Wednesday, November 28, 2012

Ketemu Hematologi, Trombosis, Dan Heparin

Picture taken from here
Sesuai rekomendasi dari dsog saya karena kadar d-dimer dan fibrinogen yang tinggi, saya akhirnya di rujuk ke dokter hematologi di salah satu rs di jakarta timur yang nggak jauh-jauh amat dari rumah. Ngeliat surat rujukannya udah jiper aja karena saya di diagnosis thrombosis dan di anjurkan suntik fraxiparine cuman dosis dan ketentuannya di konsultasiin ke dokter hematologi inih. Gugling sana sini, baca-baca forum-forum kehamilan dengan kekentalan darah, ternyata suntik heparin yang untuk menegencerkan darah itu yang sering disebut ada 3 nama, Fraxiparine, Lovenox dan Inviclot. Fraxiparine harganya bikin melongo beneran, langsung itung-itung deh, secara nggak ada asuransi dan cuma ada reimburse dari kantor kangmas dan nggak semua juga. Plus saya juga ngeri kalo kudu nyuntik-nyuntik sendiri gitu. Nggak berentinya doa minta sama Allah yang terbaik buat si bebe dan saya.

Tadi (28/11) saya pergi ke dokter hematologi. Antrinya nggak lama siy, cuman dokternya agak telat. Pas masuk dan saya jelasin maksud kedatangan dan kasi surat rujukan, dokternya tanya apakah saya pernah ada riwayat abortus, flek-flek selama kehamilan? Dese juga nanya saya hamil anak keberapa. Terusan liat hasil lab dan langsung menggaris bawahi d-dimer yang tinggi ituh dan nanya saya udah dikasi apa aja sama dsog saya. Saya bilang dikasi ascardia 80mg, tapi dosisnya yang tadinya sehari sekali jadi dua hari sekali. Dokternya bengong dan bilang harusnya tetep lanjutin sehari sekali, malah mau ditambah dosisnya. Hiyaa.... Tapi abis itu nanya, uk berapa minggu? Pas saya bilang jalan 34 minggu bengong lagi dese, dikira saya baru hamil 12-14 minggu, perutnya kecil katanya. Ngaahhh.... Saya udah engap-engapan gini masih aja dikata kecil >.<

Kemudian dokternya ngejelasin, kalo diliat dari hasil tes darah saya dan riwayat nggak ada abortus, nggak ada flek plus aca yang negatif dan baru ada masalah setelah 25 minggu [ketuban kurang dan bb janin agak kurang], kemungkinan thrombosis saya muncul karena efek kehamilan aja. Jadi tedapat plak plak darah dalam aliran darah saya sehingga laju darah nggak lancar. Plak plak tadi harus diencerkan dan dihilangkan supaya aliran darah saya lancar dan asupan ke si bebe maksimal. Dalam hal ini nggak cukup cuma obat minum karena untuk diserap tubuh agak lama, jadi saya harus disuntik heparin, sampe waktunya partus nanti. 

Ngangguk-ngangguk sok ngerti karena udah gugling. Hehe... Abis itu saya nanya, heparinnya yang fraxiparine dok? Kata dia malah bukan fraxiparine, karena fraxiparine berpengaruh terhadap janin dan nggak direkomendasiin buat yang lagi hamil. Langsung di resepin inviclot sama dia terus kangmas langsung nebus di apotik deh, karena dia mau ngajarin cara nyuntiknya. Dan karena inviclot harus di suntikin per 12 jam 1,0ml, di perut. Nggak kaget juga karena udah baca di forum. [pasien senga', jangan ditiru]. Sambil nunggu kangmas, dokternya ngeresepin Lovenox o,4 ml juga dan ngejelasin kalo pake Lovenox cukup sehari sekali nyuntiknya. Tapi terserah saya mau make yang mana, dokternya juga bilang disuntik nya sakit. Ya iyalah dok, digigit semut aja sakait apalagi disuntik. Soal ketakutan saya dan dsog saya akan pendarahan ketika melahirkan, dokternya bilang insya Allah nggak kenapa-kenapa. Obat minum dihentikan kira-kira 3 hari sebelum partus, dan obat suntik dihentikan ketika akan partus. Efektifitas obat suntik hanya sekitar 6 jam, maksimal 4 jam dan setelah itu menurun, makanya dokter bilang nggak perlu dikhawatirkan. Lah kan saya nggak tau lahirannya normal apa sc? Nggak tau juga kan lahiran kapan. Dokternya bilang yang penting dari sekarang sampe kira-kira uk 36-37 minggu diberikan pengobatan yang maksimal supaya si bebe juga sehat dan maksimal perkembangannya. Oke dehhh....

