Thursday, December 19, 2013

Edisi Kehabisan Stok Sabar

Pagi ini, jam segini, menikmati sejembung gede es susu coklat dan pia legong plus sebongkah rasa bersalah dan menyesal.

Semalaman Alif nggak mau tidur. Emang sih siang dia banyak tidur, tapi banyak mainnya juga. Jam sebelas malam dia udah tidur, tiba-tiba kebangun jam setengah dua belas. saya susuin sampe ketiduran eh dese malah cetar dan bunder matanya. Saya biarin glundang glundung, sambil tetep ya bolak balik nyari tekonya. Hih. Abis itu saya suapin, laper kali jadi nggak bisa tidur lagi. Lumayan abis banyak, abis itu nguap-nguap. Kucek-kucek mata. Kirain udah mau tidur ya, saya kelonin malah manjat-manjat nggak kroanan. Saya gendong terus sholawatin biasanya nggak lama langsung lessss tidur, malah njempling-njempling. Dan aktivitas manjat, njempling nggak berhenti. Abahnya yang udah tepar agak emosi, Alifnya di pegangin nggak boleh manjat-manjat. Nangis goar-goar deh. Dan nangis goar-goar terus berlanjut, nggak berenti. Semua serba salah jadinya. Digendong mencelat-mencelat, ditaruh minta gendong, di kelonin manjat-manjat, dipeluk ngeplak-ngeplak, tetep sambil nangis goar-goar. Lama-lama stok sabar saya dan abahnya abis ya, dibiarin aja dia nangis goar-goar, malah sambil nyerocos kenapa nggak mau tidur de el el de es be. Haduh gusti... Ngilu denger dia nangis gitu, nggak berentinya pula, sampe si mamah bangun terus nyamperin. Digendong si mamah juga nggak mau, cuman mau nemplok sama saya. Abahnya nyamperin kejer lagi nangisnya. Terus kayaknya karena udah capek nangis lama-lama tidur juga dengan mata bengeb idung meler ingusan dan jidat ucuy keringetan, pada jam 3 dini hari. *elap keringet*

Biasanya saya masih bisa sabar. Biasanya saya masih tahan dikeplain dan lain sebagainya, saya tau dia ngantuk, tapi masih pingin main, makanya rungsing dan rewel nggak jelas. Tadi tuh ntah kenpa sebel dan nggak sabaran banget sampe akhirnya Alif dipegang sama abahnya dan nggak boleh ke saya. Tambah goar-goar deh nangisnya. Saya tau, dia tambah goar-goar karena maunya sama saya. Dan saya, ngeliatin aja dia nangis sambil ngatur nafas T_T

Sediiiiihhhh.... Kalo liat dia lagi anteng tidur gini, merasa bersalah banget. Alif kan belum bisa bilang maunya apa, belum bisa ungkapin perasaannya gimana, sedangkan saya, ibunya, cuman bisa kehabisan stok sabar. Ahh... Ibu macam apa saya T_T

Maafin bunda ya nak... Semoga besok bunda jauh lebih ngerti maunya Alig apa dan gimana jadi Alif nggak perlu nangis berjam-jam.. Maaf ya sayang... T_T

0 comments:

Post a Comment