Sunday, November 25, 2012

33 weeks

Here i come... Another deg-degan moment, kontrol lagi ke dsog saya yang biasa. Walaupun minggu kemaren hasilnya alhamdulillaah baik [cuman hasil lab yang agak buruk], tetep deh dag dig dug derr macem lagi ikutan kuis. Parnooo ajah bawaannya. Syukur alhamdulillah banyak yang nyemangatin, banyak yang ngedukung dan ngedoain.. Insya Allah saya juga tambah semangat dan nggak putus asa...

Di minggu ini, saya tambah nduuddd... Tambah engap dan rempong kalo mau ngapa-ngapain. Tapi si bebe juga tambah aktif dan sering ngagetin kalo lagi ngulet-ngulet. Hehe... ;p

Jum'at (23/11) kontrol lagi ke dsog yang biasa. Sistemnya udah berubah, tadinya kan daftar, terus pas harinya konfirm buat dapet nomer urut, sekarang kudu dateng 1 jam sebelumnya which is jam 3 sore buat dapet nomer urut. Hiyaaa... Malesin banged... Secara dokternya belum tentu ontime, terus kalo dapet antrian nomer yang panjaaaang, garing deh nungguinnya. Dan bener aja, saya agak males-malesan dateng ke RS, terus dapet antrian nomer....... 23. Kayaknya lagi hoki sama 23 ya, dapet nomer 23 lagi ~~'

Nggak lama dateng seperti biasa, timbang BB dan tensi. Naek satu setengah kilo dalam seminggu, dari 59,5 kg jadi 61 kg. Hebat euy, peningkatan. Haha.... Tapi tensinya agak rendah, cuman 90/70. Kurang makan daging-dagingan kali ya.... Abis itu nggak lama kangmas dateng nemenin... Eh pas saya lagi ke toilet, ada pengumuman, dokternya dateng jam 7 malam. Hening..... Si kangmas pun nggak tau mau ngomong apa. Jadi ya sambil nunggu saya dan kangmas lagi-lagi melipir ke gramedia. Ngemil donat, muter-muter nggak jelas, terus makan mie ayam. Mana ujug-ujug ujan dereeesssss banget plus angin kenceng, udah kayak badai. Kalo nggak inget kudu ngecek keadaan si bebe, pengennya pulang aja, terus kelonan. Udah kenyang juga kan. Wkwkwkwk.... :)))

Balik ke RS jam setengah sembilanan, dan terus menunggu sampe jam 12 kurang. Masuk ruangan, dokter nanya gimana gerakan bayi, ngecek hasil konsul dengan dokter jutek minggu kemaren, ngecek hasil lab juga. Terus di usg deh... Ketubannya masih di angka 10, tapi cuma 10,05., berkurang 0,12. Yahhh... beda tipis kata dokternya. Tapi si bebe beratnya udah 2188gram, naik 348 gram dalam seminggu. Alhamdulillaah... Kekejar juga berat badan semestinya. Tulang pahanya dari 6,32cm sekarang jadi 6,63cm. Lingkar kepala jadi 7,99cm. Lingkar perutnya 29,21cm. Blood flow bagus, detak jantung si bebe juga alhamdulillah bagus, dan fungsi plasenta masih bagus. Pas lagi di liat plasentanya si bebe malah heboh gerak-gerak nggak berenti ampe kudu di ulang lagi. Hehehe....Pengen eksis kayaknya. Alhamdulillaahhirobbil 'alamin, hasilnya baik....

Tapiii.... Karena d-dimer dan fibrinogen yang tinggi, walaupun aca saya negatif, tetep perlu minum obat pengencer darah. Minusnya, obat pengencer darah harus dihentikan 2 minggu sebelum melahirkan, atau muncul resiko pendarahan karena pembekuan darah masih terpengaruh obat. Sedangkan untuk melahirkan normal kan nggak bisa diprediksi ya kapan. Jadi dokter ngerujuk saya ke dokter hematologi, untuk konsul tentang d-dimer, fibrinogen dan obat suntik yang akan saya gunakan. Hasil googling dan baca-baca di forum, namanya suntik heparin. Untuk obat suntik katanya bisa langsung di hentikan begitu akan melahirkan dan efeknya nggak kayak obat minum. Cmiiw ya, secara belum ke dokter hematologi juga buat nanya-nanya dan mastiin. Dokter juga bilang kalo saya harus bisa mempertahankan air ketuban sebanyak-banyaknya sampai usia si bebe minimal 36-37 minggu. Karena kalo nggak sampe 36 minggu ketuban saya kurang lagi, resikonya kelahiran prematur, dan fungsi paru-paru si bebe belum sempurna. Dokter juga udah bilang, kalo saya nanti nggak boleh di induksi, kalau kepingin lahiran normal harus mules sendiri, dan kekuatan si bebe di uji disini. Jadi kan kalo lagi kontraksi kata dokter aliran makanan dan oksigen ke si bebe dari saya berhenti, yang tersisa hanya yang ada di plasenta. Untuk kasus seperti saya, kebanyakan plasenta dan tali pusatnya cenderung kecil sehingga stok yang tersedia untuk si bebe di plasenta dan tali pusat nggak sebanyak seperti kehamilan normal. 

Emmhhh.. Jadi agak beban siy, tapi saya bersyukur dokter saya ngejelasin dengan baik, bukannya nakut-nakutin. Yang perlu saya lakuin sekarang adalah tetep ngejaga asupan gizi ke si bebe, banyak minum, ngitungin gerakan si bebe juga, karena penting banget kata dokter. Begitu ngerasa ada yang nggak beres, gerakan berkurang, harus langsung ke dokter, untuk mencegah hal-hal yang nggak diinginkan. Naudzubillah min dzalik, amit-amit ketok meja. Buat saya, kangmas, dan keluarga, yang penting si bebe sehat dan nggak kurang satu apapun. Saya yakin, insya Allah si bebe pun sehat wal afiat dan kuat bertahan sampe waktunya lahir nanti. Aamiin YRA...

Sekarang, waktunya belanja-belanja baut si bebe. Udah mepet banget tapi belom beli apa-apaan, yang mana yang laen udah pada lengkap bener belanjaannya. Calon emak macem apa saya inih. Huehehehehe... :))))
Ukuran-ukurannya si bebe

0 comments:

Post a Comment