan saya yang salah. Alif cuma mau nyusu di nipple dan sedikit areola, maka baru 2 minggu nyusuin Alif secara langsung, udah nipple crack, luka, lecet, sampe berdarah-darah. Berdarah dalam artian beneran keluar darah, kalo alif nyusu ikut keisep darah. Ngehnya pas gumoh, asinya yang keluar campur darah. Saya mulai frustasi. Alif nangis minta nyusu saya nangis nggak mau nyusuin atau nyusuin sambil nangis karena sakit. Kangmas, saking cintanya sama saya dan Alif, nggak tega lihat dua-duanya nangis, sampe bilang "gapapa beb kamu nggak nyusuin lagi, di pompa aja ya nanti aku yang kasihin ke Alif pake dot." Sempet juga saya sounding ke Alif biar nyusunya pinter tapi sambil nangis terus ngancem kalo nyusunya nggak pinter nanti Alif nyusu aja sama dot nggak sama bunda. Emak macem apa ini anak masih bayi piyik udah diancem begitu. Hfffftttt... :(

Pernah terlintas buat nge-iyain perkataan kangmas lalu jadi ibu e-ping (exclusive pumping) saja. Tapi nampaknya sifat pemalas saya menempel sangat amat kuat sampai akhirnya saya mengenyahkan niat menjadi e-ping dan kembali menyusui dengan keras kepala dan air mata. Lalu karena nggak tahan sama sakitnya sedangkan si Alif kalo nyusu suka sambil narik-narik nipple yang mana bikin tambah perih, kadang ngamuk, saya nanya sama mbah gugel kudu diapain ini. Muncul opsi pakai nipple shield. Langsung ngereng minta kangmas ngebeliin nipple shield pas pulang kerja. Actually, aimi nggak nyaranin pake nipple shield karena bentuknya mirip dot, bikin bayi effortnya untuk nyusu berkurang dan produksi asi menurun. Pas make nipple shield emang sedikit mengurangi sakit dan mempercepat sembuhnya si luka, tapi begitu lukanya agak mendingan, saya susuin langsung aja ke Alif tanpa si shiled daripada keburu bingung puting. Dan lagi-lagi karena saya pemalas luar biasa. Entah sifat malas saya ini anugerah apa musibah ~~'

Iya, saya pemalas dan keras kepala, makanya kekeuh Alif harus asi. Makanya kekeuh nggak mau jadi e-ping. Kekeuh nangis-nangis kesakitan daripada tergantung nipple shield. Saya nggak kebayang kalo misalnya harus sufor, saya harus jalan ke dapur bikin susu dengan mata merem ngantuk sedangkan si anak udah nangis goer-goer kelaperan, harus bawa-bawa botol, termos air panas, tempat susu kemana-mana. Belum lagi harus nyuci dan sterilin botol plus dot. Saya nggak kebayang kalo e-ping saya harus kejar-kejaran buat pumping sering-sering demi stok asip, harus sterilin breastpump minimal 6x sehari dan cuci-sterilin botol. Belum lagi managemen asip harus hapal luar kepala. Lalu kalo tengah malam minta nyusu saya harus geret kaki dan badan buat angetin asip dulu. Saya nggak kebayang harus sterilin nipple shield setiap abis nyusuin dan tiap mau dipake. See... Betapa pemalasnya saya. Dengan asi, makin malas saya. Anak nangis, tinggal buka gentong, lalu nggak lama ikutan tidur lagi bareng si anak. Hahahaha....

Biarpun pemalas, saya masih pumping dan nyetok asip sampe Alif umur 10 bulanan (dan part paling menyebalkan dari pumping adalah harus cuci dan sterilin si breastpump). Awal-awal pulang dari RS Alif nafasnya masih ngos-ngosan. Nyusu sebentar udah ngos-ngosan capek lalu nangis lagi karena masih lapar. Karena habis tenaga buat nyusu itu 1,5 bulan pertama naik berat badannya dikit banget. Abis itu saya akalin pake asip, jadi kalo udah capek Alif saya suapin asip. Biar dapet hindmilk banyak juga, nggak cuma foremilk. Alhmadulillah beratnya dikit-dikit naik. Asip juga setok biar kalo saya tepar, Alif bisa minum asi. Pernah Alif rewel sekali semaleman, abahnya dinas ke luar kota, pagi-pagi saya udah keabisan tenaga. Lalu saya disuruh tidur sama ibu saya, Alif di ambil alih dan dikasih asip. Lumayan, saya bisa tidur 3 jam lebih buat ngembaliin stamina. Plus, saya bisa sesekali jalan sama kangmas dan ninggal Alif tanpa khawatir, karena ada stok asip di freezer. Hehehehe....

Udah gitu aja?
Beloooommm... Tinggal sama ibu bikin saya harus menelan bulat-bulat mitos ini itu dan pantang berbagai macam jenis makanan selama 6 bulan plus harus makan ini itu yang di anjurin ibu saya demi asi yang melimpah ruah. Susah? Bangeeettt... Secara saya doyan makan dan gampang ngeces kalo lihat atau kebayang makanan apa gitu. Kalo kondangan saya cuman bisa makan salad, puding tanpa fla, buah, sayur sop, atau paling enak beef teriyaki / semur. No telur no ayam no seafood no pedes no gorengan dan lain-lain. Tapi demi Alif dan asi, saya bela-belain ngikutin larangan ibu saya. Plus, ada resiko alergi juga yang menurun dari saya dan kangmas, maka tetep harus pantang walau sekali-sekali masih cheating, asal nggak ketauan ibu saya. huehehehehe.....

Selain yang udah saya ceritain di atas, saya berkali-kali hampir mengalami mastitis. Payudara bengkak membatu, memerah, sakit luar biasa sampe meriang dan demam, tapi kalo di pumping cuma dikit. Selalu nangis kalo ngalamin itu, karena bisa berlangsung selama 2-3 hari dan selalu kangmas yang jadi dewa penyelamat. Nemenin pumping, nemenin kompres, dan mijitin yang bengkak. Saya nggak kuat mijit lagi karena nahan sakit sambil nangis dan meriang. Alhamdulillah nggak jadi mastitis atau harus dioperasi. Naudzubillah min dzaalik...

Terus beberapa kali juga mengalami sumbatan asi. Jadi di nipple kayak ada titik putih kecil yang awalnya saya kira asi kering. Nggak taunya saluran asinya kesumbat. Rasanya? Sakit kayak keiris-iris kalo pas disusuin. Tapi harus tetep disusuin biar sumbatannya keluar sendiri. Hasilnya? Payudara bengkak dan merengkel lagi karena asinya nggak bisa keluar. Kalo pas berhasil keluar sumbatannya rasanya legaaaa banget. Tapi kalo uda nggak tahan, saya ngelakuin cara sedikit ekstrim. Abisan gugling sana sini termasuk tanya ke aimi katanya harus ke dokter buat mecahin sumbatannya itu. Malas ke dokternya saya. Akhirnya saya ambil jarum yang tajam, basahin alkohol lalu sedikit di toreh ke sumbatannya. Biasanya sumbatannya langsung kebuka, lalu saya pumping atau pijat sampe asinya keluar dan merengkelnya ilang. Lega deh abis itu. Sumbatannya tuh keciiil banget kayak titik putih gitu, jadi cuma perlu di toel dikiiiiiit langsung kebuka. Jangan ditiru ya perbuatan saya ini, mendingan ke dokter aja kalo sampe ngalamin....

Pernah juga ngalamin jamur pas awal-awal nyusuin. Karena kan lembab terus karena asi selalu rembes. Biarpun sering ganti bra dan breastpad tetep lembab, sampe jadi gateel. Tanya ke aimi katanya harus di obatin, plus alifnya di obatin juga. Apalagi waktu itu Alif mulutnya juga ada jamur. Lagi-lagi karena saya malaaasss, itu obat jamurnya alif dari dsa saya olesin ke pd. Saya diemin sampe kering lalu dibilas. Sama kalo alif tidur malam, si pd yang gatel saya pakein betadine, tunggu sampe kering, lalu bilas yang bersih. Alhamdulillaah sembuh. 

Lalu saya kan lecet puting itu juga berkali-kali ya. Yang bedarah-darah cuman pas awal-awal aja, selanjutnya beberapa kali lecet doang tanpa berdarah karena si Alif narik-narik atau ngempeng dengan posisi seenak udel, jadi begitu sedikit perih langsung diobatin. Awal-awal itu saya tanya aimi dan gugling katanya diobatin pake salep tapi harus dibersihin dulu sebelum disusuin. Salepnya bisa momilen atau kamilossan katanya. Dan karena saya pemalas, saya nggak pakein salep. Saya pakein tendercare-nya oriflame. Sebelum disusuin tinggal di lap. Menurut kacamata saya, tendercare lebih aman daripada salep. Lagi-lagi, jangan ditiru kalo nggak yakin. Saya mah emak koboi dan pemalas, jadi jangan asal ditiru. Tirulah emak-emak rajin di luar sana yang sholihah dan penuh perhitungan dan pertimbangan. Hihihihi.....

