Saturday, December 29, 2012

The day when my baby born

This is it...
Hari yang ditunggu dari kemaren, hari yang nggak terduga bakal jadi hari lahirnya si bebe, mengingat due datenya awal-pertengahan januari. Emaknya udah girang bener, ulang tahunnya deketan. Bapaknya juga nyetel lagu galang rambu anarkinya - Iwan Fals mulu. Ndilalahnya lahirnya malah desember ~~' Postingan ini bakalan paaanjaaaang pake banget ya... He.....

Hari minggu (02/12/12) pagi bidan seperti biasa dateng ngecek tensi, suhu tubuh dan ctg si bebe Alhamdulillah semua baik, tekanan darah saya nggak pernah lebih dari angka 120/80, malahan seringnya 110/70. Suhu tubuh juga normal dan ctg selalu bagus. Bidan bilang saya mulai puasa jam 10 pagi, boleh minum sampe jam 12 siang. Terus saya dikasi baju buat operasi warna ungu yang langsung bikin saya mesem-mesem tapi si iza jejingkrakan dan bidan bilang sekitar jam 9-10 pagi dokter kandungan saya pengen periksa kondisi terakhir. Males-malesan dulu, tidur lagi, sampe akhirnya saya mandi, keramas, terus make itu baju ungu dengan agak kepaksa soalnya nggak bisa request warna biru.

Sekitar jam 10 bidan dateng dan saya dibawa make kursi roda ke bawah buat diperiksa. Saya berasa sakit beneran deh, malu juga diliatin orang-orang di dorong make kursi roda gitu. Ketemu dokter, terus usg. Ceria bener Dsog saya ituh, padahal tadi subuh abis ngoperasi orang [Taunya karena orangnya masuk subuh-subuh, sekamar sama saya dan kasusnya bayi dengan BBLR], terus ngadepin saya yang ada pengentalan darah, ketuban rembes, baby premature dan kemungkinan juga BBLR. Hebat euy. Sambil nge-usg dese cerita dapet kasus baru lagi, ada yang udah 36 minggu tapi berat bayinya baru 1,6 kg dan minta second opinion ke dia, plus rencananya bakal di sc sama dia juga hari ini, tapi di RS lain. Ighh... Kebanyakan sela ceritanya deh saya, intinya pas usg dan ctg ulang, si bebe masih aktif, beratnya naik jadi 2,2 kilo sekian dan indeks ketubannya masih 4. Insya Allah bisa bertahan sampe nanti sore. Aamiin.... Terusan si dokter juga bilang kalo dia kaget denger kata dokter penyakit dalamnya RS yang bilang kudu ngeberentiin suntikan inviclot dan minum ascardia minimal seminggu sebelum partus. Akhirnya dsog sayah leleponan sama dokter hematologi saya dan kata si dokter hematologi insya Allah nggak masalah saya lahiran hari ini. Tenang deh saya, masalahnya kan si dokter hematologi ini lebih senior dan berpengalaman dengan pengentalan darah.

Nahhh.... Barusan saya bilang kalo si dokter cerita dia dapet kasus baru? Berhubungan dengan kasus ituh sepertinya sc saya akan ditunda jadi jam 5 sore. Rada bete siy, tapi sepertinya pasien yang satu itu kondisinya lebih urgent dari saya. Dan karena ditunda sejam, sama dokter saya masih boleh makan sampe jam 11 siang. Bukannya boleh lagi, malah ditekankan berkali-kali buat makan lagi, boleh roti, susu, apapun, dengan harapan berat si bebe masih bisa nambah. Nggak masalah sih, secara saya udah lapar lagi. Mwahahahaha.....

Balik ruangan, kasih kabar ke kangmas dan mama, terus makan lagi dong. Nyumm.... Abis makan goler-goler. Nggak lama bidan dateng lagi, saya dibikin biar pupup dan perut saya kosong. Abis itu udah mulai rame, ada si iza, martina, indah, terus ii, om, sampe bokap aja dateng. Rame. Pada dateng buat kasih dukungan moril buat saya. Terharu.... :')

Jam 2 bidan ngabarin kalo saya tetep di operasi jam 4, nggak jadi mundur jam 5 dan disuruh siap-siap plus saya udah mulai dipasangin infus. Nggak tau apa isinya, tapi katanya siy cuman air doang. Baiklah. Pas udah disuru siap-siap, saya ngapain? Dandan dong, biar nggak kumel-kumel amat, ampe diketawain dan difoto sama kangmas. Yang mana nggak dandan apa nggak ngaruh secara saya cuman bedakan dan pake lipbalm nggak dandan tebel kayak arteiss. Oiya, disuruh nggak berenti doa dan zikir sama ii, mertua juga sms ngasi doa yang harus dibaca, berharap semoga semua lancar, sehat dan selamat.

