Tuesday, October 29, 2013

Inviclot For Sale

Bebenah nakas nemu 3 botol inviclot yang belum kepake. Keburu ngelahirin jadi cuman kepake 1,5 botol dari 5 botol yang diresepin. Expired date masih 2015. Kalo ada yang perlu, lemme know ya. Kindly email me to twinkle.q@gmail.com.

*nggak sempet motoin*

Tuesday, October 15, 2013

Hospitalized


Akhirnya Alif masuk rumah sakit juga... Jadi setelah kejadian kejang dan ke IGD,hari seninnya langsung ke Dsa. Sama Dsa langsung disuruh rawat inap soalnya Alif nggak mau makan nggak mau minum obat dan malah dimuntahin. Suhu tubuh juga masih naik terus. Langsung deh ngurus ini itu cari kamar. Alif langsung ambil darah lagi buat cek lab, pasang alat buat tampung urin dan di kultur, dimasukin obat turun panas lagi yang dari anus, dan pasang infus. Part terakhir ini yang lumayan bikin ngilu. Alif dibedong tapi tangannya yang mau di infus dikeluarin. Dipeganging 2 perawat dan satu dokter. Saya sama mama disuruh jauh-jauh. Nangisnya ya Allah, kenceng dan kejeeeerrrrr... Ngeliatin saya minta tolong gitu, mukanya melas dan sediiiihhhh banget. Hiks.... Udah kelar di pasang infus langsung saya susuin terus digendong mama. Sampe kamar terus di gendong...

Abis pasang infus
 Dikamar nangiiiis aja maunya digendong. Terjadilah masalah, darahnya naik karena gantungan infusnya kurang tinggi. Tambah kejer deh Alifnya. Mana susuternya bilang jangan digendong karena darahnya bakal naik lagi. Meh!!! Kapan berenti nangisnya kalo nggak digendong. Udah gitu pas waktunya minum obat Alif dipaksa dan dicekokin obat yang berakibat muntah uger malahan. Saya bilang minta obat infus aja atau yang dari anus, soalnya kan di rawat juga salah satunya karena Alif nggak mau minum obat. Dua kali coba baru mau konsul lagi ke dokter dan obatnya diganti. Masi nangis terus dan narikin infus, mana urin belum kekumpul karena minumnya dikit. Giliraan urin kekumpul kecampur sama pup jadi harus di ulang. CApek nangis sempet tidur sebentar i pelukan saya, tapi nggak lama kebangun dan nangis lagi. Ya Robb... Kalo boleh dituker saya aja deh yang sakit jagn alif. Sediiihhhh....

Kecapekan nangis
Tengah malem Alif nangis kejer tanpa sebab dan nggak berenti sampe hampir dua jam. Suster jaga ampe bingung. Akhirnya dipanggil dokter jaga. Eh dokter jaga dateng Alifnya berenti nangis terus tidur... Tidurnya juga nggak bisa ditinggalin, jadi saya ikutan masuk ke dalam boxnya. Tidur dengan posisi entah kayak apa yang penting alif pules.

Hari selasa demamnya udah mulai turun. Dsa alif kluar kota, diganti Dsa yang lagi jaga. Si Dsa pengganti bilang kalo memang ISK harus di sunat. Huaaaaa... Jangan disunat dulu dooong... kasiaaannn....

Siapa yang tega ngelihat muka kayak gini dengan tangan di infus :(
Hari Rabu Alif udah mulai mau minum obat dan makan satu dua suap. Aturan udah boleh pulang sama dokter, tapi antibiotik harus masuk sekali lagi pas sore, jadinya pulang dipending kamis. Tapi di badannya malah muncul merah-merah kayak campak gitu. Kata dokter si bukan campak, tapi efek karena habis panas tinggi. Gugling sana sini konsul sama temen yang dokter katanya kemungkinan virus tapi nggak apa-apa, namanya roseola. Hummm.... Semoga beneran nggak apa-apa

Hari kamis alif udah adem dan udah nggak sabar mau pulang. Hasil kultur urin belum keluar, tapi alif udah baikan. Nyampe rumah ngeliat alif tidur pulas, tanpa infus, rasanya bahagia dan lega. Begini ya jadi orang tua kalo anak sakit. Kerja nggak tenag, tidur nggak nyenyak, panik, khawatir, sedih...

Hari sabtu kontrol, alhamdulillah udah baik alifnya. Merah-merah udah ilang, berat badan yang turun udah mulai naik lagi. Pas sakit beratnya yang tadinya 10,5 kg jadi tinggal 10 kg. Pas kontrol alhamdulillah udah 10,5 kg lagi. Udah mulai aktif lagi, udah mulai mau makan lagi...

Udah ya nak sakit-sakitnya, jangan sakit dan dirawat lagi. Udah cukup waktu baru lahir dan sekarang ini dirawat di rumah sakit. Nggak tega lihat Alif di infus, darahnya naik, test urin, test apa segala macem, dicekokin obat, di suntik-suntik. Abis ini sehat terus ya nak, kuat, tambah pinter, jadi anak soleh dan berbakti. Aamiin...

Bunda dan abah sayaaang sekali sama Alif...

Monday, October 07, 2013

Panic Attack

Anak bayi baru aja bikin panik orang sekampung.... ^^'

Jadikan Alif hari kamis anget, tapi suhu masih 37° c. Hari jum'at pagi 38° c, langsung deh dikasi paracetamol. Uda mulai nggak mau makan dese. Malemnya kok ya jadi 39,2°. Kasi paracetamol lagi, kompres. Nanya di grup alas versi emak-emak emang nyaranin pake paracetamol. Akur kalo gitu. Sabtu pagi ke dokter, suhu 38,6°. Dokter khawatir ada infeksi, tapi karena pupupnya ada lendirnya indikasi pertama diare. Dikasi resep lacto b dan zinkid.