Terus nggak ada yang ngeberisikin gitu? Macem nyuruh tambah sufor atau apalah gitu? Ada bangeeettt... Ibu saya aja beberapa kali nyuruh saya nambahin Alif pake sufor setelah lewat usia satu tahun, tapi saya tutup kuping dan saya bilang pelan-pelan, asi aja yaaa ma. Lalu Alifnya juga ga doyan sih. Uht udah saya perkenalkan, tapi anaknya juga mau cuman sesekali. Sering juga ditanya kalo lagi ke emol, kalo lagi ke rumah sodara, susunya Alif apa. Saya jawab, asi. Lalu ditanya lagi, masa cuma asi? Tambahannya apa? Saya jawab cuma asi aja. Lalu pada heran dong. Belakangan ini banyak juga yang tanya lagi susunya apa. Saya bilang masih asi. Lalu pada bengong dan bilang, emang masih ada gitu? Ya saya jawab, alhamdulillaah masih ada. Kalo anaknya masih nyusu insya Alloh stok susunya masih ada :)

Jadi begitulah, setelah 24 bulan berjuang menyusui, kok malah rasanya saya yang nggak mau berhenti menyusui. Saya yang belum siap kehilangan momen menyenangkan ketika menyusui. Momen menimang-nimang Alif sambil menyusui, momen dimana Alif menatap saya dengan penuh cinta seolah hanya saya satu-satunya cinta di dunia, momen dimana Alif menyentuh dada saya lalu mengatupkan matanya sampai lelap, momen ngumpet-ngumpet kalo menyusui di tempat umum karena si Alif nggak betah pake nursing cover, momen dipanjatin sampe ketendang kaki ketika Alif lagi lasak, momen ketika Alif merajuk seolah menyusu merupakan obat segalanya, momen mendekap Alif, menciuminya ketika menyusu dengan tenang, ataupun momen teriak-teriak waktu di tunggingin sampe momen yasudahlah terserah aja mau nungging mau koprol suka-suka kaulah nak ^^'

Alhamdulillaah syukur kepada Alloh, saya bisa memberikan asi ekslusif 6 bulan kepada Alif walau sesekali Alif nyicipin air tajin, air putih dan air zamzam sesendok dua sendok, nyicipin kurma dan buah seujung jari menjelang usia 6 bulan yang bikin entah masih disebut eksklusif apa enggak. Dan alhamdulillaah masih diberikan asi yang cukup sampai 24 bulan ini. Alhamdulillaah berkat asi Alif tumbuh besar menjadi anak yang sehat wal afiat dan pintar, insya Alloh sehat dan pintar terus. Aamiin...

Doa saya, semoga bisa menyapih dengan cinta alias wwl ketika nanti Alif dan saya sama-sama siap. Semoga nggak ada drama dalam menyapih nanti. Semoga nggak lama lagi. Aamiin....

Untuk para ibu di luar sana yang masih menyusui, menyusuilah dengan keras kepala. Kalau masih jadi calon ibu, ikutin kelas laktasi, saya yakin berguna banget. Baca-baca file tentang menyusui dan segala macam tantangannya. Saya kalau baca perjuangan ibu yang terpaksa e-ping, perjuangan pramugari yang bela-belain kirim asip dari jeddah untuk anaknya, perjuangan ibu yang mastitis dan harus di operasi, perjuangan ibu yang flat nipple, dan lain-lain, saya langsung merasa kalau saya ini kecil dan perjuangan saya demi asi nggak ada apa-apanya dibanding mereka. Saya langsung merasa semangat dan harus bisa melewati segala halang rintangnya.

Kalau menemui masalah menyusui, jangan ragu sharing dan minta pendapat teman-teman. Jangan ragu buat ngedatangi klinik laktasi atau juga minta bantuan konselor asi. Mereka tanggap banget dan fast respons. Kalau nggak ada dukungan dari sekitar, bangun kekuatan dan kepercayaan diri sendiri. Anakku butuh asi, asiku cukup untuk anakku. Saya tau, selalu ada aja halang rintangnya. Tapi kalo uda terlewati masa-masa sulit dan penyesuaiannya, insya Alloh lebih mudah dan rasanya manis.

Disini saya hanya menceritakan dan sharing pengalaman pribadi saya aja ya, bukan berarti anak saya asi lalu saya menjadi anti sufor. Saya anak sufor. Ibu saya hamil adik saya ketika saya baru berusia 9 bulan. Kesundulan istilahnya. Terpaksa di sapih lalu saya lanjut minum sufor. Ketika itu belum banyak yang tahu tentang nursing while pregnant, jadi kalo kesundulan ya udah kakaknya yang ngalah. Ada kondisi dimana ibu-ibu terpaksa memberikan sufor untuk anaknya. Sufor bukan racun kok, asal dosis takarannya tepat. Jadi saya nggak ngebandingin anak asi-anak sufor dan lain-lain yang masih aja masih jadi perdebatan emak-emak di luar sana seperti juga ngebandingin working mom dan stay at home mom. Setiap ibu selalu ingin yang terbaik untuk anaknya, jadi berhenti membandingkan mana yang lebih baik. 

So, be a smart mom....

See you in the next post, peeps... :)

Tuesday, December 02, 2014

Turning 2



Selamat 2 tahun gantengnya abah - bunda.. 

Semoga Alif selalu sehat wal afiat, menjadi anak yang sholih, qurrata a'yun, anak yang kuat, mandiri, berbudi pekerti yang luhur, dan berbakti kepada orang tua.

Allaahumman sya'hu nasy atan shoolihah, wa ahyihii hayaatan thoyyibah, was 'adhu sa'aadatal husnaa, waj 'alhu baaaarrron liwaalidayhimaa ghoiro 'aaqin lahumaa....Aamiin
 
Ya Allah mohon tumbuh kembangkanlah dia (ananda Alif bimasena al ayyubi) dg tumbuh kembang yg baik, hidupkanlah dia dg kehidupan yg baik, tolong berikanlah kepadanya kebahagiaan yg baik dan jadikanlah dia anak yg berbakti kpd kedua orangtuanya. Aamiin..

We love you to the moon and back :* :*

Dan... Ini beberapa foto di hari lahir Alif yang kedua. Nek ii dateng main-main sama Alif. Om nang juga. Lalu abah bawa kue buat dibagi-bagiin..

  
Birthday Cake, beli jadi emaknya nggak inget buat mesen :(
Sama nek ii, tapi sore udah pulang jadi nggak sempet foto sama kue
Seneng banget sama cokelat tambahannya
Penasaran pengen berantakin kue
Para Lelaki kesayangan bunda
Di sensor yaaa... Hihihi...
Kesayangan nenek...

Nenek dan Om Nang kesayangan Alif

The Bhumiwardhana's

Tuesday, November 18, 2014

Make Up Review : Wardah eye shadow series I

Wadah Eye shadow seri i
Bosan sama esedo yang itu-itu aja, akhirnya pas ke kerfur kemaren iseng beli esedo. Pilihan jatuh ke brand Wardah, soalnya belom pernah sama sekali nyobain si Wardah yang konon merupakan kosmetik halal. Pas pilih-pilih warna, demen banget sama series yang ini. Demen sama pink nya sih aslinya, soalnya esedo pink pixy punya mama yang saya embat lalu berubah kepemilikan menjadi hak milik saya itu udah hampir habis. Selain itu saya kan girlie abeeess, jadi kudu dong punya esedo pink supaya makin menonjolkan ke girlie-an saya. Hahahaha.. *diselepet sepatu kets*
Penampakan dalamnya
Dari segi packaging saya suka. Kecil mungil imut dan handy banget. Nggak menuh-menuhin pouch kalo dibawa kemana-mana. Warna esedonya pun keliatan dari luar karena tutupnya separo transparan. Ga usah repot buka tutup buat nemuin warna yang mau di pake. Pas di buka, dalemnya ada kaca kecil yang lumayan aja deh daripada ga ada kaca pas mau make esedo atau pas mau touch up. Terus ada aplikatornya juga. Lumayan siy aplikatornya, ga keras atau malah gampang ucul kayak aplikator bawaan pada umumnya. 

Include kaca mungil dan aplikator
Pas saya swatch juga lumayan keluar warnanya. Si Wardah seri I ini terdiri dari 3 warna, pink, creme agak broken white gitu sama cokelat muda. Tiga-tiganya shimmer, ga ada yang matte.Yang agak matte pas di pake cuman yang cokelat muda. Ah maaf ya, saya agak susah dalam mendeskripsikan warna. Maklum baru belajar ngereview. Hihihihi... Monggo di lihat aja swatchesnya..

