Monday, December 30, 2013

Turning 1

Alif, tepat satu tahun
 Alif sudah besar, sudah setahun usianya.. Rasanya baru kemarin bawa-bawa perut buncit kemana-kemana, baru kemarin nahan ngilu abis operasi, nangis-nangis dan nggak berenti doa karena kondisi post natal Alif yang kurang baik, sekarang alhamdulillah anaknya udah setahun. Alhamdulillaah Allah kasih Alif sehat wal afiat, aktif luar biasa, pintar, cerdas, dan insya Allah sholih juga qurrata a'yun. Aamiin..

Milestone Alif di usia yang hampir 13 bulan ini cukup baik. Skor KPSP 12 memang belum 10, baru 9. Pe-er emaknya buat kasih stimulus yang lebih lagi mengingat Alif anaknya moody. Tapi perkembangannya subhanallah, ada aja kepinterannya tiap hari. Kalo nggak sengaja ada yang ngebandingin sama anak sepantaran Alif, si A udah bisa gini si B udah bisa gitu, si C beratnya segini. Hellooo.... Anak saya lahir prematur, masih ada yang namanya usia koreksi. Dan sejauh ini melihat dia tumbuh besar, sehat, dan perkembangannya pun cukup pesat, saya sudah bersyukur banget. Tau deh anak situ pinter cerdas, tapi situ nggak tau kan anak saya juga cerdas dan pinter dalam satu dan lain hal, situ aja nggak tau >.<

Ya maaf kalo saya sensi, but seriously, saya aja yang ibunya mati-matian nahan diri nggak ngebandingin dengan anak lain walaupun pernah sekali dua kali kecolongan ngebadingin gara-gara galau, karena biar gimana anak kan beda-beda. Kakak adik aja kepintaran dan kebisaannya beda-beda, apalagi yang lain... Alhamdulillah keluarga selalu support dan membesarkan hati kalau Alif masih belum bisa ini masi baru bisa itu. Kalo saya amati, Alif tipikal anak yang nggak mau dipaksa. Walaupun dia udah bisa ngelakuin, tapi kalo dia nggak mau ya nggak akan dilakuin, walaupun di stimulasi, Dia akan ngelakuin kalo memang dia udah mau ngelakuinnya. Contohnya, merangkak. Saya tau dia tuh sebenernya udah bisa, cuman belum mau aja. Onggong-onggong mulu. Saya kasi mainan, saya panggil-panggil, cuek aja tuh dia. Suatu saat, tiba-tiba dia udah merangkang sendiri. See...He's different.

Baiklah, sekian curhatannya... Saya mau review milestonenya sejak delapan bulan aja kali ya, soalnya review terakhir kan pas udah hampir 8 bulan ya..

Usia 8 bulan, Alif beratnya 9,3 kg dan panjang 72,5 cm. Udah mulai duduk sendiri tapi masih belum seimbang, masih suka jomplang ke depan atau kebelakang. Lagi seneng-senengnya guling-guling. Tambah aktif banget dan perlu ekstra pengawasan. Alif juga cek darah lagi, mengingat Hb-nya rendah. Dan bad news, Hb masih dibawah normal. Alif harus minum vitamin zat besi 3 kali sehari, 1,2 ml. Perjuangan bangeeet, Alif nggak suka dan udah mulai bosan. Jadi sering nggak ditelan dan nguji kesabaran saya. Di usia ke 8 bulan ini alif pertama kali mudik ke Mojokerto. Di airport Alif anteng dan pinter, tapi pas di pesawat berangkat agak sedikit rewel. Di Mojokerto Alif seneng banget bisa ketemu om, tante, yangti, yangkung, dan saudara-saudara yang lain. Tapi terus Alif sakit, panas badannya. Kayaknya kecapekan, dan ketularan batuk pilek. Makannya jadi agak susah. Pas pulang dipesawat Alif reweeel banget. Abahnya sampe harus gendong berdiri kayak naik Busway gitu. Pas udah di Jakarta lagi, masih panas juga plus batuk pilek nggak sembuh-sembuh. Ke dokter sampe dua kali, ternyata radang. Sedihnya, kalo sakit Alif itu nggak mau makan sama sekali. Mengurus deh jadinya. Di akhir usia 8 bulan beratnya udah 9,8 kg, karena sakit jadi turun ke 9,4 kg. Alhamdulillah setelah sembuh Alif mulai selera makan lagi. Tapi kali ini mulai yang namanya GMM dan GTM. Nanti di posting terpisah deh soal MPasinya Alif.

Usia 9 bulan, alhamdulillah beratnya naik lagi. Pulang modal tapi, jadi 9,8 kg lagi. Panjangnya 75,5 cm. Udah bisa duduk sendiri dengan ajeg. Udah mulai onggong-onggong, tapi masih belum mau merangkak, walau udah dipancing sama ini itu. Paling diliatin doang, abis itu balik lagi posisi duduk atau tengkurep. Eaaaa.... Bikin geregetan emaknya. Semua orang bilang Alif mungkin nggak merangkak tapi langsung jalan. Tapi saya kok yakinnya Alif bakalan merangkak. Biarpun masih onggong-onggong, tapi Alif udah mulai mau berdiri dan meraih apa yang bisa dipake buat pegangan. Di box, udah mulai pegangan pinggiran box dan pasang ancang-ancang mau berdiri walau hasilnya masi gujlak-gujlak nongolin kepala doang. Saya mulai parno ninggalin dia di box sendiri, lah kalo kejunggkal pegimane? Akhirnya Box yang setengahnya saya ambil dan turunin, jadi saya lebih lega dan tenang. hasilnya, makin semangat ngeraih pinggiran box dan usaha mau berdiri. Oalah nak, merangkak aja belum mau tapi udah minta berdiri... ~~'

Usia 10 bulan, beratnya cuma naik 200 garam, jadi 10,01 kg dan panjang 76cm. Makannya lagi susah banget, dan karena Alif sakit lagi. Seperti yang saya ceritain disini dan disini, Alif kejang demam terus harus dirawat di RS. Nggak mau makan sama sekali, nasi sekalipun. Biasanya masih mau makan nasi putih. Alhamdulillah setelah sakitnya mendingan, Alif tetep aktif. Di box rumah sakit tetep mau dipanjatin sama dia. Pas kontrol pasca opname, beratnya alhamdulillah naik lagi jadi 10,5 kg. Alif juga mulai merangkang di usia 10 bulan ini. Yaaa... 10,5 bulan lebih lah.. Awalnya cuman ngelangkah satu dua dan masi belum seimbang gerakan kaki kanan-kiri ketika merangkak. Kaki kiri masih cenderung diseret dan yang aktif bergerak kaki kanan. Tapi syukur aahamdulillaah, lama-lama lancar juga merangkaknya. Saya seneeeng banget :')

Usia 11 bulan, nggak kontrol ke dokter, jadi nggak tau berapa berat dan panjangnya. Hehehe... Tapi nggak lama setelah bisa merangkak, Alif mulai berdiri pegangan dan merambat. Awalnya masih malu-malu dan takut-takut, tapi lama-lama jadi beringasan dia. Semua barang yang kejangkau sama tangannya di ambil terus dibuang-buangin. Meja tamu semua udah bersih nggak ada toples. Di ambil dan dibuangin sama dia. Hobiiiii banget lempar-lempar mainan, makanan, barang apapun. Buffet rias saya kosong, semua dibuang kebawah sama alif. rak buku nggak luput dari tangan keatif Alif. Amazing banget anak ini. Dan makin nggak bisa diem. Makin nggak bisa di tinggal sendirian karena setelah lancar merambat Alif mulai manjat ke kursi, ke meja, kemana-mana. Alif juga udah ngerti mana bunda, mana abah, mana ene', mana om. Udah bisa ngerajuk kalo di tinggal. Udah bisa ngeh sama orang yang baru dikenal. Udah ngenalin orang sih intinya. Sayangnya Alif mulai susah makan. Beneran susah kali ini. Dengan aktivitas ang luar biasa tapi asupan sedkit, makin mengurus deh. Hikss... Emaknya galaaauuuu...

Usia 12 bulan, beratnya 10,8 kg dan panjang 81cm. Dua bulan cuma naik 300 gram. Huaaaa.... *nangis di pojokan* Tapi emang Alif tinggi banget. Karena dia belum bisa jalan, jadi kan di ukur pake ukuran kayak penggaris gitu ya. Udah nggak cukup mak ukurannya. Hahahaha... 12 bulan Alif udah bisa manjat naikin kursi pink sendiri. Udah bisa main masukin bola ke tempatnya. Udah bisa main masukin menara donat walau belum ngerti urutannya dan kalo nggak sabar terus nggak masuk-masuk dilempar sama dia. Hahahaha... Udah gitu Alif udah ngerti kalo mau di foto atau di rekam. Sadar kamera bener dia. Lagi nangis aja saya rekam berenti nangisnya. Pas moodnya baik saya foto saya minta ketawa eh ketawa beneran loh dia. Hihihi... Virus narsis saya kayaknya menurun dengan sanga cepat ini ke Alif. Terus sedikit-sedikit udah mau di titah walau cuma 2 langkah terus ngedeleprok dan merangkak lagi. Merangkaknya cepeeet banget. Tau-tau udah sampe dapur, udah sampe kamar. Dan tangannya udah sampe ngejangkau meja makan. Usaha loh dia ngeraih macem-macem di meja sampe jingke'-jingke'. Pernah ya saya tinggal bentar udah basah aja dia ketumpahan air tajin. Jadi dia berdiri mau ambil tajin di gelas. karena belum bisa jadi airnya tumpah kena Alif. Udah gitu tetep usaha minum sendiri dari gelas yang udah nggak ada isinya itu. Pas sadar nggak ada isinya malah ngepel air tajin yang di ubin pake tangan dan kakinya abis itu tengkurep main buaya-buayaan. Pinteeeerrr banget anak bundaaa...

