Monday, December 24, 2012

[Baru mau] 34 minggu

33 weeks pregnant. Pic taken from here
Hiyaaahhh.... Lama absen dari dunia blog karena tiba-tiba kudu melahirkan kemudian adaptasi ngurus bayi, banyak cerita yang bakalan saya posting kayaknya. Tapi bebenah dulu deh. Sapu-sapu, elap-elap, ngepel-ngepel. [Dikata rumah apah]. Mwahahaha.... Mohon maap sebelomnya, ini postingan bakalan panjang bener :)))

Jadi kan ceritanya terakhir ituh pas saya abis dari dokter hematologi kan ya pas minggu ke 33 lewat dikit. Mulai hari rabu (28/11/12) saya udah di suntik inviclot, sesuai saran dokter. Suntiknya 2x sehari, per 12 jam. Yang nyuntik siapa? Ya kangmas tercinta dunk, ampe dijadwal bo' berangkat dan pulang kantornya biar bisa pas per 12 jam. Secara ya nyuntiknya nggak cuman asal tancep dan lokasinya "mengerikan". Iyeee... Kudu di suntik di perut aja sodara-sodara. Coba bayangin, perut udah gendut dan besar, ada si bebe, kudu di suntik-suntik. Mama saya yang jarang takut aja nggak berani nyuntik. 

Awalnya saya agak takut, perut gitu. Kalo kena si bebe pegimane ceritanye? Tapi berdasarkan gugling dan beredar di forum, emang kudu di perut, karena kan buat ngelancarin aliran darah di perut, yang nyuplai macem-macem buat bebe. Dokter juga udah ngejelasin kalo dibawah kulit itu ada jaringan lemak, dibawahnya ada otot, jadi jarumnya nggak bakal nyampe nembus ke rahim. Baiklah... Manggut-manggut aja. Pas dibilang sntiknya sakit juga udah tau sih, lagian kapan coba di suntik nggak sakit. Dan ternyata, nggak cuman sakit, tapi juga kemeng tiada tara sampe mengaduh-aduh kayak bocah, dan berujung bekas suntikan selalu memar. Memar dalam artian sebenarnya, perut jadi penuh bercak biru keunguan udah kayak kdrt. Padahal udah sesuai petunjuk dokter, udah gugling juga. Tapi namapun bukan ahli, emang nggak pas banget kali ya posisinya.. ~~

Baru ngabisin 1 botol setengah inviclot, udah kudu kontrol ke dsog. Maka hari jum'at (30/11/12) balik kontrol deh saya dan kangmas. Karena tragedi dapet nomer 23 gegara males dateng ambil nomer di minggu sebelumnya, maka saya buru-buru berangkat ke RS. Setengah 3 sore dari rumah. Nyampe Rs, eng ing eng... Ambil nomer mulai jam 5, bukan jam 3. Emang siy ada telepon dari rs, kayaknya ngabarin gitu ambil nomernya jam 5, cuman kan saya lagi di kamar mandi, jadi nggak bisa ngangkat. Sutralah ya, nunggu aja di rs, lumayan juga biar dapet awal-awal. Nungguuuuu...... Menjelang jam 5 saya [dan beberapa emak-emak laen yang juga nunggu] perebut deh ke informasi. Nomer 1-6 diperuntukkan untuk pasien yang kontrol, dan saya dapet nomer 9. Alhamdulillaaahhh... Abis ntu nggak lama kangams dateng, keujanan karena emang ujug-ujug ujan gede. Tunggu punya tunggu, kelaperan ampe nyemilin makanan nggak jelas, ngidam somay di rs tapi keburu abis, akhirnya masuk ruangan dokter jam setengah 8 lewat. Tumbeeennnn... Dokternya juga ketawa-ketawa dan bilang kayaknya yang minggu kemaren dapet jatah tengah malem pada bales dendam biar dapet sore-sore :D