Swatches
Kalo kena flash nggak pink banget kan?
Gimana pas dipake? Sedikit mengecewakan ternyata.. Warna pinknya nggak keluar dan malah kelihatan kayak warna putih shimmer gitu. Warna cokelatnya so so, lumayan kelihatan lah daripada yang pink. Yang creme juga begitu. Saya nggak make eyeshadow base karena nggak punya jadi nggak bisa ngebandingin kalo pake base, tapi pas kemarin saya pakein eyeshadow Mac sebagai base nggak terlalu keluar juga warnanya. Padahal saya suka banget sama warnanya... Tapi buat yang nggak suka make up mata menor atau mau dandan natural buat ke kampus atau jalan-jalan, pas banget nih. Apalagi buat pemula dalam dunia lenong macem saya, shade kanan kiri beda nggak bakal ada yang merhatiin. Hahahaha...

Lighting seadanya ya.. Tapi tumbenan itu elener cakep garisnya. LOL
Staying powernya lumayan. Eyelid saya termasuk oily, jadi eyeshadow dan eyeliner gampang ilang dan smudging. Pas saya coba make buat jalan-jalan ke emol, 3 jam setelah pemakaian udah mulai agak luntur warnanya. Tapi pas nyampe rumah sekitar 5-6 jam kemudian masih ada nempel si esedo walau udah gajebo warnanya. Ke emol ini bukan jalan-jalan chantyiik ya. Tapi kesana kemari ngejar bocil dan naik turun eskalator sambil gendong bocil dan manggul tas berat. Nggak sempet moto selama di emol ataupun sesudahnya. Lupita eike... Maklum, emak-emak begitu nyampe rumah bawaan pengen gegoleran :)))

Bakal repurchase? Kayaknya nggak, tapi mungkin mau nyoba warna lain karena katanya review yang beredar ada warna-warna yang bagus dan keluar banget kalo di pake. Let's see.. Oiya saya lupa kemaren itu harganya berapa. Around 40k kalo nggak salah...

Face : Maybelline Clear smooth bb cream (review soon), Rimmel stay matte pressed powder
Eye : Wardaheyeshadow seri i, Silky girl eyeliner gel in black, Oriflame waterproof mascara
Lips : Wardah Matte Listick 05 (peach). Review soon.

Monday, November 17, 2014

Watching movie at XXI for the first time

Beberapa waktu yang lalu kangmas ngajakin nonton. Udah lama banget kami nggak nonton, terakhir nonton Captain America berbulan-bulan lalu, yang mana cuman pesen via mtix, dateng langsung nonton, kelar cuss pulang karena si bocah udah nangis nyariin. Terus saya bilang Alif ditinggal? Kata kangmas ajak aja, kita nonton kartun. Lalu kalo rewel gimana? Kata kangmas lagi, kali ini nothing to loose. Kalo rewel ya udah kita keluar gapapa. Namanya juga pertama kali, nanti kita coba lagi kalo rewel. Saya diem. Agak nggak yakin sebenernya, tapi nggak ada salahnya di coba. Toh beberapa waktu belakangan ini Alif bisa anteng diem nonton film Up berpuluh-puluh kali. 

Jauh-jauh hari abahya udah mulai sounding, tiap kali nonton film di laptop. Kalau kita mau nonton film robot, nanti ada layarnya besaaaarrr, suaranya kenceng. Sampe dikasi lihat trailernya, lalu di ajak ngobrol. "Alif suka robot? Nanti kita lihat robot ya. Alif yang pintar ya nanti disana." Anaknya mah iya iya aja. Hahahaha...

Bhumiwardhana's Family
Saat yang ditunggu tiba. hari sabtu kemarin, (15/11) berangkatlah kita ke emol. Niatnya nonton pas siang-siang, tapi molor gara-gara saya ngebo. Nyahahahaha.... Akhirnya berangkat abis maghrib. Di rumah Alif disuapin dulu, sambil terus disounding. Di jalan juga anaknya seneng banget, tapi lumayan pegel sih. Jauuuh, nonton di sency sono. Nyampe emol jalan-jalan dulu, muter window shopping, naik turun eskalator, sempet galau, mau nggak jadi nonton gara-gara sisa yang mulainya jam 21.30. Akhirnya ya sudahlah, niatnya kan emang nonton, pasrah aja. Kalo nggak dicoba bakal penasaran. Pas antri, si bocah seperti biasa melejit-melejit maunya lari sana sini ngejar-ngejar kakak-kakak atau ngebejek dede. Diliatin sebioskop. Sampe ada keluarga muda yang entah nyindir entah apa, si istri bilang ke suaminya dengan suara kenceng di dekat saya yang lagi nenangin Alif yang teriak-teiak mau kabur, "ya kan biar gimana kasian kalo bawa anak kecil ke bioskop. Suaranya itu lhooo." Glodhaaak. Saya melirik dengan judes. Keluarga ini terdiri dari suami istri yang kayaknya masih muda. Suami ngedorong stroller, istri gelendotan ke suami, sementara ada mbak-mbak ngintilin lagi gendong anak bayik yg tidur pules make cukin. Maaaakkk... Anak ente masih bayik pitik gitu aje ude ente bawa ke emol. Ude gitu kagak mau gendong anak ente sendiri, jadi ente kagak usah nyindir ane deh. Kalo emang kesian ngampain ente masuk ke  sindang? Ngeliat pelem yang diputer kan bisa via website. 
*lagi sensi*
*kumat nyinyirnya*
*ngeluyur pergi*

Abis  beli tiket, isi perut dulu. Dan lagi-lagi si Alif heboooh bener deh ah... Sabaaarr... Sabaaaaarrr... Begini ini kalo nggak bawa stroller, kabur muluk anaknya. Abis makan, beli cemilan dan minuman. Terus pas banget studio udah dibuka. Sengaja pilih kursi paling pinggir jadi nggak ngeganggu orang kalo mau keluar. Syukur alhamdulillaah, sejak masuk Alif anteng. Palingan nunjuk-nunjuk tanya ini apa itu apa. Sisanya anteng goler-goler di pangkuan sambil makanin kentang goreng atau sambil nyusu. Rewel? Nggak. Melejit-melejit? Nggak juga. Beyond expectation banget deh.. Cuman bolak balik minta nyusu, malah yang terakhir nyusu sampe tidur. Tumbenan dia jam 11 udah ngelempus tidur, biasanya masih on. Sampe pulang dan di rumah, tidurnya berlanjut.

Jadi, misi ngajak Alif nonton bioskop untuk pertama kalinya sukses besar. Alhamdulillaah, we're proud of you, kiddo. Baru umur 23 bulan, nggak nangis ataupun rewel. Biasanya anak-anak takut di dalam studio karena gelap dan suaranya kenceng. Memang sih anaknya udah agak capek, jadinya mungkin lebih kalem. But hey.... Selalu ada tips dan trik yang diperlukan dalam menghadapi dan mengajarkan anak hal baru bukan? 

Btw, kami nonton film Big Hero 6. Filmnya baguuuusssss banget. Saya ikut meneteskan air mata pas scene sedih dan ikut ketawa-ketawa gara-gara temen-temen si Hiro yang konyol. Yang belum nonton dan mau ngajak anaknya nonton, recommende banget film ini....

Tuesday, November 11, 2014

Babbling : Ada Apa Dengan Cinta 2014 (Mini Drama)

Caution :
Mengandung spoiler dan ulasan nggak penting.

  

Jeng jeng jeng jeeeeenggggg.... Ini adalah mini seri yang menghebohkan jagad dunia maya beberapa hari terakhir, bahkan udah keluar meme-nya yang bikin saya ngakak guling-gulingan. Awalnya pas lihat di IG Dian sastro dengan hestek reuniAADC atau apalah itu, saya pikir palingan cuman reuni buat acara tipi macem Just Alvin atau apalah gitu karena saya inget banget mbak Mirles pernah bilang nggak mau bikin sekuel AADC. Tapi pas si Opis ngeshare link yusup di grup wasap alumni putri, nggak pikir panjang langsung saya buka itu link. Kepo booo'.... Nggak peduli abis itu quota inet saya yang termasuk paket dhuafa ludes dan dilihatin patjarnya adek ipar gara-gara geregetan sendiri. Ujungnya rada bete, ih... iklan Line ternyata. Niat bener ya.. Pupus deh harapan saya buat nonton sekuelnya ~~'

Pas nonton si mini drama, saya gemes dan deg-degan sendiri. Chemistry Rangga-Cinta masih dapet bangeettt. Nicho, walaupun udah nggak gondrong kriwil-kriwil tetep cool bener dan Cinta, pretty as usual. Dian sastro maaah, bangun tidur dengan muka bengep nggak mekapan aja tetep cakep. Terus ada adegan flashbacknya yang ngingetin saya sama jaman esema dulu, 12 tahun yang yang lalu. Ouccchhh... Sudah tua sekali sayaaa.... Sekarang sudah beranak pinak. Hahahahaha.... Dulu saya nonton di bioskop diajakin sama temen esde saya, si Nuril pas lagi liburan sekolah. Kesian dia sama saya, belom pernah nonton pilem fenomenal pada saat itu, padahal dia udah nonton 2 kali. Saya sama Nuril ngangkot, nonton di emol Kelapa Gading. Dan itu antrinya ampun, desek-desekan pulak. Baru kali itu saya nonton ampe perlu desek-desekan macem antri sembako. Tapi nggak nyesel, pilemnya baguuusss... Agak berkaca-kaca waktu Rangga ninggalin cinta di bandara, inget masa lalu saya yang tertinggal. Nyahahahahaha.....

