Thursday, November 08, 2012

29 - 30 weeks

Setelah acara pengajian dan 7 bulanan yang beneran rasanya saya capek banget banget baik badan maupun hati [ini siy lebih karena di tinggal dines ajah. wakakakak..], sampe juga di minggu ke 30. Cobaannya ada ajah, waktu kangmas lagi dines saya sakit aja dong. Pertamanya kayaknya masuk angin, sakit banget perutnya. Abis itu muntah-muntah parah, sampe air putih aja nggak masuk. Makan biskuit, roti, minum susu, hasilnya, yang saya keluarin lebih banyak dari yang masuk. Bawaanya mewek aja, kepikiran ini si bebe, makan apa dia kalo nggak ada yang bisa masuk ke perut saya. Besokannya saya dibikinin bubur sama mama, dipakein daging cincang biar ada nutrisinya, alhamdulillah bisa masuk dikit2. Vitamin juga bisa masuk walau keluar lagi, tapi setidaknya ada yang masuk dan di serap si bebe. Judulnya galau banget deh kemarenan ituh. Pas bapaknya pulang, sembuh aja gitu sakitnya. Nggak muntah-muntah, nggak buang-buang air. Kangmas aja ampe bingung. Si bebe lagi kolokan kali ya... *si bebe apa emaknya? wkwkwk... ;p*

Gimana si bebe dalem perut? Makin aktif, kalo nendang dan nonjok ampe berasa banget di perut saya, bentuk perut kalo dia udah jumpalitan nggak karuan, nonjol-nonjol gitu. Perutnya gempa kalo kata kangmas :))) Si bebe juga seneng di ngajiin dan dengerin suara ngaji. Kalo saya lagi ngaji atau ada yang ngaji, gerakannya jadi kalem. Anak pinter dan sholeh... Sehat terus ya nak....

2 minggu setelah kontrol ke dokter yang tanpa ekspresi dan tanpa penjelasan jelas ituh, waktunya kontrol lagi ke dsog saya yang baik hati selalu support tapi sayang antrinya panjang bener macem uler naga. Hehe... Sehari sebelum kontrol, hari kamis (01/11) saya ke lab lagi, buat ngetes albumin dan ferritin seperti yang disuru. Hasilnya albumin dan ferritin saya bagus, jadi saya agak tenang. Ditambah udah minum peptisol, susu, air putih banyak, pocari sweat, makan telor dan lain-lain, saya sih yakinnya hasilnya bagus.

Hari Jum'at (02/11) saya sama kangmas dateng ke rs jam setengah 9an, soalnya dapet antrian nomer 23 lagi. Ighhh... Gimana sih ya biar dapet antrian nomer 5 atau 6 gituh. Saking lamanya nunggu, saya sama kangmas sampe nonton once upon a time satu episode, maenan game, sampe si kangmas ketiduran. Giliran saya jam setengah 12 aja. Oiya, pas ditimbang berat saya nggak naek, mungkin karena muntah-muntah kemaren ituh. alhamdulillah siy nggak sampe turun ya. Tensi saya juga normal, 110/80.

Masuk ke ruangan, dokter liat hasil lab, terus nanya-nanya gimana makannya, saya bilang abis muntah-muntah. Dokternya nenangin, bilang ga apa-apa, yang penting usahain buat ada yang masuk. Mengenai hasil lab, si dokter bilang kalo hasil yang bagus ini memang awalnya udah bagus, atau bagus karena asupan nutrisi yang ditambah plus obat dan vitamin. Well, masuk akal juga siy... Abis itu seperi biasa, usg, ngecek-ngecek si bebe, sambil emaknya keringet dingin.

Hasilnya, ketuban saya masih kurang jauuuuhhhh banget. Dua minggu lalu 7,48 sekarang 7,74. Langsung drop lagi deh. Apalagi beratnya si bebe kurang, kata dokter harusnya sekitar 1500an gram, si bebe cuman 1316 gram. Jadi dalam 2 minggu naiknya cuman 181 gram, yang mana seharusnya di usia kehamilan di atas 28 minggu kenaikan berat badan janin cukup pesat dan signifikan, sekitar 200gram tiap minggu. Udah deh, saya diemmmmm ajah. Ukur-ukur, tulang pahanya si bebe udah 5,71 cm, lingkar perut 23,25 cm, lingkar kepala 7,80 cm. Di ukur blood flow dari saya ke si bebe juga normal, 2,8 yang mana emang harusnya dibawah 3. Letak plasenta di atas, dan kepala si bebe udah di bawah. Mudah-mudahan siy si bebe nggak muter lagi.

Kelar usg, dokter saya bilang kalo dia punya kecurigaan kalau saya mengalami sindrom pengentalan darah, jadi beliau minta saya buat tes darah lagi. Melihat berat si bebe yang cuma naik seuprit padahal asupan nutrisi udah banyak, beliau juga khawatir adanya pengurangan fungsi plasenta yang mengkibatkan aliran darah dari saya ke si bebe yang nggak lancar sehingga asupan nutrisi dan oksigen buat si bebe nggak maksimal walaupun asupan nutrisi saya udah diperbaiki. Atau, aliran nutrisi dan oksigen itu terhambat karena ada sumbatan-sumbatan gumpalan darah yang diakibatkan oleh pengentalan darah.