Dokter tanya-tanya hasil dari hematologi kemaren, discuss sebentar, terus usg deh. Posisi kepala bagus, udah dibawah tapi belom engage, letak plasenta bagus. Ukur-ukur, dokternya langsung mengernyit, karena berat badan si bebe cuman nambah dikiiit..... Minggu kemaren 2188 gram, sekarng cuman 2197. Padahal udah makan banyak, minum banyak, minum obat, ampe udah suntik tapi kok naek 9 gram. Mulai nggak enak perasaan saya. Abis itu ukur2 ketuban, daaaannnnnnn ketuban saya yang minggu kemaren di angka 10, sekarang turun drastis di angka 5 koma sekian yang mana berdasar hasil gugling sebelumnya kalo ketuban dibawah 5 udah bahaya banget, secara bayi kan hidupnya di dalem rahim yang isinya ketuban. Kalo ketubannya kurang, mana bisa berkembang. Dokter nanya-nanya, saya ngerasa ada keluar air nggak? Saya bilang nggak, cuman emang saya keputihan dan keluarnya agak banyak. Dokter saya langsung minta buat re-check ke dokter jutek lagi, beneran ketubannya segitu nggak. Tapi terus berubah pikiran dan mutusin buat periksa dalem dulu..

Jeng jeng jeng...

Di obok-obok, di masukin apa nggak tau which is sakit ya ceu, ampe di usep-usep kepala sayah sama kangmas gegara meringis, terus dese bilang emang keliatannya udah basah banget inih. Kemudian di cek pake kertas lakmus, kertas yang tadinya berwarna merah, setelah ditempelin di mulut rahim berubah menjadi biru. Kata dokter ternyata emang ketuban, karena ketuban bersifat basa, kalo bukan ketuban, cuma cairan vagina atau keputihan, warnanya akan tetep merah. Kesimpulannya, saya mengalami KPD alias Ketuban pecah dini.

........................... *kemudian hening*

Kemudian dokter bilang kalo saya udah nggak bole pulang lagi. Kudu lagsung tes lab, buat ngeliat kadar leukosit dll, apakah sudah ada infeksi atau belum. Kalo ternyata udah ada infeksi, maka mau nggak mau si bebe harus dilahirkan malam itu juga. Kalo nggak ada infeksi, masih bisa di tahan sampe hari minggu, dengan catatan, hasil ctg bagus terus. Kenapa nunggu hari minggu, buat memaksimalkan fungsi paru-paru si bebe, jadi kudu disuntik pematang paru-paru dulu, dan nunggu efek ascardia memudar. Seperti yang dokter hematologi bilang, ascardia dihentikan setidaknya 3 hari sebelum partus, untuk meminimalisir efek bleeding. Udah deh, dokter urek-urek rujukan, form lab, dan lain-lain. Sempet ngerayu biar bisa pulang dulu ngambil perlengkapan, tapi nggak boleh euy. 

Ya udin, nguat-nguatin diri, nguatin hati, nenangin diri, demi kangmas, demi si bebe. Masih bisa cengengesan jalan ke ruang observasi, masi bisa minta izin ke bidan buat pee dulu sebelum di cek macem-macem. Kangmas langsung neleponin mama sama ii. Yak!! Heboh deh semua orang, pada panik. Hehehehe....

Saya? Cuek aja naek ke tempat tidur, di tensi. Terus esemsin si iza deh. Abis ntu di pasangin ctg. Kocak deh si bebe. Jadi kan pertamanya dicari dulu didaerah mana di perut saya yang kedengeran detak jantungnya si bebe [yang mana biasanya diperut sebelah kanan bawah]. Abis itu alat yang dipake denger itu ditempel dan dikencengin pake sejenis belt. Saya juga disuru megang alat kayak bel rumah sakit gitu, tiap si bebe gerak saya harus mencet alat ituh. Awal-awal bagus banget ctgnya, si bebe juga geraknya normal. Eh nggak lama dia gerak nggak berenti, bidannya ampe nanya kenapa. Di elus-elus sama emaknya nggak kalem juga. It seems like si bebe pengen eksis. Alhamdulillah hasil ctg bagus, tandanya si bebe nggak stress di perut. Terus petugas lab dateng, ambil darah, ambil urine, pasang jarum di tangan yang buat nyuntikin obat plus infus, suntik antibiotik, vitamin c, penguat paru-paru janin. Yang paling sakit diantara semuanya adalah, tes alergi antibiotik. Yassalaam, itu rasanya kayak ketetesan minyak panas, tapi slow motion. Panas, perih banget, karena disuntikin dibawah kulit. Berdoa supaya nggak alergi, jadi udah nggak usah di tes lagi. Ampun sakitnya.

