Thursday, October 03, 2013

Grandparent's Love

Kemarin saya dibikin syok sama papa saya. Ya pegimane nggak syok, ujug-ujug si papa dateng bawa sepeda roda tiga buat anak bayi saya si Alif. Entah gimana caranya tapi sepeda tersebut dibawa make motor -___-'

Biasa aja kali jaman sekarang mah bawa barang naek motor.

Bukan gituuuu.... Sepeda roda tiga kan segede gablak, bawanya susye cyiinn.. Udah gitu si papa kakinya masi sakit abis di operasi. Terus lagi lukanya masi belum sembuh karena ada diabetes. Jalan kaki aja masi agak tertatih. Kok ya maksain beliin dan bawain sepeda buat alif :(

Bukannya saya nggak bersyukur, saya bersyukur banget. Saya malah sedih sekaligus terharu. Si papa bela-belain banget. Resikonya gede kan...

Emang bener ternyata kata orang-orang, kalo udah punya cucu pasti apa-apa di bela-belain buat cucunya. Pasti lebih sayang sama cucu daripada sama anak. Saya ngerasain. Almarhumah nenek saya sayaaang banget sama saya dan adek saya. Apa-apa buat kami. Lagi pergi-pergi pasti ada aja oleh-oleh dan tanda mata buat kami. Kalo tau ada makanan yang kami suka, kalo nemu pasti di beliin. Kalo bisa di setok pasti di setok banyak bener. Kalo kami di marahin mama atau ii pasti dibelain. Sekarang saya ngeliat lagi bukti lain pernyataan tersebut.

Mama saya kalo ada yang lucu pasti beliin alif. Biar kata lagi emosi kalo sama alif pasti ketawa-ketawa. Si papa sampe bela-belain beliin dan bawa sepeda buat alif.

Lucky you, baby alif..

Oh iya ini dia penampakan si sepeda roda tiga. Sepedanya bisa di dorong, soalnya kan alif belum bisa ngayuh. Ada tombol buat musik dan lampunya nyala. Ada keranjang di belakangnya. Kalo udah bisa ngayuh tatakan kakinya dan lingkarang di sepedanya bisa di lepas. Abaikan warnanya yang amat girly. Saya yakin sepeda tersebut sepeda terbaik yang papa sanggup belikan untuk cucunya. Saya yakin banyak pengorbanan dan perjuangan dibalik sepeda tersebut.

Dan saya tahu... Semua kakek nenek punya cinta yang membuncah untuk cucu-cucunya...

0 comments:

Post a Comment