Jam 4 kurang bidan udah dateng bawa kursi roda dan saya dibawa ke ruang operasi di iringin sama mama, kangmas, ii-om, bokap, sahabat-sahabat saya dan tante yuli. Disini mulai nervous dan agak takut, apalagi tatapan mata orang-orang yang saya sayang mandangin saya dengan tatapan yang khawatir. Pengen bilang kalo saya baik-baik aja tapi kok ya nggak baik juga sebenernya. Labil inih. Hehehe....

Masuk ruangan, saya nanya kangmas boleh nemenin dan ngambil foto apa nggak? Bidannya bilang nanti orang ruangan yang akan ngasih tau dan bilang sama kangmas. Ya udah, tenang dong saya kalo gitu secara pasien di sebelah pojok malah bisa pake ngerekam segala. Udah nyampe dalem, bidannya bilang mau pamitan dulu nggak sama keluarga. Jiaahhhh.... Tambah parno lah saya, kayak mau pamitan perang gitu. Iya sih melahirkan itu kan jihad juga, tapi rasanya gimana gitu. Pamitan, minta maaf, minta doa dan cium tangan sama kangmas, mama, ii, dan berharap bisa minta maaf sama almarhumah nenek juga. Ii udah ngembeng aja matanya, ya nggak mungkin saya dramatisir dengan nangis juga kan. Berusaha lebih tenang dan dewasa. Ceilah, bahasanya :D

Masuk ruangan observasi, saya disuruh ganti pake baju warna ijo, kerudung dan kacamata saya disuruh lepas. Di tensi lagi, terus disuruh baringan di tempat tidur. Abis itu tempat tidurnya di dorong ke ruangan operasi. Saya ngelewati bayi yang lagi nangis dan di bersihin. Saya ngebatin, bentar lagi juga saya akan ngedenger tangisan si bebe. Di ruangan operasi dinginnya Masya Allah. Saya pan cuman make baju selapis doang, itu ruangan udah kaya di kutub. Dokter dan yang lain siy enak, pada make baju lengkap. Mulai merinding disko dan agak gemeter. Herannya di ruangan disetel lagu-lagu gitu. Ternyata emang sengaja disetel lagu biar dokter dan yang kerja enjoy dan nggak stress. Malah perawat ada yang minta request lagu ~~'

Ketemu sama dokter anestesi, nanya-nanya saya udah pernah di operasi apa belum, pernah di bius total apa belum. Pernah sih, jaman esema dulu, di kauterisasi telinga kanan saya, bius total. Dokter anestesi nyuruh saya tenang dan duduk meluk bantal, dagu nempel ke dada terus dese nyari pinggang saya buat lokasi nyuntikin obat biusnya. Di suntiknya siy di tulang belakang kayaknya kalo nggak salah. Dokternya kocak, nyantai dan ceplas ceplos banget, jadi nggak tegang. Dese bilang gini masak pas mau nyuntik saya "Ibu yang tenang ya, keberhasilannya tergantung amal dan perbuatan ibu". Bengong dong saya. Kirain sakit banget suntiknya, taunya nggak terlalu sakit dan cukup sekali udah berhasil, alhamdulillah nggak perlu sampe di ulang. Terus dokternya bilang gini dengan nada polos, "Wah, langsung masuk nih bu. Berarti ibu orang baik ya." Errrrr.....