Dokter juga ngejelasin kalo Lovenox itu terbuat dari organ b*bi yang di ekstraksi secara kimia bla bla bla sehingga menjadi obat, karenanya kebanyakan muslim/ah yang nolak. Terus saya tanya dunk apa bedanya sama inviclot. Kata dese kalo inviclot terbuat dari bahan sintesis sedangkan Lovenox terbuat dari bahan, enzim dan zat yang memang diperlukan tanpa campuran sintetis. Untuk Lovenox katanya dokternya lagi belum ada penggantinya, jadi mau nggak mau pake ituh. Well, dokternya muslimah, dan saya seneng dokternya mau jujur soal bahan dasar obat yang akan dipake. Dia juga nggak maksa saya dan mudah-mudahan nggak akan pernah maksa make lovenox, saya boleh milih make Lovenox apa inviclot, dengan resiko yang saya tanggung sendiri, yaitu sakit 2 kali dalam sehari.

Ummm... Saya juga udah dikisikin sih sama ii soal bahannya si heparin ituh, jadi nggak kaget juga. saya kepengan nanya juga sama ii dan om saya hukumnya gimana tuh ya. Seinget saya berdasarkan desertasi si om, berobat dengan bahan dari unsur b*bi atau transplantasi dari organ b*bi tercakup dalam larangan makan b*bi. Nyampe rumah langsung gugling dunk soal lovenox dan inviclot inih. Berdasarkan ini tertulis bahwa lovenox terbuat dari bahan yang mengandung b*bi. Kalo inviclot belum nemu dari apa. Sedangkan dari daftar DPHO [Daftar plafon dan harga obat] 2012 yang dikeluarkan oleh PT. Askes halaman 23, tercatat disana nama dagang Fraxiparine dengan nama generik Nadroparine Calcium dan nama dagang Lovenox dengan nama generik Enoxaparine Sodium dibawahnya terketik dengan font warna merah "Bahan dasar terbuat dari b*bi". Dihalaman 22, tercatat nama dagang Inviclot dengan nama generik Heparin Natrium, nggak ada catatan terbuat dari b*bi. Kalo mau ngecek DPHO Askes 2012 bisa klik disini.

Tadi saya beneran bersyukur banget, alhamdulillah dokternya ngeresepin Inviclot duluan dan nyuruh kangmas buru-buru nebus, kalo dikasi Lovenox duluan kan kayaknya udah nggak bisa milih lagi ya. Walau belum tau juga siy inviclot itu terbuat dari apa dan halal-haramnya, [karena banyak yang bilang juga kalo heparin natrium = heparin sodium yang mungkin terbuat dari usus b*bi] saat ini saya berpegang sama yang ada di DPHO aja. Kalo terbuat dari b*bi/mungkin yang haram lainnya mungkin akan di infokan disitu seperti halnya Lovenox dan Fraxiparine tadi. Wallahua'lam... Soal pembahasan halal-haram dan lain-lainnya kayaknya bukan kompetensi saya yah. Kalo dipikirin malah tambah setres. Kata ii banyak-banyak istighfar dan mohon ampun, berdoa juga jangan berenti. Doa saya, kalo memang nggak baik mohon dijauhkan sejauh-jauhnya. Berobat merupakan bentuk ikhtiar saya untuk sembuh dan kelangsungan hidup calon janin saya. Tapi saya juga berdoa memohon kepada Allah semoga ada jalan lain, semoga yang saya jalanin sesuai dengan kaidah islam, semoga saya dan si bebe diberi sehat wal afiat, semoga minggu depan kadar d-dimer saya turun dan nggak perlu was was lagi ataupun cenut-cenut di suntik-suntik. Aamiin YRA...

Note:
Tadi (30/11) lagi ngolesin memar pake thrombophop gel, baru ngeh kalo disitu tercetak bahwa kandungannya adalah heparin sodium. Jeng jeng jeng... Berarti kandungannya sama kayak inviclot, cuman dalam bentuk gel. Dan kalo memang terbuat dari yang haram berarti nggak bole make thrombophob juga dunk? Wallaha'lam bissawab.

3 comments:

fachryna said...

harga inviclot heparin per botolnya berapa ya?

Sonny Budi said...

kalau di rs.dharmais harganya sekarang Rp.53 ribu

Sonny Budi said...

kalau di rs.dharmais harganya sekarang Rp.53 ribu

Post a Comment