Tuesday, January 01, 2013

Baby Alif : First Week at The Hospital

Bosen ye baca postingan sebelumnya soal proses lahiran si bebe a.k.a Alif? Harap maklum, baru sekali hamil, agak unik pula kehamilannya dan di akhiri dengan kelahiran yang dipercepat, jadinya gak lebay gitu penjabarannya. *wink*

Sekarang saya mau cerita soal anak ganteng saya, si Alif. Bukan soal namanya ya, itu mah nanti bakal dibikinin postingan sendiri. Kapan coba postingan saya nggak panjang. Tapi soal perjuangan Alif untuk bertahan setelah keluar dari rahim saya ke dunia yang hiruk pikuk ini. Alif terlahir di usia kehamilan 34 minggu setelah terancam lahir nggak sampe 34 minggu. Syukur alhamdulillah masi bisa dipertahankan sampai 34 minggu, jadi sempat dikasi suntikan pematang paru sama dokter selama dua hari. Mungkin kalo nggak sempet dikasi pematang paru kondisi alif bisa jadi jauh lebih buruk. Wallahua'lam....

Saya ceritakan perhari aja ya biar lebih simpel, mengingat saya punya kecenderungan untuk menjabarkan detail yang kayaknya nggak perlu dijabarkan dan cuman menu-menuhin ajah. Huehehe...

Ahad, 02 Desember 2012
Alif lahir pukul 16.30. Saya cuman sekilas ngedenger dia nangis karena pengaruh anestesi dan cuman sekilas pula ngeliat dia. Dokter cuma bilang dia kedinginan dan perlu di angetin. Setelah saya sadar dan ada di kamar kangmas baru bilang kalo Alif nangisnya kurang kenceng (yang mana beberapa hari kemudian saya baru tau kalo Alif pas lahir malah nggak langsung nangis, perlu di pancing dulu), nafasnya juga agak cepet, jadi perlu dikasi oksigen selain harus di taruh di inkubator. Well... Saya nggak ada fikiran buruk, saya fikir besok Alif udah nggak kenapa-kenapa dan bisa saya timang. Saya fikir perjuangan dia di dalam perut saya untuk menambah berat badannya, untuk baik-baik saja dan berusaha keras tumbuh dan berkembang di antara air ketuban saya yang nggak seberapa udah berakhir dengan dia terlahir ke dunia. Ternyata saya salah....

Senin, 03 Desember 2012
Ketika saya berusaha untuk belajar jalan dan menahan sakitnya jahitan pasca Sc, alif berjuang keras untuk bernafas. Pagi-pagi kangmas tiba-tiba di panggil ke ruang perina buat ketemu dokter dan balik ke kamar dengan ekspresi nggak kebaca. Kangmas bilang, Dsa Alif ganti. Yang kemarin merasa nggak sanggup menangani Alif dan Alif di rujuk ke dokter yang lebih senior dan spesialis. Terusan alif udah di rontgen untuk mengetahui kenapa nafasnya cepet. Hasilnya, paru-parunya masih belum berkembang dan perlu dipasangin alat bantu pernafasan yang namanya CPAP. Kalo setuju, alatnya langsung di pasang. Saya mah setuju-setuju ajah, apapun demi anak saya jabanin. Kangmas juga bilang biaya segini segini segini. Do i care? No. Yang penting Alif. Rezeki nggak kemana dan bisa di cari. titik.

Abis maghrib gitu perina nelpon lagi dan bilang dokternya mau ketemu kangmas. Saya ngintil dooong kepengen banget ngeliat anak saya biar kata jalan masi gedot-gedot merayap macem siput. Di perina ketemu sama dokternya yang aduhai ramah dan baiiiiikkkk sekali. Sebut aja dokter D. Dokter D menjelaskan dengan pelan-pelan, tenang, dan yang paling penting adalah dengan bahasa yang bisa dimengerti manusia normal. Maksud sayah ada dokter-dokter yang mungkin saking pinternya mereka ngejelasin ke pasien dengan bahasa-bahasa dan istilah kedokteran yang mana masyarakat umum kayak saya ini nggak ngerti maksudnya apa dan kudu nanya sama mbah gugel biar ngerti, dokter D ini nggak. Dia bilang kalo pada awalnya dia diagnosa, dokter curiga permasalahan alif kalo nggak di jantung, ya di paru-paru, karena kan pernafasan ya. Tapi jantungnya bagus, berarti kecurigaan yang kedua, yaitu, paru-paru, dan memang benar, permasalahan pada Alif adalah kedua paru-parunya belum berkembang, masih mengkerut lah kasarnya. Kan paru-paru itu membesar dan mengkerut secara otomatis ketika kita bernafas, nah paru-parunya alif masih mengkerut. Ini terjadi karena dia belum cukup umur untuk dilahirkan walaupun udah dibantu pake obat pematang paru-paru. Karena paru-paruya belum berkembang, nafasnya jadi ngos-ngosan dan cepet banget. Doter D bilang memang bayi baru lahir itu nafasnya cepet, tapi alif cepetnya pake banget. Normalnya (kalo nggak salah inget) bayi baru lahir bernafas 40-60 kali per menit, kalo alif bisa sampe 90 kali per menit T_T