Sementara saya di observasi, kangmas langsung ngurus kamar. Terus ii dateng sama om, abis ntu mama sama tante yuli. Pada panik dan khawatir, apalagi masi ada kemungkinan sc malem itu juga. Alhamdulillaah, hasil lab bagus, ctg juga bagus, jadi dokter mutusin buat sc hari minggu ajah, sore sekitar jam 4, dan saya boleh tidur dikamar, nggak diruang observasi. Lega? Iyalah, ruang observasi tuh panaassss. Hahahaha.... :D
Pas udah di kamar, kangmas pulang ambil perlengkapan, ii & om pulang, mama masih nungguin saya. Itu packing beneran amburadul dan ampun-ampunan. Bapak suami kan emang nggak terlalu tau ya posisi barang-barang, apalagi barang-barang saya. Jadi seadanya aja. Pan saya emang belon nyiapin perlengkapan buat ke Rs, orang due datenya januari dan cuman niat kontrol. Ndilalahnya, pas lagi nunggu nomer antrian, saya esemsan sama ii, ii ngingetin buat mulai packing, biar nggak keburu-buru dan saya iyain. Eh kok ya malah belom packing udah kudu masuk rs. Terus lagi, pas nunggu dokter saya jalan-jalan ke resepsionis, nanya-nanya harga kamar dan perkiraan biaya melahirkan. Kenapa malah masuk malemnya ya? Petugas informasinya ampe bengong pas kangmas ngurus kamar :))

Sekitar jam setengah satu mama baru pulang. Saya di rs beduaan aja sama kangmas. Entah rasanya apa, campur aduk macem-macem gitu deh. Tapi kalo ditanya saya panik apa nggak? Jujur saya nggak panik. Saya juga nggak tau ya kenapa nggak panik. Cuman hari itu saya ngerasa mellow banget, apalagi pas sore-sore lagi nunggu nomer, saya ngeliat seorang nenek, lagi gendong cucunya yang kontrol ke dokter. Gaya pakaian nenek tersebut mirip nenek saya. Jenis sandal yang dipake dan kerudungnya pun sama. Saya langsung inget almarhumah nenek dan nahan air mata. Rasanya kangeeennn banget. Dan sedih, beliau udah nggak ada nemenin saya. Pas di ruang observasi rasanya saya kepingin banget ada nenek. Kebayang wajahnya yang teduh, dan pasti ngelus-ngeus saya dengan mata berkaca-kaca kalo liat keadaan saya saat itu. Saya pingin banget nangis, tapi saya nggak boleh nangis. Kalo saya nangis semua pasti ngira saya panik dan takut, terus pada tambah khawatir. Jadi sebisa mungkin saya nggak nangis. Nah pas tengah malem, kangmas udah tidur dan saya belum bisa tidur, meweklah saya. Kangennya... Cuman bisa kirim doa dan alfatihah... :'(

Yahh.... intinya sih ya nggak ngira bakal masuk rs secepat ituh. Orang saya udah rencana mau nyalon sama si iza, terus hunting kebaya buat nikahannya dia, terus beli perlengkapan bayi, dan hari sabtunya baru aja mau senam hamil terus lanjut ke mother & baby fair. Batal semuanya deh. Manusia kan emang cuma bisa berencana, Allah juga yang nentuin. Artinya ini yang terbaik buat saya dan si bebe :)

0 comments:

Post a Comment