Abis disuntik saya disuruh baringan, dokter bilang mulai pinggang kebawah akan mulai berasa kesemutan terus berat dan ba'al. Jangan nyoba gerakin kaki kalo udah gitu, bakal bikin pusing udahannya. Saya juga nggak boleh ngangkat kepala, yang mana dengan bodohnya saya lakuin waktu dipakein selang oksigen. Udah kaki saya baal, rasanya nggak cuman baal tapi juga pegeeeel banget. Refleknya emang pengen ngegerakin kaki. Dokternya nanya udah baal belum dan saya bilang udah. Terus dengan dodolnya saya nanya, "Dokter, kaki saya ngangkang ya? Kok pegel banget ya, bisa tolong dibenerin nggak?". Jawabannya adalah "Ohhh... emang rasanya kayak ngangkang gitu bu, pegel banget kan? Tapi enggak kok.". Terus saya tanya lagi, "Emang gitu dok?". Dijawab begini sambil cengengesan, "Iya bu, saya juga kaget rasanya gituh." Ternyata si dokter anestesi waktu lahiran juga caesar karena udah lewat 40 minggu nggak lahir-lahir juga anaknya. Eaalahhh.... Abis itu dari dada ke bawah di tutupin pake kaen ijo, jadi saya nggak bisa liat apa-apa, cuman bisa liat langit-langit. Tangan saya di rentangin, telunjuk saya dipasang alat, buat ngukur denyut nandi kayaknya. sebelah kanan dipasang infus dan disuntikin obat, sebelah kiri dipasang alat tensi apa ya, lupa. Pokoknya ngukur tensi. Bunyi-bunyi gitu alat-alatnya deket telinga, bikin nervous.

Nggak lama dsog saya dateng, bilang siap ya, dan saya mulai ngantuk plus nge-fly nggak jelas. Errrr..... Tapi kangmas mana ya? Kok nggak adaaaa? Katanya kangmas bole masuk? Huaaaaa...... mulai drama deh saya, pengen nangissss.... Pengen bilang sama dokter, nanti dulu operasinya, panggilin suami saya dulu dokterrr... Saya mau ditemeninnnn.... Saya mau ngerekam lahirannya anak saya. Huhuuhuhuuuuu...... Hiks....  Seenggaknya titip suster dehh kameranya, biar ada poto sekali dua kali gitu. Anak saya kan pengen eksis dan lengkap dokumentasinya. Huaaaaa..... *Mewek*

Akhirnya pasrah aja lah ya, berusaha ikhas nggak ada dokumentasi pas kelahiran si bebe, padahal udah disiapin banget. Di tengah-tengah galau dokter anestesi bilang saya harus berdoa terus. Iya dokter, insya Allah terus berdoa dan zikir, walau keputus dan kadang lupa zikir apa, abisan lagi baca ketiduran, kebangun kedinginan, baca lagi, gitu-gitu terus. Nggak tau kenapa mata saya rasanya beraaat banget, padahal bius lokal. Pas lagi ngefly gitu samar-samar dsog saya bilang, "waduh, ada varises ini. Banyak banget". Sempet kepikiran, hah, varises kok di rahim? Saya mimpi kali ya. Abis itu ketiduran lagi. Nggak lama dokter anestesi bilang sama saya, "Bu anaknya udah lahir, laki-laki. Sempurna. Selamat ya bu...". Saya cuman bisa bilang alhamdulillah... Kedengeran sih nangisnya, tapi saya sadar nggak sadar gitu. Nggak lama saya dibangunin, dikasih liat si bebe yang udah dibungkus rapet, pipinya di deketin ke saya terus saya cium. Kulitnya anget dan lembut banget, putih dan mungil. Ganteng. Sayangnya perawat bilang kalo saya nggak bisa IMD karena si bebe kedinginan dan perlu di angetin. Saya mah udah feeling nggak bisa IMD, pasrah juga, anak saya prematur gitu. Yang paling penting dia sehat dan sempurna. Udah, dia dibawa pergi dan saya mulai menggigil hebat. Dokter anestesi nanya saya kedinginan? Saya bilang iya. Terusan saya dikasih obat, disuruh kunyah dan di telen terus dikasih minum dikit buat nelen obatnya. Dijelasin sih itu obat buat apa tapi saya lupa. Manalah inget, menggigil dan ngefly. Huahahahaha...

Selesai dijait-jait, dsog saya pamit ke saya, bilang udah selesai, dan bilang ke perawat buat ngeberesin lain-lainnya yang mana saya nggak tau apa aja. Dokter anestesi nyamperin saya lagi, nanya saya masih tahan nggak sama dinginnya dan perlu obat nggak? Saya bilang masih tahan, padahal udah mulai gemeletuk gigi saya nahan dingin. Terus saya dibawa ke ruang pemulihan. Di ruang pemulihan saya tidur lagi, tapi kedinginan banget, nggak cuma menggigil, tapi sampe gemeletuk, gemeter hebat. Akhirnya di suntikin obat sama dokter anestesi dan di selimutin pake selimut yang ada aliran listriknya biar anget. Itupun masih parah banget kedinginannya. Saya nggak sempet mikir macem-macem, cuman mikir kapan kedinginan ini akan berakhir. Tidur pun nggak nyenyak karena badan beneran gemeteran sementara kaki mati rasa. Sayup-sayup saya denger kalo di luar ujan deres banget. Apalah daya kemampuan otak saya untuk mencerna drop :D