Dan kira-kira semingguan yang lalu, Alif udah bisa turun tempat tidur sendiri, diajarin sama abahnya. Kalo buat naik ke tempt tidur kadang masih belum berhasil, tapi turunnya udah gape banget. Dan udah mau di titah dengan jarak jauh. Dari kamar ke ruang tamu, ke teras. Terus mulai gaya bener kalo berdiri cuman pegangan tangan sebelah. Masih belum seimbang sih, masig suka ngejeblak. Dan Alif tuh kalo naro pantat seenak-enaknya aja. Saya mah takut ya kalo dia main gedubrak, jatuhin pantat atau apa kena tulang ekornya. Ini mah cuek aja anaknya. Makin besar, makin pintar, makin banyak tandanya si Alif ini. "Tanda-tanda kepintarannya". Udah pernah benjol dua kali sampe biru jidatnya, udah baret-baret, dan sekarang lagi memar dagunya sama tulang keringnya karena sering kepentok pas usaha manjat-manjat. Kalo soal bicara, kemarin ditanyain sama dokter pas kontrol, Alif masih babbling babbling aja. Belum ada kata yang berarti dan belum mau niruin kalo saya ajak mainan kata. tapi udah ngerti beberapa kata. Misalnya saya bilang mata, udah genit dia kedip-kedip. Kalo saya bilang halooo tangganya langsung ditaruh telinga kayak lagi telepon. Kalo berdoa, tangannya langsung gaya berdoa. Kalo saya kasih makanan dan saya bilang tangan kanan, di ambil pake tangan kanan. Balik lagi, saya rasa Alif cuma belum mau. Pe er saya lagi, kasih stimulus sebanyak-banyaknya. Susah bener dia sekarang di dongengin. Nggak bisa diem. Dan maunya robek-robek buku. Resiko ya mak punya anak cerdas dan aktif. Hihihihi... Alhamdulillaaahh... Oh iya, akhirnya Alif giginya muncul juga. Pas mau setahun muncul putih-putih di gusi bawah dan keras. Sekarang masi baru seperempat sih munculnya. tapi kalo dipake ngegigit udah sakiiittt. Mudah-mudahan gigi yang lain cepet muncul juga... Terus udah test darah lagi, alhamdulillah hb-nya udah di atas minimum, cuma kadar ferritinnya agak mepet ke bawah. Teteap harus minum suplemen zat besi, tapi cukup 1x sehari 1,2 ml. Dan kalo makannya udah pinter, apialysnya bisa diberentiin. Tapi masalahnya makannya susaaaah bangeeetttt. Huhuhuhuhu.... T_T

Akhirnya selesai juga ngereview milestone Alif sampe di usia hampir 13 bulan. Mudah-mudahan abis ini saya rajin ngeblog lagi ya, nyatetin perkembangannya Alif dikit-dikit. Posting tentang Asi, mpasi, dll. Banyak yang mau di posting, tapi seringnya cuma dikepala aja. Rada percuma juga nih install blogger for android. Kebanyakan ngopenin smufrs dan mantengin socmed nih saya *pentung*. Mudah-mudahan tahun depan saya berkurang malesnya ya. ehehehehehe..... :D

Thursday, December 19, 2013

Edisi Kehabisan Stok Sabar

Pagi ini, jam segini, menikmati sejembung gede es susu coklat dan pia legong plus sebongkah rasa bersalah dan menyesal.

Semalaman Alif nggak mau tidur. Emang sih siang dia banyak tidur, tapi banyak mainnya juga. Jam sebelas malam dia udah tidur, tiba-tiba kebangun jam setengah dua belas. saya susuin sampe ketiduran eh dese malah cetar dan bunder matanya. Saya biarin glundang glundung, sambil tetep ya bolak balik nyari tekonya. Hih. Abis itu saya suapin, laper kali jadi nggak bisa tidur lagi. Lumayan abis banyak, abis itu nguap-nguap. Kucek-kucek mata. Kirain udah mau tidur ya, saya kelonin malah manjat-manjat nggak kroanan. Saya gendong terus sholawatin biasanya nggak lama langsung lessss tidur, malah njempling-njempling. Dan aktivitas manjat, njempling nggak berhenti. Abahnya yang udah tepar agak emosi, Alifnya di pegangin nggak boleh manjat-manjat. Nangis goar-goar deh. Dan nangis goar-goar terus berlanjut, nggak berenti. Semua serba salah jadinya. Digendong mencelat-mencelat, ditaruh minta gendong, di kelonin manjat-manjat, dipeluk ngeplak-ngeplak, tetep sambil nangis goar-goar. Lama-lama stok sabar saya dan abahnya abis ya, dibiarin aja dia nangis goar-goar, malah sambil nyerocos kenapa nggak mau tidur de el el de es be. Haduh gusti... Ngilu denger dia nangis gitu, nggak berentinya pula, sampe si mamah bangun terus nyamperin. Digendong si mamah juga nggak mau, cuman mau nemplok sama saya. Abahnya nyamperin kejer lagi nangisnya. Terus kayaknya karena udah capek nangis lama-lama tidur juga dengan mata bengeb idung meler ingusan dan jidat ucuy keringetan, pada jam 3 dini hari. *elap keringet*

Biasanya saya masih bisa sabar. Biasanya saya masih tahan dikeplain dan lain sebagainya, saya tau dia ngantuk, tapi masih pingin main, makanya rungsing dan rewel nggak jelas. Tadi tuh ntah kenpa sebel dan nggak sabaran banget sampe akhirnya Alif dipegang sama abahnya dan nggak boleh ke saya. Tambah goar-goar deh nangisnya. Saya tau, dia tambah goar-goar karena maunya sama saya. Dan saya, ngeliatin aja dia nangis sambil ngatur nafas T_T

Sediiiiihhhh.... Kalo liat dia lagi anteng tidur gini, merasa bersalah banget. Alif kan belum bisa bilang maunya apa, belum bisa ungkapin perasaannya gimana, sedangkan saya, ibunya, cuman bisa kehabisan stok sabar. Ahh... Ibu macam apa saya T_T

Maafin bunda ya nak... Semoga besok bunda jauh lebih ngerti maunya Alig apa dan gimana jadi Alif nggak perlu nangis berjam-jam.. Maaf ya sayang... T_T

Monday, December 02, 2013

December 02nd, 2013

Happy birthday my dearest son, Alif Bimasena Al Ayyubi..
May Allah always bless you wherever you are.. Be a good boy, have a kind heart, great attitude, healthy, honest, brave, strong, qurrata a'yun, and could save me and your dad at akhirat later.. All my best prayer goes to you..
Allahummaj'al auladanaa auladan sholihin, hafidzina lil qur'an wa sunnah, fuqoa'ha fiddin mubarokan hayyatuhum fiddun'ya wal akhiroh. Aamiin...
Love you..

Saturday, November 23, 2013

Semacam Menghayati

Pic borrowed from here

Dini hari gini, anak bayi dan bapaknya anak bayi udah puleesss... Saya baru beres bebenah, yang dibenahin nggak juntrung juga :))

Iseng nyetel tipi ada semacem ftv gitu deh... Kletikan nggak jelas sambil nonton. Tiba-tiba  saya ngerasa deg-degan, blushing nggak jelas, ngikutin cerita ftv-nya. Mwahahahaha....  Nggak jelas bener sih saya. Jadi ceritanya ada cowok yang jutek sok cool sama cewe polos gitu, lama-lama si cowok jutek jatuh hati sama si cewek polos. Nah sahabat si cowok jutek adalah cowok baik dan perhatian yang mana suka sama si cewek polos tapi sayangnya si cewek polos demennya sama si cowok jutek juga plus ada cewek cantik perfect yang demen sama si cowok jutek dan bikin agak mbuled jalan cerita walo ujungnya pasti si cowok jutek jadian juga sama si cewek polos. Standard dan ketebak ya ceritanya, tapi ekspresi dan pemerannya aktingnya lumayan. Terus pas si cowok jutek mulai care tapi gengsi gitu saya kok jadi ikutan deg-degaaannn... Jadi ikut-ikutan senyum-senyum sendiri. Pas si cowok jutek berkorban demi si cewek polos tanpa si cewek polos tau, saya jadi meleleeeehhhhh.... Ahhhh.... Kok rasanya nyessss gitu yah. Terus pas cowok jutek dan cewek polos gengsi-gengsian kok saya ikutan gimana gitu. Terlalu menghayati nih. Wakakakakak....

Etapi beneran deh, saya bukan tipe orang yang gampang banget menghayati cerita, kecuali si pembikin cerita atau lakonnya pas banget. Pas baca komik atau baca novel juga gitu, suka geregatan sendiri, melting sendiri, terharu sendiri, sampe tiba-tiba mewek sendiri, tapi cuma penulis-penulis tertentu ya yang bisa bikin saya kayak gitu. Bukannya picky sih, tapi memang ada beberapa orang penulis, beberapa jenis cerita, yang bisa bikin saya larut terhanyut dan kemudian tenggelam di dalamnya sampe ikutan melting atau apapun lah itu. Jiaaahhhh.... belibet bener bahasanya. Pada ngerti kan maksud saya. Anggep aja deh ngerti. Intinya itu sih :D

Demikian sesi tjurhat kali ini... Udah lama ya kayaknya saya nggak nyampah dimari. Dimanfaatkanlah mumpung mood nyampahnya dapet. *Idih, nyampah aja make nunggu mood*

Sekian.

Tuesday, October 29, 2013

Inviclot For Sale

Bebenah nakas nemu 3 botol inviclot yang belum kepake. Keburu ngelahirin jadi cuman kepake 1,5 botol dari 5 botol yang diresepin. Expired date masih 2015. Kalo ada yang perlu, lemme know ya. Kindly email me to twinkle.q@gmail.com.

*nggak sempet motoin*

Tuesday, October 15, 2013

Hospitalized


Akhirnya Alif masuk rumah sakit juga... Jadi setelah kejadian kejang dan ke IGD,hari seninnya langsung ke Dsa. Sama Dsa langsung disuruh rawat inap soalnya Alif nggak mau makan nggak mau minum obat dan malah dimuntahin. Suhu tubuh juga masih naik terus. Langsung deh ngurus ini itu cari kamar. Alif langsung ambil darah lagi buat cek lab, pasang alat buat tampung urin dan di kultur, dimasukin obat turun panas lagi yang dari anus, dan pasang infus. Part terakhir ini yang lumayan bikin ngilu. Alif dibedong tapi tangannya yang mau di infus dikeluarin. Dipeganging 2 perawat dan satu dokter. Saya sama mama disuruh jauh-jauh. Nangisnya ya Allah, kenceng dan kejeeeerrrrr... Ngeliatin saya minta tolong gitu, mukanya melas dan sediiiihhhh banget. Hiks.... Udah kelar di pasang infus langsung saya susuin terus digendong mama. Sampe kamar terus di gendong...

Abis pasang infus
 Dikamar nangiiiis aja maunya digendong. Terjadilah masalah, darahnya naik karena gantungan infusnya kurang tinggi. Tambah kejer deh Alifnya. Mana susuternya bilang jangan digendong karena darahnya bakal naik lagi. Meh!!! Kapan berenti nangisnya kalo nggak digendong. Udah gitu pas waktunya minum obat Alif dipaksa dan dicekokin obat yang berakibat muntah uger malahan. Saya bilang minta obat infus aja atau yang dari anus, soalnya kan di rawat juga salah satunya karena Alif nggak mau minum obat. Dua kali coba baru mau konsul lagi ke dokter dan obatnya diganti. Masi nangis terus dan narikin infus, mana urin belum kekumpul karena minumnya dikit. Giliraan urin kekumpul kecampur sama pup jadi harus di ulang. CApek nangis sempet tidur sebentar i pelukan saya, tapi nggak lama kebangun dan nangis lagi. Ya Robb... Kalo boleh dituker saya aja deh yang sakit jagn alif. Sediiihhhh....

Kecapekan nangis
Tengah malem Alif nangis kejer tanpa sebab dan nggak berenti sampe hampir dua jam. Suster jaga ampe bingung. Akhirnya dipanggil dokter jaga. Eh dokter jaga dateng Alifnya berenti nangis terus tidur... Tidurnya juga nggak bisa ditinggalin, jadi saya ikutan masuk ke dalam boxnya. Tidur dengan posisi entah kayak apa yang penting alif pules.

Hari selasa demamnya udah mulai turun. Dsa alif kluar kota, diganti Dsa yang lagi jaga. Si Dsa pengganti bilang kalo memang ISK harus di sunat. Huaaaaa... Jangan disunat dulu dooong... kasiaaannn....