Terus gimana nanganinnya? Dokter D bilang salah satu  cara penanganannya adalah dengan dipakein alat bantu nafas yang namanya CPAP, kyak yang tadi pagi kangmas bilang. Kalo saya nggak salah inget CPAP ini alat bantu nafas dengan tekanan udara yang cukup tinggi dapat disesuaikan dengan kebutuhannya. Jadi ada tingkatan tekanannya, kalo nggak salah lagi 1 - 8 dimana 8 untuk tekanan tertinggi. Alif dipakein di tekanan 7, dan kalau udah ada perbaikan sedikit demi sedikit akan diturunin tekanannya.  Tekanan udara yang di alirkan di jalur pernafasan ini  diharapkan bisa membantu paru-paru alif untuk berkembang sendiri. Pemakaiannya biasanya antara 2 sampai 3 hari. Tapi pemakaian alat ini bukan tanpa resiko, tetap ada resikonya antara lain pengaruh ke retina dan pecah pembuluh darah, disebabkan karena tekanan udara yang tinggi tersebut. Tapi komplikasinya kata dokter jarang terjadi. Saya, kangmas, dan keluarga mah pasrah aja sama Allah dan dokter. Yang paling ngerti kondisi, keadaan dan pengobatan yang terbaik buat Alif dokter, dan hati saya percaya kalao dokter D baik dan berniat menolong. Saya juga konsul ke tante-tante saya yang dokter umum, ii konsul sama rekan dosen yang dokter, plus googling dan beredar di forum untuk memperkaya informasi berkaitan dengan bayi premature dan perawatan Alif. Kami usahakan yang terbaik untuk Alif.

Selain pakai CPAP, alif juga di infus dari pusarnya karena belum bisa minum asi atau cairan apapun. Dikhawatirkan tersedak karena belum bisa bernafas dengan baik dan malah terjadi komplikasi yang tidak di inginkan. Nggak usah dibayangin di infus di pusar kayak apa, ngilu banget ngeliatnya. Alif juga dipakein macem-macem alat kayak kateter, monitor detak jantung, penghitung nafas, dan apa lagi deh saya nggak ngerti. Perasaan saya ngeliat bayi mungil saya dengan macem-macem alat dan nggak bisa saya gendong? Nggak usah ditanya deh ya, pasti pada ngerti ngilunya kayak apa. Tapi saya harus berjuang, saya harus kuat. Alif mungil saya aja kuat dan berjuang keras masa' emaknya lembek. Saya harus tegar, karena saya tau biarpun dia belum pernah saya peluk, perasaan saya memeluk dia.Saya juga harus sabar dan nggak boleh gegabah. Dokter D bilang sama saya dan kangmas kalo perawatan baby premature itu emang agak lama dan kudu sabar, nggak bisa instan..

Baby with cpap. Picture borrowed from here

Selasa, 04 Desember 2012
Alif masih berkutat dengan segala macam alat, tapi kabar baiknya nafasnya sudah agak membaik walau masih cepat. Tekanan CPAP sudah dikurangi oleh dokter D jadi 6. Alhamdulillah...

Rabu, 05 Desember 2012
Hari ini rencananya tekanan CPAP diturunin jadi 5 sama dokter, tapi entah kenapa tiap diturunin nafasnya ngos-ngosan lagi. Padahal ini udah hari ketiga dan biasanya CPAP udah siap dilepas, tapi Alifnya masih ngos-ngosan gitu, maka di evaluasi lagi. Alif hari ini di rontgen lagi untuk tau kenapa masih cepet aja nafasnya. Dokter D nggak mau alif terlalu lama make CPAP karena tingkat resiko semakin besar. Secepatnya di cari tau permasalahannya apa. Udah gitu Alif hari ini agak kuning. Wajar aja sih, dia kan belum minum sama sekali. Tapi dokter D nggak mau langsung di fototerapi, masi wajar kuningnya dan di evaluasi lagi besok. Fiuhh....