Pas udah agak anget dan kaki udah mulai agak kesemutan, ada perawat dateng dan ngambil selimut listrik tadi, dikasiin ke sebelah saya dan saya dikasi selimut biasa. Nggak tau itu jam berapa tapi saya denger ada perawat yang nanyain dimana plasenta bayi saya, kayaknya si mama kepingin buru-buru nguburin ari-ari si bebe. Kebangun lagi pas ada perawat yang nanya jam berapa ke perawat yang lain dan ternyata udah jam setengah 7 malem aja. Perut mulai mules dan jaitan mulai cenut-cenut. Nggak lama dsog saya ngelongok dari balik tirai nanya keadaan saya, pamitan dan bilang insya Allah nggak ada apa-apa dan baik-baik aja, cuma bayinya masih di observasi. Abis itu tirai di sebelah saya di buka. Remang-remang, saya di ajak ngobrol sama yang di sebelah saya. Ternyata dia pasiennya dsog saya juga. Jiaahhh.. Ngoperasi berapa kali si dokter, banyak bener dah pasiennya hari inih. Ngobrol nggak jelas macem kenapa jadi sc, anak keberapa, sampe sama-sama bertanya-tanya kenapa lama bener inih di ruang pemulihan, biasanya pan cuman sejam-dua jam. Kepikiran sama yang nungguin bo', saya aja bosen, apalagi yang nunggu. Campur aduk juga kali kalo orang yang di sayang nggak keluar-keluar. Tapi ngobrolnya ya gitu, sambil meringis, sambil nggak jelas beleberan ngomong. Mwahahaha.... Iyalah, masih sama-sama nge-fly dan saya nggak make kacamata. Ruangan remang-remang cuaca ndak jelas gituh. Nggak keliatan ituh orang kayak pegimana. *pembelaan* *nggak perlu juga kali :p

Jam 8-an kalo nggak salah ada 2 orang perawat masuk ke tempat saya dan nutup tirai pembatas dengan sebelah saya, ngasi teh manis anget. Asiikkk... Aus bo', kagak ada yang ngasi minum abis terakhir kali dikasi obat apa yang saya lupa dengan minum seiprit tadi itu. Kirain kudu nunggu buang angin baru bole minum, keburu lemes banget dah. Untungnya nggak. Terusan mereka nanya, udah mulai terasa sakitnya ya bu? Cuman bisa cengengesan dan bilang iya. Abis itu di kasi obat penahan sakit lagi yang dimasukin lewat *maaf* a*us. Udah disuru ngangkat-ngangkat bokong ceu. Mau tau rasanya? Asooyyy.... Abis itu mereka ngecek posisi rahim saya, dan di PIJAT-PIJAT lah ituh perut. Yassalaammmm.... Pengen nabokin orang sambil tereak-tereak rasanya. Jadi yang bilang kalo ngelahirin caesar kagak sakit sinih ngomong sama sayah. Hih. Itu rahim yang kontraksi di pijat kagak tau biar kenapa, kagak inget juga kenapa soalnya yang keingetnya sakitnya doang ditambah pula anestesi udah ilang sedangkan penahan sakitnya kayaknya belon bekerja. Belon kelar penyiksaannya, masi disuru miring-miring pula. Mau tereak kok ya lebay, kagak tereak kok ampun ya Allah sakitnya walau katanya lahiran normal jauh lebih sakit tapi kan saya belom tau lahiran normal kayak apa. Ujung-ujungnya cuman ngegemeletukin gigi sampe gemetaran hebat sambil megangin tiang infus. Beneran gemeteran nahan sakit, baru tau pernah kayak gitu.

Udah gitu perawatnya dengan tenang nanya, "Sakit bu? Tahan ya dikit, emang harus diginiin." Ye mau ngomong ape lagi sus, kena piso aje sakit ape lagi ini di iris-iris terus di jait-jait, udah gitu di teken-teken pula sama suster. Grrrjhhh... Sambil nyiksa saya kayak gitu mereka ngejelasin kalo posisi rahim sekarang udah disini, harusnya disini, begini, kudu waspada kalo begini. Saya iya-iya aja soalnya nggak ketangkep di otak saya. Gimana ceu, udahlah masi ngefly, kesakitan, dijelesin macem-macem. Pas penyiksaan berakhir rasanya legaaaaa...... Apalagi abis ituh saya dibawa keluar ruangan balik ke kamar. Legaaaaaaaaa..... Biar kata cenat cenut mulai merajai perut saya.

