Thursday, December 27, 2012

Sehari Sebelumnya....

Berhubung hari Jum'at (30/11/12) udah disuru nginep di RS sama dokter, maka saya udah mulai ngejalanin pengobatan dan persiapan buat ngelahirin si bebe. Mulai dari suntik penguat paru-paru untuk janin sehari 2x, vitamin c, antibiotik, ampe ctg 2x sehari.

Malam pertama di RS saya nggak bisa tidur. Orang biasa ndusel-ndusel sama kangmas, sekarang kudu tidur sendiri di bed RS yang keras plus kangmas cuman tidur beralas selimut dibawah, rasanya pengen ikutan turun tidur di bawah. Udah gitu orang di sebelah saya yang abis ngelahirin bayinya rewel minta ampun. Iya, saya tau bayi baru lahir itu nangis melulu kerjaannya, saya nggak ada masalah sama tangisan bayinya, saya komplen sama emak bapaknya yang berisiknya minta ampun. Itu bayi nangis, nyusu nggak berenti sama emaknya, eh bapaknya molor aja yuk gitu. Mendingan ya kalo cuman molor, ini masang mp3 kenceng pula. Gimana si bayi bisa tenang, berisik ceu. Saya aja bete dengernya, apalagi bayi yang masih kaget sama keadaan di luar. Ya tapi saya nggak bisa komplen juga, namapun ngambil kelas tiga, resikonya ya kayak gitu itu. Saya cuman kesian sama bayinya. Iya sih, kalo saya jadi si ibu juga pasti panik. Masih sakit abis ngelahirin, capek, pengennya istirahat, bayinya nangis terus, bingung kan ya bawaannya. Mbok ya suaminya tuh empati gitu, bukan cuman nyetel mp3 terus nanya "masih nyusu?" sambil molor lagi. Ighh.. Kalo laki saya mah udah saya uwel-uwel biar nemenin sayah :D

Yang bikin saya nggak bisa tidur lagi adalah, panas bener hawanya plus jem 5 subuh udah di uprek-uprek sama bidan. Masuk trimester ketiga emang saya tuh nggak bisa kepanasan banget. Ac dikamar udah di set 16`c aja saya masih kipas2. Ini lagi yang ac-nya kehalang gorden. Makanya saya bersyukur yang disebelah saya nggak lama pulang dan saya minta pindah kesitu. Soalnya adeemmm, ac-nya yang disitu nggak kehaang gorden. Mwahahaha.... :))) Terus soal di uprek-uprek, jam 5 tuh bidan udah keliling buat ngukur tensi, suhu badan, dan ctg. Abis itu nggak lama breakfast dateng. Terus bidan pamitan gantian jaga. Bantut deh tidurnya. Wakakak... Terusan lagi, setiap orang yang meriksa perut saya pasti terbelalak dan syok terus nanya, "perutnya kenapa bu? Kok biru-biru gitu?". Mungkin dikira KDRT kali ya. Pas saya bilang disuntik heparin baru pada bilang "oooo....". Saya aja ngeliatnya ngeri, biru ungu, apalagi orang laen. Padahal udah dibantu make thrombophob, tetep aja memarnya lama ilang.

Hari sabtu (01/12/12) saya dijengukin banyak orang. Sahabat-sahabat saya, si iza, uning bawa hawa sama papunya juga, terusan ada keluarga juga. Seneng banget banyak yang merhatiin, saya jadi terharu. Orang-orang mah dijenguk paa abis lahiran ya, saya lahiran aja belum tapi udah bikin rame dan rusuh seruangan. Lol. Hari itu juga saya di tes Ekg dan di visit sama dokter ahli penyakit dalam, konsul soal pengentalan darah dan ascardia yang saya minum. Pas di ekg, saya berasa orang sakit parah banget. Ditempel-tempel alat buat ngecek denyut jantung, di jepitin di kaki, tangan, terus ada monitornya gitu, kayak di film-film. Rasanya malah excited, akhirnya saya tau juga alat yang kayak di film-film ituh. Hahahaha... Katrok nian diriku :p