Siapa yang tega ngelihat muka kayak gini dengan tangan di infus :(
Hari Rabu Alif udah mulai mau minum obat dan makan satu dua suap. Aturan udah boleh pulang sama dokter, tapi antibiotik harus masuk sekali lagi pas sore, jadinya pulang dipending kamis. Tapi di badannya malah muncul merah-merah kayak campak gitu. Kata dokter si bukan campak, tapi efek karena habis panas tinggi. Gugling sana sini konsul sama temen yang dokter katanya kemungkinan virus tapi nggak apa-apa, namanya roseola. Hummm.... Semoga beneran nggak apa-apa

Hari kamis alif udah adem dan udah nggak sabar mau pulang. Hasil kultur urin belum keluar, tapi alif udah baikan. Nyampe rumah ngeliat alif tidur pulas, tanpa infus, rasanya bahagia dan lega. Begini ya jadi orang tua kalo anak sakit. Kerja nggak tenag, tidur nggak nyenyak, panik, khawatir, sedih...

Hari sabtu kontrol, alhamdulillah udah baik alifnya. Merah-merah udah ilang, berat badan yang turun udah mulai naik lagi. Pas sakit beratnya yang tadinya 10,5 kg jadi tinggal 10 kg. Pas kontrol alhamdulillah udah 10,5 kg lagi. Udah mulai aktif lagi, udah mulai mau makan lagi...

Udah ya nak sakit-sakitnya, jangan sakit dan dirawat lagi. Udah cukup waktu baru lahir dan sekarang ini dirawat di rumah sakit. Nggak tega lihat Alif di infus, darahnya naik, test urin, test apa segala macem, dicekokin obat, di suntik-suntik. Abis ini sehat terus ya nak, kuat, tambah pinter, jadi anak soleh dan berbakti. Aamiin...

Bunda dan abah sayaaang sekali sama Alif...

Monday, October 07, 2013

Panic Attack

Anak bayi baru aja bikin panik orang sekampung.... ^^'

Jadikan Alif hari kamis anget, tapi suhu masih 37° c. Hari jum'at pagi 38° c, langsung deh dikasi paracetamol. Uda mulai nggak mau makan dese. Malemnya kok ya jadi 39,2°. Kasi paracetamol lagi, kompres. Nanya di grup alas versi emak-emak emang nyaranin pake paracetamol. Akur kalo gitu. Sabtu pagi ke dokter, suhu 38,6°. Dokter khawatir ada infeksi, tapi karena pupupnya ada lendirnya indikasi pertama diare. Dikasi resep lacto b dan zinkid.

Sabtu malem uda dikasi paracetamol kok masi naik terus suhunya, anaknya rewel banget. Emaknya nggak bisa tidur, khawatir kalo suhu makin tinggi. Hari ahad Subuh, suhu 39,7° c, di kompres, skin to skin, di minumin obat suhu cuma turun dikit. Tambah rewel, susah tidur, muntah. Si mama uda nyuruh bawa ke RS mengingat saya punya riwayat kejang demam. Tapi saya dan kangmas masi bertahan. Lah kok suhunya tetap dan cenderung naik. Udah ngomong sama kangma kalo abis ini di kasi paracetamol nggak ngaruh juga langsung bawa ke RS.

Setengah 9 malem, Alif yang lagi ditengokin sama ii tambah panas, dikasi paracetamol lagi. Abis itu digantiin baju dan di gendong mama. Tiba-tiba kejang!!

Masya Allah.

Langsung kabur kasi tau kangmas grubukan ganti baju raup baju dan diapers, dompet henpon kunci dan buku kesehaan Alif. Si mama uda kabur duluan gendong Alif cari taksi. Saya sama ii dan kangmas langsung nyusul, alhamdulillah langsung dapet taksi, sempet kejebak rel kereta pula dua kali.

Di taksi Alif uda ga kejang tapi masih belum nangis. Haduh jantung rasanya masi di dengkul. Nyampe ugd periksa sana sini langsung dikasi obat lewat anus terus nangis anaknya. Fiuuuhhh... Baru sedikit lega. Ambil darah test urin cek suhu, Alifnya nggak kejang lagi alhamdulillaah..
Hasil lab leukosit tinggi, kemungkinan ada isk. Setengah 12 barusan alhamdulillah boleh pulang dan di bekalin obat yang dari anus. Besok konsul langsung ke dsa Alif. Sekarang Alifnya alhamdulillah bisa tidur...

Mama berkali-kali bilang jangan sepelein demam, apalagi saya ada riwayat kejang demam. Saya nggak nyepelein siy, cuman ngga mau dikit-dikit obat. Saya berusaha Rum dan home treatment dulu, tapi agak susah mengingat Alif super aktif. Sekarang uda jelas Alif ada indikasi kejang demam, dokter pesan jangan sampai demam di atas 38,5°c. Resiko kejang demam lagi kalo suhunya tinggi. Kudu ngecek suhu tiap 15 menit. Kudu sedia paracetamol dan obat kejang yang dimasukin lewat anus. Kudu lebih waspada sama yang namanya demam.

Alhamdulillaah pas kejang pas sama mama, kalo pas sama saya nggak tau deh saya kudu apa dan gimana. Mama pengalaman soalnya anaknya semuanya kejang demam. Alhamdulillah kejangnya cuma sebentaaar banget dan Alif nggak apa2. Semoga Alif segera sehat dan aktif lagi. Aamiin...


Thursday, October 03, 2013

Grandparent's Love

Kemarin saya dibikin syok sama papa saya. Ya pegimane nggak syok, ujug-ujug si papa dateng bawa sepeda roda tiga buat anak bayi saya si Alif. Entah gimana caranya tapi sepeda tersebut dibawa make motor -___-'

Biasa aja kali jaman sekarang mah bawa barang naek motor.

Bukan gituuuu.... Sepeda roda tiga kan segede gablak, bawanya susye cyiinn.. Udah gitu si papa kakinya masi sakit abis di operasi. Terus lagi lukanya masi belum sembuh karena ada diabetes. Jalan kaki aja masi agak tertatih. Kok ya maksain beliin dan bawain sepeda buat alif :(

Bukannya saya nggak bersyukur, saya bersyukur banget. Saya malah sedih sekaligus terharu. Si papa bela-belain banget. Resikonya gede kan...

Emang bener ternyata kata orang-orang, kalo udah punya cucu pasti apa-apa di bela-belain buat cucunya. Pasti lebih sayang sama cucu daripada sama anak. Saya ngerasain. Almarhumah nenek saya sayaaang banget sama saya dan adek saya. Apa-apa buat kami. Lagi pergi-pergi pasti ada aja oleh-oleh dan tanda mata buat kami. Kalo tau ada makanan yang kami suka, kalo nemu pasti di beliin. Kalo bisa di setok pasti di setok banyak bener. Kalo kami di marahin mama atau ii pasti dibelain. Sekarang saya ngeliat lagi bukti lain pernyataan tersebut.

Mama saya kalo ada yang lucu pasti beliin alif. Biar kata lagi emosi kalo sama alif pasti ketawa-ketawa. Si papa sampe bela-belain beliin dan bawa sepeda buat alif.

Lucky you, baby alif..

Oh iya ini dia penampakan si sepeda roda tiga. Sepedanya bisa di dorong, soalnya kan alif belum bisa ngayuh. Ada tombol buat musik dan lampunya nyala. Ada keranjang di belakangnya. Kalo udah bisa ngayuh tatakan kakinya dan lingkarang di sepedanya bisa di lepas. Abaikan warnanya yang amat girly. Saya yakin sepeda tersebut sepeda terbaik yang papa sanggup belikan untuk cucunya. Saya yakin banyak pengorbanan dan perjuangan dibalik sepeda tersebut.

Dan saya tahu... Semua kakek nenek punya cinta yang membuncah untuk cucu-cucunya...

Thursday, September 19, 2013

Dua

Hampir dua tahun...
Rasanya rindu sekali..

Wednesday, July 31, 2013

Almost 8 months!!

Bayi kecil saya udah mau 8 bulan ajah. Usia lahir ya, kalo usia koreksi mah baru mau 6,5 bulan malahan. Fufufufu... Kok kayaknya baru kemaren si bayi saya lahirin, sekarang udah mau 8 bulan aja. Udah banyak banget polahnya yang bikin saya amazed. Udah nambah mantep berat dan tinggi badannya, kalo gendong lama-lama udah berasa fitness deh. Hahahaha...

Gimana milestonenya si premie baby? Alhamdulilalahi robbil 'aalamiin, perkembangannya nggak jauh berbeda dengan bayi-bayi yang lahir cukup umur, walau dalam beberapa hal saya sempet ketar ketir. Over all, he's doing good. Aktif luar biasa, lincah bukan main, bikin saya kelaperan mulu kalo abis gendongin dan ngajak main dia. Alesan aja padahal mah emang doyan makan :D 

Mau cerita secara singkat aja ah...

Usia 2 minggu, abis pulang dari rumah sakit Alif kan di jemur mama yah. Mama bilang Alif udah bisa muter kepalanya sendiri  dari kiri ke kanan atau sebaliknya. Si mama aja sampe kaget. Terus udah mulai miring-miring bobonya. Kalo nangis jangan ditanya, udah melengking dan kejerrr bener, padahal tibang digantiin popok doang, nangisnya kayak diapain aja. Mungkin Alif kedinginan kali ya, secara lemak-lemaknya kan masi dikiit banget. Terus saluran air matanya yang kiri kayaknya masi tersumbat gitu, jadi suka keluar kotoran mata. Treatmentnya cuma sering-sering dibersihin dengan kapas hangat dan dipijat deket hidung dan sekitaran matanya.

Usia 22 hari akhirnya puput pusar juga, beda sama baby lain yang puput di usia seminggu - 10 hari. Alif seminggu pertama di infus lewat pusar, gimana mau puput coba. Sebelum puput, pusarnya yang nyisa juga cuman dikit, nggak panjang gitu.

Usia 1 bulan berat badannya baru naik dikit banget, jadi 2,9 kilo. Dan karena Hb Alif waktu lahir rendah plus prematur pula, mulai usia sebulan Alif udah mengkonsumsi zat besi. Khawatir siy dengan kandungan pemanis buatan plus kemungkinan nanti warna giginya nggak putih, tapi yang penting Alif sehat dan pertumbuhannya sesuai dengan usianya.

Usia 1,5 bulan Alif mulai di imunisasi, dan beratnya udah 3,4 kg.

Usia 2,1 bulan, beratnya 4 kg.  Alif di diagnosa umbilical hernia oleh dokter. Jadi di rongga perut pas pusar itu ada bolongan, pada umumnya setelah bayi lahir bolongan itu akan menutup. Karena Alif prematur, bolongannya menutup agak lama. Malah diameter bolongannya Alif cukup besar, kurang lebih 2cm. Jadi Kalo Alif nangis, ngeden, teriak-teriak, pusarnya nonjol gede banget gitu. Dokter bilang Umbilical hernia Alif nggak bahaya, karena kalo abis keluar gitu ususnya masih bisa dimasukin lagi. Yang bahaya kalo nggak bisa simasukin lagi. Seiring pertumbuhannya akan menutup sendiri, tapi kalo sampai usia tertentu belum menutup ya harus di operasi :(

Untuk sementara pusarnya ditindih make koin dan di ikat pake gurita. Emang nggak rekomen banget make gurita, udah saya coba make tape yang putih, make tape yang cokelat, malah iritasi kulitnya alif. Merah-merah gitu padahal bukanya udah pake air, pake baby oil. Alif malah kesakitan, nangis kejer, dan pusarnya makin nonjol. Jadi mau nggak mau saya pakein gurita, tapi iketnya nggak kenceng, asal buat nahanin koinnya aja. Oiya, koinnya di bungkus kain dan di jait sama mama, jadi bukan koin bulet-bulet ditaro di pusar ya...

