Tuesday, October 15, 2013

Hospitalized


Akhirnya Alif masuk rumah sakit juga... Jadi setelah kejadian kejang dan ke IGD,hari seninnya langsung ke Dsa. Sama Dsa langsung disuruh rawat inap soalnya Alif nggak mau makan nggak mau minum obat dan malah dimuntahin. Suhu tubuh juga masih naik terus. Langsung deh ngurus ini itu cari kamar. Alif langsung ambil darah lagi buat cek lab, pasang alat buat tampung urin dan di kultur, dimasukin obat turun panas lagi yang dari anus, dan pasang infus. Part terakhir ini yang lumayan bikin ngilu. Alif dibedong tapi tangannya yang mau di infus dikeluarin. Dipeganging 2 perawat dan satu dokter. Saya sama mama disuruh jauh-jauh. Nangisnya ya Allah, kenceng dan kejeeeerrrrr... Ngeliatin saya minta tolong gitu, mukanya melas dan sediiiihhhh banget. Hiks.... Udah kelar di pasang infus langsung saya susuin terus digendong mama. Sampe kamar terus di gendong...

Abis pasang infus
 Dikamar nangiiiis aja maunya digendong. Terjadilah masalah, darahnya naik karena gantungan infusnya kurang tinggi. Tambah kejer deh Alifnya. Mana susuternya bilang jangan digendong karena darahnya bakal naik lagi. Meh!!! Kapan berenti nangisnya kalo nggak digendong. Udah gitu pas waktunya minum obat Alif dipaksa dan dicekokin obat yang berakibat muntah uger malahan. Saya bilang minta obat infus aja atau yang dari anus, soalnya kan di rawat juga salah satunya karena Alif nggak mau minum obat. Dua kali coba baru mau konsul lagi ke dokter dan obatnya diganti. Masi nangis terus dan narikin infus, mana urin belum kekumpul karena minumnya dikit. Giliraan urin kekumpul kecampur sama pup jadi harus di ulang. CApek nangis sempet tidur sebentar i pelukan saya, tapi nggak lama kebangun dan nangis lagi. Ya Robb... Kalo boleh dituker saya aja deh yang sakit jagn alif. Sediiihhhh....

Kecapekan nangis
Tengah malem Alif nangis kejer tanpa sebab dan nggak berenti sampe hampir dua jam. Suster jaga ampe bingung. Akhirnya dipanggil dokter jaga. Eh dokter jaga dateng Alifnya berenti nangis terus tidur... Tidurnya juga nggak bisa ditinggalin, jadi saya ikutan masuk ke dalam boxnya. Tidur dengan posisi entah kayak apa yang penting alif pules.

Hari selasa demamnya udah mulai turun. Dsa alif kluar kota, diganti Dsa yang lagi jaga. Si Dsa pengganti bilang kalo memang ISK harus di sunat. Huaaaaa... Jangan disunat dulu dooong... kasiaaannn....

Siapa yang tega ngelihat muka kayak gini dengan tangan di infus :(
Hari Rabu Alif udah mulai mau minum obat dan makan satu dua suap. Aturan udah boleh pulang sama dokter, tapi antibiotik harus masuk sekali lagi pas sore, jadinya pulang dipending kamis. Tapi di badannya malah muncul merah-merah kayak campak gitu. Kata dokter si bukan campak, tapi efek karena habis panas tinggi. Gugling sana sini konsul sama temen yang dokter katanya kemungkinan virus tapi nggak apa-apa, namanya roseola. Hummm.... Semoga beneran nggak apa-apa

Hari kamis alif udah adem dan udah nggak sabar mau pulang. Hasil kultur urin belum keluar, tapi alif udah baikan. Nyampe rumah ngeliat alif tidur pulas, tanpa infus, rasanya bahagia dan lega. Begini ya jadi orang tua kalo anak sakit. Kerja nggak tenag, tidur nggak nyenyak, panik, khawatir, sedih...

Hari sabtu kontrol, alhamdulillah udah baik alifnya. Merah-merah udah ilang, berat badan yang turun udah mulai naik lagi. Pas sakit beratnya yang tadinya 10,5 kg jadi tinggal 10 kg. Pas kontrol alhamdulillah udah 10,5 kg lagi. Udah mulai aktif lagi, udah mulai mau makan lagi...

Udah ya nak sakit-sakitnya, jangan sakit dan dirawat lagi. Udah cukup waktu baru lahir dan sekarang ini dirawat di rumah sakit. Nggak tega lihat Alif di infus, darahnya naik, test urin, test apa segala macem, dicekokin obat, di suntik-suntik. Abis ini sehat terus ya nak, kuat, tambah pinter, jadi anak soleh dan berbakti. Aamiin...

Bunda dan abah sayaaang sekali sama Alif...

0 comments:

Post a Comment