Begitu keluar dan disamperin kangmas, mama, ii, bokap, saya pingin nangiiisss.... There, orang-orang yang sayang setengah mati sama saya. Ekspresi khawatir yang berangsur menjadi ekspresi lega. Entah, jadi mellow... Nyampe kamar, saya dipindahin ke bed. Terus ada bidan yang dateng, ngejelasin kalau saya udah boleh gerak-gerakin kaki dan latihan miring kanan-kiri pelan-pelan tapi belon bole bangun. Saya iyain aja. Pegimane mau bangun ibu bidaaannn, mau miring aja rasanaya nggak sanggup. *Drama*

Terus belom bole makan macem-macem, tapi udah bole makan bubur sumsum dan teh hangat yang disediain rs. Alhamdulillaah, laper euy. Hehehe... Bidan juga bilang bayinya belum bisa di susuin karena masi di inkubator. Agak down... Udahlah nggak bisa imd, belum bisa langsung nyusuin juga. Tapi yang ada di pikiran saya yang penting si bebe nggak kenapa-kenpa, saya nggak mau maksain sesuatu yang khawatirnya malah nggak baik buat dia, karena dia lahir juga belum cukup umur. Yang paling penting dia sehat, jadi bisa cepet saya peluk....

Abis bidannya keluar, bokap pamit. Terus ii bilang tadi ada ibu-ibu dari utan kayu juga, tapi udah pulang karena kelamaan. Ada acil neneng, terus ada uning sekeluarga lengkap sama gibran dan hawa, tapi semua udah pada pulang karena udah kemaleman dan kelamaan, Ya iyalah, masuk jam 4 sore baru dikeluarin dari ruangan jam setengah 9 malem. I feel blessed. Banyak yang sayang, banyak yang perhatian. Cuman udah nggak ada nenek...... *mewek lagi*

Baru abis itu saya nanya keadaan si bebe. Kata kangmas alhamdulillah sempurna, ganteng, putih, cuma harus di rawat intensif karena hipotermia dan nafasnya agak cepet jadi harus pake oksigen, insya Allah nggak kenapa-kenapa. Dikasi liat fotonya pas dibawa keluar buat di adzanin sama kangmas. Itupun cuma satu karena buru-buru, si bebe kedinginan. Ahhh... Saya berharap kangmas bisa motong sendiri tali pusat si bebe, saya bisa nyaksiin kangmas adzanin si bebe, bisa skin to skin dan imd, pasti mengharukan banget. Tapi balik lagi, semua itu memungkinkan kalau keadaan ibu dan bayi stabil. Saya stabil, tapi si bebe nggak stabil, dan saya harus ikhlas.

Karena udah malem, ii-om juga pamit. Saya disuapin bubur sumsum dulu sama mama sambil cerita kalo ari-arinya belum bisa dikubur tadi karena ujan deres banget, tapi kendil, lubangnya, sampe listrik-listriknya udah disipain. Nggak apa-apa, masih bisa besok pagi-pagi. Terus mama juga pulang. Tinggal saya sama kangmas berduaan. Kangmas cerita kalo dia udah nggak bisa mikir apa-apa pas saya masuk ruang OK, nggak inget juga buat nanya kapan bisa masuk. Kangmas nunggu dikabarin, tapi ternyata nggak dikabarin dan tiba-tiba dipanggil buat adzanin. Ya udahlah.. Mau dikata apa. Kangmas nggak cerita banyak soal si bebe, maka saya pikir semuanya baik-baik aja. Kenyataannya, bayi mungil saya nggak sebaik keliatannya. Akan saya posting terpisah soal si bebe dan keadaan-keadaan post sc yang saya alamin entah sempetnya kapan tapi, cerita lahiran inih sudah terlalu panjang. Hehehe.... :)

Ah iya.. Walau foto si bebe udah mejeng di facebook kangmas sejak hari pertama kelahirannya, nggak afdhol ah kalo nggak di posting di blog emaknya. So, let me introduce you to my baby boy.... Alif.

Alif abis di adzanin kangmas

Foto dari RS, entah hari keberapa :p

0 comments:

Post a Comment