Saya gatel pengen nyeritain si mini drama ini, kalo yang bukan mini drama nggak usah diceritain. Saya yakin pada udah hapal jalan ceritanya. Bahkan kalimat "jadi salah gue, salah temen-temen gue?" masih saya dengar beberapa kali. Terus ngapain saya ceritain kalo udah pada nonton terus bisa nonton dari link di atas? Ishhhhhh... Suka-suka saya dong. Kalo nggak suka udah skip aja bacanya. *ditimpuk popcorn*


Adegan di buka dengan Rangga yang kayaknya lagi siap-siap gitu, milih-milih jam tangan, ngelihat ke jam dinding yang berdetik, sambil terdengar...

Adalah cinta yang mengubah jalannya waktu... 
Karena cinta, waktu terbagi dua. 
Denganmu, dan rindu untuk membalik masa.....

Mateeeekkkk.... Openingnya aja udah puitis macem Rangga jaman esema. *gagal pokus*

Rangga di New York pada tahun 2014, nampaknya udah kerja jadi Jurnalis. Sibuk gitu lah dese. Lalu pas malem-malem pulang kerja lagi santai-santai ngopi dapet message Line dari Bosnya yang ujug-ujug nyuruh dia dines ke Bangkok. Lanjut ke Jakarta. Jreeeenggg.... Rangga tertegun. Terus si Rangga packing, baju sama beberapa buku gitu. Pas lagi packing jatuhlah sebuah buku dari rak yang bikin Rangga bengong lagi. Buku Aku-nya Syumanjaya. Langsung deh keinget dan flashback masa-masa putih abu-abu sama Cinta, termasuk masa ngubek buku bekas di Kwitang yang sudah tinggal kenangan itu karena dipindahin sama pemerintah DKI. Terus Rangga buka salah satu aplikasi Line, namanya Find Alumni. Muncul dong kontaknya Cinta.....

Cinta di Jakarta pada tahun 2014 nampaknya kerja di sebuah majalah. Entah majalah Fashion atau apa. Mungkin jadi editor, mengingat background cerita di AADC si Cinta ikut ekskul mading. (nggak nyambung sih ya analisa saya :)))). Terus muncul message di Line dari Alya yang ngingetin buat ketemuan. Cusss si Cinta capcus dan muncul deh di Cafe tempat ketemuan itu. Ada Alya, Milly, Karmen, dan Maura. Pas lagi seru-seru ngegosip henpon Cinta bunyi, ada mesaage di Line. Dari siapa gerangan? Dari Rangga doooong.... Kirain isinya apa, cuman begindang : "Cinta?". Halaaaahhh... Rangga banget deh, demennya yang singkat-singkat. Cinta bengong. Pastinya jantungnya langsung deg-degan nggak karuan deh. Lalu Maura ngintip dan nanya, "Rangga SMA?" Yang lantas ditimpalin Karmen, "Serius lo ta?" dan di jawab Cinta "Gue nggak kenal Rangga yang lain sih." Lalu tu henpon berpindah tangan ke Karmen dan Milly. Dan Milly komen kenapa kagak ada profile picturenya. Nyahahahahaha.... Tiba-tiba saya ingat salah satu sahabat saya yang hobi komen ga penting tapi lucu kayak si Milly.

Lanjuuuutttt... Cinta jadi galau. Bingung itu message mau dibales apa nggak. Mau dibales kayak gimana enaknya. Ketik hapus ketik hapus ketik hapus dengan ekspresi yang bikin saya ngerasain juga deg-degannya dese kayak gimana. Nggak usah protes, saya terlalu menghayati. Hihihihi.... Sementara Rangga juga bolak balik ngecek henpon nungguin balesan Cinta. Backsound lagunya itu loohhhh.... menyayat hati. Akhirnya Cinta cuma bales halo dan nanya apa kabar. Terus Rangga bilang kalo dese mau ke Jakarta selama 2 hari dan nanyain bisa ketemu nggak. Lalu Cinta galau lagi. 

Singkat cerita, Rangga nyampe Jakarta. Terus kerja. Cinta juga kerja. Tapi sama-sama galau. Yang satu galau nungguin balesan yang satu galau, mau bales apa. Saya gemes. Booo'... Mau ketemuan aja bingung bener. Etapi saya jugak kalo di ajak ketemuan sama orang yang udah ngegantungin saya 12 taun galaunya bakalan lebih dari si Cinta. Lalu ada ketemuan lagi sama geng SMA, kali ini kayaknya di rumah Cinta. Cinta curhat kalo dia belum bales messagenya Rangga. Si Karmen bilang bagus, berarti Cinta punya prinsip. Digantungin 12 tahun lhooo... Kalo manusia 12 tahun udah mau lulus esde terus masuk esempe kan? Cintanya makin galaaauuu... Terus pas tinggal berduaan doang sama si Alya, ada message lagi dari Rangga yang bilang kalo besok dia mau balik ke NY terus minta ketemuan, sekali aja. Alya  ngelihat, dan seperti biasa sikapnya Alya yang paling bijak. Alya bilang ke Cinta, yakin nggak ada yang mau di sampein lagi? Kan semua orang bisa mulai dari awal *semacam Pertamina mungkin, dari Nol ya kakaaaaak.* Si Alya ngerasa, pasti perasaanya Cinta bertanya-tanya. Apalagi Alya ngelihat buku Aku-Syumanjaya di tumpukan atas bukunya Cinta. Yakali 12 taun digantungin nggak bertanya-tanya. ~~~

Yaaakkk... Galau berjama'ah. Nggak Cinta nggak Rangga sama-sama galau. Mana Ujan di luar, sama-sama ngeliatin ujan deh. Mirip adegan di AADC yang pas sama-sama galau Rangga mau berangkat ke US. Besokannya si Cinta di kantor ampe malem, ngelihatin message yang dari Rangga. Terus dihapusin semuanya. Cinta mau move on gitu kali ya. Sementara Rangga lagi nungguin boarding di Bandara dengan buku Aku, keinget adegan perpisahan jaman esema dulu, dan lagi-lagi backsoundnya sungguh menyayat hati. Penuh putus asa, Rangga ketik message, "Saya minta Maaf." Lalu ngegulung headsetnya dan berdiri siap-siap pergi sambil geret koper.

Zoom out....
Zoom in...

Cinta lalu muncul sambil berucap,
"Jadi beda, satu purnama di New York dan di Jakarta?"

Jreeeeenggg jreeeenggg......
Rangga menoleh dengan ekspresi terkejut. Cinta tersenyum. Lalu mereka melangkah saling mendekat. Sambil tersenyum.

Backsound:
Rangga : "Detik tidak pernah melangkah mundur, tapi kertas putih itu selalu ada".

Cinta : "Waktu tidak pernah berjalan mundur, dan hari tidak pernah terulang. Tetapi pagi selalu menawarkan cerita yg baru."

Rangga : " Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab."

R&C : " Love, Life, Line"

Mereka hadap-hadapan, tersenyum, lalu muncul adegan kissing jaman baheula ituh. Dan ditutup adegan-adegna mereka make fitur-fitur di Line, kayak kirim-kiriman voice message, telpon-telponan, kirim-kiriman poto, termasuk poto Cinta di bathtub yang ngingetin saya sama iklan sabun LUX.

Udah gitu doang. 

Tapi bukan saya dong kalo nggak gagal pokus. Abis nonton si mini drama bukannya penasaran sama fitur find alumni atau nyoba nyari-ntari siapaaa gitu, saya malah penasaran sama kisahnya Rangga Cinta. Booo'.... 12 tahun dikacangin. Lalu LDRan. Endingnya gimandang? Kepo deh eikeee... *Gigitin bantal* Etapi kalimat di endingnya menohok bener, "Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab." Aaaaarrrggghhh... Geregetan dan menghujam jantung sekaliiii.... Well, jantung saya ya, bukan jantung ayam. Adakah yang bersedia menjawab pertanyaan saya yang belum terjawab? Huehehehehe.....

Berdasarkan iseng gugling, katanya syuting si mini drama ini di Korea. Pantesan cakep bener latar belakangnya. Mirip-mirip pilem Korea gitu. *yaiyalah, masa mirip pilem India* Niat banget ya si Line sampe bikin iklan gila-gilaan gini. Bikin fans hardcorenya AADC langsung bereaksi heboh dan banyak yang minta di jadiin full movie. Kalo nggak percaya, stalking IG dian sastro sama Si nicho deh. Komen spamnya kali ini kalah sama komen permintaan full movie. Semoga.... Nanti dibikinin full movienya. Saya kangen deh nonton film macem AADC gini, simpel, manis, tapi bikin deg-degan dan senyam-senyum sendiri, tanpa banyak adegan nggak penting atau bully-bully gitu... Semoga....