Sabtu malem uda dikasi paracetamol kok masi naik terus suhunya, anaknya rewel banget. Emaknya nggak bisa tidur, khawatir kalo suhu makin tinggi. Hari ahad Subuh, suhu 39,7° c, di kompres, skin to skin, di minumin obat suhu cuma turun dikit. Tambah rewel, susah tidur, muntah. Si mama uda nyuruh bawa ke RS mengingat saya punya riwayat kejang demam. Tapi saya dan kangmas masi bertahan. Lah kok suhunya tetap dan cenderung naik. Udah ngomong sama kangma kalo abis ini di kasi paracetamol nggak ngaruh juga langsung bawa ke RS.

Setengah 9 malem, Alif yang lagi ditengokin sama ii tambah panas, dikasi paracetamol lagi. Abis itu digantiin baju dan di gendong mama. Tiba-tiba kejang!!

Masya Allah.

Langsung kabur kasi tau kangmas grubukan ganti baju raup baju dan diapers, dompet henpon kunci dan buku kesehaan Alif. Si mama uda kabur duluan gendong Alif cari taksi. Saya sama ii dan kangmas langsung nyusul, alhamdulillah langsung dapet taksi, sempet kejebak rel kereta pula dua kali.

Di taksi Alif uda ga kejang tapi masih belum nangis. Haduh jantung rasanya masi di dengkul. Nyampe ugd periksa sana sini langsung dikasi obat lewat anus terus nangis anaknya. Fiuuuhhh... Baru sedikit lega. Ambil darah test urin cek suhu, Alifnya nggak kejang lagi alhamdulillaah..
Hasil lab leukosit tinggi, kemungkinan ada isk. Setengah 12 barusan alhamdulillah boleh pulang dan di bekalin obat yang dari anus. Besok konsul langsung ke dsa Alif. Sekarang Alifnya alhamdulillah bisa tidur...

Mama berkali-kali bilang jangan sepelein demam, apalagi saya ada riwayat kejang demam. Saya nggak nyepelein siy, cuman ngga mau dikit-dikit obat. Saya berusaha Rum dan home treatment dulu, tapi agak susah mengingat Alif super aktif. Sekarang uda jelas Alif ada indikasi kejang demam, dokter pesan jangan sampai demam di atas 38,5°c. Resiko kejang demam lagi kalo suhunya tinggi. Kudu ngecek suhu tiap 15 menit. Kudu sedia paracetamol dan obat kejang yang dimasukin lewat anus. Kudu lebih waspada sama yang namanya demam.

Alhamdulillaah pas kejang pas sama mama, kalo pas sama saya nggak tau deh saya kudu apa dan gimana. Mama pengalaman soalnya anaknya semuanya kejang demam. Alhamdulillah kejangnya cuma sebentaaar banget dan Alif nggak apa2. Semoga Alif segera sehat dan aktif lagi. Aamiin...


Thursday, October 03, 2013

Grandparent's Love

Kemarin saya dibikin syok sama papa saya. Ya pegimane nggak syok, ujug-ujug si papa dateng bawa sepeda roda tiga buat anak bayi saya si Alif. Entah gimana caranya tapi sepeda tersebut dibawa make motor -___-'

Biasa aja kali jaman sekarang mah bawa barang naek motor.

Bukan gituuuu.... Sepeda roda tiga kan segede gablak, bawanya susye cyiinn.. Udah gitu si papa kakinya masi sakit abis di operasi. Terus lagi lukanya masi belum sembuh karena ada diabetes. Jalan kaki aja masi agak tertatih. Kok ya maksain beliin dan bawain sepeda buat alif :(

Bukannya saya nggak bersyukur, saya bersyukur banget. Saya malah sedih sekaligus terharu. Si papa bela-belain banget. Resikonya gede kan...

Emang bener ternyata kata orang-orang, kalo udah punya cucu pasti apa-apa di bela-belain buat cucunya. Pasti lebih sayang sama cucu daripada sama anak. Saya ngerasain. Almarhumah nenek saya sayaaang banget sama saya dan adek saya. Apa-apa buat kami. Lagi pergi-pergi pasti ada aja oleh-oleh dan tanda mata buat kami. Kalo tau ada makanan yang kami suka, kalo nemu pasti di beliin. Kalo bisa di setok pasti di setok banyak bener. Kalo kami di marahin mama atau ii pasti dibelain. Sekarang saya ngeliat lagi bukti lain pernyataan tersebut.

Mama saya kalo ada yang lucu pasti beliin alif. Biar kata lagi emosi kalo sama alif pasti ketawa-ketawa. Si papa sampe bela-belain beliin dan bawa sepeda buat alif.

Lucky you, baby alif..

Oh iya ini dia penampakan si sepeda roda tiga. Sepedanya bisa di dorong, soalnya kan alif belum bisa ngayuh. Ada tombol buat musik dan lampunya nyala. Ada keranjang di belakangnya. Kalo udah bisa ngayuh tatakan kakinya dan lingkarang di sepedanya bisa di lepas. Abaikan warnanya yang amat girly. Saya yakin sepeda tersebut sepeda terbaik yang papa sanggup belikan untuk cucunya. Saya yakin banyak pengorbanan dan perjuangan dibalik sepeda tersebut.

Dan saya tahu... Semua kakek nenek punya cinta yang membuncah untuk cucu-cucunya...