Monday, November 19, 2012

31 - 32 weeks

Abis kontrol di minggu ke 30 yang menyayat-nyayat perasaan ituh *lebay*, saya diminta kontrol 2 minggu kemudian ke dokter yang nggak komunikatif ituh lagi buat ngecek-ngecek ketuban dan organ-organ si bebe. Sebenernya sih males ya, mama saya aja males banget dan bilang kalo bisa nggak usah ke dokter itu lagi, tapi ya gimana dong ceu. Demi si bebe, dokter jutek kayak gimana juga saya ladenin deh...

Dalam 2 minggu ini, perubahan saya drastis banget. Mungkin pengaruh obatnya juga kali ya, saya jadi bisa makan agak banyak lagi, terus cepet laper pula, jadi gragas banget. Apaan aja saya makan. Apalagi kalo mama udah masak makanan yang saya kepengen, bisa tambah 2 kali loh. Ajaib banget. Padahal selama hamil, saya paling susah nambah makan, kalo kekenyangan langsung heartburn dan muntah. Perut pun rasanya penuh mulu, jadi saya nggak terlalu menikmati makan banyak, kecuali pagi-pagi karena perut dalam keadaan kosong. Ditambah frekuensi minum saya yang gila-gilaan karena harus ngejar penambahan air ketuban biar si bebe bebas berkembang, rasanya lambung saya cepet banget penuhnya. Tapi 2 minggu ini jadi berubah banget. Mama dan kangmas girang banget ngeliatnya. Sayapun girang. Siapa sih yang nggak girang bisa makan banyak, minum banyak. Heartburn masih saya rasain beberapa kali, tapi masih bisa diantisipasi. Saya juga mulai ngerasa ngap-ngapan dan kepanasan mulu. Udah kayak noni-noni deh, di dalem kamar aja masi kipas-kipas. Pake kipas sate dunk biar mantep, mana ada kan noni-noni kipasan make kipas sate. Hahaha... Plus, perut saya yang makin kelihatan buncit dan besar jadi udah bingung mau pake apa kalo jalan, baju udah pada kayak lepet. Apa? Pipi dan badan? Jangan ditanya dong, pasti tambah bengkak. Syukur alhamdulillah kaki saya nggak bengkak dan mudah-mudahan nggak sampe bengkak. Aamiin.... Etapi pipi yang membengkak ini anugrah loh, jadi tambah sering diciumin dan di uwel-uwel sama kangmas *blushing*

Dan dalam 2 minggu ini juga si bebe makin heboh gerakannya.  Udah nendangin sampe ke pinggang aja gitu kalo saya lagi baringan miring. Kalo lagi duduk atau berdiri nendangin uluhati. Terus kepalanya suka neken-neken bladder dan bikin pengen pipis mulu. Tapi si bebe tambah pinter... Kalo di ajak main sama kangmas ngeresponnya cepet, dalam bentuk tonjokan dan tendangan pastinya. Kalo di usep-usep kadang kalem dan malu-malu, tapi kadang juga malu-maluin ampe nggak berentinya nendang. Duh... geregetan deh.... 

Balik lagi ke soal dokter, hari jum'at (16/11), usia kehamilan 31 jalan 32 minggu tetep kontrol ke dokter jutek. Berhubung long weekend, mau keluar rumah tuh rasanya maleeesss banget. Pengennya main-main aja di rumah sama kangmas dan si bebe, tapi kudu kontrol. Saya nggak berenti berdoa supaya hasil kontrol kali ini bagus. Apapun kata orang, apapun hasil browsing, apapun yang disuruh mama, selama positif dan bisa dilakuin pasti saya lakuin. Mulai minum air kelapa, makan kurma, minum zamzam, minum food suplemen [yang mana saya mabok banget sama pil-pil mengingat obat dan vitamin dari dokter aja udah bejibun], saya jabanin. Kangmas nenangin saya banget alhamdulillahnya, kangmas bilang kalo kita udah berusaha semaksimal mungkin, udah berdoa, hasilnya biar Allah yang nentuin...

Berangkat dari rumah abis maghrib, nyampe RS jam setengah 7 lewat, dan dokternya belum dateng. Saya dapet nomer antrian 10. Panjang ya bo', walau nggak sepanjang antrian dsog saya. Abis di tensi, ternyata tensi saya 120/70. Tumbenan banget deh, biasanya cuman kisaran 110 atau 100. Apa pengaruh saya seharian makan tongseng yak. Hehehehe.... Abis itu ditimbang, berat saya naek lagi dong, naek setengah kilo doang jadi 59,5kg. Dikit amat yak, perasaan saya makan udah kayak kuli deh. Doa saya nggak apa-apa naiknya dikit, yang penting si bebe naiknya banyak. Saya juga ngambil hasil tes darah 2 minggu lalu itu. 2 minggu baru jadi, mana saya disuru ambil darah 2 kali karena darahnya kurang. Jeez..... Kapok tes darah disitu lagi kalo nggak kefefet.