Kamis, 06 Desember 2012
Hasil rontgen udah ada dan pagi-pagi buta perina udah nelpon karena dokter D pengen ketemu. Perasaan saya aneh, tapi berusaha positive thinking, kali aja CPAP Alif hari ini dilepas dan dia makin baik. Ketemu di perina bagian belakang, dokter D bilang hasil bilirubin Alif tinggi, jadi dari malem udah langsung di fototerapi. Iya deh, nggak apa-apa. Jaundice kan memang biasa pada newborn baby. Nah.... abis itu dokter langsung ngasi liat hasil rontgen. Ternyata oh ternyata, CPAP belum bisa dilepas hari ini karena hasil rontgen agak buruk. CPAP memang bekerja dengan baik, paru-paru Alif sudah berkembang dan bekerja seperti yang diharapkan, tapi cuman sebelah!! Duh.... Apalagi ini... Kenapa cuma sebelah... :'(

Dokter ngejejerin foto hari pertama Alif lahir dan foto kemarin. Memang terlihat paru-paru yang kanan sudah berkembang, tapi yang kiri belum. Karena paru-paru yang bekerja baru satu, jadi nafasnya pun belum optimal dan masih ngos-ngosan walau memang lebih baik dari ketika lahir. Kenapa paru-paru yang satunya nggak ikutan berkembang? Berdasarkan hasil rontgen, keliatan ada sedikit garis putih di paru-paru yang belum berkembang. Dokter D ngejelasin kalo garis putih itu adalah gelembung-gelembung udara.


Well, paru-paru kan emang buat nyaring udara, terus masalahnya apa? Masalahnya adalah gelembung udara ini berada tidak pada tempatnya. Penyebabnya apa? Menurut dokter  kemungkina adalah karena pemakaian CPAP. Tapiiii... kejadian kayak gini itu jarang terjadi, palingan cuma ada 3% dari keseluruhan pemakaian CPAP. 3% itu kan dikit ya ceu... Kok ya Alif termasuk yang 3% itu.... :(

Gelembung ini sebenarnya bisa hilang dan keluar dengan sendirinya seiring dengan pertumbuhan dan perkembangan alif, tapi dengan catatan perkembangannya bagus dan pesat. Dalam kasus alif yang premature, kasarnya wallahua'lam perkembangannya nanti gimana. Iya kalo perkembangannya bagus dan udar itu cepet keluar jadi alif bisa cepet bernafas normal, kalo nggak gimana? Pertama, Alif akan ketergantungan dengan alat bantu nafas untuk jangka waktu yang lama, sampai gelembung udara itu hilang. Kedua, kalau gelembung udaranya nggak hilang dan malah makin banyak, bisa menyebabkan pendarahan di paru yang berakibat sangat amat fatal sekali. Saya dan kangmas nggak siap dengan dua resiko tersebut. Nggak sama sekali. Ngeliat anak kami pakai CPAP beberapa hari aja udah ngiris-ngiris hati banget, apalagi kalo lama plus resiko yang lebih buruk.

Dokter D pun sudah siap dengan option lainnya, yaitu dengan melakukan pembedahan. Jadi dibikin sayatan kecil di rusuk alif, kemudian di sayatan tersebut dimasukkan selang keciiilll sampai ke paru-parunya. Ujung selang yang sebelah luar ditaruh di air, dengan harapan udara bisa tersedot keluar memalui selang tersebut. Setelah udara tersedot keluar, maka paru-paru diharapkan berkembang dengan normal dan alif bisa bernafas dengan baik.

Kangmas syok. Saya pun demikian. Tapi kalo dua-duanya syok pegimane dong? Jadi dikuat-kuatin dan kami bilang kalau dokter boleh melakukan pembedahan. Lakuin apa aja deh dok yang terbaik untuk anak kami. Saya salut untuk dokter D, dia udah ngehubungin dokter spesialis bedah anak begitu dia tau kondisi Alif dan arrange jadwal untuk operasi jadi begitu kami setuju, nggak perlu nunggu lama untuk arrange schedule operasi untuk Alif dan meminimalisir kejadian-kejadian yang nggak diharapkan. Naudzubillah min dzalik... In case kami nggak setuju, beliau pun nggak maksa karena keputusan semua di tangan orang tua. Tapi beliau sudah melakuakn kewajibannya sebaik mungkin.

Jadi hari ini, Alif mungil kami, si bayi yang baru 4 mau 4 hari umurnya, dibedah untuk pertama kalinya dan mengundang kepanikan orang sekampung. Nyampe sekampung? Iye, emaknya, bapaknya, neneknya, eyangnya, om-tante, semua heboh, sedih, dan mohon doa supaya si mungil ganteng diberikan kekuatan dan sehat wal afiat.