Sunday, November 02, 2014

23 bulan, makin mendekati 24 bulan

Whoosaaahhh.... 
Selamat 23 bulan gantengnya bunda... Makin pinter, makin sholih, makin banyak sabar ya naaakkk... Si Alif ganteng mah makin gede makin nggak sabaran. Kalo dibilang nanti dulu ya, di jawab yaaa..... Tapi abis itu tereak-tereak atau malah nangis. Kadang kalo lagi pinter bener sama emaknya nggak di bolehin kabur ke abahnya, kabur lagi ke neneknya. Pinter banar kan anak ulun? :)

Sebulan lagi mau disapih, seperti yang saya keluhkan kemarin-kemarin, malah tambah kenceng nyusunya. Tiada akhir, bahkan tidur siang aja malah ngempeng dan nggak bisa di tinggal. Kalo minta nyusu udah kayak orang sakau, nggak bisa di pending atau di alihin, harus saat itu juga. Kalo nggak di turutin mulai dari narik-narik baju, ngelongokin, ngerengek, ngamuk, sampe nangis sediiihhh dengan air mata bercucuran sambil bilang "mimiiii.... ndaaaa... mimiiiiii....". Terus kalo emaknya nggak keliatan sebentar aja langsung muterin rumah nyariin sambil tereak-tereak. Kalo mau di gendong kemana gitu sama orang lain dan dia nggak mau malah nangis terus panggil-panggil ndaaa ndaaa. Makin gede makin nempel dan kolokan. Emaknya harus bagaimana iniiiii..... Huhuhuhu.... T_T

Kalo makan mulai milih-milih. Mau ayaammm, tahu, telor, kangkung, wortel, pokoknya milih. Giliran yang dipilih nggak ada tetep aja nggak ngerti dibilangin. Malah lepeh-lepeh makanan dan nggak mau makan lalu ngemil doang kerjaannya. Atau maunya nyeruput kuah sayur doang, nasi sama sayurnya dibejek-bejek. Kalo makan telor rebus mau putihnya doang. Tapi alhamdulillaah udah tambah pinter, udah bisa ngupas kulit telor sendiri sampe bersih. Gayanya kayak orang gede, telornya di ketok-ketok ke ubin lalu khusyu ngupas dikit-dikit sambil dimakanin. Kalo udah bosen dibejek, ditebalikin, terus ditinggalin. Tetep ya endingnya nggak enak. Hahahaha.... Terus kalo makan mie, nggak mau di suapin. Maunya makan sendiri. Di ambilin mienya selembar-selembar lalu dimasukin ke mulutnya. Sekarang juga udah nggak mau duduk di highchair, maunya duduk di kursi orang dewasa terus makan sendiri. Kadang pake tangan, kadang pake sendok. Bilang sendok itu adokkk. Pernah kan pas mau makan dia bilang adoookk adookkk. Nggak ada yang ngerti. Lalu saya bilang kalo saya nggak ngerti, Alif mau apa coba tunjuk. Lalu dia malah kabur, manjat kursi, naik ke meja makan lalu ngambil sendok sambil bilang addook. Anak cerdas, emaknya lemot :D

Perkembangan bahasanya alhamdulillah dikit-dikit meningkat. Kosakatanya makin banyak walau masih sepotong-sepotong, tapi alhamdulillah ngerti kalo diminta ini itu dan dijelasin ini itu. Lagi sering niruin kata-kata walau lagi-lagi masih sepotong-sepotong dan lagi seneng bilang gada alias nggak ada. Apa-apa kalo ditanyain bilangnya gada. Udah bisa bilang nenek dan ndaa.. Sebelumnya kan ninik dan uda atau ada.. Terus seneng banget lihat video lagu anak-anak di tivi. Senengnya lalu bangun tidur, naik kereta, topi saya bundar, naik delman. Kalo lagi khusyu', nontonnya sambil naik mobil-mobilan lalu di tiruin kata-katanya. Lucu deh lihatinnya, walau nggak bisa anteng lama juga ~~

Motorik halus, selain bisa ngupas telur, udah makin terampil makan sendiri pakai sendok. Sudah bisa ngambil kuah tanpa tumpah. Walau masih lebih sering make tangan kiri. Tangan dan jarinya udah bisa ngebentuk kalo bilang satu. Udah bisa dan nyampe buat buka pintu kamar mama. Udah bisa masukin kunci ke pintu / motor, lalu motornya di starter. Udah bisa buka pintu kulkas sesekali. Makin jago buka dan nurunin celana lalu ngelepas diapersnya sendiri. Ampun banget deh kalo yang ini, semacam hobi. Kayaknya seneng dia ngeliat emaknya tereak-tereak, ketawa-ketawa puas dia. Hhhhh....

Motorik kasar, udah bisa naik turun tangga sendiri sambil pegangan / saya pengangin sebelah tangan. Seringnya sih nggak mau dipegangin dan tangan saya di tepis. Tapi tetep saya jagain, bahaya banget soalnya. Udah bisa nendang bola, lempar bola, bolak balik belokin mobil. Cuman belum mau ngegowes sepeda aja. Udah bisa banget di suruh nginjek-nginjekin punggung emaknya. Kata abahnya sola injek-injek punggung, eksploitasi anak. Hahahaha....

Lagi seneng banget minta gendong belakang. Seneng nyuruh tiup-tiup balon sama mandi bola di dalam bak. Lalu kalo mandi berendem nggak mau naik, seneng banget main air. Kemain di ajak ke Timezone, mainin satu mainan yang ada setirnya, nggak mau turun. Dia ajak pulang nangis goer-goer di emol. Terus apa-apa kalo minta atau dikasih maunya duaa... duaaa... Lagi hobi banget bilang dua. Aungnya duaaa.. Kerupuk mau duaaa. Sampe mimi dibilangnya duaa duaaa.. Eaaa..... :))))

Ingatannya Alif juga kuat banget. Inget dimana saya naro remote, dimana tempat handuknya, urutan neneknya pakai mukena, inget kalo mau bikin jus harus ambil blender dan selalu nunjuk blender ditempat yang benar. Oiya, giginya udah nambah lagi satu, gigi seri bawah yang kedua sebelah kanan. Alhamdulilaah, nggak cuman dua biji aja tuh gigi seri bawah. Lha gerahamnya udah numbuh yang lainnya masih belum. Lalu saya iseng test kpsp 24 bulan, alhamdulilaah skornya 9. Semoga nanti pas 24 bulan skornya udah 10. Aamiin... Semoga emaknya makin rajin kasih stimulus dan ngajarin hal yang baik-baik. Aamiin...

Sekian milestone di 23 bulan ini... Semoga makin banyak perkembangan di satu bulan ke depan. Aamiin...

Friday, October 31, 2014

BIP : Cinta Pertama


 

Apa kabarmu, hai cinta pertama
Ceritakanlah dulu, selepas kau dari aku...

Berapa banyakkah cinta yang menghampiri
Setelah sekian waktu, apa kau bahagia?

Teruslah mencari, sampai dapat yang sejati.
Walau tak seindah kisah, Cinta pertama...

Chorus :

Jika kita jatuh cinta..
Takkan sama rasanya....
Jika kita jatuh cinta.. 
Takkan seperti dulu...

Indah cinta pertama, 

Tak terulang lagi.
Itu abadi...
Indah cinta pertama, 

Tak terulang lagi.
Hanya sekali...
Itu abadi .....


Judul : Cinta Pertama
Artis : BIP
Album : Min Plus, 2002

Monday, October 27, 2014

Membaca dan buku-buku

Pic Source Here
Saya suka banget membaca, terutama membaca komik dan novel. Lagipula, siapa sih yang nggak suka baca komik? Errr... Ada juga sih beberapa orang yang saya kenal yang nggak suka membaca, tapi mostly saya dekat dengan orang-orang yang suka membaca, walaupun mugkin hanya baca komik. Hihihihi....

Masa kecil saya penuh dengan buku dan membaca. Ibu saya, suka membelikan saya buku-buku bacaan, termasuk buku dongeng nusantara sampe dongeng internasional, komik, bahkan berlangganan majalah Bobo, majalah anak-anak yang terkenal semasa saya kecil. 