Usia 3,1 bulan beratnya 5,05 kg. Masih belum tengkurap dan baru miring-miring aja. Kepingin saya latih tengkurep tapi kan itu perut ada koin dan gurita, saya takut malah jadi kesakitan Alifnya. Niat mau bikin kepala bulet dengan ngelatih tidur tengkurep batal sodara-sodara. Alif juga udah mulai masukin segala sesuatu ke dalam mulut.

Usia 4 bulan beratnya naik lagi jadi 4,2 kg. Gurita masih dipakai tapi mulai sering dilatih telungkup dan miring-miring. Kalo digendong udah nggak mau tiduran, maunya posisi berdiri kayak lagi di sendawain gitu. Kepala dan lehernya kelihatan udah kuat. Matanya juga mulai fokus dan telinganya sensitif banget, terutama kalo denger bunyi kresek. Girang banget bocahnya.. Alif juga kayaknya udah mulai keras gusinya, jadi suka banget gigit-gigit. Herannya di kasi teether dilemparin mulu, giliran jari saya digigitnya kayak gigit apaan aja. Sakit ceu gigitnya. Terus lagi anak ini kalo di ajak becanda ketawanya ngakak banget kayak orang gede. Beneran deh, saya sampe bengong sendiri kalo dia lagi becanda sama abahnya. Ngakak ceu..

Usia 5 bulan beratnya 7, 06 kg. Udah nggak pake  gurita, tapi masih belum tengkurep juga. Keliatannya malah makin males, kalo miring sebentar udah telentang lagi. Kayak kurang effortnya gitu. Kalo saya tengkurepin mesti nangis dan teriak-teriak, kalo tengkurepinnya di paha agak lumayanan. Udah gitu nggak mau nengok-nengok dan  ngangkat kepala kalo lagi tengkurep. Padahal waktu masih sebulanan gitu malah bawannya nengok kanan kiri dan angkat kepala kalo lagi di tengkurepin sampe saya ngeri sendiri. Saya test pake KPSP 3 bulan skornya udah 10 sih, jadi nggak terlalu khawatir. Dokter bilang emang bocahnya aja yang belum mau, di tunggu sampe 6 bulan. Pas menjelang 6 bulan, (25 april) akhirnya Alif mau di tengkurepin agak lama tanpa nangis, dan mau ngangkat kepalanya waktu saya kasi stimulus. Hoorray!!! Satu langkah kecil, tapi berarti banget...

Usia 6 bulan beratnya 8 kg, panjangnya udah 70 cm, udah mulai Mpasi, udah minta di bangunin buat duduk, udah mau berdiri dan ngejejak melulu tapi masih belum tengkurap walaupun udah miring pake banget dan udah angkat-angkat kepala. Huhuhuhu.... Merasa bersalah karena kurang menstimulasi sedini mungkin, karena umbilical hernia dan guritanya ituh :( Waktu kontrol dokter udah nulis rujukan buat ke klinik tumbuh kembang, tapi kemudian dokter bolak-balik medical recordnya Alif dan bilang kalo dokternya lupa Alif itu premature, abisan ndud dan bongsor bener. Gubraakkksss... Emang sih usia lahir alif 6 bulan, tapi usia koreksinya masih 4,5 bulan. Jadi masih wajar belum bisa tengkurap sendiri dan ditunggu aja sampe bulan depan.

6,3 bulan Alif keseleo (20 juni) kaki kanannya gara-gara maunya ngejejak terus dan susah banget di dudukin. Kayaknya pas mau di dudukin kakinya nahanin dan posisinya nggak pas, maka keseleo deh.  Duh Gusti, nangisnya nggak nahanin banget. Nyusunya berkurang drastis, sedihnya nggak karuan.. Alhamdulillah 3 hari udah baikan dan udah mulai di gerak-gerakin lagi kakinya. Seminggu udah aktif lagi kakinya dan emaknya yang parno, tiap ngapa-ngapain kakinya di perhatiin banget.

2 atau 3 hari menjelang 7 bulan, akhirnya Alif mau tengkurap sendiri. Saya seneng banget, ampe teriak-teriak ngasi tau mama. Beberapa hari sebelumnya waktu tidur Alif kadang suka miring terus ujug-ujug bluggg, tengkurap dengan posisi tangan yang nggak pewe. Saya masi nganggep belum bisa tengkurap karena kan lagi tidur ya, nggak sadar dia. Pas lagi nggak tidur, miring miring miring trus bluuggg tengkurep, legaaaaa banget hati saya. Alhamdulillah ya Allah, Alif tengkurep juga. Kangmas juga seneng bukan main. Mama, ii, semuanya seneeeng banget Alif akhirnya mau tengkurep.

Usia 7 bulan, beratnya jadi 8,5 kg, udah tengkurep, dan udah bisa duduk agak lama. Hobinya sekarang narik-narikin apa aja yang bisa di tarik kemudian di lempar. Kacamata saya, taplak meja, gelas, piring makan, ngejambakin rambut melulu juga. Nggak lama abis bisa tengkurep alif mulai belajar ngebalik dan langsung lancar bolak balik. Sekarang demen banget gelinding-gelinding di tempat tidur dan duduk di stroller. Bouncernya kayaknya udah mulai pensiun. Suka ngamuk gitu kalo posisinya cuman rebahan terus minta duduk. Selain gelinding-gelinding, sejak 6 bulan alif demen banget bergerak naik sambil telentang dengan ngedorong kepala dan kakinya bersamaan. Ya Allah, saya mah takut banget lehernya kecengklak atau keseleo gitu tapi bocahnya masya Allah girang banget begitu bahkan cepet banget sampe ke ujung tempat tidur. Kalo bayi lain mah tengkurep terus merangkak lah Alif maah make kepala dan kakinya. Hadeehhh....

7,5 bulan, Skor KPSP 6 bulan udah 10, alhamdulillaahh. Alif mulai ngangkat kepala kepingin duduk dan saya cuman perlu ngasi tangan. Dia bangun duduk sendiri. Seneng banget main sambil duduk walau kadang-kadang masih suka njeblak kalo capek. Seneng banget duduk gujlak-gujlak, terus di beliin rusa-rusaan sama mama. Girang banget dia duduk gujlak-gujlak di rusa. Terus melintir-melintirin badan, berpolah nggak karuannya udah makin menjadi. Kudu ekstra hati-hati dan nggak bisa di tinggalin sendirian. kelakuannya ya Allah, super aktif. Lagi di dudukin di tengah-tengah tau-tau udah nyampe pojokan demi ngambil tempat tisu atau kresek terus di mainin dan  dimasukin mulutnya. Hobiiiii banget dia mainan kresek sama tempat tisu. Anteng banget kalo dikasi kresek. Sama gigit-gigit yang aneh-aneh. Kalo dikasi teether atau mainannya malah di lempar-lempar. Bosen kali yeee....
*gen bosenan nurun dari sape sih*

Daaannn... Beberapa hari belakangan ini Alif udah mulai babbling-babbling gitu. Udah lama sih dia suka gumam-gumam nggak jelas gitu. Terus pas nangis, selain teriak-teriak kadang suka keucap mammmaaa mammmma gitu. Nah belakangan ini Alif udah mulai bilang mammaamma... mamamama... dahdah... dan barusan dia babbling babba babbaahh babah.. Berkali-kali sambil teacay-acay dan senyum-senyum. Nyahahahaha... Mau manggil abah kali ya dia. Saya terharuuuu... Emang bukan bunda siy yang terucap secara ya spellingnya bunda tu susye, tapi akhirnya mulai jelas juga apa yang dia ucapin. Nambah lagi satu kepintaran bayi kecil saya. Biarpun mungkin nggak secepat bayi lain, tapi nggak ketinggalan juga. Kalo menurut baby milestone yang saya temuin inih malah lumayan sesuai laah. Hahaha... Tapi perjalanan masih panjaaaaangggg... Pe-er buat saya adalah konsisten ngasi stimulus yang baik biar perkembangannya makin baik.

Kok jadi panjang ya postingannya? Emang saya nggak bisa posting pendek-pendek nih. Hahahahaha....

Sekian dulu apdetannya Alif ganteng yang di rapel sampe usia hampir 8 bulan. Secepatnya di apdet lagi. Hihihihi... amcem Rabid mom ajah nih. Tapi kalo nggak di posting disini dimana lagi saya nyatet milestone si bayi secara saya pemalas tingkat dewi. Huakakakakakak.... :)))
Pic Source


Sunday, July 28, 2013

Re-Post!

Hari gini banyak bener deh kata yang berawalan re, macem reinvite, repath, regram, dan lainnya. Tapi kalo saya mah kepingin repost ajah. Iye repost, Kayak orang nggak kurang kreatif gituh. Eheheheh....

Nanti kalo lagi miskin ide iseng saya mau repost postingan saya di blog jaman dahulu kala, blog yang pertama kali saya bikin. Blog yang ada di friendster yang mana kayaknya tu jejaring sosial udah di bumi hanguskan dan berganti format. Call me old school, tapi jaman kuliah dan jaman fesbuk belun ngeheitzz friendster itu socmed pertama yang yahud deh pokoknya mah. Bosen gitu-gitu ajah maka sok kreatip lah saya ngeblog disana. Nggak banyak juga sik postingannya, secara ya saya kereatip. Mwahahahha...

Tapi kayaknya kalo dibandingin sama yang sekarang jauh lebih kreatif dan puitis jaman dahulu kala ituh. Errrr.... Gaktor U juga kali yeee.  Hahahha....

Ya sudahlah, sekian pengumuman kalo saya mau repost. 
*Berasa tenar dan punya reader aja degh*

Seenggaknya kalopun nggak ada postingan baru saya masi apdet ceritanya biarkata postingan lama. hahahha.... :)))
*blogger macem ape nih*
*dikutuk para blogger sejati*

Nantikan repost-repost saya yaaa.
Semoga klo  ada yang baca nggak pada muntah. Nyahahahahha.....

Thursday, July 25, 2013

Bunda, Ibu, Mama, ............


Apapun panggilannya, mau ibu, bunda, mama, mommy, ummi,  mamak, si mbok, biyung, whatever, yang namanya ibu itu wonderful.Mau FTM ataupun WM, mereka spesial di mata anak-anak mereka...

Semalem abis sharing tentang mama di grup whatsapp... Dan out of sudden tadi pagi denger lagu bunda-nya melly goeslaw. Search di youtube nggak nemu original videonya, nemunya ini. Huhuhuhu..... Jadi pingin nangiiissss.... Sebenernya pengen cerita soal mama juga disini, tapi belum sempet aja. One day... Saya akan share dengan detail tentang mama saya, perempuan paling kuat dan hebat dalam kehidupan saya.