Nggak usah tanya ya saya syok apa nggak, cuman bisa manggut-manggut ajah. Tes darah yang perlu saya lakuin adalah tes Aca IgG, Aca IgM, Fibrinogen, D-dimer, dan Aptt. Untuk sementara, saya masih di terapi pake obat dan vitamin dulu, karena pengentalan darah atau kurangnya fungsi plasenta masih dalam tahap perkiraan dan perlu hasil lab untuk pembuktian. Saya di resepin Ascardia 80mg lagi, tapi kali ini 1x1, dan Fluimucil. Kata dokternya siy fluimucil ini obat untuk mengeluatkan dahak pada sakit paru, tapi mengandung antioksidan, bagus untuk percepatan pembaharuan sel-sel tubuh saya. Terus dikasi Seloxy lagi, dan vitaminnya masih Osfit Dha dan Hemabion.

Dokter juga ngejelasin, kalo saya harus minum peptisol minimal 3x sehari, plus susu juga. Kalau memang ada pengentalan darah, salah satu pengobatannya adalah harus di suntik obat pengencer darah, dan kalau berat janin juga masih kurang dan ketuban nggak tambah, saya akan di suru bedrest dan di infus nutrisi yang langsung masuk ke si bebe. Karena kalo saya makan, minum susu dan vitamin, semua yang masuk itu terserap palingan cuma 70%, tapi kalo infus nutrisi, itu yang terserap 95 %.

Glekk.

Nelen ludah.

Udahlah ketuban kurang, berat janin kurang, sekarang dihantuin sakit pegentalan darah pula. Huhuhuhu... Rasanya langsung pengen nangis, tapi saya kuat-kuatin. Selain karena dokter saya kooperatif banget, beliau ngejelasinnya juga dengan santai dan nggak nakut-nakutin. Beliau bilang insya Allah masih bisa di atasin, yang penting harus semangat, nggak boleh down, banyak berdoa, dan terus berusaha. Dokternya akan terus bantu dan support cari jalan yang terbaik buat saya dan bebe. Alhamdulillaah, dokternya nggak nyebut kemungkinan-kemungkinan buruk kayak si bebe harus dilahirin prematur, atau apalah gitu. Dokternya optimis banget. Saya sedikit banyak ngerasa agak lega karena dokternya nggak nakut-nakutin. Sampe pas udah mau pulang pun si dokter masih bilang harus semangat, insya Allah nggak kenapa-kenapa. Cuman ya tetep nggak bisa bohong kalo saya lemes banget.

Mana dokternya minta saya buat tes lab malem itu juga biar hasilnya bisa langsung dilaporin ke dia. Keluar dari ruangan langsung deh menuju lab. Cek-cek harga, tambah lemes lagi saya. Itu tes darah yang diminta dokternya beneran mehong bener. Tapi karena baik saya dan kangmas sama-sama nge-blank, dan memang tesnya nggak bisa dihindarin, buat kebaikan saya dan si bebe juga, maka bismillah, insya Allah ada aja rezekinya. Jadi saya iyain deh ke petugas lab. Eh giliran udah saya iyain, kata petugasnya nggak bisa ambil darah langsung, kudu besok pagi jadi darahnya fresh buat dikirim ke lab. Ihhh... Tau gitu saya tes ke lab luar ajah besok pagi sekalian. Tapi mengingat hasilnya harus langsung dilaporin ke dokter, mau nggak mau saya iyain aja [lagi]. Lain kali males ah, bolak balik gitu. mendingan tes di lab luar aja sekalian....

Nyampe rumah, nggak bisa nggak mewek. Tapi kangmas bilang saya harus kuat, kalo saya nggak kuat nanti si bebe ngerasa sedih juga. Entah ya, emang karena hormon atau apa, saya ngerasa down banget. Buat ngabarin mama dan ii aja saya nunggu sampe besokannya. Bisa ditebak banget, saya malah bikin khawatir, tapi syukur alhamdulillah, mama, ii dan kangmas pada positif thinking dan yakin kalo semua akan berlalu, si bebe sehat sampai cukup waktunya dilahirkan nanti. Saya juga harus positif thinking, nggak boleh berenti berdoa dan berusaha semaksimal mungkin, untuk mahluk mungil yang tumbuh dalam perut saya. Si bebe harus sehat, saya akan ngelakuin apapun selama saya mampu demi dia. Termasuk langsung mulai cari-cari soal kekentalan darah, penangannya, dan lain-lain. Alhamdulillah sekarang ada internet, ada google, ada forum-forum yang ngebantu banget buat ngedapetin informasi dan sharing-sharing yang berharga, kayak forumnya the urban mama. Jadi bisa cari second opinion, pengalaman bumil yang mengalami sindrom kekentalan darah ini, pengobatannya, dan lain-lain. Lumayan mengurangi kepanikan siy pas udah baca dan ngerti secara detail :)

Sehat wal afiat ya anakku... Tumbuh besar dan sempurna sampai waktunya lahir nanti.. Banyak yang doain kamu nak, banyak yang berharap kamu sehat, banyak yang sayang kamu.. Insya Allah kita bisa ngelewatin semuanya ya nak. Bunda dan abah sayang banget sama kamu...

Plasenta dan ukuran-ukuran si bebe

0 comments:

Post a Comment