Jum'at, 07 Desember 2012
Dokter D visit ke kamar dan report kalo kemarin alhamdulillah operasi Alif berjalan lancar. Pasca operasi kemarin tekanan CPAP dikurangi jadi 5 dan syukur alhamdulillah Alif nggak ngos-ngosan lagi. Dicoba sampe malem nggak ngos-ngosan, nafasnya pun membaik, udah antara 60 - 50 kali permenit, maka CPAP langsung di lepas sama dokter, cuma dipakein oksigen aja biar nggak terlalu kaget, itupun kadarnya rendah. Fototerapi masih karena alif masih agak kuning. Tapi secara keseluruhan kondisi alif stabil dan menunjukkan progress yang bagus. Dokter D bilang harus sabar dan nggak boleh lengah karena kondisi bayi prematur kayak Alif masi rentan dan bisa tiba-tiba drop. Naudzubillah...

Dokter D juga nanyain asi saya gimana, udah nyetok belum ke perina, karena begitu Alif responnya baik dan kondisi makin baik, akan langsung diberikan asi. Cairan pertama yang harus diterima alif adalah asi, karena asi yang paling baik untuk pencernaan bayi, apalagi bayi prematur. Alhamdulillah saya udah mulai pumping dan saya terus berusaha agar asi saya cukup untuk Alif. Anak saya udah berjuang keras untuk survive, emaknya pun harus berjuang jauh lebih keras untuk memberikan asupan yang terbaik.

Sabtu, 08 Desember 2012
Hari ini rencanaya Alif di operasi lagi, buat ngeluarin selang yang kemarin itu dimasukin ke paru-parunya. Kata dokter nafasnya udah mulai stabil, udah mulai di angka 50an permenit. Memang belum di rontgen lagi karen kasian dengan segala macem alat-alat kudu di dorong-dorong buat rontgen, dokter takut kondisi Alif drop. Jadi keputusan ngeluarin selang murni karena ngeliat progressnya Alif. Operasinya dilakukan pagi, sekitar jam 9an. Doa saya, abis ini udah ya nak, jangan sakit-sakit lagi. Udah cukup ampe di tudel-tudel itu badan, padahal umur seminggu aja belum nyampe... :(

Siangnya abis praktek dokter D visit lagi ke kamar saya dan report progress Alif. Alhamdulillah operasinya lancar, Alif stabil, Selang dari paru-paru udah di angkat, oksigen udah dilepas, dan rencananya sore nanti alif mau mulai diminumin asi. Asinya emang nggak di taro botol atau di sendokin, tapi dimasukin lewat selang sonde / OGT. Kalo bayi lain minum asi langsung dari pabriknya sesuka-sukanya, Alif minum asi pertama cuma boleh 1cc per tiga jam. Di evaluasi dulu, asinya di serap sempurna nggak? Kalo nggak ada masalah, di serap sempurna, nggak ada residu, poop dan pee-nya lancar, lanjut diminumin lagi asinya dan volumenya dikit-dikit dinaikin, 3cc, 5cc, 10cc, dst. Kalo ada masalah, diberentiin dulu, khawatirnya malah terjadi masalah di pencernaan. Jadi dokter bilang sebaiknya sabar dan sedikit-sedikit. Akhirnya, my 6 days old baby boy bisa merasakan asi juga untuk pertama kalinya walaupun mungkin udah nggak mengandung kolostrum dan hanya 1cc, per tiga jam.

Tapi apakah selancar itu proses operasi Alif? Waktu dokter D visit si mamah cerita kalo mamah yakin Alif insya Allah bakalan survive, berpedoman kepada sepupu saya yang lahir prematur di 28 minggu karena pre-eklampsia dengan berat lahir cuma 1.3 kg, 4 bulan di NICU dan beberapa kali lupa nafas tapi sekarang alhamdulillah sepupu saya ituh udah kelas 3 esde, sehat dan pintar. Dokter D ngomong gini dong, "Alif juga sempet berenti bu nafasnya beberapa detik. Kita juga kaget banget karena semuanya stabil, kok tiba-tiba berenti nafas. Tapi alhamdulillah langsung ditanganin dan nggak kenapa-kenapa. Mungkin tubuhnya kaget dengan proses operasi yang jaraknya deketan, alhamdulillah sekarang siy stabil." Huaaaa..... Alif sempet berenti nafassss.... ya Allah, Alhamdulillah Engkau maha pemurah lagi Maha penyayang, Engkau beri Alif kesempatan untuk tetap bernafas... *hampir mewek* 



To Be Continue.....

1 comments:

James said...

Excellent post. Thank you for the great post,It is really a big help.thanks for sharing nice blog
heath tips

Post a Comment