Setelah jadi ibu baru tau rasanya... Jadi keinget waktu nakal dulu, waktu suka ngelawan mama, waktu jadi pemberontak, waktu ngambek sama mama... Keinget mama yang tetep sayang, tetep perhatian, tetep ngedoain sebadung-badungnya saya... Hiks.... :'(

Semoga saya masih diberi kesempatan untuk membahagiakan, membuatnya bangga, dan merawatnya seperti beliau merawat dan memebesarkan saya....

Aamiin...

Thursday, July 18, 2013

Suara Syahdu dari Masjid

Pic Source
Saya lagi kangen sama masa kecil saya.
Bukan bagian jadi anak kecilnya. Bukan bagian main-mainnya. 
Saya kangen denger suara adzan yang lembut dan syahdu. Saya kangen denger suara sholawat yang dilantunkan sebelum adzan dengan khidmad. Saya kangen denger lantunan doa dan sholawat yang lembut, berirama menenangkan dan syahdu ketika tarawih ataupun ba'da sholat. Seperti dulu ketika saya kecil.

Saya kangen denger suaranya almarhum engkong Syarfan. Beliau termasuk pendiri dan pengurus masjid yang berdiri nggak jauh dari rumah saya. Suaranya aduhai lembut dan merdu kalau sedang adzan. Syahdu sekali kalau melantunkan sholawat dan doa. Adeemmm.... Telinga saya hafal dengan suara engkong syarfan, jadi kalau muadzinnya bukan engkong syarfan saya bisa tau. 

Semenjak beliau berpulang, saya belum lagi menemukan yang suaranya semerdu dan sesyahdu beliau. Ada sih satu dua ustadz yang kalau melantunkan ayat dan doa suaranya merdu dan khidmad, tapi nggak sering ada di masjid. Kalo pada nanya, emangnya muadzin-muadzin yang sekarang nggak merdu gitu? Emangnya yang sholawatan dan baca doa nggak khidmad dan syahdu? Errr..... Pegimane ye.... Coba deh pada maen sini ke rumah saya seharian terus saya ajak sholat dan tarawih di masjid deket rumah. Ehehehehehe.... :D

Kalo buat saya ya, garis bawahin niy ya, buat sayaaaaa,..... Namanya kita berdoa, kita kan memohon pada Allah ya, mbok ya'o suaranya dilirihkan, pelan-pelan, diresapi doanya, bukan buru-buru dan asal terucap. Saya aja nih ya kalo misalnya minta apa-apa saya orang tua aja kan biasanya manis-manis bahasa, ngerayu-rayu, suaranya dilembutin, masa' minta sama Allah ngucapinnya asal dan brat bret brat bret. Setahu saya yang ilmu agamanya cetek bener ini, ada yang namanya adab berdoa. Cmiiw yah...

Terus kalo sholawatan gitu, kalo pelan-pelan, tenang, biarpun misalnya suaranya nggak merdu mendayu-dayu macem penyanyi dangdut tapi kan enak di dengernya. Iya nggak sih? Apa cuman saya aja ya yang demen ngedenger yang enak-enak? Hehehe...

Yah intinya sih, saya kangen aja sama suara-suara enak yang mampir ke telinga saya. *Pagi-pagi random*

Memang, manusia meninggal, kemudian meninggalkan nama dan cerita. Beserta rindu yang selalu terselip di lipatan kenangannya :)

Saturday, June 01, 2013

Ayunan Untuk Nenek

Saya dari kecil tergila-gila sama ayunan. Waktu TK mainan favorite saya ayunan. Tiap main ke rumah cipayung pasti minta main ayunan. Semacam ada kesenangan tersendiri ketika terayun tinggi dan angin menerpa wajah saya. Ada kebanggan tersendiri bisa mengayun ayunan sampai tinggi tanpa bantuan orang lain. Semacem ego bocah ingusan begitulah :D

Ayunan kedemenan jaman bocah model kayak begini. Borrowed pic from here

Makin besar makin jarang main ayunan, jadi pas ngeliat ada ayunan di halaman belakang rumah teman jadi langsung berhasrat dan bercita-cita untuk punya ayunan di rumah. Bukan ayunan bocah yang bisa di ayun tinggi itu, tapi ayunan kayu bentuk kursi yang ada atapnya gitu, buat santai-santai sama keluarga.

Ketika almarhumah nenek saya kepingin lahan di depan rumah itu di pagar, saya langsung bilang kalau nanti saya mau beli ayunan buat nenek. Nenek saya tanya, buat apa saya beli ayunan? Saya bilang, saya suka ngenes kalo ngeliat nenek saya duduk ngedeleprok di tangga rumahnya nenek nani [tetangga] sambil ngobrol gitu. Saya beli ayunan biar kalo sore-sore, nenek bisa duduk-duduk di ayunan sama nenek nani, sama umi kak sifa, sama tetangga sebelah, sambil ngobrol dan ngeteh. Nanti mama saya yang bikinin cemilannya. Jadi nenek nggak perlu nenangga terus ngedeleprok duduk ngobrol. Plus seneng juga kan ya namanya nenek-nenek kalo lagi ngumpul ngeriung sore-sore gitu, rame. Saat itu nenek saya cuman ketawa-ketawa dan bilang nanti ayunannya dimainin sama bocah tetangga. Saya bilang, kalo lagi nggak dipake nenek ayunannya boleh aja dimainin sama bocah tetangga. Nanti saya juga pengen beli perosotan kecil, buat bocah-bocah tetangga pada main, secara saya juga demen main perosotan. Tapi yang penting tanahnya di pagerin aja dulu.

Kepingin ayunan kayu seperti ini untuk nenek. Pic source here.

Waktu terus berjalan, berbagai usaha mama saya untuk mendirikan pagar di tanah tersebut terus saja di jegal orang-orang. Entah, saya nggak habis pikir. Itu tanah milik nenek saya, bersertifikat, bukan girik atau verponding, yang bayar PBB tiap tahun mama saya, hanya karena bertahun-tahun dibiarkan terbuka dan dipake begitu aja sama segelintir orang, bukan berarti tanah tersebut berubah kepemilikan menjadi lahan publik. Nenek saya berhak melakukan apa saja terhadap tanah tersebut, termasuk untuk mendirikan pagar. Herannya selaluuuu saja di jegal dengan berbagai macam cara dan alasan. Terakhir ketika saya akan menikah dan mengadakan resepsi di rumah, nenek ingin tanah tersebut udah di pasang pagar biar nggak ngeganggu jalannya orang-orang, tapi terjegal terus.

Saya nggak akan pernah bisa menghilangkan raut sakit hati nenek dari ingatan saya ketika usaha mama memperjuangkan hak nenek dijegal. Saya nggak akan pernah melupakan ekspresi nenek ketika berujar lirih ke saya setelah pejabat berwenang yang sudah memberikan izin tiba-tiba datang dan menghalangi pendirian pagar. Nenek bilang, "Kak, kalo tanah depan nggak dipakein pagar, terus mau taruh yunan-yunannya dimana? Nggak jadi ya beli yunan-yunannya?" Saya cuma bisa menenangkan dan bilang insya Allah bentar lagi pagarnya berdiri. Saya juga bilang saya udah survey harga ayunan, modelnya kayak gimana dan tinggal pesen. Terserah nenek mau ayunan yang kayak gimana dan taruhnya di sebelah mana. Pokoknya begitu pagar di proses, ayunan saya pesan. Nenek pun akhirnya tersenyum. Mungkin hanya untuk menyenangkan saya, melihat bertahun-tahun saya kekeuh sumekeuh ingin pagar berdiri agar bisa taruh ayunan untuk nenek.

Kemudian saya menikah, datang ramadhan, datang idul fithri, datang musim haji, nenek saya pergi menunaikan ibadah haji, dan Allah berkehendak nenek nggak pulang lagi ke tanah air selamanya. Allah begitu sayang sama nenek, nggak dibiarin nenek sakit hati dan sedih terus-terusan melihat haknya di zholimi orang lain. Nenek saya diberikan rumah peristirahatan terakhir di tanah haram, tanah impian jutaan umat muslim. 

Janji saya ke nenek, untuk membelikannya sebuah ayunan untuk bersantai belum terpenuhi karena segelintir orang tak bermoral dan beretika. Jangan tanya perasaan saya, sakit bukan kepalang, sedih bukan main. Kenapa sulit sekali mendapatkan apa yang seharusnya sudah menjadi hak nenek saya. Kenapa sebuah ayunan saja tidak bisa saya berikan untuk nenek semasa dia hidup. Sekarang saya tidak akan pernah melihat senyuman nenek saya lagi, tidak akan pernah melihatnya duduk di ayunan di depan sambil bercengkrama dengan nenek-nenek yang lain.

Mungkin saya memang belum sempet membelikan ayunan untuk nenek, tapi saya yakin, Allah tidak tidur. Allah tau mana yang haq dan mana yang bathil. Doa saya, semoga Allah membangunkan sebuah rumah dengan halaman luas berpagar cantik untuk nenek di SyurgaNya kelak, dengan ayunan di halamannya, untuk nenek bersantai dan berkumpul dengan orang-orang yang nenek saya cintai. Aamiin Ya Robba 'aalamiin...

Wednesday, January 02, 2013

Baby Alif : Second Week at The Hospital

Ahad, 09 Desember 2012
Kemaren setelah mastiin kondisi Alif, nyetor asip, pamitan sama Alif, ngurus administrasi, dll saya memutuskan buat pulang dan istirahat di rumah aja. Sebelumnya memang saya extend kamar di RS beberapa hari, nggak mau ninggalin Alif dan khawatir sama kondisinya yang masih naik turun dengan alat-alat banyak banget di badannya. Tapi setelah alif kondisinya lebih baik, saya memutuskan untuk pulang walau si mama kekeuh bilang stay aja di RS. Bukannya nggak kepingin, tapi saya juga kasian sama kangmas, di rs nggak bisa tidur dan nggak bisa kerja. Kasian juga sama mama tiap hari bolak balik, kerjaan terbengkalai, kalau saya di rumah kan lebih nyaman dan terkontrol. 