Saya besar di dalam keluarga yang menyukai membaca. Almarhumah nenek saya, juga suka sekali membaca. Disela-sela membereskan belanjaan pasar, saya sering melihat nenek membaca berita-berita pada sobekan kertas koran pembungkus belanjaan. Kalau sedang berkunjung dan harus menunggu, nenek saya suka sekali sembari membaca koran, majalah, atau tabloid yang terkadang bergeletakan dibawah meja tamu, tak perduli edisi baru atau lama. Ibu saya, penggila komik Ko ping ho semasa kecilnya dan penyuka novel misteri. Ibu saya sering bercerita, kalau lagi baca komik suka ngumpet di kolong meja, takut ketahuan nenek saya lalu di suruh belajar. Saya pertama kali baca novel Agatha Christie ya dari novelnya ibu saya. Tante saya pun demikian. Demi mengejar beasiswa, berbagai macam buku dilahapnya. Ada satu lemari besar di rumah yang penuh oleh buku-buku tante saya. Tante saya lalu menikah dengan rekan sejawatnya ketika mengajar di sebuah Universitas, yang juga menyukai belajar dan membaca. Om saya ini bahkan rajin mengunjungi berbagai bookfair demi mendapatkan buku berkualitas dengan harga murah. Tapi beda kelas sih bacaan saya dengan bacaan om dan tante saya. *kebaca jelas nampaknya dari kalimat awal postingan ini* Adik saya juga termasuk penyuka membaca, walaupun idem sama saya, doyannya baca komik. Hahaha..

Dulu kalau pergi ke toko buku saya bebas memilih buku apa saja, berdasarkan budget mama saya tentunya. Begitupun tante saya, nggak pelit kalau beliin saya dan adik saya. Sering banget uang jajan saya tabung demi membeli buku-buku yang saya pingin. Saya inget, beli komik dari harganya 2800 sampe sekarang sebijinya ada yang 25000. Ampun itu komik dan buku-buku naik harganya bikin sakit kepala. Jaman saya kuliah, kalau ke bookfair sama sahabat-sahabat saya, bawa uang 200 ribu itu udah muntah-muntah istilahnya. Buku yang kita beli dapet banyaaak banget sampe kewalahan bawanya. Sekarang? Ampun deh, 200 ribu cuman dapet beberapa gelintir doang.

Beberapa buku-buku dari jaman saya kecil masih ada dan tersimpan rapi, beberapa sudah entah kemana. Saya bertekad, buku-buku milik saya harus bisa turun dan dibaca oleh anak-anak saya. Saya juga seneng banget sih beli buku dongeng anak-anak gitu, selain seneng bacanya, bisa buat bacaan anak-anak saya juga kan. *ngeles cantik :))

Saya beruntung menikah dan bersuamikan seseorang yang juga suka membaca dan mengoleksi buku. Walau, lagi-lagi beda banget bacaan kangmas sama bacaan saya. Bacaan saya mah super duper ceteeeekkkk, bacaan kangmas termasuk dalam jajaran bacaan bermutu dan membuka wawasan. Dulu saya pernah ngebatin, jangan sampe saya menikah sama orang yang nggak suka baca buku, apalagi sampe ngelarang saya beli buku. Alamaak, saya bakal tersiksa banget. Saya ada lihat salah satu kawan saya, penggila buku dan komik, lalu setelah menikah, pasangannya melarang buat ngebeli komik dan buku kesukaannya dengan alasan mubazir, lebih baik buat beli susu atau diapers. Saya nggak tau hatinya gimana aslinya, walau kelihatan banget dia berusaha baik-baik saja. Tapi kalo saya digituin, nggak bisa ngebayangin. Alhamdulillah Alloh sayang sekali sama saya, dikasihNya saya suami yang baik hati dan se-visi soal buku dan membaca. Furnitur yang pertama kali kami beli setelah menikah adalah rak buku. Abisan lemari buku saya udah nggak bisa menampung koleksi buku-buku kami. Sebentar lagi saya dan kangmas berencana pesan lemari buku, mudah-mudahan rezekinya segera ada. Aamiin... Suka sedih lihat buku bertebaran dan nggak kesimpen rapi..

Impian saya kalau nanti punya rumah sendiri, harus ada satu ruangan untuk perpustakaan pribadi yang cozy. Dan tekad saya, anak-anak saya juga harus bisa menyukai membaca dan mencintai buku. Buku adalah jendela dunia. Wahyu Alloh yang pertama kali di turunkan kepada Nabi Muhammad SAW adalah perintah membaca. Iqra'. Bacalah. Memang bukan hanya sekedar membaca, tapi membaca hal-hal yang bermanfaat, hal-hal yang menambah keilmuan dan keimanan, hal-hal yang membawa kebaikan. Dengan membaca Al-qur'an dan tafsirnya, saya yakin akan sangat menambah keimanan dan kecintaan kita kepada Sang Pencipta, Allah SWT. Dengan membaca buku-buku ilmu pengetahuan, akan menambah wawasan, memberikan banyak hal yang baik untuk kehidupan. Kalo komik? Ada beberapa ilmu yang saya dapat bahkan dari sebuah komik atau sebuah novel, bukan dari buku pelajaran di sekolah. Serius. Tapi balik lagi ke jenis komik dan novelnya ya. Ada banyak juga komik dan novel yang nggak mendidik dan nggak baik untuk dibaca. Sebagai konsumen, sebagai orang tua, kita harus pintar-pintar memilih dan menyaring bacaan apa yang pantas kita baca dan anak-anak kita baca.

Banyak hal yang bisa di dapat dari kebiasaan membaca. Nggak perduli di cap nerd atau kutu buku. Yang suka ngecap macem-macem biasanya mah nggak ngerti manfaat dan kebaikan dalam sebuah buku dan kebiasaan membaca. Ada satu quote yang saya suka banget...

The more that you read, the more things you know.
The more that you learn, the more places you'll go.
-Dr. Seuss-

Jadi, nggak ada salahnya kan memulai sebuah kebiasaan baik?
Selamat membaca, semuanya... :)

Friday, October 17, 2014

Cake Pisang Kukus, Mudah dan Lezat

Nggak banget deh penampakan si kue pisang ini :))))

Beberapa waktu yang lalu, Alif dikasih pisang sesisir sama engkongnya. Lalu anaknya bosen, emaknya juga. Terus beberapa hari kemudian pisangnya udah mateng banget menjelang bonyok. Sayang, mubazir kalo kebuang. Dibikin smoothies, lagi males juga. *ishh males muluk nih*. Browsing ke web favorite saya, justtryantaste.com nemu resep cake pisang yang dikukus dan tanpa mikser. Cek bahan-bahan, nyaris komplit. Ihhiiiy.... Pucuk dicinta ulam tiba. Pas si bocah lagi boci langsung di eksekusi. Gampil banget, cepet bikinnya. Aduk-aduk, masukin kukusan, tinggalin instagraman, whatsappan, mandi, sholat tau-tau mateng. Resep di bawah ini hasil saya modif ya. Aslinya make yogurt, tapi saya skip. Lalu saya nggak make chocochips kaena dirumah nggak ada, jadi saya pakein meises. Tetep lezat dan menggiurkan hasilnya walau tampilannya agak nggak meyakinkan dan eksotis. Hahahaha... Lalu margarin / mentega saya pake dikit aja, saya campur pakai minyak. Hasilnya lebih moist dan lembut. Alhamdulillaah ludes dan pada doyan. Berikut resepnya yang udah saya modif dikit yaaa...

Cake Kukus Pisang


Bahan :
- 250 gram pisang ambon, haluskan dengan garpu. (saya pakai 3 buah pisang)
- 220 gram tepung terigu serbaguna 
- 2 sendok teh baking powder double acting
- 1 sendok teh baking soda
- 1/2 sendok teh garam
- 200 gram gula pasir
- 100 ml susu cair
- 1/2 sendok teh vanili bubuk
- 3 butir telur ayam, kocok lepas
- 30 ml mentega cair  + 70 ml minyak sayur (bisa diganti canola oil atau grapeseed oil agar lebih sehat)
- Meises secukupnya


Cara membuat :
1. Panaskan dandang / kukusan.
1. Siapkan loyang, olesi dengan mentega dan taburi terigu. Sisihkan.
2. Dalam mangkuk, ayak dan campur tepung terigu, baking soda, baking powder dan garam. Sisihkan.
3. Siapkan mangkuk besar, masukkan pisang yang sudah di lumat, lalu tambahkan ayakan tepung terigu. Aduk rata menggunakan spatula.
4. Tambahkan vanili dan gula pasir, aduk.
5. Masukkan kocokan telur dan susu, aduk seperlunya agar tercampur rata.
6. Tuangkan mentega cair dan minyak. Aduk hingga tercampur rata.
7. Masukkan meises, aduk seperlunya hingga tercampur.
8. Tuang adonan ke dalam loyang yang telah disiapkan lalu masukkan ke dalam kukusan yang telah dipanaskan hingga airnya mendidih.
9. Kukus dengan api sedang selama minimal 50 menit. Setelah lebih dari 50 menit test cake dengan lidi. Kalau tidak ada adonan yang menempel, angkat cake lalu dinginkan sebentar.
10. Balikkan cake, tunggu sampai dingin sebelum di potong-potong.