Hasilnya adalah....
Aca IgM < 2
Aca IgG < 2
D-dimer 1.273
Aptt 29,5

Alhamdulillah Aca saya negatif, aptt juga normal, cuman d-dimer dan fibrinogen tinggi banget. Hasil baca-baca di forum d-dimer dan fibrinogen tinggi salah satu indikasi pengentalan darah. Tapi aca saya negatif. Haduh bingung... Down lagi deh...

Karena antriannya panjang, saya down, dokter belum dateng, plus ruangannya aja masih di pake dokter lain, abis nimbang dan tensi saya dan kangmas melipir dulu ke gramedia. Ceritanya nenangin diri, padahal saya nggak sabar udah pengen baca Conan 70, Electric daisy dan Detective yakumo. Hehehe..... Nyampe gramedia laper banget, akhirnya makan mie ayam dulu deh di depannya. Udah kenyang... Muter-muter toko bukupun berasa tenang. Hasil tes mah sedikit terlupakan. Hahahaha..... :))))

Setengah 9 lewat, saya dan kangmas balik lagi ke RS dengan tentengan bacaan yang lebih dari cukup buat modal ngantri. Nyampe RS ruang tunggunya penuh banget, maka saya dan kangmas ngemper sambil baca komik. Nggak terlalu peduli sih antrian udah nomer berapa, soalnya saya yakin bukan saya pasien terakhir. Tapi saya diliatin heran sama beberapa pasang manusia yang ada di ruang tunggu, kayaknya gara-gara saya dan kangmas sama-sama sibuk baca komik. Mungkin mereka pikir calon orang tua macem apa yang masih doyan baca komik dengan tenang di ruang tunggu dokter kandungan. Bodo amatan sih, saya cuman heran aja kenapa mereka heran. He... :p

Ternyata nggak perlu nunggu lama, jam setengah 10 kurang saya udah dipanggil. ada yang protes kenapa saya dipanggil duluan padahal saya baru dateng. Ihh... Itukan berdasarkan nomer antrian pas daftar, situ aja nggak ngerti kalo saya nunggunya nggak di ruangan tapi di toko buku :D

Dokternya masih lempeng seperti 4 minggu lalu saya temuin, dan masih sedikit ngomong. Cuman ngeliat hasil lab saya, terus usg deh. Yang pertama di lihat adalah ginjal si bebe, alhamdulillah ya Allah, fungsi ginjalnya bagus, nggak ada bengkak. Kandung kemihnya si bebe juga di liat, tapi sayangnya kata dokter kandung kemihnya lagi penuh. Abis itu di cek lagi kelaminnya, nggak berubah, insya Allah laki-laki. Terus jantungnya, paru-parunya, otaknya, alhamdulillah bagus. Terus diliat lagi mukanya, nggak gitu jelas karena lagi ndangak. cuman keliatan hidung, bibir dan dagunya, insya Allah nggak ada sumbing. abis itu di ukur blood flownya, bagus juga, 2,4. Nah, abis blood flow baru di ukur ketubannya lagi. Itung di kuadran 1-4, hasilnya adalah, 10,17!!!! Volume air ketuban saya nambah. Ya Allah, alhamdulillah, legaaaaa banget. Dan yang bikin tambah lega, si bebe beratnya naik lebih dari 500 gram dalm 2 minggu, dari 1316 gram sekarang 1840 gram.  Tulang pahanya jadi 6,32 cm, lingkar peurtnya 27,25 cm dan lingkar kepala 28,48 cm. Oiya, volume air ketuban cuma bisa di ketahui dengan pengukuran indeks cairan ketuban di empat kuadran rahim dengan usg.  Indeks normal ketuban adalah 10-25 cm. 

Dokternya bilang bagus banget, beratnya si bebe nambah banyak, walau masih kurang dikiiit, tapi ukuran lain-lainnya sesuai dengan perkiraan usia kehamilan. Ketubannya juga nambah walau masih dibatas minimal banget. Subhanallah.... Lega, seneng juga, walau masih kepikiran hasil tes lab. Waktu saya tanya kenapa ya d-dimer dan fibrinogen tinggi, dokternya cuman senyum dan bilang nggak tau karena nggak ngikutin dari awal. Yak... Memang nggak ngejawab siy, tapi seenggaknya kali ini dese lebih ramah dan banyak senyum, nggak kayak 4 minggu lalu. Apalagi hasil usg saya juga ada kemajuan, jadi mungkin saya lebih bisa memaklumi *grin*

Hasil check up langsung saya laporin ke mama dan ii dan semua bersykur hasilnya lebih baik dari  minggu lalu. Kangmas pun seneng karena saya udah agak cerahan, cuman saya nggak bole berpuas diri. Ketuban masih belum kembali normal walau udah naik, usaha saya harus lebih keras lagi, biar ketuban makin banyak dan berat si bebe naik dan sesuai dengan usianya. Nggak boleh berenti berdoa juga, perjuangan saya dan si bebe masih panjang. Mudah-mudahan hasilnya makin baik, saya nggak perlu di obatin macem-macem apalagi sampe suntik-suntikan untuk pengentalan darah ituh, si bebe sehat dan bisa lahir tepat waktunya dengan lancar, sehat dan normal. Aamiin YRA...

Mohon doanya ya.....
Pengukuran ketuban di empat kuadran

0 comments:

Post a Comment