Hari ini rencananya agak siang saya dan kangmas ke RS, nyetorin Asip dan nengokin malaikat mungil kami. Jam 9 pagi, udah di telpon sama perina. Alif badannya panas, dikhawatirkan kena infeksi. Saya dan kangmas ditunggu di RS sama dokter D. Jreeeenggg... Seketika hectic lah kamar dan rumah. Gerubukan buru-buru prepare ke RS, nyampe RS emang uda ditunggu sama dokter. Dokter bilang dari malem Alif lemes, mukanya pucet, agak ngos-ngosan nafasnya dan kurang aktif. Demamnya nggak sampe 38 derajat siy, cuman demam untuk bayi premature yang baru aja operasi dan kondisi masi naik turun itu lumayan bahaya. Dokter khawatir kalo alif kena infeksi. Jadi infus yang di pusar langsung di cabut, ganti infus di tangan. Dipakein oksigen lagi, dengan kadar yg rendah, biar Alif nyaman nafasnya :(

Tadi juga udah di rontgen lagi untuk mengetahui kondisi paru-paru alif plus di ambil darahnya banyaaakk banget buat di kultur. Mengingat Alif ujug-ujug demam dan ada indikasi infeksi, Alif langsung dikasi antibiotik yang terbaik, menurut dokternya. Dan harapannya, antibiotiknya cocok. Masalahnya gini, kan dokter juga belum tau infeksinya karena apa, makanya langsung ambil darah buat di kultur untuk mendeteksi bakteri / virus / jamur apa yang menyerang Alif. Kalau antibiotiknya cocok, tubuh Alif akan bereaksi dengan kondisi yang semakin membaik, dan pengobatan dilanjutkan. Minimal pemberian antibiotik itu selama 5 hari. Tapi kalau misalnya nggak cocok dan bereaksi nggak baik, pengobatan harus di ulang dan harus dicari lagi jenis antibiotik lain. Masalahnya lagi, nggak banyak tersedia antibiotik yang cocok dan bisa digunakan untuk bayi, apalagi yang prematur, dan belum tentu langsung cocok juga. Pengobatan akan terus di usahakan sampai hasil kultur darah keluar, sekitar seminggu lah kultur darah itu selesai. Semoga alif cocok dengan antibiotiknya, jadi nggak perlu ngulang pengobatan, nyari antibiotik lagi, atau bahkan kudu nunggu hasil kultur darah. Kasian Alif mungil saya....

Btw, Nggak pake ngejudge kalo DSA Alif dan saya sebagai orang tua nggak RUM karena menggunakan antibiotik buru-buru ya, karena menurut dokter dan saya penanganan saat itu yang terbaik ya antibiotik. Dokter nggak mau ambil resiko nunggu hasil kultur terus bakteri / virusnya sampai merajalela. Yang paling berbahaya adalah kalau bakteri / virusnya naik sampai ke otak, itu yang mengakibatkan terjadinya radang otak. Naudzubillah min dzalik.

Saya dan kangmas juga kudu nebus obat lain buat alif, karena nggak tersedia di RS. Aprak-aprakan lah nyari apotik, syukurnya nggak terlalu jauh sama apotik besar 24 jam. Nyampe apotik nunggunya lamaaa, ternyata obatnya racikan. Duh nak. perjuanganmu untuk sehat berat banget :'(

Berita baiknya, hari ini Alif mulai mau diminumin asi 3cc karena dicobain 1cc reaksinya baik. Alhamdulillah.. Terus pas saya pulang ke rumah, neneknya bilang gini, "itu Alif kangen sama kamu. Kemarin-kemarin kan deket, sekarang di tinggalin pulang. Kaget Alifnya, makanya anget deh...". Well, masuk akal juga. Padahal kemarin saya udah pamit loh sama Alif... :(

Senin, 10 Desember 2012
Saya kontrol ke dsog, sekalian ketemuan sama dokter D nanyain perkembangan Alif. Dokter D bilang alhamdulillah antibiotiknya cocok, panasnya alif udah turun dan udah mulai aktif lagi anaknya. Tapi Alif jaundice lagi, dokter khawatir ada masalah dengan fungsi levernya, maka kalo besok masih kuning, Alif di ambil darah lagi, buat mengetahui kadar sgot, sgpt, bilirubin direk - indirek, juga untuk mengetahui fungsi ginjalnya, tes ureum dan creatinin. Duh nak, apa pula itu, macem-macem aja diagnosanya. Mudah-mudahan semuanya sehat dan nggak kenapa-kenapa lagi ya nak... :(

Over all, progressnya Alif baik, nafasnya udah baik, oksigen juga udah dilepas lagi, minum asinya juga bagus. Terus saya liat ujung-ujung kukunya udah mulai memerah, waktu lahir ujung-ujung kuku Alif pucat dan agak membiru karena kadar oksigen dalam darah yang mungkin agak kurang disebabkan masalah nafas dan paru-parunya itu. Alhamdulillah ya Allah, semoga makin baik...

Selasa, 11 Desember 2012
Nganterin Asip lagi ke RS sekalian ketemu Alif, eh Alif di fototerapi lagi, karena makin kuning, Kata suster perina tadi abis di ambil darahnya.  Aaakkk... Pengen nangis... Itu tangan sama kakinya udah penuh bekas suntikan dan tusukan. Dadanya masi ketutup perban operasi, mata ditutup karena lagi disinar, di mulutnya ada selang ogt. Duh... Ngiluuu.... Saya sampe nggak berani nyentuh dia. Tiap kali dateng saya cuman mandangin dia, ngelus-ngelus kotaknya, ngajak ngobrol pelan-pelan. Padahal katanya nggak apa kalo ibu atau ayahnya yang nyentuh, yang penting kan steril. Tapi saya takut, nanti malah kena bakteri macem-macem terus sehatnya makin lama. Tapi Alif kayak ngerti gitu kalo saya dateng, biarpun tidur dia gerak-gerak. Terus kan saya ldr yah saking senengnya ketemu dia, namanya juga new mom. Eh dia jilat-jilat bibir dan selang ogtnya gitu, kayak kepingin nyusu langsung sama saya. Gemes dan terharu...

Rabu, 12 Desember 2012
Alif masih di fototerapi, hasil tes darahnya udah keluar Alhamdulillah fungsi levernya bagus, ginjalnya juga bagus. Berarti alif kuning karena memang masih kurang banyak asupan cairan aja. Lha wong minum asipnya baru sekitar 15cc per tiga jam. Pas saya dateng, dia lagi agak miring bobonya dengan penutup mata yang miring-miring di gesek dan di usek-usek sama dia. Suster perina bilang infusnya abis diganti ke kiri karena bengkak. Nggak lama Alif gerak-gerak, jilat-jilat lagi kayak pingin nyusu, terus gerak-gerakin tangannya yang di infus ke arah saya, seolah mau ngunjukin infusannya dan bilang, "Bun, Alif ditusuk-tusuk lagi di sini bun. Liat bun, sakit... ". Duh, pengen saya elus-elus, kalo bisa itu sakitnya, infusannya pindahin aja ke saya, nggak usah ditaro di Alif. Tapi nggak bisa :(

Walau begitu, saya bersyukur, alif makin baik kondisinya, minum asipnya pinter, Alifnya aktif. Alhamdulillah...

Kamis, 13 Desember 2012
Alif udah nggak di fototerapi dan udah bisa minum asip sampe 18 cc per-tiga jam. Tapi hari ini nggak ngater asip karena perina bilang freezernya penuh, asipnya alif banyaakk. Simpen aja di rumah. Terus insya Allah kalo alif minumnya hari ini pinter, besok mau latihan nyusuin langsung. Jadi hari ini murni cuma pingin ngeliat Alif. Kali ini ii ikut, kepingin liat Alif biar dari jauh,,,

Cuek bebek dong saya, orang mau negokin aja, nggak perlu lah pake nursing top dan nursing bra. Breastpad pun nggak make. Ndilalah nyampe sana pas saya masuk suster perina langsung bilang, hari ini udah boleh gendong, sambil latihan nyusuin ya bu. Glodhak.... Bukannya nggak girang ya, sampe speechless loh saya. Tapi kan nggak persiapaaannn. Rempong deh ngangkat-ngangkat kaos... >.<

Ya sudahlah ya, nungguin alif dibedong dulu sambil deg-degan. Pas alif dikasihin ke saya dan saya gendong dia untuk pertama kalinya, rasanya bahagiaaa banget. Bayi mungil saya bisa saya gendong dan saya ciumin. Alif lembut dan anget. Ganteng. Abis itu saya duduk dan langsung pura-pura gape nyusuin, padahal mah cuman modal mantengin emak-emak di sekitar yang pada nyusuin, stalking timeline aimi, ayah asi sama youtub doang. Mwahahaha.... Tapi mungkin itu yang disebut naluri seorang ibu. Biarpun newmom, naluri untuk menggendong dan menyusui bayi otomatis keluar biarpun kaku dan kagok. Dan Alif, walau masih make selang ogt pinteeerrr banget nyusunya. Begitu mulutnya deket dengan payudara langsung gerak-gerak nyari nipple padahal dia lagi bobo dan baru satu jam lalu di kasi asip sama suster. Karena nggak nemu juga nipplenya saya arahin ke mulut Alif dan langsung hap, terus Alif nyusu dengan enaknya.

Memang perlekatan masih belum bener karena posisi belum pewe, baju dan perabotan menyusui [baca: bra] saya saat itu nggak memadai, Alif pun masih make ogt, nggak nyaman gitu dia ngehisapnya. Tapi ketakutan saya dan mama saya terhapuskan begitu saja. Mama saya khawatir Alif nggak mau nyusu langsung karena terbiasa pake ogt, sedangkan saya khaatwir alif belum mempunyai refleks menghisap, karena salah satu problematika menyusui bayi prematur adalah belum munculnya refleks menghisap, sehingga bayi terkesan nggak mau menyusu langsung sama ibunya. Alhamdulillah Alif menghapuskan semua kekhawatiran itu. Susternya pun langsung bilang kalo Alif pinter banget nyusunya dan bakalan cepet pulang deh ke rumah. Kangmas yang dibolehin masuk sama suster pun sampe speechless ngeliat Alif udah bisa saya gendong dan nyusu dengan pinternya...
Baby Alif, 11 days old. Holding him in my arm for the first time.

Jum'at, 14 Desember 2012
Nelpon ke perina maksudnya biar Alif nggak dikasi susu dulu, jadi dia puas nyusu langsung sama saya, ndilalahnya hujan deresss banget, jadi nggak bisa ke RS di waktu yang saya janjiin. Jum'at sore, hujan, Jakarta traffic bikin sakit kepala, tapi demi Alif, ba'da maghrib saya, kangmas dan mama udah nyampe RS. Hari ini ogt Alif udah dilepas dan Alif udah dipakein baju setelah hampir dua minggu di inkubator cuman make diapers doang. Hihihi... Bajunya kayak daster, kegedean banget. Luka bekas operasinya juga udah mulai kering, minum susunya pinter, pee dan poopnya juga bagus. Saya dateng Alif langsung nangis kenceng, abis itu dibedong asal dan saya susuin lagi. Kali ini lebih enak nyusuinnya, tapi alif nyusunya tetep sebentar terus bobo lagi. Udah kenyang kali ya.

Terus ketemu dokter D yang bilang Alif udah boleh pulang ke rumah. Katanya Alif udah stabil, nyusunya pinter, jadi udah boleh pulang. Mendingan di rumah daripada di Rumah sakit, soalnya di RS kan banyak penyakit, nggak bagus buat Alif, khawatir Alif yang udah stabil malah kenapa-kenapa lagi. Ada ya dokter baik hati kayak gini, malah nyuruh pasien cepet-cepet pulang :D

Alif, 12 days old.

Sabtu, 15 Dese,ber 2012
Pagi menjelang siang saya dan kangmas ke RS, tapi bukan buat ngejemput Alif pulang. Maaf ya nak, bukannya nggak pengen Alif cepet di rumah, tapi si mama khawatir kalau Alif pulang nanti orang-orng pada ngeliat terus pada rame ke rumah. Bukaaaann, bukannya sombong terus nggak mau di jengukin alifnya, tapi kaaann, Alif masi baru sembuh, masih perlu banget adaptasi dari suasana RS yang super steril sama suasana di rumah, kalo ujug-ujug ketemu banyak orang khawatir Alif kaget dan drop lagi kondisinya.