Terus pas dokter penyakit dalam visit, dese nanya kapan saya terakhir minum ascardia dan suntik heparin. Pas saya bilang hari jum'at, dokternya bilang bahaya karena kudu berenti minum obat seminggu sebelumya. Wakwaww.... Agak parno deh jadinya.. Takut nggak jadi lahiran dan si bebe jadi kenapa-kenapa. Tapi bidannya nenangin dan bilang nanti di konsul lagi ke dsog saya. Sementara jadwal sc belum berubah, masih hari minggu jam 4 sore. Terusan ada bidan yang nanya saya ada request apa buat operasi besok. Bengong dong saya, maksudnya requst gimana, boleh minta dilem atau dijait gitu lukanya atau boleh minta ditemenin sama mama? Terus di jelasin, katanya mungkin saya mau request biar orang-orang yang terlibat dalam operasi saya perempuan semua, atau apa. Wah ini, girang bener deh saya sama kangmas dengernya, langsung request gitu. Biar gimana juga risih ya bo' ada orang laki pas lagi nggak pake apa-apa dan di obok-obok biar kata keadaan darurat juga. Langsung deh kangmas ngurus surat requestnya walau bidannya bilang masih di usahain karena saya operasi kan hari minggu, takutnya banyak yang libur. Yah pokoknya di usahain dulu dan itu nilai plus lagi buat saya tentang rs-nya.

Yang kerennya, dalam sehari saya udah harus pindahin jarum infusan, karena bengkak. Bukan salah saya, posisi jarumnya nggak memungkinkan saya buat pecicilan kok. Kenapa bisa bengkak, kayaknya salah yang masang deh. Bidan yang kemarenan masang tuh kasaran banget, tangan saya di tekuk-tekuk, tapi disuru lemesin. Pegimane lemes tapi nekuk? Udah gitu nusukinnya tuh sakit banget. Saya kan nggak cuma sekali itu dipasang jarum, udah nggak kaget lagi sama rasanya. Pas ditusukin tuh sakitnya ampe bikin meringis. Dan mungkin karena nggak pas, tiap disuntikin obat alirannya berasa rasanya agak panas gitu. Malemnya pas diperiksa sama bidan yang lain, kayaknya dia udah feeling. Dibuka, ternyata bengkak terus langsung dilepas dan di ganti ke tangan kanan. Bidan yang ini keren, sigap banget kerjanya. Nyari pembuluh darahnya cepet, terus masukin jarumnya sekali jadi, nggak pake sakit pula. dan hasilnya bertahan sampe saya lepas infus, tanpa bengkak parah dan sakit, padahal posisinya rawan ngegeser karena deket pergelangan tangan gitu. Bidannya di reken loh sama mama saya, sregep gitu. Nggak banyak basa basi tapi kerjanya top banget :)

Kiri : Jarum pertama Kanan : Jarum Kedua
Malemnya saya tidur lumayan pules, karena udah nggak kepanasan. Terusan kangmas juga dapetin posisi pewe di pojokan buat bobo yang nggak keganggu bidan lewat-lewat kalo mau meriksa saya. Sampe sini saya masih ngerasa nggak percaya saya bentar lagi bakal ngelahirin si bebe. Deg-degan pasti, tapi lebih ke excited pengen ketemu si bebe dan penasaran dengan proses melahirkan caesar. Dari awal saya pengennya lahiran normal, selaen jauuhhh lebih murah pengen ngerasain perjuangannya jadi ibu, tapi ternyata ada keadaan yang mengharuskan saya melahirkan caesar. Apapun, saya cuma berdoa si bebe lahir selamat, sehat, dan saya juga bisa survive. Sempet terlintas pikiran buruk gara-gara kebanyakan baca-denger  berita negatif soal caesar, yang jadinya lumpuh, terus koma, dll. Itu namanya takdir kan ya, nggak bisa di apa-apain. Saya berdoa dan zikir nggak berenti, mohon perlindungan ama Allah, minta ketenangan, minta keselamatan unuk si bebe dan saya. Etapi deg-degannya saya nggak aci kali, lah masih bisa tidur pules kok. Xixixixii.... :)

0 comments:

Post a Comment