Catatan dan tips dari justtryandtaste tentang cake kukus tanpa mikser :
- Pastikan baking powder dan baking soda fresh, agar kue mengembang dengan baik.
- Selalu panaskan kukusan hingga air mendidih, agar suhu terjaga dan panas kukusan stabil.
- Tutup permukaan kukusan / tutup kukusan dengan lap bersih untuk mencegah air menetes ke dalam kue. Pastikan menutup kukusan dengan rapat.
- Isi air kukusan hingga hampir menyentuh kawat saringan lalu jangan membuka-buka kukusan selama proses pengukusan, terutama cake yang bahannya tidak di mikser. Membuka kukusan menyebabkan panas dalam kukusan berkurang dan akan membuat cake menjadi tidak mengembang.
- Untuk cake tanpa mikser, aduk adonan secukupnya saja dan agar tercampur, jangan berlebihan,

Untuk tips sukses mengukus kue lainnya dari jtt bisa klik disini.

Tuesday, October 14, 2014

Metamorfosa :)

Saya tuh tomboy. Asli. Nggak ada yang percaya ya? Yaaa begitulah wanita, bisa ber-metamorfosa demi sebuah predikat cantik. Buahahahaa.... Serius, pernah tau kan kalimat beauty is pain? That's really true. Buat jadi sedikit lebih perempuan bagi saya perjuangan banget. Belajar make heels, belajar make rok biar nggak keserimpet, sampe belajar dandan. Tapi lama-lama enjoy aja, malah nagih. Semacam karma kali ya, saya yang tadinya males banget dandan atau make sepatu perempuan, sekarang malah nyandu. Bukan nyandu dalem arti kudu harus, tapi demen gitu deh. Sulit diungkapkan dengan kata-kata :))))

Waktu kecil mah saya pasrah aja dipakein baju apa aja sama mama saya, dan sebagai anak perempuan pastinya dong dibeliin baju rok, renda-renda bunga-bunga warna pink warna soft pastel kaos kaki renda-renda sepatu pantovel. Masuk esde mulai demennya make celana walau rambut masih demen dikuncir terus pake aneka pita dan bando. Tapi anak esde jaman saya dulu nggak ada yang dandan kayak anak esde jaman sekarang. Bedaknya cuman bedak bayi pas abis mandi, pulang sekolah mah item dekil beminyak bau matahari. 

Jaman esempe karena masuk boarding school mau nggak mau harus akrab sama rok, tapi tetep saya lebih milih kulot dan kemeja cowok daripada rok. Make rok cuma  kalo sekolah sama keluar kompleks. Sepatu makenya sepatu keds. Biar kata make rok tetep, sepatu kets. Sendal? Kalo nggak sendal jepit ya sendal gunung. Perabot lenong? Nggak ada. Cuman sabun mandi sabun muka sampo lotion sesekali minta temen, bedak bayik buat muka sama cologne. Mulai naksir cowok tapi masih cuek sama muke yang item dekil kumel.

Esema, masih di boarding school. Makin gede, racun makin banyak, apalagi diem-diem udah mulai punya pacar. Nyahahaha... Mulai make kondisioner, mulai nyobain luluran walau lulur yang praktis itu dan di pake rame-rame. Abis mandi mulai pake lotion walau sering lupnaya, muka make pelembab, bibir mulai pake lipbalm. Bedak? Tetep, bedak bayik. Tetep pake cologne. Mulai ikutan pake masker kalo lagi ada yang maskeran. Mulai make hairtonic. Mulai melek model baju walo dipakenya jugak cuman bisa pas liburan doang. Tapi tetep, demennya make celana sama jeans. Hahahaha.... Esema jaman saya, make lipbalm aja udah di anggep centil, padahal tanpa warna. Kalo anak jaman sekarang, oemjiii.... Mukenye dempulan semua. Alas kaki saya? Tetep sepatu kets dan sendal gunung. Nggak kenal heels. Make heels cuman pas wisuda lulus kelas 3 esemu, karena make kain jarit jugak nggak lucu kalo nggak make heels. Dibeliin heels sama mama saya, setinggi 7cm. Jadi pertama kali make heels, langsung 7cm dan wisuda, dan muter foto-foto, akibatnya kaki saya sakit bener malamnya.
Masuk kuliah, kebanyak bergaul sama anak cowok dan anak cewek yang cuek bebek plus cewek-cewek yang dandan itu kebanyakan rada rempong menurut saya. Keluar kampus aja make payung. Di toilet rame bener touch up sambil ngerumpi. Saya juga suka touch up sih, benerin jilbab doang. Ude gitu ude, cusss kabur lagi. Jadi saya masih belum terlalu tertarik buat jadi perempuan. Walau, udah mulai make baju yang agak feminim, lipbalm mulai yang ada warna naturalnya, mulai nyobain bedak padat dan nggak make bedak bayik lagi, mulai make parfum. Ini akibat mama saya juga sih, jualan perabotan lenong dan beauty things gitu. Saya kan jadi penasaran pengen nyobain. Mana dikasi geretongan mulu. Mulai make sepatu pantofel, tapi pas di lab psikologi aja sih. Sisanya converse all day loooong. Lol.

Mulai semester 4 apa ya, saya mulai belajar make heels. Dari yang pendek dulu, 3 cm, naik ke 5 cm, lalu 7cm. Gara-garanya sepele, mantan patjar saya demen cewek feminim. Berniat untuk revenge dan membuat dia menyesal, saya belajar feminim. Nyahahahaha... Cetek bener deh otak saya. But it works. Ketika saya udah punya pacar lagi dan mantan saya bilang nyesel mutusin saya apalagi katanya saya tambah cantik dan feminim, dendam saya sama si mantan hilang begitu saja. Ketika itu saya nggak serta merta berubah macem sailormoon gitu sih, nggak langsung jadi demen ngelenong jugak, cuman mulai lebih perempuan lah istilahnya. Apalagi kemudian saya bertemu sahabat-sahabat yang luar biasa.

Saya dan sahabat-sahabat saya ini, klop dalam banyak hal. Kami bisa cuek nggak dandan lalu keluar masuk loakan nyari buku-buku bekas, bisa juga dandan cantik tipis-tipis bermodal two way cake dan lisptik lalu pakai rok dan heels untuk role play di kelas Pauli lalu pulangnya ngejar patas dengan cueknya untuk sekedar makan kfc paket murah di atrium. Sahabat-sahabat saya ini bisa jadi manusia-manusia paling cuek, bisa juga jadi manusia-manusia paling perhatian. Bersama mereka, saya bisa jadi tomboy, tapi juga bisa jadi feminim. Saya mulai nggak antipati sama pink, mulai suka bunga-bunga dan warna pastel lagi, malahan saya seneng ngedesain kebaya dan make baju model babydoll lagi kayak jaman masih kecil dulu. Mungkin memang selalu ada sisi feminim yang tersembunyi pada setiap wanita. Ciyeeeeehhhh.... Sok wise nih ;p

Kemudian saya belajar make rok lagi, make kain, belajar merawat diri, demi diri saya sendiri pada akhirnya. Saya ingin jadi orang yang bisa memantaskan diri. Belajar dandan juga saya belajar sendiri, lihat-lihat majalah, lalu dandanin sahabat-sahabat saya. Make up toolsnya suka ngambilin jualan mama saya, kadang dikasih gratisan. Dandannya mah biasa aja, cuman biar nggak polosan banget kalo ke kondangan. Saya juga lalu belajar kreasi hijab, cuman biar saya nggak perlu ke salon kalo mau kondangan. Belajarnya juga sendiri, lihat buku, cari di google. Mulai dari pake foundie sama bedak doang, lanjut pake blush on, lanjut belajar eyeshadow. Setelah bisa belajar pakai maskara, belajar pakai eyeliner. Alhamdulillaah, saya bisa dandanin mama saya, ii saya. Bisa dandanin sahabat saya waktu pre-wedding. Bisa dandan sendiri dan dandanin sahabat saya ketika lamaran. Yang paling menyenangkan, saya dandan dan kreasi hijab sendiri ketika wisuda... :)

Kalo sekarang entah kenapa saya pengen belajar make up lebih dalam lagi, karena penasaran aja. Dan pernah terbersit untuk freelance make up-in orang biar saya nggak nganggur banget gitu. Tapi masih saya pendam, soalnya kalo mau profesional, saya harus belajar lagi, seenggaknya kursus soalnya nggak sanggup kayaknya kalo sekolah di puspita martha. Tanggung jawabnya gede soalnya. Salah ngegambar alis, muka orang bisa berubah. Salah shading, malah gagal kelihatan tirusnya. Untuk sekarang, belajar-belajar dari youtube aja dulu, sama pake perabot lenong yang terjangkau kantong.

Jadi inti postingannya apa? Mungkin, segala sesuatu itu pasti melalui proses. Proses belajar. Proses mematangkan diri. Setiap orang pasti bisa berubah. Nggak selamanya tomboy. Nggak selamanya feminim. Perubahan, kalau memang untuk sesuatu yang lebih baik kenapa nggak. Ya kan?