Pas ketemu dokter D ndilalahnya malah nyaranin Alif supaya pulangnya di tunda besok. Soalnya selama ini kan Alif bobo di inkubatior yang ada penghangat suhunya, khawatirnya kalo langsung dibawa pulang alif kaget dengan suhu sekitar dan drop lagi. Bayi prematur cenderung mudah hipotermia. Jadi dokter nyaranin Alif untuk bobo di bed baby biasa, tetep di perina dengan pengawasan khusus, in case terjadi peurunan suhu tubuh dan lain-lain Alif tetap terkontrol dan di dalam pengawasan. Kalo sampe besok Alif baik-baik aja, besok alif boleh pulang langsung.

Selesai ketemu dokter D saya dan kangmas ke perina, nyusuin Alif lagi. Suster perina udah nyiap-nyiapin buat Alif pulang loh, eh pulangnya di tunda. Jadi aja suster ngeluarin bed extra buat Alif. Dan pesen-pesen ke saya supaya besok pagi dateng pagiii, banget. Buat belajar mandiin bayi dan lain. Tau aja deh si suster kalo saya ngebo dan males dateng pagi-pagi :D

Minggu, 16 Desember 2012
Nggak ada telpon dari perina, artinya Alif baik-baik aja dan boleh dibawa pulang. Saya bangun kesiangan dong, tidur larut banget nyiap-nyiapin keperluan Alif dan tatakan bobo buat Alif. Berangkat k RS udah jam 10 lewat. Alif dijemput sama saya, kangmas, om nang, mama, atuk, nek ii dan mbah zuh. Bayi kecil yang satu itu penjemputnya banyaaak banget. Semua amazed kepingin lihat Alif secara live, kemarin-kemarin cuma liat dari jauj, Alifnya di box pula. Semua bersyukur, Alif sehat dan bisa pulang buat kami rawat.

Nyampe perina, nyusuin dulu, terus siap-siapin dokumennya Alif, termasuk ngeliat cap kakinya yang mungil. Nggak bisa di cap ulang buat saya bawa pulang sih ya, jadi cap kakinya saya foto aja. Terus di ajarin cara ganti popok, ngebersihin tali pusat, cara ngebalik bayi. Nggak diajarin mandiin, Alifnya udah mandi, nunggu saya kelamaan katanya. Hihihi....

Baby Alif foot print in his medical record sheet
 Alif usil banget, mentang-mentang mau pulang, pas di gantiin diapers sama suster, susternya dikasi persekot coba, dipipisin. Pingin saya uwel-uwel deh si bayi kecil. Udah beres, dibedong ampe di sisirin rambutnya sama suster, waktunya pulang. Dan bukan saya atau kangmas yang gendong Alif, tapi mama ~~
Udah kepingin gendong cucu, jadinya deh saya dan kangmas ngalah. Diperjalanan Alif bobo puleess banget. Duh, saya seneng banget, bersyukur banget, bayi mungil saya sehat. Masih agak ketar-ketir soal hasil kultur darahnya sih, tapi terabaikan dengan bahagianya ngeliat Alif di dekat saya. Alif, tepat di usianya yang kedua minggu pulang ke rumah dengan berat 2160 gram. Beratnya emang turun, tapi nggak banyak banget. Suster pun bilang wajar beratnya turun karena habis sakit, di genjot asi aja terus biar beratnya naik terus. Nggak terlalu saya pikirin soal berat badan, yang penting Alif pulang dulu, dekat sama saya dan kangmas. Udah cukup 2 minggu Alif bobo sendirian di box rumah sakit jauh dari abah dan bundanya. Harapan saya Alif sehat wal afiat dan perkembangannya baik sesuai dengan usianya. Aamin Yaa Robbal aalamiin..

Baby Alif, 2 weeks old. Just arrived at home and feels so comfy.
 
Note:
Senin, 17 Desember 2012
Hasil kultur darah alif keluar, dan alhamdulillah nggak ada yang mengkhawatirkan. Nggak ada indikasi virus atau bakteri, hanya ada jamur, tapi itupun cuma sedikit. Dokter bilang nggak bahaya. Alhamdulillah ya Allah... Terimakasih telah memberikan kami kesempatan untuk merawat dan membesarkan alif serta meberikan Alif kesehatan.

Tuesday, January 01, 2013

Baby Alif : First Week at The Hospital

Bosen ye baca postingan sebelumnya soal proses lahiran si bebe a.k.a Alif? Harap maklum, baru sekali hamil, agak unik pula kehamilannya dan di akhiri dengan kelahiran yang dipercepat, jadinya gak lebay gitu penjabarannya. *wink*

Sekarang saya mau cerita soal anak ganteng saya, si Alif. Bukan soal namanya ya, itu mah nanti bakal dibikinin postingan sendiri. Kapan coba postingan saya nggak panjang. Tapi soal perjuangan Alif untuk bertahan setelah keluar dari rahim saya ke dunia yang hiruk pikuk ini. Alif terlahir di usia kehamilan 34 minggu setelah terancam lahir nggak sampe 34 minggu. Syukur alhamdulillah masi bisa dipertahankan sampai 34 minggu, jadi sempat dikasi suntikan pematang paru sama dokter selama dua hari. Mungkin kalo nggak sempet dikasi pematang paru kondisi alif bisa jadi jauh lebih buruk. Wallahua'lam....

Saya ceritakan perhari aja ya biar lebih simpel, mengingat saya punya kecenderungan untuk menjabarkan detail yang kayaknya nggak perlu dijabarkan dan cuman menu-menuhin ajah. Huehehe...

Ahad, 02 Desember 2012
Alif lahir pukul 16.30. Saya cuman sekilas ngedenger dia nangis karena pengaruh anestesi dan cuman sekilas pula ngeliat dia. Dokter cuma bilang dia kedinginan dan perlu di angetin. Setelah saya sadar dan ada di kamar kangmas baru bilang kalo Alif nangisnya kurang kenceng (yang mana beberapa hari kemudian saya baru tau kalo Alif pas lahir malah nggak langsung nangis, perlu di pancing dulu), nafasnya juga agak cepet, jadi perlu dikasi oksigen selain harus di taruh di inkubator. Well... Saya nggak ada fikiran buruk, saya fikir besok Alif udah nggak kenapa-kenapa dan bisa saya timang. Saya fikir perjuangan dia di dalam perut saya untuk menambah berat badannya, untuk baik-baik saja dan berusaha keras tumbuh dan berkembang di antara air ketuban saya yang nggak seberapa udah berakhir dengan dia terlahir ke dunia. Ternyata saya salah....

Senin, 03 Desember 2012
Ketika saya berusaha untuk belajar jalan dan menahan sakitnya jahitan pasca Sc, alif berjuang keras untuk bernafas. Pagi-pagi kangmas tiba-tiba di panggil ke ruang perina buat ketemu dokter dan balik ke kamar dengan ekspresi nggak kebaca. Kangmas bilang, Dsa Alif ganti. Yang kemarin merasa nggak sanggup menangani Alif dan Alif di rujuk ke dokter yang lebih senior dan spesialis. Terusan alif udah di rontgen untuk mengetahui kenapa nafasnya cepet. Hasilnya, paru-parunya masih belum berkembang dan perlu dipasangin alat bantu pernafasan yang namanya CPAP. Kalo setuju, alatnya langsung di pasang. Saya mah setuju-setuju ajah, apapun demi anak saya jabanin. Kangmas juga bilang biaya segini segini segini. Do i care? No. Yang penting Alif. Rezeki nggak kemana dan bisa di cari. titik.

Abis maghrib gitu perina nelpon lagi dan bilang dokternya mau ketemu kangmas. Saya ngintil dooong kepengen banget ngeliat anak saya biar kata jalan masi gedot-gedot merayap macem siput. Di perina ketemu sama dokternya yang aduhai ramah dan baiiiiikkkk sekali. Sebut aja dokter D. Dokter D menjelaskan dengan pelan-pelan, tenang, dan yang paling penting adalah dengan bahasa yang bisa dimengerti manusia normal. Maksud sayah ada dokter-dokter yang mungkin saking pinternya mereka ngejelasin ke pasien dengan bahasa-bahasa dan istilah kedokteran yang mana masyarakat umum kayak saya ini nggak ngerti maksudnya apa dan kudu nanya sama mbah gugel biar ngerti, dokter D ini nggak. Dia bilang kalo pada awalnya dia diagnosa, dokter curiga permasalahan alif kalo nggak di jantung, ya di paru-paru, karena kan pernafasan ya. Tapi jantungnya bagus, berarti kecurigaan yang kedua, yaitu, paru-paru, dan memang benar, permasalahan pada Alif adalah kedua paru-parunya belum berkembang, masih mengkerut lah kasarnya. Kan paru-paru itu membesar dan mengkerut secara otomatis ketika kita bernafas, nah paru-parunya alif masih mengkerut. Ini terjadi karena dia belum cukup umur untuk dilahirkan walaupun udah dibantu pake obat pematang paru-paru. Karena paru-paruya belum berkembang, nafasnya jadi ngos-ngosan dan cepet banget. Doter D bilang memang bayi baru lahir itu nafasnya cepet, tapi alif cepetnya pake banget. Normalnya (kalo nggak salah inget) bayi baru lahir bernafas 40-60 kali per menit, kalo alif bisa sampe 90 kali per menit T_T


Terus gimana nanganinnya? Dokter D bilang salah satu  cara penanganannya adalah dengan dipakein alat bantu nafas yang namanya CPAP, kyak yang tadi pagi kangmas bilang. Kalo saya nggak salah inget CPAP ini alat bantu nafas dengan tekanan udara yang cukup tinggi dapat disesuaikan dengan kebutuhannya. Jadi ada tingkatan tekanannya, kalo nggak salah lagi 1 - 8 dimana 8 untuk tekanan tertinggi. Alif dipakein di tekanan 7, dan kalau udah ada perbaikan sedikit demi sedikit akan diturunin tekanannya.  Tekanan udara yang di alirkan di jalur pernafasan ini  diharapkan bisa membantu paru-paru alif untuk berkembang sendiri. Pemakaiannya biasanya antara 2 sampai 3 hari. Tapi pemakaian alat ini bukan tanpa resiko, tetap ada resikonya antara lain pengaruh ke retina dan pecah pembuluh darah, disebabkan karena tekanan udara yang tinggi tersebut. Tapi komplikasinya kata dokter jarang terjadi. Saya, kangmas, dan keluarga mah pasrah aja sama Allah dan dokter. Yang paling ngerti kondisi, keadaan dan pengobatan yang terbaik buat Alif dokter, dan hati saya percaya kalao dokter D baik dan berniat menolong. Saya juga konsul ke tante-tante saya yang dokter umum, ii konsul sama rekan dosen yang dokter, plus googling dan beredar di forum untuk memperkaya informasi berkaitan dengan bayi premature dan perawatan Alif. Kami usahakan yang terbaik untuk Alif.