Sekian dulu babbling kali ini... Mungkin nanti saya mau posting foto saya dari jaman esde sampe kuliah. hihihi.... See you peeps.. :)

Thursday, October 02, 2014

22 Bulan, Mendekati 2 Tahun

Hampir dua tahun, dan saya masih nggak nyangka si bayi kecil udah mau dua tahun. Makin pinter, makin lucu, dan nggemesin, dan mendekati dua tahun kelakuannya makin ajaib. Hihihihi....

Perkembangan di 22 bulan ini, alhamdulillaah skor Kpsp 21 bulannya udah 10. Selain itu, yang paling kelihatan adalah perkembangan bahasanya. Kosakata yang di ucapkan bertambah, walau masih ujung-ujungnya aja dan babbling juga. Tapi alhamdulillaah, bener-bener udah bertambah. Antara lain, yayam [ayam], bibik [bebek], aikk [naik], nunum [minum], atuk [satu, atuk], bubu' [bobo, obok-obok], dudu' [duduk], nuuhh [penuh], awa [pesawat], etaaa [kereta], ainn [main], nunnn [huruf hijaiyah nun], amm [om], naang / nahhh [om nang], api [sapi, davi], dudung [kerudung], nana [celana], gigi, dan lain-lain... Kalo lagi lihat video lagu, ada kata-kata yang mulai di tiruin sedikit-sedikit, walu memang masih ujungnya aja. Ada yang lucu, waktu awal-awal babbling alif suka nyebut kepekkaahh kepekkaah. Saya nggak ngeh kepekkah itu apa. Dipikiriiin, tapi nggak ketemu-ketemu. Suatu waktu, abahnya beli es buah, terus Alif disuapin. Biasa kan kalo sambil disuapin sambil dikasih tau ini apa, itu apa, jadi dikasih tau, semangka, pear, apel, alpukat. Setelah abahnya bilang alpukat, Alif nyebut kepekkkaahh kepekkaah dan minta suap lagi. Eaaaa.... kepekkkah itu ternyata alpukat. Lumayan jauh ya nak melesetnya :)))))

Satu lagi, yang ditunggu-tunggu sama neneknya akhirnya terucap juga sama Alif. Akhirnya Alif bisa juga manggil nenek, walau bunyinya ninik dan enik, bukannya nenek atau enek. Si mamah seneng luar biasa... Akhirnya Alif bisa manggil nenek juga. Kalo bangun tidur dan abahnya udah berangkat, pasti nyariinnya enek. Langsung ke kamar neneknya atau ke dapur sambil teriak panggil-panggil niiikkk... Eniiikkk.... Kalo manggil emaknya mah masih nggak jelas, kadang uddda, kadang dddaaa, kadang adddaa. Hahahaa... biarlah, spelling bunda memang rada susah kok. *menghibur diri sendiri* Yang lucu kalo pas saya manggil kangmas yang, si Alif ikut-ikutan nyebut-nyebut yaaang... yayaaanggg... Atau saya manggil mama / papa, ikutan dia mamaahh.. papah.... Suka saya tanyain, mamanya siapa nak? Lalu mukanya bengong. Atau kalo ditanya, Alif maunya apa? Di ulang-ulang deh, apa apa papapapa. Kalo saya bilang tholeee, tholeee.. Di ulangin lagi, yeee... yeee.... -______-'

Alif sekarang juga lagi seneng nyebut angka dua. Apa-apa dua. ada kucing di depan rumah, teriak-teriak dduaaa dduaaa... Minta kerupuk, duaaa.. dua.... Ayam di utan kayu juga dibilang ddduuaaa... Plus lagi hobi niruin bagian belakang kalimat. Jadi kalo di tanya, Alif akan jawab dengan kata terakhir. Misalnya. "Alif mau makan ayam apa bebek?" "bibik.." "Alif mau nasi apa kue?" "Uweehh" "Mau kue apa nasi?" "Ciiii..." "Habis mimi' terus bobo ya?" "Iya." "Alif mau susu nggak?" "Gak..". Jadi kalo mau nawarin sesuatu ke Alif jangan pake nggak belakangnya, pasti di jawab nggak.Dan jangan berbesar hati kalo Alif nge-iya-in. Suka Php dia, asal aja bilang iya-nya. Hahahaha....

Apalagi ya?

Hmmmm.... Sekarang udah susah di dudukin di high chairnya, sukanya duduk sendiri di kursi orang dewasa. Susah disuapin, maunya makan sendiri. Terus kalo dikasih minum refleknya bilang dudu' sambil dianya duduk ngedeleprok dan puk-puk ubin terus mau minum sendiri. Well, part numpahin airnya sih masih. Jadi antisipasinya kalo minum pasti saya tungguin dan kalo ngak habis-habis saya yang ngabisin. 

Soal makan dan main, entah kenapa Alif refleknya masih tangan kiri nih. Apa-apa cepet banget kalo pake tangan kiri. Pake tangan kanan sih bisa, tapi harus di ingetin dulu dan nggak selihai yang kanan. Apa Alif ada bakat kidal ya? Kalaupun ada bakat kidal, yang penting selalu dibiasakan menggunakan tangan kanan dan emaknya nggak boleh lupa ngingetin dan ngajarin pelan-pelan pakai tangan kanan.

Makin gede,  makin kolokan. Makin susah ditingganya. Past ngintilin dan mau ikut. Nggak bisa lihat saya rapi pakai kerudung, pasti ngajakin pergi. Kalo ditinggal pasti nangis dan teriak udddaaa udddaaa... Kayak di apain aja. Kalo ditinggalin abahnya juga gitu, nangis kejer panggil-panggil abah, kayak habis dianiaya. Sedih banget nangisnya, jadi nggak tega kan. Jadi sekarang kalo mau pergi ngumpet-ngumpet. Kelamaaan pergi pasti nyaiin di setiap sudut umah dan kamar sampe ke kamar mandi, kalo nggak nemu emaknya maka langsung nangiiisss... Kalo emaknya bilang mau pergi pasti dikejar dan panggil-panggil. Duh naakk... Gimana kalo punya adek ntar.... :D

Sebentar lagi mau disapih, malah makin kenceng nenennya. Kalo dibilang nanti dulu atau nggak boleh langsung nangis kejer, atau mencak-mencak, atau malah ngamuk mukulin saya. Makin gede, makin gampang tantrum. Kalo dilarang apa gitu, nggak bisa dikerasin langsung. Harus dialihin dan dirayu pelan-pelan. Kalo udah ada maunya, kekekuh. Kalo nagmuk suka lempar-lempar, banting-banting, terus nangis. Nggak parah sih tantrumnya, tapi kalo dibiarin bisa kebawa sampe gede. Saya masih belajar gimana biar Alif mau berenti banting-banting barang. Kadang dia banting barang gara-gara seneng sama bunyinya atau seneng mau bongkar pasang karena abis dibanting dia ketawa-ketawa atau berusaha nyatuin barang / mainannya dan kalo nggak bisa tetep sih dilempar lagi. *sigh* Kalo lagi main apa gitu terus nggak bisa, pasti teriak atau diuwar-uwar mainannya. Geregetan sendii kayaknya kalo nggak bisa, tapi jadinya kesel terus begitu deh kelakuannya. Jadi kalo main, saya nggak bisa nyambi. Harus ditemenin, di ajarin kalo nggak bisa sambil dikasih afirmasi kalimat positif supaya nggak gampang marah dan menyerah. Insya Allah pasti bisa. Semangaaattt!!!

Alif kalo sama buku seneng, alhamdulilllah. Walau belum betah banget dibacain panjang-panjang. Dia lebih tertarik tunjuk-tunjuk ganbarnya tanya ini apa itu apa. Dibeliin buku mewarnai dan pensil warna juga belum tertarik, pensilnya malah di buka tutup keluar masuk sampe tempatnya robek. Dibelikan puzzle binatang dari kayu juga masih belum telaten, kalo nggak pas pas teriak dan minta bantuin pasang. Mungkin harus pelan-pelan dan dengan potongan yang lebih besar puzzlenya. Alif juga paling seneng sama balon, yang disebutnya pecah pecah. Neneknya juga seneng beliin balon ae. Ituh, balon yang ada bunyinya kalo di pencet-pencet. Berisik sih suaranya kan kenceng gitu. Tapi neneknya seneng, cucunya seneng. Ya sudah lah ya, walau emaknya jadi tukan tiup seringnya kalo balonnya kempes atau pecah. Hahahahaha.....

Toilet training? 
Alif belum mulai... Emaknya belum siap mental dan anaknya pun masih belum terlalu ngeh. Suka bilang pipis sambil pegang bagian kemaluannya, tapi nggak kunjung pipis dan cuma main-main. Suka bilang pupup kalo pupupnya udah selesai. Mudah-mudahan kemalasan emaknya nggak berlanjut dan Alifnya juga segera siap untuk toilet training. Target? Nggak ada, kalo di tagetin bisa setres emaknya. Hahaha....

Baiklaahh... Sekian dulu report milestone anak ganteng kesayangan... Semoga makin pintar dan sholih. Aamiiinnn....