Selain pakai CPAP, alif juga di infus dari pusarnya karena belum bisa minum asi atau cairan apapun. Dikhawatirkan tersedak karena belum bisa bernafas dengan baik dan malah terjadi komplikasi yang tidak di inginkan. Nggak usah dibayangin di infus di pusar kayak apa, ngilu banget ngeliatnya. Alif juga dipakein macem-macem alat kayak kateter, monitor detak jantung, penghitung nafas, dan apa lagi deh saya nggak ngerti. Perasaan saya ngeliat bayi mungil saya dengan macem-macem alat dan nggak bisa saya gendong? Nggak usah ditanya deh ya, pasti pada ngerti ngilunya kayak apa. Tapi saya harus berjuang, saya harus kuat. Alif mungil saya aja kuat dan berjuang keras masa' emaknya lembek. Saya harus tegar, karena saya tau biarpun dia belum pernah saya peluk, perasaan saya memeluk dia.Saya juga harus sabar dan nggak boleh gegabah. Dokter D bilang sama saya dan kangmas kalo perawatan baby premature itu emang agak lama dan kudu sabar, nggak bisa instan..

Baby with cpap. Picture borrowed from here

Selasa, 04 Desember 2012
Alif masih berkutat dengan segala macam alat, tapi kabar baiknya nafasnya sudah agak membaik walau masih cepat. Tekanan CPAP sudah dikurangi oleh dokter D jadi 6. Alhamdulillah...

Rabu, 05 Desember 2012
Hari ini rencananya tekanan CPAP diturunin jadi 5 sama dokter, tapi entah kenapa tiap diturunin nafasnya ngos-ngosan lagi. Padahal ini udah hari ketiga dan biasanya CPAP udah siap dilepas, tapi Alifnya masih ngos-ngosan gitu, maka di evaluasi lagi. Alif hari ini di rontgen lagi untuk tau kenapa masih cepet aja nafasnya. Dokter D nggak mau alif terlalu lama make CPAP karena tingkat resiko semakin besar. Secepatnya di cari tau permasalahannya apa. Udah gitu Alif hari ini agak kuning. Wajar aja sih, dia kan belum minum sama sekali. Tapi dokter D nggak mau langsung di fototerapi, masi wajar kuningnya dan di evaluasi lagi besok. Fiuhh....

Kamis, 06 Desember 2012
Hasil rontgen udah ada dan pagi-pagi buta perina udah nelpon karena dokter D pengen ketemu. Perasaan saya aneh, tapi berusaha positive thinking, kali aja CPAP Alif hari ini dilepas dan dia makin baik. Ketemu di perina bagian belakang, dokter D bilang hasil bilirubin Alif tinggi, jadi dari malem udah langsung di fototerapi. Iya deh, nggak apa-apa. Jaundice kan memang biasa pada newborn baby. Nah.... abis itu dokter langsung ngasi liat hasil rontgen. Ternyata oh ternyata, CPAP belum bisa dilepas hari ini karena hasil rontgen agak buruk. CPAP memang bekerja dengan baik, paru-paru Alif sudah berkembang dan bekerja seperti yang diharapkan, tapi cuman sebelah!! Duh.... Apalagi ini... Kenapa cuma sebelah... :'(

Dokter ngejejerin foto hari pertama Alif lahir dan foto kemarin. Memang terlihat paru-paru yang kanan sudah berkembang, tapi yang kiri belum. Karena paru-paru yang bekerja baru satu, jadi nafasnya pun belum optimal dan masih ngos-ngosan walau memang lebih baik dari ketika lahir. Kenapa paru-paru yang satunya nggak ikutan berkembang? Berdasarkan hasil rontgen, keliatan ada sedikit garis putih di paru-paru yang belum berkembang. Dokter D ngejelasin kalo garis putih itu adalah gelembung-gelembung udara.


Well, paru-paru kan emang buat nyaring udara, terus masalahnya apa? Masalahnya adalah gelembung udara ini berada tidak pada tempatnya. Penyebabnya apa? Menurut dokter  kemungkina adalah karena pemakaian CPAP. Tapiiii... kejadian kayak gini itu jarang terjadi, palingan cuma ada 3% dari keseluruhan pemakaian CPAP. 3% itu kan dikit ya ceu... Kok ya Alif termasuk yang 3% itu.... :(

Gelembung ini sebenarnya bisa hilang dan keluar dengan sendirinya seiring dengan pertumbuhan dan perkembangan alif, tapi dengan catatan perkembangannya bagus dan pesat. Dalam kasus alif yang premature, kasarnya wallahua'lam perkembangannya nanti gimana. Iya kalo perkembangannya bagus dan udar itu cepet keluar jadi alif bisa cepet bernafas normal, kalo nggak gimana? Pertama, Alif akan ketergantungan dengan alat bantu nafas untuk jangka waktu yang lama, sampai gelembung udara itu hilang. Kedua, kalau gelembung udaranya nggak hilang dan malah makin banyak, bisa menyebabkan pendarahan di paru yang berakibat sangat amat fatal sekali. Saya dan kangmas nggak siap dengan dua resiko tersebut. Nggak sama sekali. Ngeliat anak kami pakai CPAP beberapa hari aja udah ngiris-ngiris hati banget, apalagi kalo lama plus resiko yang lebih buruk.

Dokter D pun sudah siap dengan option lainnya, yaitu dengan melakukan pembedahan. Jadi dibikin sayatan kecil di rusuk alif, kemudian di sayatan tersebut dimasukkan selang keciiilll sampai ke paru-parunya. Ujung selang yang sebelah luar ditaruh di air, dengan harapan udara bisa tersedot keluar memalui selang tersebut. Setelah udara tersedot keluar, maka paru-paru diharapkan berkembang dengan normal dan alif bisa bernafas dengan baik.

Kangmas syok. Saya pun demikian. Tapi kalo dua-duanya syok pegimane dong? Jadi dikuat-kuatin dan kami bilang kalau dokter boleh melakukan pembedahan. Lakuin apa aja deh dok yang terbaik untuk anak kami. Saya salut untuk dokter D, dia udah ngehubungin dokter spesialis bedah anak begitu dia tau kondisi Alif dan arrange jadwal untuk operasi jadi begitu kami setuju, nggak perlu nunggu lama untuk arrange schedule operasi untuk Alif dan meminimalisir kejadian-kejadian yang nggak diharapkan. Naudzubillah min dzalik... In case kami nggak setuju, beliau pun nggak maksa karena keputusan semua di tangan orang tua. Tapi beliau sudah melakuakn kewajibannya sebaik mungkin.

Jadi hari ini, Alif mungil kami, si bayi yang baru 4 mau 4 hari umurnya, dibedah untuk pertama kalinya dan mengundang kepanikan orang sekampung. Nyampe sekampung? Iye, emaknya, bapaknya, neneknya, eyangnya, om-tante, semua heboh, sedih, dan mohon doa supaya si mungil ganteng diberikan kekuatan dan sehat wal afiat.

Jum'at, 07 Desember 2012
Dokter D visit ke kamar dan report kalo kemarin alhamdulillah operasi Alif berjalan lancar. Pasca operasi kemarin tekanan CPAP dikurangi jadi 5 dan syukur alhamdulillah Alif nggak ngos-ngosan lagi. Dicoba sampe malem nggak ngos-ngosan, nafasnya pun membaik, udah antara 60 - 50 kali permenit, maka CPAP langsung di lepas sama dokter, cuma dipakein oksigen aja biar nggak terlalu kaget, itupun kadarnya rendah. Fototerapi masih karena alif masih agak kuning. Tapi secara keseluruhan kondisi alif stabil dan menunjukkan progress yang bagus. Dokter D bilang harus sabar dan nggak boleh lengah karena kondisi bayi prematur kayak Alif masi rentan dan bisa tiba-tiba drop. Naudzubillah...

Dokter D juga nanyain asi saya gimana, udah nyetok belum ke perina, karena begitu Alif responnya baik dan kondisi makin baik, akan langsung diberikan asi. Cairan pertama yang harus diterima alif adalah asi, karena asi yang paling baik untuk pencernaan bayi, apalagi bayi prematur. Alhamdulillah saya udah mulai pumping dan saya terus berusaha agar asi saya cukup untuk Alif. Anak saya udah berjuang keras untuk survive, emaknya pun harus berjuang jauh lebih keras untuk memberikan asupan yang terbaik.

Sabtu, 08 Desember 2012
Hari ini rencanaya Alif di operasi lagi, buat ngeluarin selang yang kemarin itu dimasukin ke paru-parunya. Kata dokter nafasnya udah mulai stabil, udah mulai di angka 50an permenit. Memang belum di rontgen lagi karen kasian dengan segala macem alat-alat kudu di dorong-dorong buat rontgen, dokter takut kondisi Alif drop. Jadi keputusan ngeluarin selang murni karena ngeliat progressnya Alif. Operasinya dilakukan pagi, sekitar jam 9an. Doa saya, abis ini udah ya nak, jangan sakit-sakit lagi. Udah cukup ampe di tudel-tudel itu badan, padahal umur seminggu aja belum nyampe... :(

Siangnya abis praktek dokter D visit lagi ke kamar saya dan report progress Alif. Alhamdulillah operasinya lancar, Alif stabil, Selang dari paru-paru udah di angkat, oksigen udah dilepas, dan rencananya sore nanti alif mau mulai diminumin asi. Asinya emang nggak di taro botol atau di sendokin, tapi dimasukin lewat selang sonde / OGT. Kalo bayi lain minum asi langsung dari pabriknya sesuka-sukanya, Alif minum asi pertama cuma boleh 1cc per tiga jam. Di evaluasi dulu, asinya di serap sempurna nggak? Kalo nggak ada masalah, di serap sempurna, nggak ada residu, poop dan pee-nya lancar, lanjut diminumin lagi asinya dan volumenya dikit-dikit dinaikin, 3cc, 5cc, 10cc, dst. Kalo ada masalah, diberentiin dulu, khawatirnya malah terjadi masalah di pencernaan. Jadi dokter bilang sebaiknya sabar dan sedikit-sedikit. Akhirnya, my 6 days old baby boy bisa merasakan asi juga untuk pertama kalinya walaupun mungkin udah nggak mengandung kolostrum dan hanya 1cc, per tiga jam.

Tapi apakah selancar itu proses operasi Alif? Waktu dokter D visit si mamah cerita kalo mamah yakin Alif insya Allah bakalan survive, berpedoman kepada sepupu saya yang lahir prematur di 28 minggu karena pre-eklampsia dengan berat lahir cuma 1.3 kg, 4 bulan di NICU dan beberapa kali lupa nafas tapi sekarang alhamdulillah sepupu saya ituh udah kelas 3 esde, sehat dan pintar. Dokter D ngomong gini dong, "Alif juga sempet berenti bu nafasnya beberapa detik. Kita juga kaget banget karena semuanya stabil, kok tiba-tiba berenti nafas. Tapi alhamdulillah langsung ditanganin dan nggak kenapa-kenapa. Mungkin tubuhnya kaget dengan proses operasi yang jaraknya deketan, alhamdulillah sekarang siy stabil." Huaaaa..... Alif sempet berenti nafassss.... ya Allah, Alhamdulillah Engkau maha pemurah lagi Maha penyayang, Engkau beri Alif kesempatan untuk tetap bernafas... *hampir mewek* 



To Be Continue.....